(30) NURUL 'A'YUN

34 Karya Tulis Nur Amin Bin Abdurrahman:
(1) Kitab Tawassulan Washolatan, (2) Kitab Fawaidurratib Alhaddad, (3) Kitab Wasilatul Fudlola', (4) Kitab Nurul Widad, (5) Kitab Ru'yah Ilal Habib Luthfi bin Yahya, (6) Kitab Manaqib Assayyid Thoyyib Thohir, (7) Kitab Manaqib Assyaikh KH.Syamsuri Menagon, (8) Kitab Sholawat Qur'aniyyah “Annurul Amin”, (9) Kitab al Adillatul Athhar wal Ahyar, (10) Kitab Allu'lu'ul Maknun, (11) Kitab Assirojul Amani, (12) Kitab Nurun Washul, (13) Kitab al Anwarullathifah, (14) Kitab Syajarotul Ashlin Nuroniyyah, (15) Kitab Atthoyyibun Nuroni, (16) Kitab al 'Umdatul Usaro majmu' kitab nikah wal warotsah, (17) Kitab Afdlolul Kholiqotil Insaniyyahala silsilatis sadatil alawiyyah, (18) Kitab al Anwarussathi'ahala silsilatin nasabiyyah, (19) Kitab Nurul Alam ala aqidatil awam (20) Kitab Nurul Muqtafafi washiyyatil musthofa.(21) KITAB QA'IDUL GHURRIL MUCHAJJALIN FI TASHAWWUFIS SHOLIHIN,(22) SHOLAWAT TARBIYAH,(23) TARJAMAH SHOLAWAT ASNAWIYYAH,(24) SYA'IR USTADZ J.ABDURRAHMAN,(25) KITAB NURUSSYAWA'IR(26) KITAB AL IDHOFIYYAH FI TAKALLUMIL ARABIYYAH(27) PENGOBATAN ALTERNATIF(28) KITAB TASHDIRUL MUROD ILAL MURID FI JAUHARUTITTAUHID (29) KITAB NURUL ALIM FI ADABIL ALIM WAL MUTAALLIM (30) NURUL 'A'YUN ALA QURRATIL UYUN (31) NURUL MUQODDAS FI RATIBIL ATTAS (32) INTISARI & HIKMAH RATIB ATTAS (33) NURUL MUMAJJAD fimanaqibi Al Habib Ahmad Al Kaff. (34) MAMLAKAH 1-25

Kamis, 17 April 2014

TOMBO TEKO LORO LUNGO ( ASRORUL AYAT WANNABAT)

TOMBO TEKO LORO LUNGO ASRORUL AYAT WANNABAT RAHASIA-RAHASIA AYAT AL QUR’AN DAN TUMBUH-TUMBUHAN OLEH : NUR AMIN BIN ABDURRAHMAN Malam jumu’ah kliwon 11 jumadal akhirah 1435 / 11 april 2014 jam 12 lebih 12 menit lebih 12 detik بسم الله والحمدلله والصلاة والسلام على رسول الله سيدنا ومولانا محمد واله وصحبه ومن والاه اما بعد : فياعبادالله اتقوا الله تدخلوا الجنة . واعلموا ان لكل داء دواء ولكل علة شفاء والفاتحة لماقرأت له بسم الله الذي لايضر مع اسمه شيء فى الارض ولا فى السماء وهو السميع العليم بسم الله الرحمن الرحيم ولاحول ولاقوة الابالله العلي العظيم اعوذ بكلمات الله التامات من شر ماخلق استغفر الله العظيم الذي لااله الاهو الحي القيوم واتوب اليه توبة عبد ظالم لايملك لنفسه ضرا ولانفعا ولاموتا ولاحياة ولانشورا قال تعالى : فإذا مرضت فهو يشفين ادعوني استجبلكم . Salam bagi semuanya segala puji kepunyaan Allah Shalawat salam tercurah keharibaan baginda nabi Muhammad SAW dan para keluarganya sahabatnya dan pecintanya dunia sampai akhirat amin. Yang mulia orang tua kami guru-guru kami orang-orang yang mencintai dan mendukung kami atas teradanya buku kecil ini semoga pahala tercurah kepada mereka sumuanya atas doa-doa beliau semoga mendapatkan berkah dan manfaat dunia sampai akhirat amin ya rabbal alamin. Fadhilat Dan Khasiat Surah Al-Waqiah بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيم Surah Al-Waqiah adalah surah yang ke -56 di dalam Al-Quran, terletak pada juz ke 27 dan terdiri dari 96 ayat.Dinamakan Al-Waqiah kerana diambil dari lafaz Al-Waqiah yang terdapat pada ayat pertama surah ini, yang artinya kiamat. Di dalam surah Al-Waqiah ini menerangkan tentang hari kiamat, balasan yang diterima oleh orang-orang mukmin dan orang-orang kafir. Diterangkan juga penciptaan manusia, tumbuh-tumbuhan dan api, sebagai bukti kekuasaan Allah SWT dan adanya hari berbangkit. Al-Waqiah Surah Kekayaan Surah Al-Waqiah memang terkenal dengan beberapa khasiatnya dan kelebihan tersendiri dan hadits mengenainya adalah sahih. 1. Dengan mewiridkan surah Al-Waqiah sebagai bacaan rutin setiap hari dan malam, maka Allah menjauhkan kefakiran selamanya. Sa’ad Al Mufti mengatakan, bahawa hadits ini sahih. Rasulullah SAW bersabda: Man qara’a suratal-Waqi’ati lam yaftaqir abada. “Sesiapa (membiasakan) membaca surah Al-Waqiah, maka ia tidak akan kefakiran selamanya.” 2. Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa membaca surah Al-Waqiah setiap hari, ia tidak akan ditimpa kefakiran.” 3. Daripada Ibnu Mas’ud r.a., Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa membaca surah Al-Waqiah setiap malam, maka dia tidak akan ditimpa kesusahan atau kemiskinan selama-lamanya.” (HR: Al- Baihaqi) 4. Rasulullah SAW bersabda: “Ajarkanlah surah Al-Waqiah kepada isteri-isterimu. Kerana sesungguhnya ia adalah surah Kekayaan.” (Hadis riwayat Ibnu Ady) 5. Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang membaca surah Al-Waqiah setiap malam maka dia tidak akan tertimpakefakiran dan kemiskinan selamanya. Dan surah Al-Waqi’ah adalah surah kekayaan, maka bacalah ia dan ajarkan kepada anak-anakmu semua.” Menurut fatwa sebahagian Ulama’ katanya: “Sesiapa membaca surah Al-Waqiah pada setiap hari dan malam dalam satu majlis sebanyak 40 kali, selama 40 hari pula, maka Allah akan memudahkan rezekinya dengan tanpa kesukaran dan mengalir terus dari pelbagai penjuru serta berkah pula.” Khasiat Surah Al-Waqiah Di dalam surah Al-Waqiah terkandung beberapa fadhilat dan khasiat, antara lain: 1. Mereka yang membacanya sebagai wirid, Insya’Allah akan beroleh kesenangan selama-lamanya. 2. Bila orang membiasakan membaca surah ini setiap malam satu kali, maka dia dijauhkan dari kemiskinan selamanya. 3. Mereka yang membacanya sebanyak 14 X setiap lepas Solat Asar, Insya’Allah akan dikurniakan dengan kekayaan dan rezeki yang berlimpah ruah. 4. Jika dibaca surah ini sebanyak 41 X dalam satu majlis, Insya’Allah ditunaikan segala hajatnya khususnya yang berkaitan dengan rezeki. 5. Menjadi orang kaya yang sentiasa bersyukur, amalkan membaca surah ini sebanyak 3 X selepas Solat Subuh dan 3 X selepas Solat Isyak. Insya’Allah tidak akan berlalu masa setahun itu melainkan ia akan dijadikan seorang yang hartawan lagi dermawan. 6. Amalan orang-orang sufi, supaya dilimpahkan rezeki; Insya’Allah berhasil: • Hendaklah berpuasa selama seminggu bermula pada hari Jumaat. • Selepas tiap solat fardhu bacalah Surah Al-Waqiah sebanyak 25 kali sehinggalah sampai pada malam Jumaat berikutnya. • Pada malam Jumaat berikutnya, selepas solat Maghrib bacalah Surah Al-Waqiah sebanyak 25 kali dan selepas solat Isyak sebanyak 125 kali. • Diikuti dengan selawat ke atas Nabi sebanyak 1000 kali. • Setelah selesai, hendaklah ia memperbanyakkan sedekah. • Kemudian amalkanlah Surah Al-Waqiah ini sekali pada waktu pagi dan petang. 7. Selepas solat Isyak, ambillah segelas air lalu bacalah Surah Al-Fatihah sekali, Ayatul Qursi sekali dan Surah Al-Waqi’ah, ayat 35-38 sebanyak 7 X. Tiup dalam air dan minum. Dalam hati, niat untuk menjaga kecantikan diri dan kebahagiaan rumahtangga kita. Makna Surah Al-Waqi’ah Ayat 35-38 ialah :“Sesungguhnya, Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa. Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya serta yang sebaya dengan umurnya.” 8. Surah Al-Waqiah ini jika dibaca di sisi mayat atau orang yang sedang nazak, Insya’Allah di permudahkan untuk roh keluar dari jasadnya. Jika dibaca disisi orang sakit, diringankan kesakitannya.Jika di tulis, kemudian dipakaikan kepada orang yang hendak bersalin, Insya’Allah segera melahirkan dengan mudah.Boleh juga dibaca di sisi orang yang hendak bersalin sebagai selusuh. Petuah Kaya Syeikh Abi’l Abbas Menurut As’Syeikh Abi’l Abbas katanya; Dengan mengamalkan seperti berikut, Insya’Allah, ia akan menjadi orang kaya. 1. Bila hendak mengamalkan surah Al- Waqiah ini, terlebih dahulu berpuasa selama 7 hari, di mulai pada hari Jumaat berakhir pada hari Khamis. Buka puasanya hanya makan sayur-sayuran / tumbuhan sahaja (tidak memakan sesuatu yang bernyawa seperti tidak makan ikan, daging, segala haiwan). 2. Dalam 7 hari itu, sesudah solat fardhu, membaca surah Al-Waqiah sebanyak 25 X. Apabila bacaan tersebut di mulai setelah solat fardhu Subuh pada hari Jumaat pertama, maka diakhirilah pembacaan Al-Waqi’ah itu pada setelah fardhu Isyak pada Jumaat berikutnya. 3. Pada malam Jumaat terakhir ini hendaklah membaca surah Al-Waqiah sebanyak 125 X, kemudian berselawat 1000 X. Insya’Allah, dengan mengamalkan surah Al-Waqiah seperti yang diberitahu dalam hadis-hadis Nabi SAW, kita akan memperolehi rezki yang banyak, supaya kita dapat menolong dan membantu orang lain yang memerlukan bantuan dan memperbanyakkan lagi amal jariah kita supaya dapat dibawa ke sana nanti. Bacalah surah Al-Waqiah ini dengan hati yang ikhlas memohon rezki dariNya.Jangan berniat untuk kaya di dunia yang sementara.Dalam niat kita dengan rezeki yang banyak kita dapat beribadat kepadaNya dan membuat amal jariah.Barulah Allah SWT memperkenankan doa-doa kita.. Do’a sesudah membaca Surah Al-Waaqi’ah (1) Surat Al-Waqi’ah adalah salah satu yang dikenal sebagai surat penuh berkah. Keberkahannya mampu melenyapkan kemiskinan dan mendatangkan rejeki bagi siapa saja yang membacanya dengan rutin. Dalam beberapa riwayat, diungkapkan bahwa Rosulullah bersabda: 1. Barangsiapa membaca surat Al-Waqi’ah setiap malam, maka kemiskinan tidak akan menimpa dirinya untuk selamanya 2. Surat Al-Waqi’ah adalah surat kekayaan, maka bacalah surat itu dan ajarkan kepada anak-anak kalian 3. Ajarkanlah istri kalian surat Al-Waqi’ah, karena sesungguhnya surat itu adalah surat kekayaan. Dengan melihat kedudukan surat Al-Waqiah yang sedemikian besar khasiatnya untuk mendatangkan rejeki bagi kita, marilah mulai sekarang membacanya secara rutin setiap hari atau setiap malam. Karena memang surat itu penuh berkah dan mengundang kekayaan serta mengusir kemiskinan bagi siapa saja yang mau secara rutin membacanya. Do’a Surat Al-Waqi’ah دعاء آخر لسورة الواقعة اللَّهُمَّ إِنِّيْ أَصْبَحْتُ وَأَمْسَيْتُ وَأَنَا أُحِبُّ الْخَيْرَ وَأُكْرِهُ الشَّرَّ, وَسُبْحَانَ اللهُ, وَالْحَمْدُ ِللهِ , وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ, وَاللهُ أَكْبَرُ, وَ لاَحَوْلَ لاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ (3مرات) اللَّهُمَّ اهْدِنَا بِنُوْرِكَ لِنُوْرِكَ, فِيْمَا يَرُدُّ عَلَيَّ مِنْكَ, وَفِيْمَا يَصْدُرُ مِنِّيْ إِلَيْكَ, وَفِيْمَا جَرَى بَيْنِيْ وَبَيْنَ خَلْقِكَ. اللَّهُمَّ سَخِّرْلِيْ رِزْقِيْ, وَاعْصِمْنِيْ مِنَ الْحِرْصِ وَالتَّعَبِ فِيْ طَلَبِهِ, وَمِنْ شُغْلِ الْقَلْبِ وَتَعَلُّقِ الْهَمِّ بِهِ, وَمِنَ الذُّلِّ لِلْخَلْقِ بِسَبَبِهِ, وَمِنَ التَّفَكُّرِ وَالتَّدَبُّرِ فِيْ تَحْصِيْلِهِ, وَمِنَ الشُّحِّ وَالْبُخْلِ بَعْدَ حُصُوْلِهِ, اللَّهُمَّ يَسِّرْلِيْ بِرِزْقٍ حَلاَلٍ وَعَجِّلْ بِهِ, يَانِعْمَ الْمُجِيْبُ. (3مرات) اللَّهُمَّ إِنَّهُ لَيْسَ فِي السَّمَوَاتِ دَوْرَاتٌ, وَلاَ فِي الْبِحَارِ قَطِرَاتٌ, وَلاَ فِي الْجِبَالِ مَدَرَاتٌ, وَلاَ فِي الشَّجَرِ وَرَقَاتٌ, وَلاَ فِي اْلأَجْسَامِ حَرَكَاتٌ, وَلاَ فِي الْعُيُوْنِ لَحَظَاتٌ, وَلاَ فِي النُّفُوْسِ خَطِرَاتٌ, إِلاَّ هِيَ بِكَ عَرَفَاتٌ, وَلَكَ شَاهَدَاتٌ, وَعَلَيْكَ دَالاَّتٌ, وَفِيْ مُلْكِكَ مُتَحَيِّرَاتٌ, فَبِالْقُدْرَةِ الَّتِيْ سَخَّرْتَ بِهَا أَهْلُ اْلأَرْضِ وَالسَّمَوَاتِ, سَخِّرْلِيْ قُلُوْبَ الْمَخْلُوْقَاتِ, إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ. اللَّهُمَّ ارْحَمْ فَقْرِيْ, وَاجْـبُرْ كَسْرِيْ, وَاجْعَلْ لُطْفَكَ فِيْ أَمْرِيْ, وَسَخِّرْ فِيَّ لِسَانَ صِدْقٍ, وَاجْعَلْهُ مَحَلَّ الْفَهْمِ لِلْخِطَابِ, وَالنُّطْقَ بِالصَّوَابِ, وَالْعَمَلَ بِالسُّنَّةِ وَالْكِتَابِ. اللَّهُمَّ ذَكِّرْنِيْ إِذَا نَسِيْتُ, وَأَيْقِظْنِيْ إِذَا غَفَلْتُ, وَاغْفِرْ لِيْ إِذَا عَصَيْتُ, وَاقْبِلْنِيْ إِذَا أَطَعْتُ, وَارْحَمْنِيْ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ. اللَّهُمَّ نَوِّرْ بِكِتَابِكَ بَصِيْرَتِيْ, وَاشْرَحْ بِهِ صَدْرِيْ, وَيَسِّرْ بِهِ أَمْرِيْ, وَأَطْلِقْ بِهِ لِسَانِيْ, وَفَرِّجْ بِهِ كَرْبِيْ, وَنَوِّرْ بِهِ قَلْبِيْ, وَأَكْرِمْ قَلْبِيْ بِالْحُبِّ وَالْفَهْمِ, وَارْزُقْنِيَ الْقُرْآنَ الْعَظِيْمَ وَالْعِلْمَ وَالْفَهْمَ, وَارْزُقْنِيَ الْقُرْآنَ وَالسُّنَّةَ, يَا قَاضِيَ الْحَاجَاتِ, أَكْرِمْنِيْ بِأَنْوَاعِ الْخَيْرَاتِ, فَإِنَّهُ لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ والسلام علبكم و رحمة الله و بركاته Fadhilat Dan Khasiat Surah Al-Mulk بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ السلام عليكم ورحمة الله وبركاته Surah Al Mulk (bahasa Arab:الملك ) adalah surah ke 67 dalam Al-Qur’an. Surah ini tergolong surah ‘makkiyah’ yang terdiri daripada 30 ayat.Dinamakan Al Mulk kerana kata Al Mulk yang terdapat pada ayat pertama surah ini.yang bererti ‘Kerajaan’.Surat ini disebut juga dengan ‘At Tabaarak’ yang bererti Maha Suci. Surah Al Mulk adalah surah keamanan dan keselamatan, kerana ia akan menjadi penyelamat dan pendinding dari seksa kubur kepada pembacanya. Surah Mulk hendaklah dibaca secara istiqamah dengan menjadikan membacanya amalan kehidupan seharian. Ulama berkata: “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak akan beradu melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk.” Kandungan Surah Al Mulk Secara umumnya, surah ini banyak mengisahkan tentang kekuasaan Allah terhadap makhluk ciptaan-Nya.Ini jelas digambarkan daripada tajuk surah ini, al-Mulk, yang bermaksud ‘kerajaan’.Pada awal surah, ayat ini diceritakan kesempurnaan ciptaan alam ini, yang tidak ada cacat-celanya. .Allah telah menciptakan alam ini daripada awal yang tiada apa-apa kepada yang ada dan seterusnya menjaga alam ini dengan penuh kesempurnaan.Allah berkuasa menciptakan dan mematikan sesuatu menurut kehendak-Nya. .Beberapa ayat yang seterusnya mengisahkan azab di neraka, di mana setiap kali sekumpulan manusia di campakkan ke dalam api neraka, malaikat penjaga bertanya,“Apakah belum pernah datang orang yang memberi peringatan kepada kamu?”.“Ya, tetapi kami mendustakannya”.Begitulah respons mereka. . Cuba kita lihat dalam kehidupan seharian kita.Adakah kita sering menolak ajakan untuk membuat kebaikan? Jika ya, cuba check iman, mudah-mudahan kita tidak termasuk ke dalam golongan yang akan menyesal di akhirat kelak. . Dan secara ringkasnya, ayat-ayat yang berikutnya berkisarkan kuasa Allah yang mengetahui perkara yang disembunyikan, berkuasa menciptakan burung yang terbang di angkasa, dan yang berkuasa memberi dan menahan rezeki kita.Allah amatlah murka terhadap mereka yang mendustakannya, walhal telah jelas bukti kewujudan dan kekuasaaan-Nya. . Surah ini ditutup dengan suatu pernyataan yang harus kita renungi bersama :“Katakanlah (Muhammad), Terangkanlah kepadaku, jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?. Kelebihan Surah Al Mulk Surah ini menyelamatkannya daripada azab kubur.Kelebihan juga dinyatakan pada malam hari.Seseorang yang membacanya pada malam hari telah melakukan banyak ibadah dan telah melakukan satu amalan yang baik. “Sesungguhnya Rasulullah SAW tidak akan tidur melainkan setelah membaca surah As Sajadah dan surah Al Mulk.” Di antara kelebihan Surah ini ialah: 1. Surah ini akan menjadi penyelamat. 2. Penegah pembacanya dari seksa kubur. 3. Berada di bawah naungan sayap malaikat (mendapat rahmat Allah). 4. Di hari kiamat rupanya akan dicerahkan seperti wajah Nabi Yusuf (cantik). 5. Dinamakan Surah gagah perkasa, pintar lagi cerdik. . Fadhilat Dari Hadis 1. Mendapat Syafaat Daripada Terdapat banyak hadis tentang fadhilat yang terkandung dalam Surah Al Mulk, iaitu: • Abu Hurairah r.a dari Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya di dalam al_Quran ada 30 ayat memberi syafaat kepada pembacanya sehingga diberi keampunan untuknya iaitu surah al-Mulk.” • Abu Hurairah meriwayatkan hadis, katanya: “Sesungguhnya di dalam Al-Quran itu, ada satu surah yang mengandungi 30 ayat, ia mensyafaat bagi lelaki yang membacanya. Maka selagi mana lelaki itu membacanya, selagi itu pula ia meminta ampun untuknya. Surah itu ialah surah Al Mulk.” • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sebahagian surah-surah yang terdapat di dalam Al-Quran ada satu surah yang mengandungi 30 ayat. Surah itu surah Al Mulk. Ia memberi syafaat kepada orang yang membacanya dengan mengeluarkannya dari Neraka dan memasukkannya ke dalam Syurga.” • Ulama berkata: ”Sesungguhnya surah Al Mulk itu melepaskan pengamal-pengamalnya dari kena azab. Ia akan bersoal jawab pada hari kiamat di hadapan Tuhan kerana menuntut kelepasan mereka yang mengamalkannya dari azab api Neraka.” 2. Menyelamatkan daripada seksa kubur Di dalam kubur orang yang telah mati para malaikat azab datang pada sisi kakinya untuk memberi hukuman. Kakinya berkata; “kamu tidak dapat hampir dari sisi kakiku kerana orang ini pernah berdiri dalam solat dan membaca Surah Al-Mulk”.Kemudian mereka datang dari sisi dada (hati) dan perut, dan mereka juga terhalang.Kemudian mereka datang dari sisi kepala. Pendekata, setiap sendi berkata; “kamu tidak dapat datang dari arah ini kerana orang ini selalu membaca Surah Al-Mulk”.Maka, Surah ini menyelamatkannya daripada azab kubur. . • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Surah Al Mulk itu memelihara dan menghindarkan pembacanya dari azab kubur.” • Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesiapa membaca surah Al Mulk setiap malam, diselamatkannya dari azab kubur.” • Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa membaca surah Al Mulk pada mana-mana malam, nescaya datang ke dalam kuburnya surah itu sebagai penganti untuk bersoal jawab dengan Munkar Nakir”. • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sesungguhnya di dalam Al-Quran ada satu surah yang terkandung 30 ayat. Surah itu ialah surah Al Mulk. Ia akan datang kepada pembacanya untuk membantu bersoal jawab dalam kubur sehinggalah mereka selamat masuk ke dalam Syurga.” • Saiyidina ‘Abdullah bin Abbas berkata: “Sesiapa membaca surah Al Mulk sehingga menjadi amalan wiridnya, nescaya ia mendapat bantuan dan pertolongan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam kuburnya. Bila azab hendak datang ke kepala, terdengar satu seruan:“Tidak boleh engkau datang ke pihak kepala ini kerana ada surah Al Mulk.” • Daripada Ibnu Abbas r.a berkata, seorang sahabat Rasulullah SAW telah mendirikan khemah di atas kubur dan beliau tidak tahu ianya kubur. Maka di dalamnya terdengar suara bacaan surah al-Mulk sehingga khatam maka beliau menemui baginda SAW dan berkata :“Wahai Rasulullah SAW, saya dirikan satu khemah di atas satu kubur dan saya tidak tahu bahawa ianya kuburdan saya terdengar seorang manusia sedang membaca surah al-Mulk sehingga khatam. ” Nabi SAW bersabda; “Itulah yang menahan dan menyelamatkan dia daripada siksa kubur.” (HR At-Tarmizi) 3. Hati Beriman • Rasulullah SAW bersabda: “Hatiku ingin supaya Surah Al-Mulk berada di dalam hati setiap orang yang beriman.” (iaitu setiap muslim hendaklah mempelajarinya dan membacanya dengan istiqamah). • Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Aku sungguh gembira, sekiranya orang mukmin sentiasa membaca surah Al Mulk sehingga seolah-olah surah itu tertulis di dalam hatinya.” 4. Mendapat Keistimewaan • Saiyidina ‘Ali berkata: ”Sesiapa mengamalkan surah Al Mulk, nescaya dibawa ia pada hari kiamat di atas sayap malaikat serta wajahnya yang cantik seperti nabi Yusuf.” • Ulama berkata: “Sesungguhnya surah Yasin dan surah Al Mulk terkandung di dalamnya beberapa rahsia dan kelebihan. Sesiapa mengamalkannya, nescaya ia mendapat rahsia-rahsia dan kelebihan-kelebihan itu serta dikasihi oleh semua manusia dan juga menjadi hebat pada pandangan makhluk.” Khasiat Ayat Dari Surah Al-Mulk Ayat dari Surah Al Mulk juga mempunyai khasiat dan keistimewaan yang lain. Diantaranya: 1. Khasiat Ayat 14 Surah Al-Mulk أَلَا يَعْلَمُ مَنْ خَلَقَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ‌ ﴿١٤ Tidakkah Allah yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Sedang Ia Maha Halus urusan PentadbiranNya, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya! 1. Dipandang hebat dan berwibawa. 2. Boleh mengetahui apakah kelebihan diri sendiri. 3..Dapat merasai apabila ajal telah hampir tiba. 4. Jika diamalkan menjadi wirid, zikir harian boleh meluaskan rezeki dan menghilangkan fakir. 5. Dibaca 2,012 kali untuk menolak bala yang besar. 6. Jauh dari seksa kubur jika dibaca ayat 14 dan 15 surah Al Mulk. 7. Jika berhajat hendak melihat orang yang melakukan jahat, pencuri, sihir, memfitnah, orang yang sudah meninggal dalam kubur dan perkara yang penting dalam peperiksaan lakukan: a. Solat hajat. b. Baca ayat di atas 9 kali dan diniatkan. c. Tidur dalam keadaan berwudhu dan berdoa (apa niat kita) dan tidur mengiring dengan lembung kanan.. 2. Khasiat Ayat 23 Surah Al-Mulk قُلْ هُوَ الَّذِي أَنشَأَكُمْ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ‌ وَالْأَفْئِدَةَ ۖ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُ‌ونَ ﴿٢٣ Katakanlah (wahai Muhammad): “Allah yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada), dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur”.. - Jika diamalkan ayat ini, iaitu dibacakan pada gigi yang sakit. InsyaAllah, akan berkurangan dan sembuh sakit giginya... Terdapat banyak keistimewaan daripada tiga puluh ayat Surah Al – Mulk tersebut.Ia akan terus mensyafaati bagi orang yang membacanya dengan istiqamah hingga ia diampunkan.. Wallahua’lam bish showab . والسلام علبكم و رحمة الله و بركاته Makna Fadhilah Dan Khasiat Surat Al-Fatihah Surat Al-Fatihah merupakan surat yang turun di Mekkah. Oleh karenanya, surat ini masuk kategori surat Makiyyah. Surat yang terdiri dari 7 ayat ini disebut juga dengan nama Ummul Kitab. Dalam keterangan lain; dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda, “Alhamdu lillahi rabbil ‘alamina adalah Ummul Qur’an, Ummul Kitab, Sab’ul Masani dan Al-Qur’anul Azim,” (HR At-Tirmidzi) Al-Fatihah juga dinamakan dengan sebutan Al-Hamdu. Surat ini juga disebut dengan nama Ash-Shalat. Hal ini didasarkan pada hadits, “Aku bagikan shalat antara Aku dan hamba-Ku menjadi dua bagian. Apabila seorang hamba mengucapkan, “Alhamdulillahi rabbil ‘alamin (Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam), maka Allah berfirman, “Hamba-Ku telah memuji-Ku” (Hadits) Disebut Ash-Shalat, karena surat Al-Fatihah merupakan syarat di dalam shalat. Surat Al-Fatihah dinamakan juga dengan syifa’, sebagaimana terdapat di dalam riwayat Ad-Darimi dari Abu Sa’id ra, Rasulullah saw bersabda, “Fatihatul Kitab (surat Al-Fatihah) merupakan obat penawar bagi segala jenis racun.” Nama lain dari surat Al-Fatihah adalah ruqyah, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits shahih. Yaitu ketika Abu Sa’id sedang mengobati seorang laki-laki yang tersengat kalajengking.Ketika bertemu dengan Rasulullah, beliau bersabda, “Siapakah yang memberi tahu kamu bahwa surat Al-Fatihah itu adalah ruqyah.” Masih banyak lagi nama-nama lain dari Surat Al-Fatihah.Ada yang menamakan dengan Asasul Qur’an (fondasi Al-Qur’an), Al-Waqiyah dan Al-Kafiyah.Selain itu, ada yang menamakannya dengan Al-Kanz. Ada perbedaan pendapat tentang dimanakah turunnya surat Al-Fatihah. Ibnu Abbas ra., Qatadah dan Abul Aliyah berpendapat bahwa surat ini turun di Mekkah. Namun juga ada yang berpendapat bahwa surat Al-Fatihah merupakan surat Madaniyah alias turun di Madinah. Pendapat ini dianut merupakan pendapat Abu Hurairah ra, Mujahid, Ata Ibnu Yasar dan Az-Zuhri.Ada lagi yang berpendapat bahwa Surat Al-Fatihah turun dua kali.Pertama turun di Mekkah dan kedua turun di Madinah. Namun yang terkuat dan mendekati kebenaran adalah pendapat yang pertama, yaitu surat Al-Fatihah turun di Mekkah. Kesimpulan ini berdasarkan firman Allah, “Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang,” (QS Al-Hijr (15):87) Surat Al-Fatihah merupakan surat yang turun di Mekkah. Oleh karenanya, surat ini masuk kategori surat Makiyyah. Surat yang terdiri dari 7 ayat ini disebut juga dengan nama Ummul Kitab. Dalam keterangan lain; dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda, “Alhamdu lillahi rabbil ‘alamina adalah Ummul Qur’an, Ummul Kitab, Sab’ul Masani dan Al-Qur’anul Azim,” (HR At-Tirmidzi) Arti Dan Makna Surat Al-fatihah Ayat 1:basmalah Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al FatihahBismillaahirrohmaanirohiim “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”. Ummu Salamah r.a. berkata, “Rasulullah saw. telah membaca Bismillahirrahmanirrahim ketika membaca Fatihah dalam salat. (Hadis da’if Riwayat Ibnu Khuzaimah). Abu Hurairah r.a. ketika memberi contoh salat Nabi saw. membaca keras-keras Bismillahirrahmanirrahim. (HR. an-Nasa’i, Ibn Khuzaimah, Ibnu Hibban dan al-Hakim). Imam Syafii dan al-Hakim meriwayatkan dari Anas r.a. bahwa Muawiyah ketika sembahyang di Madinah sebagai imam, tidak membaca Bismillahirrahmanirrahim, maka ditegur oleh sahabat Muhajirin yang hadir, kemudian ketika sembahyang lagi ia membaca Bismillahirrahmanirrahim. Adapun dalam mazhab Imam Malik tidak membaca Basmalah berdasarkan hadis Aisyah r.a. yang berkata, “Biasa Rasulullah saw. memulai salat dengan takbir dan bacaannya dengan Alhamdu lillahi rabbil alamin. (HR. Muslim). Anas r.a. berkata, “Saya sembahyang di belakang Nabi saw., Abu Bakar, Umar, Utsman dan mereka semuanya memulai bacaannya dengan Alhamdu lillahi rabbil alamin”. (Bukhari, Muslim). Dan sunat membaca Bismillahirrahmanirrahim pada setiap perkataan dan perbuatan.karena sabda Nabi saw. yang berbunyi: “Tiap urusan (perbuatan) yang tidak dimulai dengan Bismillahirrahmanirrahim maka terputus berkatnya.” Juga sunat membaca Basmalah ketika wudu, karena sabda Nabi saw.: “Tiada sempurna wudu orang yang tidak membaca Bismillah” Dan sunat juga dibaca ketika menyembelih (membantai) binatang, juga sunat ketika makan, karena sabda Nabi saw. ke- ada Umar bin Abi Salamah yang berbunyi, “Bacalah Bismillah, dan makanlah dengan tangan kananmu, dan makanlah dari yang dekat-dekat kepadamu”(HR.Muslim). Juga membaca Basmalah ketika akan jima’ (bersetubuh) sebagaimana riwayat Ibn Abbas r.a. Rasullah saw. bersabda: “Jika salah satu dari kamu akan bersetubuh (jima’) dengan istrinya membaca, “Dengan nama Allah, ya Allah jauhkan kami dari setan, dan jauhkan setan dari rezeki yang Tuhan berikan kepada kami.Jika ditakdirkan mendapat anak maka anak tersebtu tidak mudah diganggu oleh setan untuk selamanya”. (HR. Bukhari, Muslim). Bismillah ( Dengan nama ALLAH ) Dengan nama Allah. Susunan kalimat yang demikian ini dalam bahasa Arab berarti ada susunan kata-kata yang mendahuluinya yaitu: Aku mulai perbuatan ini dengan nama Allah, atau: Permulaan dalam perbuatanku ini dengan nama Allah; untuk mendapat berkat dan pertolongan rahmat Allah sehingga dapat selesai dengan sempurna dan baik. Juga untuk menyadari kembali sebagai makhluk Allah, bahawa segalanya bergantung kepada rahmat kurnia Allah. Hidup, mati dan daya upaya semata-semata terserah kepada rahmat kurnia Allah Azza wa Jalla. ALLAH Nama Zat Allah Ta’ala.Nama Allah khusus bagi Allah, tidak dinamakan pada zat yang lain selain Allah. Haram menamakan dengan nama Allah pada zat yang lain selain Allah melainkan dengan menyandarkan sesuatu seperti Abdullah (hamba Allah) atau Amatullah (hamba perempuan Allah). Ar-Rahman Ar-Rahim (Yang Maha Murah Yang Maha Penyayang) Ar-Rahman (Yang Pemurah) yakni yang penuh rahmatNya kepada semua makhluk di dunia hingga di akhirat, kepada yang mukmin maupun yang kafir.Adapun Ar-Rahim (Yang Penyayang) khusus rahimNya buat kaum mukmin sahaja. Firman Allah: “Arrahman alal arsyi istawa”, untuk menunjukkan bahwa rahmat Allah meliputi (memenuhi) seiuruh Arsy. Dan firman Allah: “Wa kaana bil mu’miniina rahiima” (Dan terhadap kaum mukminin sangat belas kasih). Nama Rahman ini juga khusus bagi Allah, tidak dapat dipakai oleh lain-lainNya. Karena itu ketika Musailama al-Kadzdzab berani menamakan dirinya Rahmanul Yamamah, maka Allah membuka kepalsuan dan kedustaannya, sehingga dikenal di tengah-tengah masyarakat Musailamah al-Khadzdzab bukan sahaja bagi penduduk kota bahkan orang-orang Baduwi juga menyebutnya Musailamah al-Khadzdzab iaitu Musailamah Yang Pembohong. Kesimpulan di dalam asma (nama-nama) Allah ada yang dapat dipakai oleh lain-Nya dan ada juga yang tidak dapat dipakai oleh lain-Nya seperti Allah, Ar-Rahman, Al-Khalik, Ar-Razak dan lain-lainnya.Dan yang boleh seperti Ar-Rahim, As-Sami’, Al-Bashir seperti firman Allah, “Faja’alnaahu samii’an bashiira” (Maka Kami jadikan manusia itu mendengar lagi melihat). Ayat 2: hamdalah1 Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al FatihahAlhamdu lillaahi robbil ‘alamiin “Segala puja dan puji bagi Allah, Tuhan yang memelihara alam semesta.” Ibn Jarir berkata, “Alhamdu lillah, syukur yang ikhlas melulu kepada Allah tidak kepada lain-lain-Nya daripada makhluk-Nya, syukur itu karena nikmat-Nya yang diberikan kepada hamba dan makhluk-Nya yang tidak dapat dihitung dan tidak terbatas, seperti alat anggota manusia untuk menunaikan kewajiban taat kepada-Nya, di samping rezeki yang diberikan kepada semua makhluk manusia, jin dan binatang dari berbagai perlengkapan hidup, karena itulah maka pujian itu sejak awal hingga akhirnya tetap pada Allah semata-mata. Alhamdullilah Puji-pujian ada empat : 1. Pujian Allah kepada Allah (Dzatnya sendiri) 2. Puji Allah kepada makhluk (ciptaanNya) 3. Puji makhluk kepada Allah 4. Puji makhluk kepada makhluk Semua pujian ini hakikatnya kembali kepada Allah oleh sebab itu segala puji bagi Allah Pujian Allah pada diri-Nya, yang mengandung tuntunan kepada hamba-Nya supaya mereka memuji Allah seperti seakan-akan perintah Allah, “Bacalah olehmu Alhamdulillah”. Alhamd pujian dengan lidah terhadap sifat-sifat pribadi, maupun sifat yang menjalar kepada orang lain, sebaliknya syukur itu pujian terhadap sifat yang menjalar, tetapi syukur dapat dilaksanakan dengan hati, lidah dan anggota badan.Alhamd berarti memuji sifat keberanian, kecerdasan-Nya atau karena pemberian-Nya.Syukur khusus untuk pemberian-Nya.Alhamd (puji) lawan kata Adzzam (cela). Ibn Abbas r.a. berkata, Umar r.a. berkata kepada sahabat- sahabat, “Kami telah mengerti dan mengetahui kalimat Subanallah, laa ilaha illallah dan Allahu Akbar, maka apakah Alhamdu Lillahi itu?” Jawab Ali r.a., “Suatu yang dipilih oleh Allah untuk memuji Zat-Nya”. Ibn Abbas berkata, ‘Alhamdu Lillah kalimat syukur, maka jika seorang membaca Alhamdu Lillah, Allah menjawab, “HambaKu telah syukur pada-Ku”. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, Rasulullah saw. bersabda: Seutama-utamanya zikir ialah “La ilaha illallah”, dan seutama-utamanya doa ialah “Alhamdu Lillah”. (HR. at-Tirmidzi, hadis Hasan Gharib). Anas.bin Malik r.a. berkata, Nabi saw. bersabda: Tiadalah Allah memberi nikmat kepada seorang hamba- Nya, kemudian hamba itu mengucap “Alhamdulillah”, melainkan apa yang diberi itu lebih utama (afdhal) dari yang ia terima. Maksudnya ucapan “Alhamdulillah” lebih besar nilainya dari nikmat dunia itu).(HR. Ibnu Majah). Anas r.a. juga meriwayatkan Nabi saw. bersabda, “Andaikan dunia sepenuhnya ini di tangan seorang dari umatku kemudian ia membaca ‘Alhamdulillah’ maka pasti kalimat Alhamdulillah lebih besar dari dunia yang di tangannya itu”. Awalan ‘Al’ dalam kalimat Al-hamdu berarti segala jenis puja dan puji bagi Allah.Sebagaimana tersebut dalam hadis “Allahumma lakal hamdu kulluhu walakal mulku kulluhu wa biyadikal khair kullihi wa ilaika yar ji’ul amru kulluhu” (Ya Allah bagi-Mu segala puji semuanya, dan bagi-Mu kerajaan semuanya dan di tangan-Mu kebaikan semuanya, dan kepada-Mu kembali segala urusan semuanya). Rabb Berarti pemilik yang berhak penuh, juga berarti majikan, juga yang memelihara serta menjamin kebaikan dan perbaikan, dan semua makhluk alam semesta. Alamin Alam ialah segala sesuatu selain Allah.Maka Allah; Rabb dari semua alam itu sebagai pencipta, yang memelihara, memperbaiki dan menjamin. Sebagaimana tersebut dalam surat asy- Syu’araa 23-24. Fir’aun bertanya, “Apakah rabbul alamin itu?” Jawab Musa, “Tuhan Pencipta, Pemelihara penjamin langit dan bumi dan apa saja yang di antara keduanya, jika kalian mahu percaya dan yakin.” Alam itu juga pecahan dari alamat (tanda) sebab alam ini semua menunjukkan dan membuktikan kepada orang yang memperhatikannya sebagai tanda adanya Allah Tuhan yang menjadikannya. Ayat 3: arohman Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al Fatihah Arrohmaanirrohiim “Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang.” Ar-Rahman; yang memberi nikmat yang sebesar-besarnya seperti nikmat makan, minum, harta benda dan lain-lain. Ar-Rahim; yang memberi nikmat yang halus sehingga tidak terasa, seperti nikmat iman dan islam. Jika anda akan menghitung nikmat kurnia Allah maka takkan dapat menghitungnya. Ayat 4: maliki Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al Fatihah Malikiyaumiddiin atau maaliki yaumiddiin “Raja yang menguasai hari pembalasan” Maliki Dapat dibaca: Maliki (Raja), dan Maaliki (Pemilik – Yang Memiliki). Maaliki sesuai dengan ayat: “Sesungguhnya Kami yang mewarisi bumi dan semua yang di atasnya, dan kepada Kami mereka akan kembali.” (Maryam 40). Maliki sesuai dengan ayat: Katakanlah, “Aku berlindung dengan Tuhannya manusia. Rajanya manusia”. (an-Naas 1-2) “Bagi siapakah kerajaan pada hari ini (hari kiamat)?Bagi Allah Yang Esa yang memaksa (perkasa).” (al-Mu’min = Ghafir 16). Kerajaan yang sesungguhnya pada hari itu hanya bagi Ar: Rahman. (al-Furqan 26). Ad-Din (Pembalasan dan Perhitungan). Sesuai dengan ayat: “Apakah kami akan dibalas (diperhitungkan)”. (as-Shafaat 53). Umar r.a. berkata, “Adakan perhitungan bagi (hitunglah) dirimu sebelum kamu dihisab (diperhitungkan) dan pertimbangkan untuk dirimu sebelum kamu ditimbang, dan siap-siaplah untuk menghadapi perhitungan yang besar, menghadap kepada Tuhan yang tidak tersembunyi pada-Nya sedikit pun dari amal perbuatanmu. Pada hari kiamat kelak kalian akan dihadapkan kepada Tuhan dan tidak tersembunyi pada-Nya suatu apa pun.” Ayat 5: iyaka Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al Fatihah “Iyyaaka na’budu wa iyyaaka nasta’iin.” “Hanya kepadaMu (Allah) kami mengabdi (menyembah) dan hanya kepada-Mu pula kami minta pertolongan.” Adh-Dhahaak dari Ibn Abbas berkata, “Iyyaka na’budu bermaksud Kepada-Mu kami menyembah mengesakan dan takut dan berharap, wahai Tuhan tidak ada lain-Mu”. Dan Iyyaka nasta’in bermaksud “Kami minta tolong kepada-Mu untuk menjalankan taat dan untuk mencapai semua hajat kepentinganku” Qatadah berkata : Dalam Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in, Allah menyuruh supaya tulus ikhlas dalam melakukan ibadat kepada Allah dan supaya benar-benar mengharap bantuan pertolongan Allah dalam segala urusan.” Dalam kalimat ini didahulukan kata iyyaka (Hanya kepadaMu) kemudian na’budu (kami menyembah) terdapat penekanan makna kekhususan jika dibandingkan dengan kebalikannya na’budu iyyaka. Kemudian kata na’budu lebih dulu dari kata nasta’in, mengandung makna sudah selayaknya kita mendahulukan peribadahan kepada Allah dari pada memohon pertolongan dariNya.Sebab tidak sopan dan kurang tata krama seorang hamba meminta gaji atau bayaran atau pertolongan kepada majikannya sebelum dia melakukan perintah majikan tersebut.Hal ini hendaknya dipahami oleh manusia yang mengaku sebagai hamba Allah. Kerjakan dulu perintah Big Boss baru kemudian minta bayaran atau kalau sabar tunggu saja pasti Big Boss akan memberi bayaran tanpa harus diminta. Ayat 6: ihdina Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al FatihahIhdinashshiroothol mustaqim “Tunjukilah kami jalan yang lurus” Shiraathal mustaqiim, jalan yang lurus yang tidak berliku-liku. Shiraatal mustaqiim, ialah mengikuti tuntunan Allah dan Rasulullah saw. Juga berarti Kitab Allah, sebagaimana riwayat dari Ali r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah saw. bersabda,”Asshiratul mustaqiim kitabullah’. Juga berarti Islam, sebagai agama Allah yang tidak akan diterima lainnya. An Nawas bin Sam’aan r.a. mengatakan bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Allah mengadakan contoh perumpamaan suatu jalan (shirrat) yang lurus, sedang di kanan-kiri jalan ada dinding dan di pagar ada pintu-pintu terbuka, pada tiap pintu ada tabir yang menutupi pintu, dan di muka jalan ada suara berseru, “Hai manusia masuklah ke jalan ini, dan jangan berbelok dan di atas jalanan ada seruan, maka bila ada orang yang akan membuka pintu diperingatkan, ‘Celaka anda, jangan membuka, sungguh jika anda membuka pasti akan masuk’. Shiraat itu ialah Islam, dan pagar itu batas-batas hukum Allah dan pintu yang terbuka ialah yang diharamkan Allah- sedang seruan di muka jalan itu ialah kitab Allah, dan seruan diatas shirat ialah seruan nasihat dalam hati tiap orang muslim. (HR. Ahmad, at-Tirmidzi, an-Nasa’i). Tujuan ayat ini minta taufik hidayah semoga tetap mengikuti apa yang diridhai Allah, sebab siapa yang mendapat taufik hidayat untuk apa yang diridai Allah maka ia termasuk golongan mereka yang mendapa nikmat dari Allah dari golongan Nabi, shiddiqin, syuhada dan shalihin. Dan siapa yang mendapat taufik hidayah sedemikian itu berarti ia benar-benar seorang muslim yang berpegang pada kitab Allah dan sunnaturrasul, menjalankan semua perintah dan meninggalkan semua larangan syareat agama. Jika ditanya, “Mengapakah seorang mukmin harus minta hidayah, padahal ia shalat itu berarti hidayah?” Jawabnya, “Seorang memerlukan hidayah itu pada setiap saat dan dalam segala hal keadaan kepada Allah supaya tetap terus terpimpin oleh hidayah Tuhan itu, karena itulah Allah menunjukkan jalan kepadanya supaya minta kepada Allah untuk mendapat hidayah, taufik dan pimpinan-Nya. Maka seorang yang bahagia hanyalah orang yang selalu mendapat taufik hidayah Allah. Sebagaimana firman Allah dalam ayat 136, surat an-Nisa: “Hal orang beriman percayalah kepada Allah dan Rasulullah” (an-Nisa 136). Dalam ayat ini orang mukmin disuruh beriman, yang maksudnya supaya terus tetap imannya dan melakukan semua perintah dan menjauhi larangan, jangan berhenti di tengah jalan, yakni istiqamah hingga mati. Ayat 7: SIROTOL Makna, Fadhilah Dan Khasiat Surat Al Fatihah Shiraathalladzina an’amta alaihim ghairil maghdhubi ‘alaihim waladh dhaallin “(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat” Inilah maksud jalan yang lurus itu, yaitu jalan yang dahulu sudah pernah ditempuh oleh orang-orang yang mendapat rida dan nikmat Allah ialah mereka yang tersebut dalam ayat 69 an-Nisa: “Dan siapa yang taat kepada Allah dan Rasulullah maka mereka akan bersama orang-orang yang telah diberi nikmat oleh Allah dari para Nabi, shiddiqin, syuhada dan shalihin, dan merekalah sebaik-baik kawan.” (an-Nisa 69) Dilanjutkan oleh Allah dengan ayat: “Dzalikal fadh lu minallahi wakafa billahi aliimaa” (Itulah kurnia Allah dan cukup Allah yang Maha Mengetahui.) Ibnu Abbas berkata, “Jalan orang-orang yang diberi nikmat oleh Tuhan kepada mereka sehingga dapat menjalankan taat ibadat serta istiqamah seperti Malaikat, Nabi-nabi, Shiddiqin, syuhada dan shalihin. Bukan jalan orang-orang dimurkai atas mereka, yaitu mereka yang telah mengetahui kebenaran hak tetapi tidak melaksanakannya seperti orang-orang Yahudi, mereka telah mengetahui kitab Allah, tetapi tidak melaksanakannya, juga bukan jalan orang-orang yang sesat karena mereka tidak mengetahui. Ady bin Hatim r.a. bertanya kepada Nabi saw., “Siapakah yang dimurkai Allah itu?” Jawab Nabi saw., “Alyahud (Yahudi)”. “Dan siapakah yang sesat itu?” Jawab Nabi saw. “An-Nashara (Kristen/Nasrani)”. Orang Yahudi disebut dalam ayat “Man la’anahullahu wa ghadhiba alaihi”(Orang yang dikutuk (dilaknat) oleh Allah dan dimurkai, sehingga dijadikan di antara mereka kera dan babi). Orang Nashara disebut dalam ayat “Qad dhallu min qablu, wa adhallu katsiera wa dhallu an sawaa issabiil” (Mereka yang telah sesat sejak dahulu, dan menyesatkan orang banyak, dan tersesat dari jalan yang benar.) Kesimpulan : Surat ini hanya tujuh ayat, mengandung pujian dan syukur kepada Allah dengan menyebut nama Allah dan sifat-sifat-Nya yang mulia, lalu menyebut hal Hari Kemudian, pembalasan dan tuntutan, kemudian menganjurkan kepada hamba supaya meminta kepada Allah dan merendah diri pada Allah, serta lepas bebas dari daya kekuatan diri menuju kepada tulus ikhlas dalam melakukan ibadat dan tauhid pada Allah, kemudian menganjurkan kepada hamba sahaya selalu minta hidayah taufik dan pimpinan Allah untuk dapat mengikuti shirat mustaqiim supaya dapat tergolong dari golongan hamba-hamba Allah yang telah mendapat nikmat dari golongan Nabi, Siddiqin, Syuhada dan Shalihin. Juga mengandung anjuran supaya berlaku baik mengerjakan amal saleh jangan sampai tergolong orang yang dimurkai atau tersesat dari jalan Allah. Tidak Ada yang Dapat Merubah dan Menolak Takdir Kecuali Doa Beberapa waktu yang lalu saya membaca sebuah artikel yang memuat tentang penelitian dari suatu lembaga penelitian luar negeri tentang jumlah orang yang sukses dan orang yang gagal dalam sebuah populasi penduduk. Dimana hasil dari penelitian tersebut menyebutkan bahwa orang yang gagal mencapai 70% dan hanya 30% saja jumlah orang sukses di dalam sebuah populasi. Bagi orang yang memiliki sifat apatis, skeptis dan pesimis akan memilih angka 70% sebagai alasan untuk pembenaran atas kegagalan atau kondisi yang kurang baik yang saat ini sedang dialaminya. Tetapi bagi orang yang memiliki sifat optimis dan antusias tentunya akan memilih nilai 30% sebagai sebuah tantangan untuk menjadi bagian dari orang sukses. Saya masih ingat betul bagaimana dulu salah satu teman saya pernah berkata bahwa dia akan sukses pada saat usianya sudah 40 tahun. Pada saat itu saya sempat bertanya kepada teman saya “Kalau dari sekarang bisa sukses mengapa harus menunggu usia 40 tahun?”.Teman saya menjawab bahwa itu sudah menjadi garis takdir dan garis hidupnya yang berdasarkan ramalan dan prediksi dari orang pintar yang sering dikunjungi setiap kali ada masalah.Dan setelah 15 tahun berlalu di usianya yang sudah menginjak 44 tahun sekarang ini ternyata hidup teman saya belum berubah.Tetap bekerja secara serabutan dan masih numpang hidup di rumah mertua.Bahkan biaya pendidikan dan sekolah ke enam anaknya yang menanggung mertuanya yang kebetulan pensiunan pejabat di salah satu Departemen Pemerintah. Siapa pun berharap dan ingin menjadi orang sukses dalam segala hal, baik dalam hal keuangan, ekonomi, karir pekerjaan, profesi, rumah tangga dan dalam bidang kehidupan yang lain. Tetapi mengapa seringkali harapan tidak sesuai kenyataan? Karena tidak semua orang MAU untuk berjuang, berusaha dan berikhtiar Sebesar keinginan dan harapannya.Jadi wajar jika seringkali harapan tidak sesuai kenyataan.Contohnya seperti teman saya tersebut. Hanya dengan mempercayai apa yang di dengar tanpa mau berjuang, berusaha dan berikhtiar, kesuksesan pun tidak datang juga. Jika anda ingin sukses, ingin merubah nasib hidup, ingin merubah takdir ada tiga hal yang harus dilakukan: 1. JANGAN PERNAH MENUNGGU dan MENUNDA. Karena kesuksesan, merubah nasib hidup, jodoh, rezeki-rejeki, mukjizat, keajaiban dan semua yang menjadi keinginan dan harapan anda itu tidak pernah Datang Sendiri.Semua yang anda inginkan dalam hidup anda itu harus DI JEMPUT.Artinya disini anda harus berjuang, berusaha dan berikhtiar sebesar harapan, keinginan dan cita-cita anda. 2. ISTIQOMAH, di dalam berjuang, berusaha dan berikhtiar harus istiqomah, berkesinambungan dan terus menerus. Karena keajaiban istiqomah ibarat tetesan air yang mampu melubangi batu besar. Jadi JANGAN PERNAH BERHENTI ! Jika anda berhenti itu sama halnya anda menyerah dan KALAH dengan diri anda sendiri. Bukankah Allah berfirman : “Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum, kecuali kaum itu sendiri yang merubah apa-apa yang ada pada diri mereka ” (QS.13:11) Dan firman Allah diatas terwujud di dalam Rahasia Garis Tangan anda. 3. KESEIMBANGAN, di dalam berjuang, berusaha dan berikhtiar juga harus seimbang. Selain berjuang, berusaha dan berikhtiar secara lahir juga harus diimbangi dengan ikhtiar batin yaitu dengan membaca doa dan amalan. Karena tidak ada yang dapat merubah dan menolak takdir kecuali doa. Seperti Sabda Rasulullah dalam sebuah hadist : “ Tidak ada yang dapat merubah dan menolak takdir kecuali doa,…” (HR. At-Tirmidzi) Dengan menjalankan ketiga hal diatas, Insha Allah apa yang menjadi harapan, keinginan dan cita-cita anda di dalam meraih kesuksesan, merubah nasib hidup, merubah takdir, jodoh, rezeki-rejeki, karir pekerjaan, profesi dan lain sebagainya akan bisa anda dapatkan. Jangan sia-siakan setiap harapan, keinginan dan cita-cita anda hanya karena sifat apatis, skeptis, pesimis, ragu-ragu dan berangan-angan saja.Karena tidak ada yang tidak mungkin bila disertai dengan ketiga hal diatas. Semoga bermanfaat… Ilmu Hikmah Instan Beberapa waktu yang lalu saya menyempatkan diri untuk refreshing dengan jalan-jalan untuk menyegarkan badan dan pikiran dari kepenatan pekerjaan. Dalam refreshing tersebut saya sempat mampir di sebuah kios yang menjual berbagai macam majalah, tabloid, koran dan surat kabar. Kemudian saya mengambil sebuah majalah yang berisikan tentang dunia ghaib/gaib, misteri, supranatural, parapsikologi, metafisika, mistis, tenaga dalam dan okultisme/occultism.Iseng-iseng saya buka halaman demi halaman majalah tersebut.Isinya selain cerita misteri juga iklan-iklan perguruan ilmu hikmah dan paranormal dengan berbagai macam gelar dan predikat. Iklan-iklan tersebut menawarkan benda-benda bertuah dan berbagai keilmuan yang salah satunya adalah ilmu hikmah instan. Dimana dengan ilmu hikmah instan tersebut seseorang akan bisa menguasai ilmu terawangan, ilmu kebal, ilmu pengasihan dan masih banyak macam ilmu kesaktian lainnya yang berkaitan dengan ilmu hikmah. Dimana iklan-iklan sejenis juga bisa ditemui di berbagai media yang berisikan sama seperti di tabloid, koran, surat kabar maupun di internet. Dengan melihat dan membaca iklan-iklan yang terpasang di majalah tersebut saya seperti kembali ke masa 30 tahun yang lalu pada saat saya masih suka berburu dan belajar ilmu-ilmu seperti yang ada di dalam iklan tersebut.Tetapi saat itu saya tidak mengenal dengan istilah ilmu hikmah instan. Yang saya tahu untuk menguasai ilmu-ilmu tersebut saya harus menjalani proses berupa adab dan tata cara yang berbeda dari masing-masing keilmuan yang berbeda pula. Saya juga masih ingat bagaimana saya harus mengulang metode latihan pernafasan yang sama minimal selama hampir satu tahun untuk bisa mendapatkan hasil dalam satu tingkatan di salah satu perguruan bela diri pernafasan. Jadi tidak dengan cara instan. Sebenarnya ilmu hikmah tidak berbeda dengan ilmu-ilmu yang lain seperti dalam bidang akademis. Bila di ilmu akademis ada jurusan ekonomi yang meliputi manajemen dan akuntansi, jurusan teknik yang meliputi teknik sipil, teknik elektro, teknik elektronika, teknik industri, teknik kimia dan lain sebagainya. Di mana dalam mempelajarinya perlu waktu dan proses yang tidak bisa dikatakan instan untuk bisa menguasainya dan menjadi mahir. Termasuk bagi anda yang belajar ilmu hikmah dengan cara atau metode isian atau transfer energi, setelah selesai isian atau transfer energi tetap ada proses belajar untuk bisa menjadi mahir dan menguasai dari masing-masing keilmuan yang menjadi bagian dari ilmu hikmah tersebut. Jadi tidak serta merta langsung bisa dan menjadi pakar atau tenaga ahli kemudian langsung bisa membuka profesi menjadi paranormal atau ahli spiritual. Akhirnya semua kembali lagi kepada proses belajar. Demikian juga berdasarkan keilmuan para lulusan akademis tersebut juga akan bekerja berdasarkan bidang keilmuan yang disebut dengan Profesi. Meskipun untuk saat ini banyak sekali para sarjana yang lulus kuliah bekerja tidak sesuai dengan bidang keilmuan pada saat di bangku kuliah. Dalam sebuah profesi masing-masing punya spesialisasi, sebagai contoh seperti halnya praktisi kesehatan.Praktisi kesehatan di Indonesia ada dokter, perawat dan bidan.Untuk dokter masih ada dokter umum dan dokter spesialis.Dalam bidang spesialisi kesehatan ada spesialis penyakit dalam, spesialis urologi, spesialis andrologi, spesialis anak, spesialis THT, spesialis saraf, spesialis mata, spesialis kulit, spesialis bedah mulut dan lain sebagainya.Untuk predikat ada dokter kulit, dokter kandungan, dokter gigi dan lain sebagainya. Sama halnya dalam ilmu hikmah, masing-masing pelaku dan praktisi ilmu hikmah pasti mempunyai salah satu keahlian atau kemahiran di dalam salah satu keilmuannya.Ada yang mahir dalam ilmu pengobatan, ilmu kesaktian, kejadugan dan kadigdayan, ilmu terawangan, ilmu rajah dan lain sebagainya. Sebagai contoh KH.Maksum Jauhari yang lebih dikenal dengan sebutan Gus Maksum dari Lirboyo Kediri beliau sangat menguasai dalam bidang ilmu kesaktian, kejadugan dan kadigdayan.Tetapi beliau kurang menguasai dalam ilmu pengobatan.Karena dari awal belajar Gus Maksum yang dipelajari adalah tentang ilmu kesaktian, kejadugan dan kadigdayan selain juga ilmu agama.Sebagai contoh lagi, pada saat saya belajar di salah satu perguruan bela diri pernafasan hasil latihan saya dengan hasil latihan teman satu perguruan saya berbeda.Saya unggul di ilmu getaran dan teman saya lebih unggul di ilmu power untuk mematahkan benda-benda keras. Dan itu juga berlaku juga untuk praktisi spiritual atau ilmu hikmah.Mereka masing-masing pasti ahli di salah satu bidang ilmu hikmah.Tidak bisa menguasai semua bidang ilmu hikmah dan menjadi mahir, ahli atau pakar dalam semua bidang ilmu hikmah. Mengapa bisa demikian ?Semua itu dikarenakan masing-masing orang memiliki bakat atau talenta sendiri-sendiri. Sederhana dan mudahkan jawabannya… Dan memang begitulah adanya. Kelebihan dan Fadhilat Surah AL-KAHFI, SAJDAH, YAASIN, AD-DUKHAN, AL-WAQIAH, AL-MULK, AL-HASYR SURAH AL-KAHFI (surah yang ke-18-mengandungi 110 ayat) Daripada Umar berkata: Nabi saw telah bersabda: “Sesiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada hari Jumaat, maka bersinarlah cahaya daripada bawah kakinya hingga ke langit. Untuknya cahaya di hari kiamat dan diampunkannya antara dua Jumaat” SURAH AS-SAJDAH (surah yang ke-32-mengandungi 30 ayat) Dan diriwayatkan imam Ahmad daripada jabir berkata:”Adalah Nabi SAW tidak tidur hingga dibaca surah As- Sajdah dan Al-Mulk” Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesiapa membaca Surah As-Sajdah, pahalanya seperti orang yang solat menepati malam al-Qadar dan dikuatkan keIslamannya, tauhidnya serta mendapat ilmu yang benar. SURAH YAASIN (surah yang ke-36-mengandungi 83 ayat) Daripada Ma’qil ! Ibni Yasar berkata: “Al-Baqarah adalah rangka Al-Quran diturunkan setiap satu ayat dengan disertakan 80 Malaikat dan Ayat Kursi khususnya diturunkan khas dari di bawah Arsy Allah swt yang tersusun di dalam surah Al-Baqarah. dan surah yaasin itu, adalah jantung hati Al-Quran”. SURAH AD-DUKHAN (surah yang ke-44-mengandungi 59 ayat) Daripada abi Hurairah r.a. berkata :nabi saw telah bersabda: “Sesiapa yang membaca surah Ad-dukhan pada waktu malam, maka esoknya 70,000 malaikat akan meminta ampun baginya”. SURAH AL-WAQIAH (surah yang ke56-mengandungi 96 ayat) Rasulullah saw bersabda: ” Bacalah surah Al-Waqiah. Sesiapa yang membacanya tidak akan menjadi miskin selama-lamanya” SURAH AL-MULK(surah yang ke-67-mengandungi 30 ayat) Daripada Ibnu Abbas r.a berkata: “Bacalah surah al-Mulk dan ajarkanlah kepada ahli keluarga kamu dan semua anak kamu dan juga kepada anak-anakmu yang belum baligh di rumahmu dan jiran tetanggamu, sesungguhnya yang menyelamatkan dan berdebat di hari kiamat di hadapan Allah swt memohon ampun kepada pembacanya supaya Allah swt menyelamatkan dia daripada api neraka dan pembacanya juga selamat dari siksaan kubur!” Dan Nabi saw bersabda: “saya suka kalau surah ini ada dalam hati tiap insan dari umatku”. SURAH AL-HASYR(surah yang ke-59-mengandungi 24 ayat) Nabi saw bersabda: “Barangsiapa yang membaca 3 ayat terakhir surah al-Hasyr maka Allah swt mewakilkan 70 malaikat berselawat atasnya hingga petang. Begitu juga waktu petang dan jika dia meninggal pada hari itu, ia dikira mati syahid” Tasbih Yunus Al-Anbiya’ : Ayat 87 [87] Dan (sebutkanlah peristiwa) Zunnun, ketika dia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan dia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka dia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri. Fadhilat: Doa/tasbih Nabi Yunus AS semasa terperangkap di dalam perut Ikan Nun. Sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa mempunyai apa-apa hajat, hendaklah ia berwudhuk, kemudian sujud kepada Allah, sambil membaca tasbih Nabi Yunus sebanyak 40 kali dengan cara jari telunjuknya menghadap ke arah kiblat ketika ia sujud. Sesungguhnya sesiapa yang berbuat demikian akan diperkenankan doa dan permintaannya.” Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya aku ketahui satu kalimah yang apabila dibaca oleh mereka-mereka yang ditimpa bala atau kesusahan, Allah akan lepaskan si pembacanya dari kesusahan. Kalimah tersebut ialah tasbih saudaraku Nabi Yunus AS “La ilaha illa anta subhaanaka inni kuntu minazzholimiin.” Di antara amalan yang mujarab untuk melepaskan bala atau untuk menunaikan apa-apa hajat; solat hajat 2 rakaat, kemudian selawat ke atas Nabi sebanyak 100 kali, istighfar 100 kali, kemudian bacalah tasbih ini sebanyak 70,000 kali atau 10,000 kali atau 313 kali. Diamalkan setiap hari selama 7 hari. Insya-Allah segala hajatnya akan ditunaikan oleh Allah. Wallahu a’lam. [Sumber: Khasiat dan Fadhilat Ayat-Ayat Al-Quran oleh Abu Al-Baqir Al-Burhami TASBIH NABI YUNUS : * Ia adalah :- " Laa ilaaha ilaa Anta Subhaanaka inni kuntum mina'zhzhaalimin ". Ertinya : Tiada Tuhan melainkan Engkau, Maha suci Engkau. Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang aniaya.( al-Anbiyaa 87 ) * Kisah Nabi Yunus dalam perut ikan dan Tasbih yang diucapkannya.Lihatlah di surah Al-ambiyaa, ayat 87 yang menjelaskan. " Dan ( Ingatlah Kisah ) Dzan Nun ( Yunus ) ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahawa, kami tidak akan mempersempitkannya ( Menyulitkannya ). Maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap ( Gelap di dalam perut ikan, di dalam lautan dan di malam hari ). MENURUT ULAMA KITA BAHAWA :- 1. Barangsiapa membaca " Tasbih Nabi Yunus " pada malam Nisfu Sya'ban sabanyak 2375 kali. InsyaAllah selamat dan aman ia dalam setahun itu daripada bala bencana dn kesusahan sampai Nisfu Sya'ban tahun mendatang. 2. Menurut Syeikh Sanusi - Barang siapa ada sesuatu hajat, ( sesuatu Maksud ) yang sulit dan pelik, maka hendaklah ia berwudhuk kemudian sujud satu kali dan didalam sujudnya itu membaca Tasbih Nabi Yunus itu 41 kali. Setelah itu sebelumbangkit dari sujud itu,memohon kehadrat Allah apa-apa yang dihajatkannya itu. InsyaAllah hajat dan cita-citanya itu akan didapatnya berkat Tasbih Nabi Yunus. 3. Menurut Syeikh Ahmad Almaghraby : - Apakala mempunyai hajat sesuatu, maka hendaklah kita melakukan Solat hajat 8 rakaat dengan cara berikut * Solat hajat ini yang sebaiknya dilakukan ditengah malam ( 1/3 malam ):- - Lakukan sepertimana syarat-syarat Solat Hajat yang sempurna Lakukan zikir Tasbih Nabi Yunus sebanyak mungkin dengan ikhlas dan khusyuk, sebelum memohon hajat yang diingini. Mudah-mudahan Allah akan mengabulkan permohonan anda yang sedang berada dalam kesusahan apa jua pun. Begitulah kepentingan Tasbih Nabi Yunus.juga boleh ditasbihkan pada bila-bila masa sahaja . Kepastiannya anda mendapat pahala hasil masa-masa yang terluang ( kelapangan ) Keutamaan Shalat Isyroq Dari Abu Umamah, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, مَنْ صَلَّى صَلاةَ الصُّبْحِ فِي مَسْجِدِ جَمَاعَةٍ يَثْبُتُ فِيهِ حَتَّى يُصَلِّيَ سُبْحَةَ الضُّحَى، كَانَ كَأَجْرِ حَاجٍّ، أَوْ مُعْتَمِرٍ تَامًّا حَجَّتُهُ وَعُمْرَتُهُ “Barangsiapa yang mengerjakan shalat shubuh dengan berjama'ah di masjid, lalu dia tetap berdiam di masjid sampai melaksanakan shalat sunnah Dhuha, maka ia seperti mendapat pahala orang yang berhaji atau berumroh secara sempurna.”3 Asmaul Husna ini menerangkan tentang khasiat dan faedah Asmaul Husna (Nama-nama Allah yang jumlahnya ada 99). menurut versi dan karangan kitab KH. Mukhtar Syafaat (Al Marhum) Pengasuh Pondok Pesantren Blokagung Banyuwangi Asmaul Husna ( أسماء الحسنى ) 1. Allah ( الله ) Lafadz ini disebut juga lafadz Jalalah, dan juga disebut Ismudz Dzaat . Yakni dzat yang menciptakan langit, bumi dan seisinya termasuk kita sebagai umat manusia ini. Dan Dialah Tuhan seru sekalian alam. Barang siapa yang mau membaca Yaa Allah sebanyak 5000 kali setiap malam sebulan lamanya dengan hati yang khusyu' dan tadlaru' lagi merendah kepada Allah, maka insya Allah apa yang kita inginkan akan terkabul dan berhasil. 2. Ar Rahman (الرحمن) Nama ini artinya Yang Maha Pemurah . Apabila kita mau berdzikir dan membaca Ar Rahman sebanyak 500 kali setiap seusai shalat lima waktu, maka insya Allah hati kita dapat menjadi terang, dan hilanglah sifat pelupa kita serta gugup dengan ijin Allah. 3. Ar Rahiim ( الرحيم ) Nama ini artinya yang maha pengasih . Siapapun kalau dia meminta pasti akan dikasih, walau tidak sekarang, besok atau yang akan datang pasti akan dikasih. Barang siapa yang membaca lafadz ini seratus kali (100) setiap menjelang matahari tergelincir alias menjelang dhuhur maka dia akan dikasihi oleh setiap makhluk (manusia, jin, hewan). 4. Al maliku ( الملك ) Lafadz ini berarti yang merajai . Khasiatnya, apabila kita membaca Yaa Malik setiap pagi aatu setelah matahari tergelincir sebanyak 121 kali, maka insya Allah pada suatu ketika akan menjadi kaya dengan izin Allah SWT. Namun kitapun harus tetap rajin bekerja dan berusaha mencari rezeki, tidak berarti hanya berdo'a saja tanpa berusaha. 5. Al qudduus ( القدوس ) Lafadz ini artinya yang maha suci . Khasiatnya, kalau kita mau membaca lafadz Yaa Qudduus setiap hari sebanyak 100 kali sesudah matahari tergelincir, insya Allah hati kita berhasil dan suci dari sara sombong, rakus, dengki, iri hati, dendam dan sebangsanya. 6. As salaam ( السلام ) Lafadz ini artinya yang memberi keselamatan . Khasiatnya, kalau kita membaca Yaa Salaam setiap hari sebanyak 136 kali, maka insya Allah penyakit yang kita derita dalam tubuh kita dapat sembuh. 7. Al Mu'min ( المؤمن ) Lafadz ini artinya yang memberi keamanan . Barangsiapa yang menginginkan dirinya, keluarga dan harta bendanya dapat menjadi aman dari gangguan dan sebagainya, maka bacalah lafadz Yaa Mu'min setiap hari sebanyak 136 kali. 8. ِAl Muhaimin ( المهيمن ) Lafadz ini artinya yang maha memelihara . Khasiatnya, jika mau membaca Yaa Muhaimin sebanyak 100 kali setiap setelah selesai mandi dan kita berpakaian, maka insya Allah lahir dan batin kita menjadi bersih, dan hati kita menjadi terang. Jika kita baca lafadz ini setiap selesai dari shalat isya' sebanyak 145 kali, maka insya Allah jika kita menghafal sesuatu tak akan lupa (tidak mudah hilang). 9. Al Aziiz ( العـزيز ) Lafadz ini artinya yang dapat mengalahkan. Khasiatnya adalah kalau kita baca lafadz Yaa Aziiz sebanyak 40 kali selama 40 hari sesudah selesai sholat Shubuh, insya Allah dapat menjadi mulia dankaya dengan pertolongan Allah Ta'ala. 10. Al Jabbaar ( الجبـار ) Lafadz ini artinya yang maha perkasa. Barang siapa yang mau membaca Yaa Jabbaar sebanyak 226 kali setiap pagi dan sore maka insya Allah musuh-musuh kita tidak akan berdaya menghadapi kita, walaupun musuh-musuh telah melancarkan ancaman untuk memusuhi kita. Begitu pula berkat pertolongan Allah SWT, musuh-musuh kita akan menjadi tunduk. 11. Al Mutakabbir ( المتكبـر ) Lafadz ini artinya yang mempunyai kebesaran. Lafadz ini mempunyai khasiat yang sangat besar dan banyak sekali jika kita mengamalkannya. Oleh karena itu jika kita mau membaca lafadz Yaa Mutakabbiru sebanyak 662 kali sungguh menjadi tunduklah musuh-musuh kita atau siapa saja yang antipati kepada kita. Kemudian jika lafadz ini kita baca sewaktu akan bersetubuh dengan isteri, sungguh jika akan menjadi anak maka akan menjadi anak yang shalih dan shalihah. Amiin. 12. Al Khooliq ( الخـالـق ) Lafadz ini artinya yang menciptakan . Khasiatnya adalah: • Jika kita kehilangan barang, dan agar barang itu dapat ketemu dan kembali lagi kepada kita, maka lakukanlah shalat sunnah 2 rakaat lalu bacalah Yaa Khooliqu sebanyak 5000 kali. Insya Allah berkat pertolongan Tuhan Yang Maha Kuasa barang yang hilang itu akan kembali. • Bila kekasih, anak atau isteri kita meninggalkan rumah tanpa pamitan, agar mereka itu kembali lagi kepada kita, tak usah bingung-bingung dan susah hati. Cukup kita membaca Yaa Khooliqu sebanyak 5000 kali. Insya Allah Tuhan Yang Maha Kuasa menggerakkan hati mereka, dan mereka akan kembali lagi. • Jika kita menjadi orang yang lamban, tumpul otak atau bebal. Dan kita ingin agar pikiran dan hati kita menjadi terang, maka bacalah Yaa Khooliqu sebanyak 731 kali. Berkat pertolongan Allah maka pikiran dan hati kita dapat menjadi terang dan cepat paham. 13. Al Baari'u ( البـارئ ) Lafadz ini artinya yang melepaskan . Khasiatnya adalah apabila dalam keadaan kesukaran atau kesulitan, dan ingin terlepas dari kesukaran atau kesulitan itu atau kita dalam keadaan sakit dan kita ingin lekas sembuh maka bacalah lafadz Yaa Baari'u sebanyak 100 kali niscaya kesukaran itu akan terlepas, dan sakit menjadi sembuh dengan ijin Allah berkat khasiat lafadz asma' tersebut. 14. Al Mushowwiru Lafadz ini artinya adalah yang menciptakan rupa makhluk . Khasiatnya antara lain adalah: • Jika seseorang mau membaca lafadz Yaa Mushowwiru sebanyak 336 kali maka segala macam usahanya akan menjadi baik dengan izin Allah SWT. • Apabila engkau akan dikaruniai anak, sedang engkau sudah cukup lama sekali bersuami istri tapi belum juga berhasil dikaruniai anak, maka cobalah istrimu untuk melakukan puasa selama 7 hari berturut-turut di mulai hari Ahad dampai dengan Sabtu. Dikala akan berbuka, suruhlah isterimu untuk membaca Yaa Mushowwiru sebanyak 21 kali pada air dingin dan suruhlah untuk meminumnya. Akan tetapi dalam tujuh malam tidak usah banyak makan, cukup makan seperlunya dan ketika berbuka tidak perlu terlalu kenyang. Dan buat suami harus turut berpuasa, namun cuma 3 hari saja, dan jika mau berbuka puasa hendaknya kamu baca Yaa Mushowwiru sebanyak 21 kali pada air dingin dan minumlah air itu untuk buka puasa. Insya Allah dengan kekuasaan dan izin Allah maka isteri anda akan mengandung (hamil) dengan sempurna. Kemudian jika engkau akan tidur dan akan menggauli istri, sebelum engkau buka pakaian maka bacalah lafadz ini sebanyak 10 kali, insya Allah anda akan dikaruniai anak yang shalih dan shalihah. 15. Al Ghaffaar Lafadz ini artinya adalah yang maha pengampun . Khasiatnya adalah jika kita baca lafadz Yaa Ghaffaar sebanyak 100 kali di waktu datangnya shalat Jum'at ketika duduk di dalam masjid, Insya Allah segala macam dosa kita yang dulu (sudah lewat) akan diampuni oleh Allah SWT. sebab Allah Ta'ala Maha Pengampun. 16. Al Qohhaar Lafadz ini artinya adalah yang maha gagah . Khasiatnya adalah: • Jika lafadz ini kita baca setiap hari sebanyak 306 kali, niscaya hati kita terlepas dari perasaan bimbang dan kesibukan dalam urusan dunia dan kita akan memperoleh kemenangan dari orang-orang memusuhi kita. • Jika lafadz ini kita baca sebanyak 1000 kali tiap malam di rumah atau di masjid dengan mengangkat kedua belah tangan, insya Allah SWT akan mendatangkan kebutuhan kita. 17. Al Wahhaab Lafadz ini artinya adalah yang maha pemberi . Khasiatnya antara lain adalah: • Apabila kita dalam keadaan kesulitan, baik dalam masalah rumah tangga, perdagangan, maupun kita sebagai seorang pemimpin kampung dan sebagainya, dimana kita memperoleh kesulitan dalam menghadapi masyarakat. Maka kita tidak usah gentar hati atau panik, tapi dengan tenang saja kita hadapi segala persoalan itu dengan benar-benar mengosentrasikan hati kepada Allah SWTsambil kita baca Yaa Wahhaabu sebanyak 300 kali setiap selesai dari mengerjakan sholat lima waktu. Baik itu sholat kita kerjakan di rumah, masjid atau musholla. Ringkasnya, lafadz itu kita baca sebanyak 300 kali setelah selesai dari wiridan sebagaimana mestinya. Maka akan dapat kita lihat hasilnya. Jangan berhenti dulu sebelum terbukti, jangan putus asa sebelum terasa dan terlaksana. Sebab Allah telah melarang kita berputus asa dari rahmmat-Nya. • Jika menginginkan agar perdagangan kita mengalami kemajuan dan ingin memperoleh keuntungan yang baik dalam usaha kita, maka mulailah dari sekarang dengan mengerjakan sholat sunat dhuha paling sedikit dua rakaat. Pada rakaat yang kedua di dalam sujud yang kedua setelah duduk antara sujud kita baca Yaa Wahhaabu sebanyak 40 kali, insya Allah akan dapat kita buktikan hasilnya dengan hebat dan memuaskan berkat pertolongan Allah dari khasiat lafadz tersebut. 18. Ar Rozzaaq Lafadz ini artinya adalah yang maha pemberi rizqi . Lafadz ini mempunyai khasiat dan faedah yang hebat dan besar sekali bagi siapa saja yang mau mengamalkannya. Adapun khasiatnya adalah: • Cobalah anda usahakan sebelum sholat shubuh untuk berdiri di arah kanan rumah anda dengan menghadap kiblat, dan bacalah Yaa Rozzaaqu 10 kali, lalu anda pindah berdiri di sebelah kiri dalam rumah anda dengan menghadap kiblat dan membaca Yaa Rozzaqu 10 kali, kemudian berdirilah maju ke depan dan baca lagi lafadz itu sebanyak 10 kali sambil mengahadap kiblat, lantas yang terakhir mundurlah ke belakang berdiri menghadap kiblat dan baca lagi 10 kali. Dengan tata cara ini jika anda lakukan setiap akan mengerjakan sholat shubuh niscaya anda akan merasa kagum dan heran dengan izin Allah SWT, karena rizki anda datangnya tidak disangka-sangka dan tak terduga. Silahkan anda mencobanya, percayalah kepada diri anda dan kepada Allah SWT. • Kalau kita menginginkan hati kita menjadi terang dan ingin mempunyai kecerdasan berfikir, maka setiap akan makan supaya baca Yaa Rozzaaqu pada waktu makan pagi dan sore. Berkat khasiatnya dan izin Allah SWT maka fikiran kita akan menjadi cerdas dan hati kita menjadi terang. 19. Al Fattaahu Lafadz ini artinya adalah pembuka pintu rahmat . Khasiatnya adalah jika lafadz Yaa Fattaahu ini kita baca 71 kali setiap selesai dari sholat shubuh, dan kita letakkan kedua tapak tangan kita di atas dada kita, insya Allah hati kita akan menjadi bersih dan suci serta terang dan segala urusan kita akan dimudahkan oleh Allah SWT. 20. Al 'Alimu Lafadz ini artinya yang maha mengetahui . Khasiatnya adalah jika kita baca Yaa 'Alimu atau Yaa 'Aliimu Ghaibi wasy Syahaadah ( يا عليم الغيب و الشهادة )tiap habis shalat lima waktu sebanyak 100 kali maka insya Allah akan memberikan perasaan kita akan tajam dan Allah SWT akan memberikan ilmu ma'rifat kepada kita dengan sempurna. 21. Al Qaabidlu Lafadz ini artinya Yang Menyempitkan Rizki. Khasiatnya diantaranya adalah sebagai berikut: • Jika terancam dengan orang yang akan menganiaya kita, baik dengan tindakan dan perbuatannya yang halus maupun kejam(kasar), maka bacalah Yaa Qaabidlu sebanyak 1000 kali. Niscaya berkat khasiat dan pertolongan Allah SWT kita akan terhindar dari ancaman mereka. • Jika kita tidak indin merasakan sakit selama-lamanya atau menginginkan terhindar dari kelaparan, maka tulislah lafadz Yaa Qaabidlu sebanyak 40 kali pada sepotong roti selama 40 hari dan makanlah roti itu. • Jika kita ingin bertakarrub kepada Allah maka bacalah lafadz ini sebanyak 100 kali. 22. Al Baasithu Lafadz ini artinya Yang Melapangkan Rizki . Khasiatnya adalah • Kalau kita baca Yaa Baasithu setiap selesai dari mengerjakan sholat Dhuha sebanyak 10 kali sepanjang masa, niscaya Allah SWT berkenan melapangkan rizki kita dan bertamblah ilmu kita. • Jika kita baca Yaa Baasithu sebanyak 300 kali dengan mengangkat kedua tangan kita, lalu kita usapkan pada muka kita, maka niscaya Allah SWT akan berkenan membukakan pintu kekayaan kepada kita. 23. Al Khafidlu Lafadz ini artinya Yang Merendahkan Derajat. Khasiatnya adalah kalau kita mau membaca Yaa Khaafidlu sebanyak 500 kali tiap dengan hati yang khusyu' dan tawadlu' kepada Allah SWT, niscaya Allah akan berkenan mendatangkan hajat kita, dan kita akan aman dari musuh dan sebaliknya orang yang memusuhi kita akan turun moril dan jatuh martabatnya dengan izin Allah SWT dan mereka tidak akan berdaya lagi. AR RAAFI'U Ertinya Maha Mengangkat. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap hari terutama pada malam hari sebanyak 70 kali, pasti hartanya akan dijaga dari pencuri, perompak, penipuan dan sebagainya. AL MU'IZZU Ertinya Maha Menang dan memberi kepada yang dikehendakiNya. KHASIATNYA: Untuk menumbuhkan kewibawaan orang banyak apabila dibaca setiap hari sebanyak 140 kali. AL MUDZILLU Ertinya Yang Merendahkan atau Menghinakan. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 75 kali kemudian sembahyang dan didalam sujud sebutkan namanya yang ditakuti itu, Insyaallah akan aman mereka daripadanya dan apabila dibaca 1000 kali pada tiap-tiap hari selama 7 hari, Insyaallah akan ditolakkan musuh daripadanya. AS SAMII'U Ertinya Maha Mendengar. KHASIATNYA: Apabila dibaca 500 kali , setelah selesai sembahyang dhuha pada hari Khamis, maka doanya akan ditunaikan oleh Allah s.w.t. dan akan disembuhkan pendengarannya daripada penyakit tuli atau pendengarannya akan menjadi baik. AL BASHIIRU Ertinya Maha Melihat. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebelum sembahyang Jumaat dimulai sebanyak 100 kali pasti fikirannya akan bertambah cerdas dan hatinya akan terbuka. AL HAKAMU Ertinya Yang Menetapkan Hukum-hukum MakhlukNya. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap malam sunyi serta suci dari hadas dan najis sebanyak 68 kali, Insyaallah akan dijadikan hatinya tempat rahsia dan hikmah ilmu agama. AL'ADLU Ertinya Yang Maha Adil. KHASIATNYA: Apabila dibaca setelah selesai sembahyang lima waktu 104 kali pasti ia akan menjadi pemutus hukum yang adil dan akan merasa tertarik hati orang lain kepadanya. AL LATHIIFU Ertinya Yang Maha Halus. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 129 kali atau 130 kali, Insyaallah usahanya atau perniagaannya akan maju dan akan merasa kejayaan dalam pekerjaannya. AL KHABIIRU Ertinya Yang Maha Mengetahui atau Waspada. KHASIATNYA: Apabila dibaca selama 7 hari dan tiap-tiap hari sebanyak 812 kali, Insyaallah akan datang kepadanya rahmat dengan segala khabar yang dikehendaki. AL HALIIMU Ertinya Maha Penyayang dan Penyabar. KHASIATNYA: Apabila dibaca sesudah sembahyang 5 waktu sebanyak 88 kali pasti ia akan dipelihara dari pangkatnya, jabatan atau kedudukannya. AL'AZHIIMU Ertinya Maha Agung. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap hari sebanyak 12 kali maka Insyaallah penyakit akan segera sembuh dan akan terhindar dari kejahatan. AL GHAFUURU Ertinya Maha Pengampun. KHASIATNYA: Barangsiapa menuliskan atas orang yang sakit demam bacalah sebanyak 3 kali, Insyaallah akan segera sembuhlah ia. ASY SYAKUURU Ertinya Yang Sangat Syukur. KHASIATNYA: Apabila menuliskan sebanyak 40 kali oleh orang yang sesak nafas atau penat badan atau dhaif mata dan dihapuskannya dengan iri dan sapukan iri itu kepada badannya atau matanya dan diminumkan, Insyaallah akan mendapat berkat. AL'ALIYYU Ertinya Yang Maha Tinggi Martabatnya. KHASIATNYA: Apabila ditulis pada kertas dan direndamkan pada segelas air (tulisannya sebanyak 110 kali) kemudian airnya diminumkan kepada anak kecil, Insyaallah dia akan menjadi anak yang cerdas dan pandai. AL KABIIRU Ertinya Yang Maha Besar. KHASIATNYA: Apabila dibaca dalam masa 7 hari sesudah melakukan sembahyang hajat sebanyak 1000 kali setiap malam, Insyaallah akan dikembalikan lagi jabatannya, pekerjaannya selama bukan dipecat kerana kecurangan atau kerana makan hasil rasuah dan lain-lain. AL HAFIIZHU Ertinya Yang Maha Memelihara. KHASIATNYA: Untuk menjaga keselamatan diri dari binatang buas atau dari hantu malam, dibaca sebanyak 99 kali pasti akan diselamatkan dan terhindar daripada segala gangguan tersebut diatas. AL MUQI ITU Ertinya Yang menjadikan makanan. KHASIATNYA: Untuk melepaskan rasa haus dan lapar dibaca selama terkena penderitaan itu (bacalah sebanyak-banyaknya) Insyaallah akan sembuh. AL HASIIBU Ertinya Yang Menghisab atau Menghitung. KHASIATNYA: Untuk menguatkan jabatan atau pekerjaan yang dipegangnya apabila dibaca setiap selesai sembahyang Subuh atau sebelum terbit matahari dan petang (sesudah sembahyang Maghrib), Insyaallah akan dijaga kedudukannya/jabatannya atau pekerjaannya. Bacalah sebanyak 777 kali. AL JALIILU Ertinya Yang Maha Agung dan Mulia. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap pagi (jam 2.30 pagi) sebanyak 73 kali pasti usahanya, pekerjaannya atau kedudukannya akan meningkat dengan sangat menghairankan. AL KARIIMU Ertinya Mulia atau Yang Maha Pemurah. KHASIATNYA: Barangsiapa yang mewiridkan pada tiap-tiap kali hendak tidur sebanyak 270 kali atau lebih, maka Insyaallah akan mendapat kemurahan dan kemuliaan dunia akirat. AR RAQIIBU Ertinya Yang Maha Mengamati/Mengintai KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 50 kali pada setiap hari, Insyaallah segala harta dan barangnya akan aman dari kecurian dan lain-lain. AL MAJIIBU Ertinya Yang Memperkenankan. KHASIATNYA: Apabila dibaca setelah selesai sembahyang Subuh setiap hari sebanyak 55 kali, Insyaallah semua hajatnya dikabulkan oleh Allah s.w.t. AL WAASI'U Ertinya Maha Luas KepunyaanNya. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap pagi (waktu pagi, petang atau malam) sebanyak 128 kali pasti dilepaskan kesulitannya dan dipelihara dari orang yang hasad. AL HAKIIMU Ertinya Yang Maha Bijaksana KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap pagi (waktu pagi, petang atau malam) sebanyak 300kali, insyaallah akan menjadi cerdas akal fikirannya sehingga dengan mudah akan menerima ilmu-ilmu apapun. AL WADUUDU Ertinya Maha Mencintai orang-orang yang beriman KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap malam sebanyak 11,000 kali pasti akan dikabulkan segala hajatnya dan akan dicintai orang dan mententeramkan keluarga dalam rumahtangga. AL MAJIIDU Ertinya Yang Maha Mulia dan Maha Luhur. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 99 kali, Insyaallah semuanya akan terasa aman dan tenteram semua anggota keluarganya. AL BAA'ITSU Ertinya Maha membangkitkan makhlukNya dihari kemudian. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 100 kali dengan tangan diletakkan didada, pasti Allah s.w.t.. akan memberinya lapang ilmu dan hikmah. ASY SYAHIIDU Ertinya Maha Menyaksikan. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap malam sebanyak 319 kali pasti akan menyedarkan orang atau keluarga selalu menentangnya atau membangkang. AL HAQQU Ertinya Maha Besar. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap hari, maka Insyaallah keimanannya akan semakin bertambah. AL WAKIILU Ertinya Maha Melaksanakan Urusan MakhlukNya. KHASIATNYA: Dapat menjaga ketakutan daripada marabahaya seperti bencana banjir, angin ribut, gempa bumi dan lain-lain. Maka banyak-banyaklah membaca khalimah ini dan juga apabila dibaca pada tiap-tiap hari atau malam sebanyak 66 kali atau lebih, Insyaallah akan dibukakan baginya pintu kebaikan dan rezekinya. AL QAWIYYU Ertinya Yang Maha Kuat. KHASIATNYA: Apabila dizalimi orang, maka bacalah sebanyak 1000 kali, Insyaallah akan dilepaskan ia daripadanya. AL MATIINU Ertinya Maha Sempurna KekuatanNya. KHASIATNYA: Untuk mengembalikan kekuatan terutama diwaktu dalam pertempuran, dibaca sebanyak-banyaknya (keduanya AL QAWIYYU dan AL QAWIYYU), Insyaallah kekuatan akan pulih seperti semula. AL HAMIIDU Ertinya Yang Terpuji. KHASIATNYA: Apabila dibaca setelah selesai sembahyanh Maghrib dan Subuh sebanyak 62 kali, Insyaallah segala perkataan dan perbuatannya akan selalu terpuji. AL MUHSHII Ertinya Yang Memperhitungkan setiap amal makhlukNya, dan Membalasnya. KHASIATNYA: Apabila dibacakan 20 kali kepada roti atau makanan lainnya kemudian kepada orang yang dikehendakinya,Insyaallah ia akan tunduk. AL MUBDI-U Ertinya Yang Menzahirkan MakhlukNya. KHASIATNYA: Untuk menjayakan segala yang dirancangkan, dibaca setiap hari sebanyak 470 kali, Insyaallah apa yang direncanakan itu akan terwujud atau berhasil dengan baik. AL MU'IIDU Ertinya Yang Mengembalikan. KHASIATNYA: Untuk mengembalikan atau mencari sesuatu yang hilang, dibaca setiap sebelum sembahyang fardhu lima waktu sebanyak 124 kali, Insyaallah dengan kehendak dan izin Allah s.w.t. akan kembali lagi. AL MUHYI Ertinya Yang Menghidupkan. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap hari sebanyak 58 kali, pasti akan memperolehi kemuliaan dan mengingkat darjatnya berkat nama yang dibaca. AL MUMIITU Ertinya Yang Mematikan. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 490 kali atau lebih, maka Insyaallah akan dapat menundukkan nafsu dan akan berbuat taat. AL HAYYU Ertinya Yang Hidup. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 300,000 kali, Insyaallah akan terhindar dari penyakit. AL QAYYUUM Ertinya Yang Berdiri Sendiri. KHASIATNYA: Apabila dibaca keduanya (Ya Hayyu Ya Qayyuum) setiap hari diwaktu malam yang sunyi sebanyak 1000 kali, Insyaallah akan dikabulkan hajatnya dan akan menjadi hartawan dan dermawan serta disenangi kawan dan disegani lawan juga besar kewibawaannya. AL WAAJIDU Ertinya Zat yang menemukan apa yang Dia kehendaki. KHASIATNYA: Untuk menumbuhkan kepercayaan pada diri sendiri. AL MAAJIDU Ertinya Maha Agung dan Mulia. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 400 kali tiap-tiap pagi dan petang maka akan terang hatinya. AL WAAHIDU Ertinya Mendapat apa yang dikehendakiNya. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap ba'da sembahyang lima waktu sebanyak 190 kali dalam masa satu bulan dan berpuasa pada hari Isnin dan Khamis, Insyaallah segala hajatnya akan dikabulkan dan akan diberi keturunan. ASH SHAMADU Ertinya Tempat bergantung bagi semua makhlukNya. KHASIATNYA: Untuk memohon apa saja yang dihajatkan. Dibacakan sebanyak 313 kali dalam waktu tiga hari (disertai puasa selama tiga hari juga),Insyaallah akan dikabulkan segala macam hajatnya. AL QAADIRU Ertinya Maha Kuasa atas segala sesuatu. KHASIATNYA: Apabila dibaca sebanyak 200 kali setelah melaksanakan sembahyang sunat dua rakaat ketika dalam keadaan dha'ir, Insyaallah akan mendapat kekuatan. AL MUQTADIRU Ertinya Yang Sangat Kuasa. KHASIATNYA: Apabila dibaca 100 kali setelah bangun tidur, Insyaallah ia akan mendapat hidayah dan petunjuk dari Allah s.w.t. AL MUQADDIMU Ertinya Zat yang mendahulukan. KHASIATNYA: Untuk menyegarakan apa yang diinginkan, dibaca setiap hari sebanyak 184 kali pasti dengan cepat tercapai apa yang diinginkannya dan barangsiapa yang mewiridkan / membacakan ketika masuk kemedan perang, Insyaallah tidak akan mendapat kemudhratan. AL MUAKHHIRU Ertinya Zat yang mengakhirkan. KHASIATNYA: Barangsiapa yang membacanya tiap-tiap hari sebanyak 300 kali atau lebih, Insyaallah akan dibukakan pintu taufiq dan taubat baginya. AL AWWALU Ertinya Yang terdahulu dengan tiada permulaan. KHASIATNYA: Untuk mendatangkan hajat, dibaca setiap hari sebanyak 37 kali, Insyaallah akan dikabulkan hajatnya. AL AKHIIRU Ertinya Yang kemudian dan tiada berkesudahan. KHASIATNYA: Apabila dibaca setiap selesai sembahyang Isyak sebanyak 1000 kali, Insyaallah hatinya akan bersih dan bertambah kebaikan diakhir umurnya. AZH ZHAHIIRU Ertinya Maha Nyata. KHASIATNYA: Agar terbukanya segala ilmu, dibaca setiap ba'da sembahyang fardu sebanyak 1106 kali dalam masa satu bulan, pasti akan mendapat ilmu-ilmu yang jarang dimiliki oleh orang biasa. AL BAATHINU Ertinya Zat yang Maha Ghaib. KHASIATNYA: Untuk ilmu yang jarang dimiliki oleh manusia baisa, dibaca setiap ba'da sembahyang fardu lima waktu sebanyak 30 kali, pasti akan dikabulkan ilmu-ilmu yamg jarang dimiliki oleh manusia. AL WAALIYY Ertinya Maha menguasai dan mengurus semua urusan makhlukNya. KHASIATNYA: Agar terbuka hatinya, dibaca setiap pagi dan petang sebanyak-banyaknya, pasti hatinya akan terbuka atau futuh. AL MUTA'AALII Ertinya Yang Maha Tinggi. KHASIATNYA: Apabila dibaca tiap-tiap hari siang atau malam sebanyak 541 kali, Insyaallah ia akan mendapat hasil yang baik dan mendapat darjat yang lebih tinggi. ALBARRU Ertinya Yang Maha Berbuat Baik. KHASIATNYA: Untuk memudahkan apa saja yang diinginkannya, dengan dibaca sebanyak-banyaknya. AT TAWWAABU Ertinya Maha Menerima Taubat. KHASIATNYA: Untuk mengembalikan kejalan yang lurus, dibaca setiap saat, Insyaallah akan berhasil segala apa yang diinginkan. AL MUNTAQIMU Ertinya Zat yang berhak membalas setiap perbuatan dosa dengan azabNya. KHASIATNYA: Untuk menolak perbuatan aniaya dari orang zalim, dibacanya sesuadah sembahyang fardu lima waktu sebanyak-banyaknya. AL 'AFUWWU Ertinya Yang memberi maaf. KHASIATNYA: Baca sebanyak-banyaknya setiap saat supaya disenangi manusia yang kenal padanya. AL MAALIKUL MULKI Ertinya Zat yang mempunyai kekuasaan. KHASIATNYA: Untuk mengawetkan pekerjaan atau mempertahankan jabatan atau kedudukannya, dibaca setelah selesai sembahyang fardu lima waktu ditengah malam sebanyak 212 kali, Insyaallah akan dijaga dari penjahat yang hasad padanya dalam hal pekerjaan, jabatan atau kedudukan. DZUL JALAALI wal IKRAAMI Ertinya Zat yang mempunyai Ketinggian Kemuliaan yang Sempurna. KHASIATNYA: Untuk mendatangkan hajat, dibaca setiap hari sebanyak 65 kali dalam masa satu bulan, Insyaallah akan dipenuhi segala hajatnya. AL MUQSITHU Ertinya Yang sangat Adil. KHASIATNYA: Apabila dibaca 209 kali atau lebih, Insyaallah akan terpelihara dari was-was syaitan laknatullah dalam ibadah. AL JAAMI'U Ertinya Yang Mengumpulkan. KHASIATNYA: Barangsiapa yang membacanya tiap-tiap hari sebanyak 300 kali, Insyaallah akan dikumpulkan segala maksudnya. AL GHANIYYU Ertinya Yang Maha Kaya. KHASIATNYA: Apabila dibacakan pada orang yang sakit atau mendapat bala dirinya dan orang lain sebanyak 1060 kali, Insyaallah akan segera sembuh dari pemyakitnya. AL MUGHNII Ertinya Zat yang memberi kekayaan. KHASIATNYA: Apabila dibaca pada tiap-tiap hari sebanyak 1000 kali, Insyaallah akan memjadi kaya berkat kurniaan Allah s.w.t. AL MAANI ' U Ertinya Yang menolak bahaya dan lain-lain. KHASIATNYA: Untuk menolak perlakuan orang jahat dan orang zalim. dibacakan setiap ba'da sembahyang sunat Subuh (sebelum fardu Subuh) sebanyak 161 kali, Insyaallah akan selamat dari perbuatan mereka itu. ADH DHAARU Ertinya Yang menyampaikan mudharat. KHASIATNYA: Untuk menyembuhkan penyakit (yang bertahun-tahun tidak dapat disembuhkan) asma ini dibaca setiap hari sebamyak 1001 kali, Insyaallah dengan izin dan kehendak Allah s.w.t. penyakit tersebut akan segera sembuh. AN NAAFI ' U Ertinya Yang memberi manfaat. KHASIATNYA: Untuk menyembuhkan penyaklit dan menghilangkan kesusahan, asma ini dibaca setiap hari, Insyaallah akan berhasil. Juga barangsiapa yang berzikir dengan hati ketika jimak dengan isterinya, Insyaallah isterinya itu akan menaruh belas kasihan yang sangat dalam dan akan diberi anak yang soleh. AN NUURU Ertinya Yang menerangi. KHASIATNYA: Apabila dibaca pada tiap-tiap hari siang atau malam, Insyaallah akan diterangkan hatinya dan anggotanya. AL BADII ' U Ertinya Yang menciptakan yang belum wujud sebelumnya. KHASIATNYA: Untuk tercapai apa yang telah direncanakannya asma ini dibaca setiap ba'da sembahyang fardu sebanyak 500 kali, pasti akan berjaya apa yang direncanakan. AL BAAQII Ertinya Maha Kekal. KHASIATNYA: Untuk mengawtkan pekerjaan atas usahanya, baca asma ini setiap saat banyak-banyak, pasti pekerjaannya awet (kekal), jauh dari kerugian dan kejatuhan jumlah, Insyaallah. AL WAARITSU Ertinya Yang kembali kepadaNya sekali makhluk. KHASIATNYA: Asma ini untuk memajukan usaha apabila dibaca setiap malam sebanyak 707 kali, Insyaallah usaha akan maju. AR RASYIIDU Ertinya Yang Memberi Petunjuk. KHASIATNYA: Untuk menambah kecerdasan berfikir, asma ini dibaca setiap pagi dan petang. AS SABUURU Ertinya Sangat Sabar. KHASIATNYA: Barangsiapa yang berzikir sebanyak 100 kali pada tiap-tiap hari sebelum tebit matahari, Insyaallah ia tidak akan dapat bala pada hari itu, juga untuk membangun jiwa besar dan sabar dalam menghadapi segala urusan asma ini dibaca setiap saat terutama dalam menghadapi segala kesulitan masalah apa saja, pasti segala urusan akan berhasil dengan baik. Sholawat Fatih kebanggaan Tarekat Tijaniyah Sholawat Fatih ini merupakan kebanggaan tarekat Tijaniyah, adapun lafadz sholawat Fatih ini adalah اللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْفَاتِحِ لِمَا أَغْلَقَ وَالْخَاتِمِ لِمَا سَبَقَ, نَاصِرِ الْحَقِّ بِالْحَقِّ الْهَادِي إِلَى صِرَاطِكَ الْمَسْتَقِيْمِ وَعَلىَ آلِهِ حَقَّ قَدْرِهِ وَمِقْدَارُهُ عَظِيْمٌ Artinya: “Ya Allah berikanlah shalawat kepada penghulu kami Nabi Muhammad yang membuka apa yang tertutup dan yang menutupi apa-apa yang terdahulu, penolong kebenaran dengan kebenaran yang memberi petunjuk ke arah jalan yang lurus. Dan kepada keluarganya, sebenar-benar pengagungan padanya dan kedudukan yang agung.” Para pengikut tijaniyah berkeyakinan bahwa sholawat fatih ini adalah firman Allah yang disampaikan Nabi Muhammad sholallahu ‘alaihi wasallam kepada Syekh Ahmad bi Muhammab At Tijaniyah dalam keadaan mimpi dan juga dalam keadaan sadar dan keutamaan satu kali membaca sholawat fatih ini adalah 6 kali khatam Al Quran. Sebagaimana nanti di jelaskan dalam masalah no. 9 & 12. اصحاب الكهف : فائداهى اكيه كنا دي كاوي نولاء ماليغ لن اما لن كني لن فانجا بايا ليياني ووس كسبوت اغ كتاب تفسير جمال : يمليخا- مكسلينا- مثليينا- مرنوش- مثاذنوش- كشططيوش- قطمير- قيل- حمرا- ريا فائدة : سغكغ سيد غوث نوقيل سغكغ كتاب جواهر سفا كغ مجا دعاء اخير تاهون موغكا دي فاريغي اورا ماتي اغدالم تاهون ايكو* فائدة : غنديكا امام لحمد بن زين الحبشي-اغسون غروغو ستغاهى اهل الصلاح لن اهل علم سفا كغ مجا راتب الحداد كلاوان تتاكرما انداف اسور حاضر اخلاص يقين موغكا دي فاريغي نوري الله جمبار رزقينى لن اورا دووي سوساه* فائدة : كنجغ نبي صلى الله عليه وسلم داووه : سفا مجا سورة الكهف مالم جمعة اتوا ريناني موغكا دي فاريغي نور دي غافورا دوساني فنداء جمعة دي سوووناكي رحمة ملائكة 70 ايوو هيغكا وقت صبح لن دي ركسا سغكغ لارا فاناس اغ وتغ لارا بودوكن لارا بلاغ دى ركسا سغكغ فتنهى دجال* فائدة : سفا كغ مجا سورة يس مالم جمعة دى فاريغي قوة اكامانى داووهي نبي سفا كغ مجا مالم جمعة موغكا ايسوء دى غافورا لن امام مالك بن انس غنديكا سغكغ رسول سفا زيارة قبور نولى ماجا يس اهل قبور دى اينطيغاكى سكساني لن ووغ ماهو دى فاريغى كانجاران ويلاغانى كباكوساني كابيه اهل قبور* فائدة : رسول الله داووه سفا كغ مجا سورة السجدة كيا كانجارانى غوريف اوريف ليلة القدر قوة يقين اسلام توحيدى – صحابة ابوهريرة داووه اغدالم القران 30 جزء كغ مجا سورة تبارك 30 اية بكل اويه شفاعة اغ قبور لن اغ دينا قيامة بيصا غتواكي تكا نراكا ملبو اغ سوواركا- كغ مجا سجدة لن تبارك اوليه 70 دراجة* Sholawat Pohon Uang (SYAJAROTUN NUQUD): Ijazah dari Al-Habib Segaf Bin Mahdi Bin Syeikh Abu Bakar Bin Salim Parung, Bogor Ra Lahu Al-Fatihah.............................: اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِ نَامُحَمَّدٍوَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ Al-Habib Segaf Bin Mahdi Bin Syeikh Abu Bakar Bin Salim Parung, Bogor berkata : “Barang siapa setiap hari membaca sholawat tersebut dengan istiqomah sebanyak 400 (Empat Ratus) kali setelah sholat ‘isya’, maka dia seakan-akan memiliki pohon uang di depan rumahnya” Subhanalloh..........!!!!!!! Baju Gurunya Al-Habib Segaf Bin Mahdi BSA Parung Bogor> Seakan-akan bajunya dari surga. Santri Beliau sebanyak Lim` Belas Ribu dan semua santrinya dijamin Gratis semua Oleh Al-Habib Segaf Bin Mahdi BSA tersebut dengan sebab Barokah Bacaan Sholawat Pohon Uang yang diijazahi Gurunya Dibaca 400 kali setelah sholat 'Isya', maka seakan-akan punya pohon uang di depan rumahnya Daftar Nama Tumbuhan Beserta Ciri dan Manfaatnya 1. SIRIH(Piper betle) Ciri khas : Bentuk pohonnya menjalar dan biasanya menumpang pada pohon lain, Sirih termasuk keluarga dari (Piperaceae), merambat dengan bentuk daun menyerupai hati dan bertangkai yang tumbuh berselang seling mengikuti sulur batangnya. Manfaat: Menyembuhkan Batuk, menyembuhkan luka pada kulit, Menyembuhkan gangguan saluran pencernaan. 2. KEDELAI (Glycine max) Ciri khas: Mempunyai akar tunggang, Kedelai berbatang dengan tinggi 30–100 cm. Sekali, Daun tumbuhan kedelai menjari, Bunga kedelai termasuk bunga sempurna yaitu setiap bunga mempunyai alat jantan dan alat betina, Buah kedelai berbentuk polong. Manfaat: Antioksidan, mencegah kanker, menjaga berat badan. 3. CABE (Capsicum annum) Ciri khas: Batang tanaman tegak lurus tingginya 50 – 90 cm berbuku-buku dan bersudut, Daun cabe tidak berbulu dan bentuk daunnya agak bulat sampai lonong dan bagian ujungnya meruncing, panjangnya 1 – 12 cm, Posisi bunga cabe biasanya menggantung keluar dari ketiak daun memiliki 5 – 6 kelopak bunga, Bentuk buah cabe umumnya memanjang cabe rawit panjangnya 1 – 5 cm, Buah cabe yang berwarna muda, berwarna hijau dan setelah tua berwarna merah kecoklatan sampai warna merah menyala (jingga). Manfaat: Membantu pembakaran lemak, antioksidan alami, dapat menghangatkan tubuh. 4. MENTIMUN (Cucumis sativus) Ciri khas : Daging buahnya yang banyak mengandung air. Manfaat: Perawatan kulit dan rambut, melawan kanker, mengurangi osteoporosis. 5. MENKUDU( Morinda citrifolia L.) Ciri khas : Buah Mengkudu memiliki buah berwarna hijau dengan bentuk bulat lonjong dan ada bintil-bintil di permukaannya. Manfaat memulihkan sel-sel tubuh, anti bakteri, anti kanker. 6. POHON BAKAU (Bruguiera conyugata) Ciri khas : Hanya dapat tumbuh disekita Pantai, Memiliki akar panjang yang menyolok dan bercabang-cabang, Daun tunggal, terletak berhadap-hadapan, terkumpul diujung ranting, dengan kuncup tertutup daun penumpu yang menggulung runcing, helai daun eliptis tebal licin. Manfaat: Penahan erosi, habitat hewan air, bahan mebel. 7. BAWANG BOMBAY (Allium cepa) Ciri khas: Ukuranya lebih besar dari jenis bawang lainya,warna dagingnya putih kekuning-kuningan. Manfaat: menekan kadar kolestrol, bumbu masak, mencegah hipertensi. 8. BAWANG MERAH (Allium cepa) Ciri khas: Bunga bawang merah merupakan bunga majemuk berbentuk tandan yang bertangkai dengan 50-200 kuntum bungaTangkai tandan bunga ini sangat panjang, lebih tinggi dari daunnya sendiri dan mencapai 30-50 cm. Manfaat: Bawang merah juga mengandung zat pengatur tumbuh alami, antiseptik dan bakterisida. 9. BAWANG PUTIH Ciri khas : Mempunyai tinggi sekitar 60 cm, banyak ditanam di ladang-ladang di daerah pegunungan yang cukup mendapat sinar matahari, batangnya batang semu dan berwarna hijau, bagian bawahnya bersiung-siung, bergabung menjadi umbi besar berwarna putih. Tiap siung terbungkus kulit tipis dan kalau diiris baunya sangat tajam, Daunnya berbentuk pita (pipih memanjang), tepi rata, ujung runcing, beralur, panjang 60 cm dan lebar 1,5 cm, Berakar serabut, Bunganya berwarna putih, bertangkai panjang dan bentuknya payung. Manfaat Antioksidan, bumbu masak, pencegah kerutan di wajah. 10. CENGKEH (Syzygium aromaticum) Ciri khas : Kuntum bunga kering yang dihasilkan dari pohon cengkeh, pohon cengkeh banyak tumbuh di daerah tropis. Manfaat: Mengobati penyakit asma, Mengatasi sakit telinga, Mengatasi Sakit Kepala. 11. CIPLUKAN (Physalis angulata) Ciri khas: Tanaman semak setinggi 30-80 cm, batang tegak, bersegi 4, berkayu, lunak, berwarna hijau. Daun tunggal, lonjong, berseling, tepi bergelombang. Bunga tunggal, bentuk corong, diketiak daun, berbulu, kuning pucat. Buah bentuk lampion yang terbungkus kelopak. Biji bulat, bentuk pipih, warna coklat. Manfaat: Mengobati Influenza, Mengobati Sakit Tenggorokan, mengobati Batuk Rejan (Pertusis). 12. JAHE (Zingiber officinale) Ciri khas : Tanaman rimpang, Rimpangnya berbentuk jemari yang menggembung di ruas-ruas tengah. Rasa dominan pedas disebabkan senyawa keton bernama zingeron, Batang jahe merupakan batang semu dengan tinggi 30 hingga 100 cm, Akarnya berbentuk rimpang dengan daging akar berwarna kuning hingga kemerahan dengan bau menyengat, Daun menyirip dengan panjang 15 hingga 23 mm dan panjang 8 hingga 15 mm, Tangkai daun berbulu halus, Bunga jahe tumbuh dari dalam tanah berbentuk bulat telur dengan panjang 3,5 hingga 5 cm dan lebar 1,5 hingga 1,75 cm. Manfaat: Menurunkan Berat Badan, Menurunkan Tekanan Darah Tinggi, Mencegah Penggumpalan Darah 13. JAMUR TIRAM (Pleurotus ostreatus) Ciri khas Bagian tudung dari jamur tersebut berubah warna dari hitam, abu-abu, coklat, hingga putih, dengan permukaan yang hampir licin, diameter 5-20 cm yang bertepi tudung mulus sedikit berlekuk. Manfaat Penguat fungsi hati, anti bakteri, penurun kolestrol. 14. JATI (Tectona grandis) Ciri khas: Daun berbulu halus dan jika diremas akan menghasilkan warna merah darah, Warna kayu coklat kuning hingga coklat kemerahan, Bentuk daun elips dengan ukuran 60-70x80-100 CM untuk pohon jati muda dan akan segera mengecil saat usia pohon semakin bertambah tua menjadi sekitar 15-20 cm Manfaat: Dijadikan sebagai pewarna. dijadikan furniture atau Ranting Pohon jati digunakan untuk bahan bakar. 15. JERUK NIPIS(Citrus aurantifolia) Ciri khas : Buahnya berbentuk bulat dengan permukaan yang licin, berkulit tipis, dan berwarna hijau kekuningan jika sudah tua, Tanaman ini diduga berasal dari daerah India sebelah utara. Buah jeruk nipis mengandung banyak air dan vitamin C yang tinggi, Daun, buah, dan bunganya, mengandung minyak terbang limonin dan linalool, Biasanya jeruk nipis tumbuh dengan baik di daerah dataran rendah yang banyak terkena sinar matahari. Manfaat: Mencegah rambut rontok, melebatkan rambut, menambah stamina. 16. KAKAO(Thebroma cacao) Ciri khas Tingginya dapat mencapai ketinggian 10m, Bunga kakao tumbuh langsung dari batang (cauliflorous). Bunga sempurna berukuran kecil (diameter maksimum 3cm), tunggal, namun nampak terangkai karena sering sejumlah bunga muncul dari satu titik tunas. Manfaat Antioksidan, mencegah penuaan, memperkuat tulang. 17. KAPAS (Gossypium hirsutum) Ciri khas Terdiri dari serat, dan piolimer selulosa Manfaat Melancarkan pencernaan, pencegah radang usus, anti diare. 18. KEMBANG KERTAS (Bougainvillea spectabilis) Ciri khas : Helaian daun bentuknya memanjang, ujung runcing, pangkal memeluk batang, tepi rata, tulang daun melengkung. Bentuk bunganya seperti bunga Aster, dengan warna yang beraneka ragam seperti merah tua, merah muda, kuning atau biru keunguan yang keluar dari ujung batang. Perbanyakan dengan biji. Manfaat Dapat mengobati penyakit disentri, kencing nanah, bisul dan sakit pada puting susu. 19. KEMUNING (Murraya paniculata) Ciri khas : Tanaman liar yang biasa ada pada semak-samak serta sebagai tanaman hias pada umumnya. Manfaat: Mengobati penyakit radang saluran napas, Mengurangi lemak tubuh berlebihan, obat untuk sakit gigi. 20. KUBIS (Brassica oleraceae) Ciri khas: Kubis memiliki ciri khas membentuk krop (Daun yang tersusun sangat rapat membentuk bulatan atau bulatan pipih) , Warna sayuran ini yang umum adalah hijau. Manfaat: anti kanker, mengobati penyakit kulit, memperlancar pencernaan. Manfaat Dan Khasiat Daun Seledri Daun Seledri atau orang kadang menyebutnya juga dengan Daun Sop ini memiliki nama latin Apium graveolens, Tumbuhan ini biasanya di jadikan sebagai salah satu bumbu makanan atau masakan tak terkecuali di Indonesia. Seledri sudah di kenal sangat lama di Peradaban dan tidak di ketahui secara pasti mengenai di mana tumbuhan ini berasal, Nah untuk Indonesia tumbuhan Seledri ini masuk ke Indonesia mealui Orang-orang Belanda pada zaman Penjajahan dahulu, yang mana pada Zaman Dahulu tumbuhan ini di manfaatkan sebagai penyedap Sup, Oleh karena itulah banyak orang di indonesia kadang menyebut daun Seledri ini sebagai Daun Sup atau Daun Sop. selain untuk Masakan ternyata daun seledri juga memiliki manfaat yang beragam untuk Kesehatan tubuh maka dari itu pada kesempatan kali ini saya akan mencoba membahas mengenai Manfaat Daun Seledri ini. Ilustrasi Daun Seledri Siapa sangka jika di balik daunnya yang hijau dan bertextur yang acak juga memiliki manfaat yang terkandung di dalamnya yang Luar biasanya banyak, salah satunya yang sering di sebut adalah kemampuan Daun seledri untuk menambah jumlah air kencing, dalam artian membuat air kencing menjadi lancar. Nah berikut Beberapa Khasiat Seledri yang bisa Anda Ketahui. Manfaat Daun Seledri : 1. Seledri baik untuk dinding lambung dan saluran usus. 2. Memperlambat proses penuaan(menjaga kemudaan sel) 3. Menjaga kelenturan dan aktivitas otot 4. Mengobati asma 5. Mengobati diabetes 6. Membantu melarutkan kalsium dalam tubuh 7. Melancarkan aliran darah 8. Menetralkan asam tubuh 9. Melindungi otak dan sistem saraf 10. mengobati arthritis 11. Mengobati neuritis 12. mengobati rematik 13. Menurunkan tekanan darah 14. Menjaga berat badan Setelah mengetahui Manfaatnya, turs kita akan mencoba membahas mengenai bagai mana cara menggunakannya untuk pengobatan, nah yuk kita lihat di bawah ini. Pemanfaatan Daun Seledri Untuk Pengobatan Manfaat Daun Seledri Sebagai Obat batuk : 1. Siapkan daun seledri yang masih segar dan masih utuh, (lengkap dengan batang dan akarnya) 2. Potong-potong daun seledri tersebut, secukupnya 3. Rebus daun seledri tersebut, dengan air 3 gelas, sampai mendidih 4. Saring airnya dan biarkan sampai dingin 5. Tambahkan madu lebah secukupnya 6. Bagi menjadi dua bagian dan minum dua kali sehari pagi dan petang Khasiat Daun Seledri Sebagai Obat Rematik : 1. Ambil satu tangkai daun seledri yang masih segar 2. Cuci sampai bersih, lalu gunakan daun seledri tersebut untuk lalapan saat makan. 3. Lakukan setiap hari dengan rutin. Manfaat Daun Seledri Untuk Mengobati mata kering : 1. Siapkan daun seledri, daun bayam dan daun kelor yang masih segar, kira-kira 1/3 genggam 2. Cuci bersih 3. Tumbuh sampai halus ramuan yang sudah kita siapkan tersebut, dan jangan lupa dicampur dengan sedikit garam dapur 4. Tambahkan dengan sedikit air matang kira-kira 1/3 gelas 5. Aduk-aduk, kemudian saring dan ambil airnya 6. Minum air perasan tersebut 3x sehari Khasiat Daun Seledri Untuk Tekanan darah tinggi : 1. Siapkan 100g daun seledri yang masih segar, kengkap dengan batang, dan akarnya 2. Cuci bersih daun seledri yang sudah kita siapkan tersebut 3. Tumbuk sampai halus 4. Tambahkan 1 gelas air bersih 5. Rebus air ramuan daun seledri tersebut 6. Biarkan sampai dingin, selanjutnya bagi menjadi dua 7. Minum ramuan tersebut dua kali sehari pagi dan sore Saya Rasa artikelnya cukup sampai di sini dahulu, jika anda berkenan maka silahkan bagikan artikel ini kepada teman-teman anda melalui media sosial seperti Facebook dan juga yang lainya, agar nantinya artikel ini bisa lebih bermanfaat untuk yang lanya juga, saya admin blog ini, mengucapkan terima kasih. Manfaat Dan Khasiat Daun Jambu Biji Manfaat Dan Khasiat Daun Jambu Biji =Jambu biji merupakan jenis buah yang bisa dikonsumsi baik secara langsung ataupun diolah terlebih dahulu menjadi jus buah yang menyegarkan. Akan tetapi daun jambu biji juga terkenal akan manfaatnya untuk kesehatan tubuh kita. Daun jambu biji banyak bermanfaat sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit. Diantaranya sebagai berikut: Obat diare Cara membuat ramuan obat diare: siapkan 5 lembar daun jambu biji, 1 potong akar, kulit, dan batang dari tanaman jambu biji. Rebus semua bahan tersebut ke dalam 1,5 liter air hingga mendidih. Saring airnya dan konsumsi 2 kali sehari. Selain itu bisa juga dengan mengunyah daun jambu biji yang masih muda dengan tambahan sedikit garam. Telan airnya dan buang ampasnya. Obat masuk angin Cara membuat ramuan obat masuk angin: sediakan 10 lembar daun jambu biji yang masih muda, 1 buah cabai merah, 3 buah asam, 1 potong gula merah, garam secukupnya. Rebus semua bahan tersebut bersama 1 liter air. Setelah mendidih, saring dan konsumsi airnya setelah dingin sebanyak 2 kali sehari. Obat maag Cara membuat ramuan obat maag: siapkan delapan lembar daun jambu biji segar yang telah dicuci bersih. Rebus bersama satu setengah air hingga mendidih. Saring air rebusan tersebut setelah dingin, kemudian konsumsi tiga kali sehari. Obat sariawan Cara membuat ramuan obat sariawan: siapkan 1 genggam daun jambu biji, 1 potong kulit batang jambu biji. Cukup rebus bahan tersebut bersama dengan 2 gelas air hingga mendidih. Saring untuk di ambil airnya, dan konsumsi sebanyak 2 kali sehari. Daun sukun atau tanaman sukun yaitu di antara tanaman berkayu yang terhitung dalam genus artocarpus. tanaman ini bisa tumbuh di tempat panas ataupun lembap di tempat asia tenggara serta tempat kepulauan pasifik. tanda-tanda buah sukun yaitu berkulit tidak tipis dan kasar. warnanya hijau muda serta kuning serta mempunyai berat lebih kurang , 5-3kg. buah sukun sendiri kerap digunakan sebagai bahan makanan. olahannya termasuk camilan contohnya digoreng, direbus, jadikan kripik maupun kolak. ada juga yang menggunakan buah suku sebagai bahan baku mie serta tepung. Bicara buah sukun, pasti tidak lengkap jika tidak mengulas daun sukun. ya, memanglah tanaman sukun ini jarang ditanam dikarenakan dikira kurang jual. apalagi kita kerap menjumpai orang menebang pohon ini dikarenakan dikira sebagai tumbuhan liar. tetapi, tahukah anda tanaman sukun ini punya sangat banyak faedah sebagaimana sudah disinggung di awal paragraf. terlebih faedah daun sukun yang termasuk menangani penyakit hepatitis, penyakit liver, sakit gigi, pembesaran limpa, penyakit jantung, gatal-gatal serta juga penyakit ginjal. kandungan zat dalam daun sukun diantaranya yaitu : asam hidrosianat, tanin, asetilcolin serta riboflavin. zat-zat ini bertindak untuk menangani peradangan. Faedah daun sukun sebagai obat tradisional Tadi telah disinggung mengenai sebagian faedah daun sukun sebagai penyembuhan tradisional untuk sebagian penyakit kritis. nah, berikut dapat di sajikan bagaimana langkah meracik daun sukun tersebut jadi obat tradisional yang bisa menangani beragam penyakit kritis : 1. Menangani penyakit jantung faedah daun sukun amat baik untuk melindungi kesehatan pembuluh darah serta juga jantung. anda bisa coba langkah di bawah ini : siapkan daun sukun yang telah tua pastinya tetap di pohon sejumlah lembar saja. ini karena daun yang tetap ada di pohon mempunyai kandungan zat yang optimal. bersihkan bersih serta dijemur sampai kering. rebus dalam 5 gelas air sampai mendidih serta air tersisa separuhnya. imbuhkan kembali air sampai 5 gelas serta saring lantas diminum. 2. Melindungi kesehatan ginjal di antara langkah untuk melindungi kesehatan ginjal yaitu dengan langkah meminum rebusan daun suku tiap-tiap hari : rebus daun sukun dalam gelas air sampai mendidih. minum air rebusan tersebut dengan teratur tiap-tiap hari. 3. Terhindar penyakit kanker daun sukun mempunyai kekuatan sebagai anti-inflamasi / peradangan. lantas, anda yang pingin rasakan manfaat serta faedah daun sukun untuk menghindar penyakit kanker, cobalah langkah berikut : siapkan lembar daun sukun yang sudah tua. bersihkan bersih serta rebus dalam 5 gelas air sampai mendidih. sesudah mendidih, makin lagi 5 gelas air serta tunggulah sampai mendidih lagi. imbuhkan kembali 5 gelas air serta saring. air rebusan tersebut siap untuk diminum. 4. Turunkan level kolesterol faedah daun sukun amat baik untuk mereka yang mempunyai kandungan kolesterol jahat yang tinggi. oleh dikarenakan itu, anda dapat coba langkah berikut : siapkan segenggam daun sukun serta keringkan. daun sukun yang sudah kering tersebut diseduh dalam air panas. air seduhan daun sukun bisa diminum tiap-tiap hari. 5. Menangani asam urat faedah daun sukun juga dapat jadi penyembuhan tradisional penyakit asam urat, berikut langkah racikannya : siapkan segenggam daun sukun yang sudah dikeringkan terlebih dulu. seduh dalam air panas, atau anda dapat juga merebusnya. jika telah dingin, air rebusan bisa diminum dengan teratur. tetapi, memanglah untuk makin efisien kurang cuma onsumsi daun sukun saja. andapun mesti terus melakukan gaya hidup sehat serta untuk yang telah menderita penyakit tersebut – hindari pantangan yang ada. selamat coba ! Manfaat Daun Sukun Untuk Kesehatan Khasiat Kedawung Khasiat Kedawung Kedawung yang dimanfaatkan sebagai obat biasanya akar daun dan buahnya. Untuk obat perut kembung : Ambil ± 5 gram biji Kedawung, …..disangrai ( Jawa : disangan) sampai matang Kupas kulitnya kemudian ditumbuk, ( dibuat bubuk seperti Kopi) Diseduh dengan 1/2 gelas air, minum selagi hangat. Label: Khasiat Kedawung Khasiat Kemuning Khasiat Kemuning Kemuning biasa tumbuh disemak belukar, atau bisa menjadi tanaman hias.daun,ranting,akar bahkan kulitnya pun bisa sebagai obat Mengobati Bisul Akar kemuning kering sebanyak 30 g dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air bersih sampai air rebusannya tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring Lalu diminum. Sehari 2 kali, masing-masing 1/2 gelas. Mengobati Reumatik, keseleo. memar Akar kemuning kering sebanyak 15 - 30 g dicuci Lalu dipotong-potong seperlunya. Tambahkan arak dan air masing-masing 1 1/2 gelas. Lalu direbus sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring. Minum 2 kali sehari, masing-masing 1/2 gelas. Khasiat Lempuyang Khasiat Lempuyang Lempuyang merupakan tanaman indonesia yang mempunyai banyak manfaat.Lempuyang dari dulu dikenal sebagai jamu/obat tradisional. Selain itu, rimpang yang masih muda (terutama lempuyang gajah) dimakan sebagai lalap. Khasiat untuk pengobatan 1) Menambah nafsu makan Rimpang lempuyang pahit sebanyak 150 g dicuci hingga bersih. Kemudian parut hingga halus. Rebuslah parutan ini dengan 2500 cc air hingga airnya tinggal separuh. Untuk menghilangkan rasa pahit dapat ditambah gula merah 50 g. Saring terlebih dahulu sebelum diminum. Air ini diminum 3 kali sehari cukup 1 sendok makan. 2) Batuk rejan atau kinghus Rimpang lempuyang pahit dicampur kayu manis cina dan bawang merah yang sudah dipanggang. Campuran tersebut ditumbuk dan diperas, kemudian diminum hasil perasannya. 3) Alergi udang atau ikan laut sehingga timbul gatal-gatal iris tipis-tipis rimpang lempuyang pahit, seduh seperti teh, dan diminum setiap hari hingga gejala alergi hilang. 4) Kaki encok Rimpang lempuyang pahit ditumbuk, dicampur dengan minyak kelapa dan abu dapur hingga berbentuk tapal. Ramuan ini juga berguna untuk megobati bengkak-bengkak di badan. Caranya oleskan tapal pada bagian yang bengkak. 5) Rematik di kaki atau obat gosok Rimpang lempuyang wangi dikupas, lalu dicampur cabe jawa, dilumatkan, dan ditambah nasi kering. Ramuan itu ditempelkan pada bagian tubuh yang sakit. 6) Penambah darah Rimpang lempuyang wangi diparut, lalu dicampur dengan gula dan direbus dengan air secukupnya. Airnya diminum sehari 3 kali sebanyak 1 sendok makan. Khasiat Dlingo Khasiat Dlingo Dlingo mempunyai banyak manfaat antara lain sebagai obat penenang, obat lambung dan obat limpa, di samping itu merupakan bahan baku kosmetika, Ramuan dan penggunaan sebagai obat Ambil Rimpang dlingo kira kira sebesar telur ayam kampong, dicuci bersih dipotong potong kecil Rebus dalam panic email dengan 2 (dua) gelas air Didihkan selama 15 menit Minum setengah gelas pagi dan sore. Khasiat Daun Sirih Khasiat Daun Sirih Daun Sirih adalah tanaman asli indonesia yang tumbuh merambat pada batang pohon lain. daun sirih digunakan sebagai tanaman obat. Mimisan Ambil daun sirih satu lembar, gulung sambil di tekan agar keluar minyaknya lalu gunakan untuk menyumbat hidung yang mengeluarkan darah. Diare Ambil 4 – 6 lembar daun sirih, 6 biji lada, 1 sendok makan minyak kelapa.Tumbuk semua bahan bersama-sama sampai halus, lalu gosokkan pada bagian perut. Ulangi sampai sembuh Sakit gigi Pengobatan: Di kumur1. daun sirih direbus dengan 2 gelas air sampai mendidih lalu dinginkan air rebusan tersebut.Gunakan air rebusan untuk berkumur. Diulang secara teratur sampai sembuh.2. Ambil 2 lembar daun sirih yang telah diremas, garam secukupnya.Caranya, bahan tersebuh diseduh dengan air panas sebanyak 1 gelas, kemudian aduk sampai garam larut, biarkan sampai dingin. Air tersebut digunakan untuk berkumur. AlergiPengobatan: luar, di oleskan pada bagian yang gatal. Bahan: 6 lembar daun sirih, 1 potong jahe kuning, 1,5 sendok minyak kayu putih.Caranya, semua bahan tersebut ditumbuk bersama-sama hingga halus, kemudian digosokkan pada bagian badan yang gatal-gatal. Bronkhitis Ambil 7 lembar daun sirih dan 1 potong gula batu.Caranya, daun sirih dirajang halus, kemudian direbus bersama gula batu dengan air 2 gelas sampai mendidih hingga tinggal 1 gelas, lalu disaring. Air rebusan diminum 3 kali sehari, masing-masing 3 sendok makan. Keputihan Ambil 7 – 10 lembar daun sirih.Caranya, daun sirih direbus dengan 2,5 liter air sampai mendidih. Saat masih hangat, air rebusan daun sirih tersebut dipakai untuk membasuh dan membersihkan seputar kemaluan secara berulang-ulang. Khasiat Tapak Dara Khasiat Tapak Dara Tapak dara banyak dipelihara sebagai tanaman hias,ternyata tapak dara dapat mengobati berbagai penyakit seperti Diabetes, Hipertensi, Leukimia, Asma, Bronkhitis, Demam; Radang Perut, Disentri, Kurang darah, Gondong, Bisul, Borok; Luka Bakar, Luka baru, Bengkak; caranya : 1. Diabetes mellitus (sakit gula/kencing manis) a. Bahan: 10 - 16 lembar daun tapakdara Cara membuat: direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 1 gelas Cara menggunakan: setelah dingin diminum, diulangi sampai sembuh. b. Bahan: 35 - 45 gram daun tapakdara kering, adas pulawaras Cara membuat: bahan tersebut direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 1 gelas Cara menggunakan: setelah dingin diminum, diulangi sampai sembuh. c. Bahan: 3 lembar daun tapakdara, 15 kuntum bunga tapakdara Cara membuat: direbus dengan 4 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 1,5 gelas Cara menggunakan: diminum pagi dan sore setelah makan. 2. Hipertensi (tekanan darah tinggi) a. Bahan: 15 - 20 gram daun tapakdara kering, 10 gram bunga krisan Cara membuat: direbus dengan 2,5 gelas air sampai mendidih dan disaring. Cara menggunakan: diminum tiap sore. b. Bahan: 7 lembar daun atau bunga tapakdara Cara membuat: diseduh dengan 1 gelas air dan dibiarkan beberapa saat dan disaring Cara menggunakan: diminum menjelang tidur. 3. Leukimia Bahan: 20-25 gram daun tapakdara kering, adas pulawaras. Cara membuat: direbus dengan 1 liter air dan disaring. Cara menggunakan: diminum 2 kali sehari, pagi dan sore. 4. Asma dan bronkhitis Bahan: 1 potong bonggol akar tapakdara Cara membuat: direbus dengan 5 gelas air. Cara menggunakan: diminum 2 kali sehari, pagi dan sore. 5. Demam Bahan: 1 genggam (12 -20 gram) daun tapakdara, 3 potong batang dan akar tapakdara Cara membuat: direbus dengan 4 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 1,5 gelas. Cara menggunakan: diminum pagi dan sore ditambah gula kelapa. 6. Radang Perut dan disentri Bahan: 15 - 30 gram daun tapakdara kering Cara membuat: direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih. Cara menggunakan: diminum pagi dan sore dan ditambah dengan gula kelapa. 7. Kurang darah Bahan: 4 putik bunga tapakdara putih. Cara membuat: direndam dengan 1 gelas air, kemudian ditaruh di luar rumah semalam. Cara menggunakan: diminum pagi hari dan dilakukan secara teratur. 8. Tangan gemetar Bahan: 4 - 7 lembar daun tapakdara Cara membuat: diseduh dengan 1 gelas air panas dan disaring. Cara menggunakan: diminum biasa. 9. Gondong, bengkak, bisul dan borok Bahan: 1 genggam daun tapakdara Cara membuat: ditumbuk halus. Cara menggunakan: ditempelkan pada luka bakar. 10. Luka bakar Bahan: beberapa daun tapak dara, 0,5 genggam beras. Cara membuat: direndam dengan air, kemudian ditumbuk bersama-sama sampai halus. Cara menggunakan: ditempelkan pada luka bakar. 11. Luka baru Bahan: 2 - 5 lembar daun tapakdara Cara membuat: dikunyah sampai lembut. Cara menggunakan: ditempelkan pada luka baru Khasiat Kemukus Khasiat Kemukus Kemukus mengandung saponin dan flanovoida,disamping minyak astiri.Buah kemukus berkhasiat sebagai obat sesak nafas, penghangat badan dan penghilang bau mulut. caranya, 15 gram serbuk biji kemukus diseduh dengan satu gelas air panas, setelah dingin disaring. Hasil saringan ditambah 1 sendok makan madu, diaduk sampai rata, kemudian diminum sekaligus. Buah Kemukus Khasiat dan Manfaat Buah Matoa Habitat matoa memang menyebar di Sumatra, Jawa, Sulawesi, Pulau Sumbawa (NTB), Maluku, dan Papua. Di Sumatra matoa sering disebut kasai, pakam, dan kungkil. Sunda: leungsir, Jawa: kayu, sapi, Kalimantan: kasai gunung, pakam, kungkil, Sulawesi: landing, kase, nautu, latut. Nama matoa sendiri berasal dari Maluku. Sebutan lainnya hatobu, ngaeke, ngaahe, kai. Di papua: ihi, miti, habele, dan tawa. Dalam perdagangan internasional matoa kerap dikenal sebagai Fijian longan. Pohonnya memang banyak ditemukan di negara yang terletak di Samudra Pasifik itu. Penduduk setempat menyebutnya dawa. Pohon matoa mencapai ketinggian 50 m. daun berukuran besar, bundar sampai bundar memanjang. Tulang daun tegas menonjol kebawah, dan tepi bergerigi. Tangkainya mencapai 1 m. bunga majemuk muncul dari ujung tangkai daun. Buah bulat lonjong seukuran telur puyuh. Kulit licin, berwarna hijau waktu muda, cokelat kehitaman begitu masak. Kulit buah tipis dan kering melindungi daging yang bening, kenyal, manis, dan berair. Di dalamnya ada biji kecil berwarna cokelat kehitaman dan mengkilap. Hasil observasi Sudarmono, peneliti Kebun Raya Bogor, matoa asal Indonesia timur yaitu Sulawesi, Maluku, dan Papua, lebih manis dan berdaging lebih tebal. Rasanya kombinasi rambutan, lengkeng, dan durian. Selain dimakan segar, buah dibuat manisan, sirup, atau jeli. Para pendatang di Papua sangat menyukai anggota keluarga Sapindaceae itu sebagai buah meja. Uniknya matoa justru kurang popular dikalangan penduduk asli cendrawasih itu. Di Sumtera Selatan penduduk menikmati panggangan biji yang berlemak. Beberapa manfaat dari pohon matoa, diantaranya: Kulit kayu dipakai masyarakat priangan untuk mengobati luka. Penduduk Papua menggunakan daun yang besar sebagai mulsa pada penanaman gembili atau gadung. Di Malaysia rebusan daun dan kulit kayu dipakai mandi untuk mengatasi demam. Kayunya cukup kuat untuk tiang bangunan, lantai, kusen, dan perahu. Masyarakat Fiji menggunakan ekstrak daun matoa untuk menghitamkan rambut. Rendam daun di air panas baik untuk mengobati disentri. Sedangkan influenza dan nyeri tulang sendi diobati dengan cairan yang diperas dari kulit kayu bagian dalam. Konon kayu itu juga bersifat kontraseptif. Kalau artikel ini bermanfaat bagi Anda, tolong share keteman anda melalui google plus [g+] dengan cara mengklik tombolnya di bagian bawah halaman ini. Trima kasih atas partisipasinya. Khasiat – Manfaat Ace Maxs Kulit Manggis dan Daun Sirsak Ace maxs adalah sebuah produk kesehatan yang terbuat dari perpaduan kulit manggis dan daun sirsak produksi PT. H2O Internasional yang mempunyai khasiat serta manfaat luar biasa untuk kesehatan dan pengobatan. Khasiat manfaat ace maxs kulit manggis dan daun sirsak merupakan informasi yang akan disampaikan pada kesempatan kali ini di toko online penjual produk kesehatan Ace maxs yang di produksi PT. H2O Internasional merupakan obat herbal yang multikhasiat, terbuat dari perpaduan antara kulit manggis dan daun sirsak terbukti khasiat manfaatnya mampu mengatasi berbagai jenis penyakit degeneratif, kronis, dan non kronis secara alami tanpa adanya efek samping. Ace Maxs Kulit Manggis dan Daun Sirsak Ada banyak sekali kandungan yang dimiliki ace maxs kulit manggis dan daun sirsak ini salah satunya adalah antioksidan super dalam kulit manggis dan acetogenins dalam daun sirsak yang masing – masing dari kandungan tersebut mempunyai khasiat dan manfaat luar biasa dalam ace maxs. Lalu apa sajakah khasiat dan manfaat dari ace maxs ? Khasiat dan Manfaat Ace Maxs 1. Khasiat Ace Maxs Ace maxs yang di buat dari kulit manggis dan daun sirsak ini mempunyai khasiat yang luar biasa karena kandungan yang dimiliki kulit manggis sangat dibutuhkan oleh tubuh seperti zat xanthone atau antioksidan tinggi yang mempunyai fungsi untuk menangkal radikal bebas dan menjaga daya tahan tubuh agar tetap stabil. Selain itu xanthone juga bisa dikataan sebagai antibakteri yang mampu menghambarpertumbuhan bakteri. Tak hanya itu saja khasiat lain dari kulit manggis yaitu mampu untuk memperlebar pembuluh darah serta memperlancar peredaran darah. Sedangkan daun sirsak dalam ace maxs sejak tahun 1970 telah diuji secara laboratorium yang hasil tesnya menunjukan bahwa khasiat daun sirsak ini secara efektif dapat memilih target dalam membunuh sel jahat dari 12 tipe kanker yang berbeda-beda, diantaranya : kanker usus besar, kanker payudara, kanker prostat, kanker paru-paru, dan kanker pankreas. Tak hanya itu saja, berdasarkan hasil penelitian daya kerja zat antikanker dalam daun sirsak 10.000 kali lebih kuat dalam membunuh dan memperlambat pertumbuhan sel kanker secara alami dibandingkan dengan terapi kemo yang biasa digunakan. Bukan hanya itu saja daun sirsak dalam ace maxs juga mampu melenturkan saluran pembuluh darah dan mengencerkan darah sehingga sangat baik sekali untuk penyakit darah tinggi. Perlu diketahui bahan utama dari ace maxs bukan hanya kulit manggis dan daun sirsak saja melainkan ada bahan lainnya yaitu bunga rosella, dan madu sebagai bahan pengawet alami yang 100% tidak ada campuran bahan kimia. 2. Manfaat Ace Maxs Selain khasiat ace maxs yang sudah diterangkan diatas, ace maxs juga mempunyai beberapa manfaat yang luar biasa apabila sudah dikonsumsi. Berikut ini adalah 5 manfaat ace maxs yang dirasakan setelah dikonsumsi : • Konsumsi malam hari membuat tidur lebih nyenyak • Konsumsi pagi hari menambah energi dan vitalitas • Membantu mencegah penuaan dini (anti aging) • Membantu meningkatkan hormon pada pria dan wanita • Membantu mengatasi penyakit degeneratif (jantung, kanker, stroke, diabetes, Alzheimer, HIV/AIDS) dan berbagai penyakit lainnya. Fungsi Pencegahan & Pengobatan (preventive dan curative). Maka dari itu segeralah atasi segala keluhan anda dengan konsumsi ace maxs, rasakan khasiat dan manfaat dari ace maxs kulit manggis dan daun sirsak sekarang juga. Ace maxs kulit manggis dan daun sirsak ini sangat aman dikonsumsi, tidak menimbulkan efek samping, dan tidak menimbulkan efek ketergantungan juga. News : Ace Maxs Telah Terdaftar di DEPKES RI P-IRT No.113317506253 Manfaat Dan Khasiat Daun Mangga Untuk Kesehatan Daun Mangga biasanya dapat dengan mudah kita jumpai di daerah pedesaan, akan tetapi belum banyak orang yang memanfaatkannya sebagai salah satu alternatif untuk kesehatan, Oleh karenanya pada kesempatan kali ini saya mencoba untuk membagikan artikel tentang Manfaat Daun Mangga, karena ternyata Daun Mangga juga memiliki Khasiat yang banyak untuk Kesehatan Tubuh manusia. Ilustrasi Daun Mangga Sementara itu Untuk Pembahasan mengenai Buah mangga sendiri telah kami bahas pada kesempatan yang lalu yakni di artikel Manfaat Mangga, silahkan saja baca artikelnya untuk informasi yang lebih mendetail tentang buah Musiman ini. sekarang ada baiknya jika kita langsung membaca apa saja Khasiat yang terkandung di Daun Mangga ini. Khasiat Daun Mangga Untuk Kesehatan Diabetes angiopathy penyakit ini dikenal dengan penyakit pembuluh darah yang di karenakan diabetes. bukan hanya itu, peningkatan yang pasti diamati pada diabetes terutama disebabkan pengaruh penyembuhan senyawa ini berdaun pada pembuluh darah di dalam dan sekitar pankreas. Teh yang terbuat dari daun mangga juga baik dalam pengobatan retinopati diabetik serta hipertensi. 1 gelas/cangkir setiap hari dengan 2 sdm jambu biji, mangga atau jus pepaya akan ideal untuk memperkuat pembuluh darah rapuh dan varises. Menurunkan Tekanan Darah Tinggi Dapat mengobati kegelisahan dalam individu. Dua sampai tiga cangkir teh dapat ditambahkan ke air mandi dan digunakan sebagai mandi herbal untuk menyegarkan semangat dan sejuk. Manfaat Daun Mangga untuk diare, demam, insomnia dan hipertensi Hal ini terlihat sebagai obat umum untuk diabetes. Di Jamaika diketahui menggunakan obat herbal yang lebih murah dan kebanyakan pohon yang tumbuh di hampir setiap halaman Anda datang, yang memberikan setiap orang akses mudah ke pengobatan alternatif. 1 cangkir setiap hari dengan 2 sdm jambu biji, mangga atau jus pepaya akan ideal untuk memperkuat pembuluh darah rapuh dan varises. Manfaat Daun Mangga untuk meredakan batuk Terutama batuk rejan dan juga bermanfaat untuk asma, bronkitis, serta pilek. Oleh karena itu, alat bantu yang baik dalam setiap kondisi pernapasan. Manfaat Daun Mangga juga membuat obat kumur herbal yang sangat baik untuk berbagai masalah gusi. Ini akan mengurangi rasa sakit dan akan membawa bantuan ke mulut. Manfaat Daun Mangga untuk asam urat Caranya seduh daun mangga muda dalam gelas sebagaimana menyeduh teh. Sebentar saja air putih panas itu berubah warna menjadi kecoklat-coklatan, kemudian tambahkan sedikit gula putih. Lalu minum seduhan daun mangga muda itu. Meredakan Gejala Diabetes Caranya, cukup dengan merendam daun mangga semalaman dalam secangkir air. Setelah itu, tiriskan daun keluar dan minum airnya. Hal ini membantu untuk meringankan gejala diabetes. Bagai mana setelah membaca artikel ini semoga anda tercerahkan, dan bisa memanfaatkan Daun mangga dengan sebaik-baiknya, namun untuk Konsumsi yang banyak dan dalam jangka waktu yang lama ada jika anda mengkonsultasikan dahulu pada Dokter Ahli obat-obatan Tradisional, Semoga bisa membantu ya. Sampai ketemu lagi di artikel selanjutnya. Membedah Manfaat Daun Jambu Air Jambu air sudah lama dikenal sebagai buah yang nikmat disantap terutama saat kita sedang diserang dahaga. Kandungan airnya yang tinggi membuat buah yang satu ini menyandang nama “air” atau dalam bahasa inggris sering juga disebut water guava. Anda suka jambu air? Atau bahkan Anda sendiri punya pohon jambu air yang menghiasi pekarangan rumah? Tahukah Anda bahwa menanam pohon jambu air di halaman rumah akan membawa manfaat tersendiri bagi Anda? Sebab, selain buahnya yang bisa dikonsumsi, ternyata manfaat daun jambu air bagi kesehatan kita juga cukup nyata. Jadi menanam jambu air berarti Anda mendapatkan tanaman buah sekaligus tanaman obat! Manfaat Untuk Kesehatan Manfaat daun jambu air berkaitan erat dengan senyawa yang dikandungnya. Berdasarkan uji klinis yang dilakukan para ahli, diperoleh data ilmiah bahwa daun jambu biji mengandung antara lain steroid, saponin, dan juga senyawa fenolik. Saponin sendiri merupakan senyawa yang tidak bisa larut di dalam air. Ketiga senyawa inilah yang menjadikan daun jambu air memiliki sejumlah khasiat. Sudah lama diketahui bahwa daun jambu air bisa menurunkan panas pada penderita demam khususnya pada anak-anak. Caranya cukup mudah yakni dengan mengambil beberapa helai daun jambu air yang diremas-remas kecil dan kemudian dimasukkan ke dalam wadah berisi air hangat. Daun yang telah direndam tersebut kemudian dibunakan untuk mengkompres si penderita demam. Manfaat daun jambu air lainnya adalah untuk mengusir sendi yang keseleo, nengkak, masuk angin, luka pada kulit, patah tulang dan masih banyak lagi lainnya. Caranya cukup mudah yakni dengan diolah menjadi sehingga daun menjadi bahan untuk mengurut. Pertama ambillah daun jambu air yang segar dan kemudian remas-remas hingga halus. Kemudian daun yang telah diremas tersebut segera dibalurkan pada bagian tubuh yang dirasa sakit sambil diurut halus. Lakukan rutin maka keluhan Anda akan segera sirna. Manfaat Dalam Kehidupan Sehari-hari Selain manfaat daun jambu air yang disebutkan di atas, ternyata dalam kehidupan sehari-hari ia juga menempati perana yang penting. Apabila pekarangan Anda ditanami pohon jambu, maka secara tidak lanagsung Anda telah menciptakan filter debu alamiah. Bagian daun pada pepohonan memang mampi melindungi rumah dari sebuan debu, demikian halnya dengan daun jambu biji yang ukurannya cukup lebar. Manfaat daun jambu lainnya adalah sebagai bahan pembungkus penganan tradisional. Kebiasaan ini masih dijakankan di beberapa wilayah di Nusantara meskipun kini tengah marak kertas pembungkus makanan. Menggunanakan daun jambu ai sebagai pembungkus tentu merupakan pilihan cerdas. Selain hemat atau nir-biaya, kebiasaan ini (meski terkesan sederhana) tetapi juga bisa ikut mereduksi penggunaan kertas yang berujung pada penebangan pohon. Jadi, jangan remehkan manfaat daun jambu air ini. POHON SERUT - - Foto Binatang : Gambar Tanaman POHON SERUT (Streblus asper) sekarang lebih dikenal sebagai salah satu favorit pohon bonsai, bentuk batang dan daun yang eksotik menyebabkan bonsai Pohon Serut banyak diburu orang. Selain itu konon kabarnya pohon Serut ini mempunyai aura dingin yang bermanfaat untuk menangkal santet atau teluh yang mempunyai aura panas. Mengenai hal gaib ini memang secara ilmiah belum ada yang meneliti kebenarannya, tetapi secara supranatural ada orang yang menyakini kebenarannya. Memang kalau dilihat dari beberapa cerita di masyarakat pedesaan pohon Serut, Beringin, Preh, Randu Alas dan pohon-pohon tua lainnya selalu mempunyai cerita-cerita menarik yang berhubungan dengan alam gaib. Seperti di daerah Sleman Barat tepatnya di daerah Minggir terdapat kampong Serut, di depan sebuah bangunan tua peninggalan Belanda tumbuh subur Pohon Serut tua. Konon kabarnya pada malam-malam tertentu sering terjadi penampakan-penampakan gaib. Pohon Serut tumbuh menyemak sampai pohon menengah setinggi 4-10 meter, bentuk daun persegi panjang-bulat telur sampai belah ketupat dengan panjang 4-12 cm, permukaan daunnya kasar, tepi daun bergerigi, ujung runcing, pangkal daun meruncing, tulang daun menyirip. Bunga laki-laki pendek dan kuning kehijauan. Bunga femal adalah peduncled, biasanya berpasangan, hijau dan hampir penutup buah. Buah berbentuk bulat, dengan panjang 8-10 milimeter, kuning pucat, pericarpnya lembut dan berdaging, sedangkan bijinya bulat telur dengan diameter 5-6 milimeter. Penyebaran pohon Serut ini dari sekitar India, Sri Lanka dan Asia Selatan sampai ke Asia Tenggara (termasuk Filipina). Di Indonesia saat ini Pohon Serut banyak dijumpai selain di Taman Nasional Alas Purwo sebagai salah satu habitat alaminya, juga dapat ditemukan di nursery – nursery sebagai tanaman bonsai yang di jual dengan harga dari Rp. 50.000,- s.d. Rp.150.000,- Pohon Serut sangat apik jika dibonsai karena mempunyai perakaran tunjang yang kuat, berwarna coklat keputihan dengan batang berkayu, silindris, banyak cabang tinggi atau rendah, batang retak/bercelah, kulit batang hampir mengelupas, abu-abu. Dengan system percabangan yang banyak menjadikan Pohon Serut banyak diminati karena memudahkan untuk membentuk bonsai sesuai dengan selera masing-masing. Manfaat: Daun Serut kasar sehingga sering digunakan untuk membersihkan peralatan masak dan sebagai pengganti amplas. Kulit pohon serut yang telah direbus digunakan untuk desinfektan luka, dan juga digunakan secara internal untuk penyakit kulit yang disebut "culebra”, selain itu kulit pohon yang digunakan untuk penawar racun dengan cara dikunyah. Di India rebusan kulit Serut digunakan untuk demam, disentri dan diare. lateks dari serut digunakan untuk mengobati tumit yang sakit dan tangan pecah-pecah dengan dioleskan pada kelenjar pembengkakan. Selain itu Akar serut digunakan untuk menyembuhkan epilepsi dan pembengkakan inflamasi dan diterapkan untuk bisul serta sebagai astringen dan antiseptik. Manfaat Daun Randu Selain buahnya, Daun tanaman ini juga memiliki berbagai manfaat menguntungkan bagi manusia. Sayangnya karena kurangnya pengetahuan mengenai manfaat dan kegunaan menyebabkan daun tanaman ini hanya dimanfaatkan sebagai makanan ternak. Daun randu majemuk dengan 5 sampai 9 tangkai panjang, helai daunya berbentuk lanset atau memanjang namun tidak berbulu. Panjang helai daun randu bisa mencapai 5 cm sampai 16 cm. Daun randu berbau lemah, terasa pahit, dan kelat. Daun tanaman ini mengandung Hidrat Arang, Zat Penyamak dan Damar sehingga terasa pahit. Berikut Merupakan Berbagai Manfaat Daun Randu : 1. Obat Kumur, 2 sampai 10 gram daun randu segar dicuci bersih. Siapkan satu gelas air matang dan tuang dalam baskom, remas-remas daun randu ke dalam air tersebut sampai air berubah jadi berlendir. Saring air remasan tersebut dan gunakan untuk berkumur. 2. Obat Penghilang Bekas Luka, daun randu secukupnya dan dicuci bersih. Basuh bagian bekas luka dengan air hangat selanjutnya digosok dengan daun randu berulang kali. Terakhir basuh dengan sabun dan air bersih. Lakukan secara rutin setiap mandi sampai bekas luka memudar dan hilang. 3. Obat Sakit Mata, siapkan beberapa helai daun randu setelah itu dicuci bersih. Letakan daun randu kedalam wadah misal rantang atau baskom, tuangkan air bersih secukupnya. Remas-remas daun randu tersebut sampai air berubah menjadi berlendir. Saring air remasan tersebut dan gunakan untuk membasuh mata, caranya dengan mencelupkan mata kedalam air sambil mata dikedip-kedipkan didalam air. Cara ini akan menghilangkan kotoran dari dalam mata. 4. Obat Penyubur Rambut, sediakan 15 helai daun randu lalu direbus dengan air sampai mendidih. Setelah dingin gunakan air rebusan tersebut sebelum anda keramas dengan shampoo. Caranya basahi rambut dengan air rebusan tersebut, pijat-pijat kulit kepala dan diamkan selama 1/2 jam, terakhir bilas dengan shampoo seperti biasa. Lakukan hal ini dua kali dalm satu minggu. Demikianlah informasi mengenai berbagai manfaat dan kegunaan daun randu bagi kesehatan. Semoga informasi ini bermanfaat bagi anda, selamat mencoba dan semoga berhasil. manfaat daun randu Khasiat Daun randu daun randu manfaat daun kapuk khasiat daun kapuk 10 Khasiat Daun Waru Serta Resepnya Siapa sangka, kalau sebenarnya daun memiliki beragam jhasiat yang beragam untuk pengobatan manusia. Padahal, tanaman ini dulunya dikenal hanya sebagai tanaman perindang rumah, jalan dan sebagainya. Namun kini, daun waru menjadi pohon yang langka seketika, ketika para peneliti mengetaui manfaat daun waru ini. 10 Khasiat Daun Waru 1. Obat TB Paru. 2. Obat Batuk. 3. Obat Batuk Berdahak. 4. Obat Amandel. 5. Obat Radang Usus. 6. Obat Berak Berdarah dan Lendir pada Anak. 7. Obat Muntah Darah. 8. Obat Rambut Rontok. 9. Penyubur Rambut. 10. Obat Bisul. Daun Waru Bisa Menjadi Obat Untuk pengobatan secara umum, gunakanlah daun yang masih segar sebanyak 50-100 lembar, kemudian rebuslah hingga mendidih dan diminum. Sedangkan untuk pemakaian luar, giling dulu daun waru segar secukupnya sampai halus. Kemudian turapkan ramuan ini pada kelainan kulit, seperti bisul atau gosokkan pada kulit kepala untuk mencegah kerontokan rambut dan sebagai penyubur rambut. Kalau daun waru akan digunakan untuk mengobati penyakit, maka ikuti aturan khususnya untuk membuat. 10 Khasiat Daun Waru Serta Resepnya adalah sebagai berikut: 1. Pengobatan TB Paru. Potong-potong 1 genggam daun waru segar, lalu dicuci seperlunya. Tambahkan 3 gelas air. Rebus sampai airnya tersisa 3/4. Setelah dingin, disaring dan tambahkan air gula secukupnya. Diminum 3 kali sehari masing-masing 3/4 gelas. 2. Pengobatan Batuk. Cuci 10 lembar daun waru segar. Potong-potong seperlunya. Tambahkan 3 gelas air minum bersih. Rebus hingga air tersisa 3/4 bagian. Saring dan dan tambahkan madu. Diminum 3 kali sehari masing-masing 1/3 bagian. 3. Pengobatan Batuk. Cuci 10 lembar dau waru segar yang masih muda dan cuci. Tambahkan gula batu seukuran telur burung merpati. Tambahkan 3 gelas air. Rebus hingga air tersisa 3/4 bagian. Setelah dingin, airnya disaring. Diminum 3 kali sehari masing-masing 1/3 bagian. 4. Pengobatan Radang Amandel. Cuci 1 genggan daun waru segar. Rebus dalam 2 gelas air hingga tersisa 1,5 gelas. Saring dan minum. Aturan 3-4 kali sahari masing-masing seteguk. 5. Pengobatan Radang Usus. Makan daun waru muda yang masih kuncup sebagai lalap. 6. Pengobatan Berak Darah Anak. Cuci 7 lembar daun waru yang masih kuncup sampai bersih. Tambahkan air sambil diremas-remas sampai airnya mengental seperti selai. Tambahkan gula aren sebesar kacang tanah sambil diaduk sampai larut. Lalu peras dan saring menggunakan sepotong kain halus. Minum air dari saringan tersebut sekaligus. 7. Pengobatan Muntah Darah. Cuci 10 lembar daun waru segar hingga bersih. Lalu giling sampai halus. Tambahkan 1 cangkir air mium sambil diremas-remas. Saring dan tambahkan air gula secukupnya. Diminum sekaligus. 8. Penggunaan pada Rambut Rontok. Cuci 30 lembar daun waru segar dan 20 daun randu segar. Giling sampai halus. Tambahkan 2 sendok minyak jarak dan perasan 1 buah jeruk nipis. Aduk hingga rata. Saring dengan sepotong kain sambil diperas. Gunakan air perasannya untuk menggosok kulit kepala. Lakukan pada sore hari setelah mandi lalu bungkuslah rambut dengan handuk. Keramas pada keesokan harinya. Lakukan 3 kali seminggu. 9.Sebagai Penubur Rambut. Cuci 15 lembar daun waru muda lalu rmas-remas dalam 1 gelas air bersih sampai airnya seperti selai. Peras dan saring dengan menggunkan kain. Embunkan cairan yang terkumpul selama semalam. Keesokan paginya, gunakan cairan itu untuk membasahi rambut dan kulit kepala. Alhasil, kepala menjadi sejuk dan rambut akan tumbuh lebih subur. 10. Pengobatan Bisul. Cuci 5 daun waru segar lalu giling dan tempelkan pada bisul yang sakit. Sebagian besar penelitian ini dilakukan oleh orang Indonesia. Mereka adalah sekelompk mahasiswa Fakultas MIPA Universitas Negeri Yoyakarta yang bernama: 1. Yulia Linguistika dari prodi pendidikan Matematika. 2. Chomariyah dari pendidikan Biologi. 3. Ahmad Hanif Sidiq pendidikan Kimia. Ide bermula dari keingintahuan mereka tentang kadar protein tempe dengan ragi daun waru yang ternyata lebih unggul dari tempe dengan ragi konvensional, bahkan hal-hal lain malah ditemukan juga akhirnya termasuk khasiat-khasiat daun waru. Dan mereka telah berhasil meraih medali perunggu pada even Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional di Makasar. Prestasi yang membanggakan. MANFAAT DAN KHASIAT BUAH MATOA Khasiat buah matoa – mungkin tidak semua orang mengetahui tentang buah ini. Sebagian orang mengetahui bahwa buah ini merupakan buah yang berasal dari papua, padahal buah ini juga dapat dijumpai di Maluku, Kalimantan, Sulawesi dan jawa. Buah matoa ini termasuk dalam jajaran tanaman yang langka dengan memiliki rasa yang manis dengan aroma yang seperti buah durian dan sekilas dagingnya seperti buah rambutan. Buah ini memiliki pohon tinggi rindang yang bisa mencapai tinggi 20 meter dengan akar yang kuat dan kayu dari pohon matoa memiliki kualitas ekspor dan bagus untuk dijadikan bahan bangunan. KHASIAT BUAH MATOA Kulit dan bentuk dari buah ini sekilas seperti buah kedondong, dengan warna kulit hijau kecoklatan dengan bentuk oval. Cangkangnya tidak terlalu keras sehingga memudahkan untuk dibuka dan memiliki selaput tipis sebagai pembungkus di dalamnya, tekstur dari buah ini seperti buah kelengkeng yang sedikit kenyal. Buah ini memiliki kandungan yang kaya akan vitamin C dan E namun memiliki kandungan glukosa yang jenuh. Dikatakan jika mengkonsumsi buah ini terlalu berlebihan dapat membuat mabuk atau teler. Di papua, buah ini memiliki dua jenis matoa, yaitu matoa kelapa dan matoa papeda. Perbedaannya terdapat pada tekstur buah, jenis matoa kelapa memiliki tekstur yang kenyal dan dapat mengelupas mudah dari bijinya, sedangkna jenis matoa papeda memiliki tekstur daging yang agak lembek dan lengket. Buah ini akan tumbuh baik dengan iklim curah hujan yang tinggi Selain dengan keunikan rasa dan aromanya, buah matoa ini memiliki khasiat, seperti kandungan vitamin C yang terdapat didalam buah ini berfungsi sebagai antioksidan yang dapat menangkal radikal bebas dan berguna untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Sedangkan kandungan vitamin E yang terdapat di dalam buah ini berguna untuk membantu meringankan stress, memberikan nutrisi kepada kulit, dan dapat menangkal resiko penyakit kanker dan penyakit jantung koroner. KHASIAT BUAH MATOA Selain memiliki kandungan yang baik untuk tubuh, buah ini juga memiliki nilai jual yang tinggi, bisa di hargakan 20.000 ribu hingga 30.000 per kilonya. Jika anda berminat untuk mencobanya bisa ditemukan di supermarket besar. Itulah ulasan tentang khasiat buah matoa, semoga dapat bermanfaat bagi anda semua. KHASIAT WARNA Pastilah hampir semua orang mempunyai salah satu jenis warna yang sangat disukai dari sekian banyak warna yang ada atau yang biasa disebut dengan warna favorit. Nah, dari situ kita bisa lihat watak kamu berdasarkan warna favorit kamu. Warna Biru Jika kamu menyukai warna biru, maka kamu termasuk dalam tipe pemurung, selalu menyenangkan dan selalu bertindak pasif dalam segala hal. Mendambakan ketenangan dan ketentraman. Kamu selalu mendapat kesulitan dalam pergaulan. Demikian pula dalam bercinta karena kamu pintar dalam menyembunyikan perasaan. Warna Hijau Warna kesukaan kamu hijau, maka kamu adalah tipe yang sangat romantik, menyukai keindahan, menyenangi alam dengan udara yang sejuk. Kamu adalah seseorang yang selalu memegang prinsip. Dalam hal bercinta kamu mengidam-idamkan calon teman hidup yang penuh toleransi dan dapat dipercaya. Warna Kuning Kesukaan kamu warna kuning menandakan bahwa kamu memiliki sifat optimis. Kamu tipe periang dan senang bergaul, tidak memiliki penampilan yang loyo. Sifat tolong-menolong selalu ada dalam diri kamu, karena menolong merupakan suatu kewajiban mutlak bagi kamu. Kamu orang yang tidak pernah meremehkan siapapun juga, walaupun seseorang itu dungu atau bloon. Warna Ungu Kalo warna Ungu (Violet) menjadi warna favorit kamu maka kamu adalah tipe yang benar-benar luar biasa. Dalam menghadapi masa depan kamu tidak pernah ragu-ragu, apa yang dikerjakan kamu adalah yang terbaik. Kamu pandai benar dalam mengikuti perkembangan jaman. Dalam bercinta, hanya merekalah yang kuat mental yang bisa mendekati dan menjadi kekasih kamu. Warna Putih Jika kamu menyukai warna putih, maka kamu adalah orang yang dilahirkan ke dunia dengan sempurna, banyak orang mengagumi kamu karena sifat angun, sifat idealis dan moral kamu yang teramat tinggi. Tak pernah angkuh, senang menolong siapa saja yang membutuhkan bantuan kamu. Warna Hitam Kamu termasuk tipe orang yang sangat lincah dalam hal-hal tertentu saja. Kalo kamu berada dilingkungan yang tidak disukai, maka kamu akan menjadi murung. Kamu selalu tampil menarik, rapi, cukup banyak lawan jenis berusaha mengejar dan merebut cinta kamu. Warna Merah Kamu termasuk tipe yang sangat berwibawa dan juga senang mengayomi teman yang lemah. Walau sering kali bergaul dan bercanda tapi kamu bisa menahan diri. Banyak orang mengatakan cinta, tapi kamu selalu berpikir dan berpikir lagi. Kamu termasuk tipe yang sulit jatuh cinta. mandi Sehabis Begadang Bisa Menyebabkan Kematian Buat yang suka begadang, pasti tahu kan kalau begadang sangat tidak baik buat kesehatan. Bahkan kurang tidur bisa menyebabkan kematian, di tambah lagi kalau setelah begadang langsung mandi. Katanya bisa kena “Masuk Angin Stadium 5″ loh..!! Dampak kurang tidur dan mandi setelah begadang bisa menyebabkan kematian. Selain itu, kalau mandi sehabis begadang juga beresiko terkena paru-paru basah dan “Angin Duduk” yang bisa berakibat fatal, bahkan meninggal mendadak. Habis mandi lemes, pusing terus tidur tapi tidak bangun lagi, serem kan..? Untuk penjelasan secara logis tentang sehabis begadang langsung mandi sederhananya adalah seperti ini : Tubuh kamu yang begadang itu sebenarnya melakukan banyak aktivitas yang seharusnya pada waktu itu harus segera di istirahatkan. Karena banyak aktivitas yang terjadi di dalam tubuh kita, tanpa kita sadari terjadi pemanasan dari dalam tubuh kita. Nah, bayangkan kalau dari suhu tubuh yang panas tiba-tiba disiram dengan air di pagi hari yang suhunya jauh lebih dingin ketimbang suhu tubuh kamu, apa yang akan terjadi? Penurunan suhu tubuh yang sangat drastis dan spontan, sedangkan tubuh kita tidak dirancang untuk itu. Kejadian itu mempunyai logis yang sama halnya dengan “Terjun dari ketinggian yang menggunakan parasut” dan “Terjun tanpa menggunakan parasut”. Bisa membayangkan apa akibatnya, sangat jauh berbeda bukan? Makanya sangat disarankan untuk tidak langsung mandi sesaat setelah begadang, karena dapat membahayakan untuk kondisi tubuh. 1001 Tafsir Mimpi 1 بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم - السلام عليكم ورحمة الله وبركاته TAFSIR 1001 MIMPI 1. Mimpi rambutnya putih : Akan cepat beruntung dalam usaha dan akan berumur panjang. 2. Mimpi rambutnya merah : Akan mempunyai perasaan hati yang tidak enak. 3. Mimpi rambut menutup mata : Akan mengalami celaan atau ejekan mendadak. 4. Mimpi melihat rambut palsu : Akan ditipu orang yang disangka teman sendiri. 5. Mimpi rambutnya seketika menjadi lebat : Akan memperoleh kegembiraan, bila sudah berkeluarga akan memperoleh anak. 6. Mimpi rambut berjatuhan : Alamat kurang baik, akan bersedih hati. 7. Mimpi potong rambut (bercukur) : Ada diantara sanak famili yang terganggu kesehatannya atau akan terpisah / bercerai dengan kekasihnya. 8. Mimpi menyisir rambut : Kesengsaraan dirinya akan segera berubah. 9. Mimpi mencat atau mewarnai rambut orang lain: Akan memperjuangkan sesuatu tetapi sia-sia. 10. Mimpi mencat atau mewarnai rambut sendiri : Harapan-harapan yang baik dalam bidang usaha. 11. Mimpi mencuci rambut (keramas) : Akan mendapat gangguan hidup 12. Mimpi memotong rambut orang lain : Akan memperoleh keuntungan atas biaya orang lain. 13. Mimpi memiliki rambut hitam lebat : Akan memperoleh kesehatan yang baik. 14. Mimpi mengepang rambut : Suatu persahabatan yang retak akan pulih kembali. 15. Mimpi melihat rambut tumbuh di tangan : Suatu, alamat kurang baik. 16. Mimpi melihat rambut keriting : Akan memperoleh keberhasilan dalam masalah cinta. 17. Mimpi melihat seorang lelaki yang botak : Akan memperoleh penghargaan dan kekayaan. 18. Mimpi melihat seorang wanita yang botak : Tanda kebencian. 19. Mimpi kepala timbul luka-luka banyak : Akan memperoleh keuntungan. 20. Mimpi kepala keluar tanduk : Akan ada perselisihan faham. 21. Mimpi muka masam atau cemberut : Akan mengalami kerugian. 22. Mimpi muka cantik molek : Akan bercinta dan bahagia. 23. Mimpi muka hitam atau bernoda hitam : Akan kurang baik dalam sehari dua hari. 24. Mimpi bercermin muka : Harus berhati-hati dalam segala tindakan. 25. Mimpi melihat wajah sendiri : Akan muncul kesedihan. 26. Mimpi melihat wajah yang hitam : Akan panjang umur. 27. Mimpi wajah yang tersenyum : Akan memperoleh kesenangan dan teman baru. 28. Mimpi melihat wajah jelek tidak karuan bentuknya : Akan muncul bencana. 29. Mimpi membasuh wajah sendiri : Akan memperoleh masa depan yang lebih baik. 30. Mimpi melihat wajah sendiri merah padam : Anda sedang jatuh cinta, tetapi dirahasiakan. 31. Mimpi melihat wajah orang merah padam : Seseorang akan menyatakan cinta kepada anda. 32. Mimpi berjenggot panjang : Akan bertapa atau berpuasa. 33. Mimpi rambutnya digunting orang : Akan berpisah dengan kekasihnya. 34. Mimpi melihat mukanya bergerak-gerak : Akan kesukaran memperoleh rezeki. 35. Mimpi mempunyai janggut : Akan sehat, segar bugar 36. Mimpi memotong janggut : Akan terjadi beberapa kerugian. 37. Mimpi melihat janggut berwarna merah : Waspadalah terhadap gangguan dari teman berhati palsu (pengkhianat). 38. Mimpi sepasang mata yang biru : Akan merasakan atau mendapatkan kasih sayang yang agung. 39. Mimpi sepasang mata yang hitam : Peringatan agar anda waspada / berhati-hati. 40. Mimpi sepasang mata yang juling : Akan kekurangan uang. 41. Mimpi pancaran mata yang hangat / bernafsu : Akan kecewa dalam bercinta 42. Mimpi sepasang mata yang berwarna hijau : Akan memperoleh teman yang setia. 43. Mimpi tidak mempunyai mata : Alamat sudah dekat ajalnya. 44. Mimpi melihat mata orang lain : Akan memperoleh emas atau perak. 45. Mimpi melihat seorang yang buta : Akan ada sahabat yang meminta pertolongan pada anda. 46. Mimpi diri sendiri bermata buta : Anda harus berhati-hati dalam pekerjaan. 47. Mimpi bermacam macam : Akan bermain cinta kepada dengan orang yang diidam-idamkan (lama dirindukan). 48. Mimpi hidung berdarah (mimisan) : Akan mengalami keberuntungan walau sekedarnya. 49. Mimpi melihat seseorang yang berhidung besar : Alamat anda harus memikirkan diri sendiri. 50. Mimpi melihat diri sendiri berhidung besar : Anda jangan pedulikan orang lain marah, sewaktu anda sedang menyelesaikan tugas yang sulit. 51. Mimpi sukar bernafas melalui hidung : Akan memperoleh kesulitan tertentu. 52. Mimpi melihat bibir yang merah, sedang tersenyum : Akan terjadi persahabatan yang hangat atau percintaan yang mesra. 53. Mimpi melihat bibir yang jelek, cemberut : Akan terjadi persahabatan atau cinta yang memudar. 54. Mimpi melihat bibir yang terkatub rapat : Akan menderita kerugian karena rasa iri hati. 55. Mimpi melihat mulut seorang bayi : Akan memperoleh teman yang setia 56. Mimpi melihat bibirnya sendiri : Alamat harus waspada dalam berbicara. 57. Mimpi tak bisa berbicara (bisu) : Kata-kata anda tidak dipercaya oleh orang lain. 58. Mimpi melihat telinga : Akan didesas-desuskan orang lain tentang anda. 59. Mimpi melihat seorang bertelinga lebar / besar : Permohonan anda akan dikabulkan. 60. Mimpi diri sendiri bertelinga besar : Akan memperoleh kegembiraan. 61. Mimpi telinga sendiri diperban : Kepercayaan anda akan disalahgunakan orang. 62. Mimpi membersihkan telinga sendiri : Persoalan anda akan terbukti. 63. Mimpi menjewer telinga seseorang : Akan susah, karena kejahatan kekasih anda. 64. Mimpi telinga anda yang dijewer : Peringatan suatu janji yang tidak anda tepati. 65. Mimpi mempunyai pipi yang merah segar : Akan memperoleh harapan yang baik. 66. Mimpi mempunyai pipi yang pucat : Akan merasa kekhawatiran atau kesedihan. 67. Mimpi memakai lipstik (pemerah bibir) : Akan memperaleh sesuatu yang kurang menyenangkan. 68. Mimpi mencabut atau mencukur bulu ketiaknya : Alamat lepas dari hutangnya. 69. Mimpi air ludahnya bercampur riyak : Alamat akan kehilangan harta. 70. Mimpi tangan anda terbakar : Akan ada orang yang iri kepada anda. 71. Mimpi memandang tangan sendiri : Akan muncul kesedihan atau duka cita. 72. Mimpi memiliki tangan yang kuat dan indah : Akan dapat menyelesaikan usah yang menguntungkan. 73. Mimpi melihat tangan-tangan yang kecil : ‘ Akan mempunyai teman atau pelayan yang curang. 74. Mimpi mencuci tangan : Akan memperoleh nama baik yang termasyhur. 75. Mimpi Memiliki tangan yang bengkak : Akan cepat tersinggung dan marah. 76. Mimpi melihat tangan yang terluka : Akan mengalami keadaan yang kurang menguntungkan atau merugikan. 77. Mimpi kehilangan tangan kiri : Akan kehilangan ibu. 78. Mimpi kehilangan tangan kanan : Akan kehilangan ayah. 79. Mimpi menjabat tangan seseorang : Akan memperoleh sahabat yang baik. 80. Mimpi memegang tangan di muka : Alamat mempercayai seseorang yang tidak ada gunanya (karena tidak bisa dipercaya). 81. Mimpi melihat kuku-kuku tangan atau kaki : Akan memperoleh kepuasan keuangan. 82. Mimpi melihat kuku-kuku yang panjang : Akan melakukan spekulasi yang tak menentu. 83. Mimpi memotong atau mematahkan kuku : Akan terjadi kerugian keuangan pada diri anda. 84. Mimpi mencat kuku : Akan dicap orang karena tingkah laku anda yang kurang baik. 85. Mimpi memelihara kuku : Akan memperoleh kesuksesan yang baik. 86. Mimpi melihat orang memelihara kuku : Berhati-hatilah terhadap orang yang suka menipu. 87. Mimpi merawat kuku orang lain: Alamat ada tipu daya yang direncanakan. 88. Mimpi melihat jari-jari yang kotor : Anda akan terlibat dalam usaha yang kotor. 89. Mimpi jari anda terpotong : Akan didesas-desuskan orang. 90. Mimpi menunjukkan jari anda kepada seorang : Teman-teman anda akan melupakan anda. 91. Mimpi merasa sakit tenggorokan : Alamat akan ada perubahan cuaca atau keadaan. 92. Mimpi memiliki tenggorokan yang kecil : Akan gagal usaha anda. 93. Mimpi memiliki tenggorokan yang besar : Akan sukses usaha anda. 94. Mimpi tenggorokan yang hidup : Akan mengalami kebahagiaan. 95. Mimpi menanda tangani suatu surat atau dokumen : Akan memperoleh pekerjaan dengan gaji yang kecil. 96. Mimpi menanda tangani selembar chek : Akan memperoleh kemakmuran. 97. Mimpi badannya berkeringat : Akan memperoleh rezeki atau kebahagiaan. 98. Mimpi berbadan gemuk atau kuat : Akan dimuliakan orang. 99. Mimpi berbadan kurus : Akan menderita dan kekurangan. 100. Mimpi badan keluar kutu atau luka-luka : Akan memperoieh rezeki atau sakitnya akan sembuh. 101. Mimpi melihat perutnya sendiri : Akan terhindar atau terlepas dari, kesukaran. 102. Mimpi sakit perut : Akan segar bugar dalam waktu yang lama. 103. Mimpi badannya terikat rantai : . Akan mengalami sakit. 104. Mimpi kaki atau tangan kena kotoran : Akan mengalami keberuntungan. 105. Mimpi kemaluannya terlepas : Akan menderita kesusahan yang besar. 106. Mimpi kemaluannya berubah ke kelamin lain (dari laki-laki ke perempuan) : Akan dikaruniai anak atau harta kekayaan. 107. Mimpi kakinya mengeluarkan air: Alamat akan menjadi penghulu. . 108. Mimpi giginya tanggal sendiri (bagian yang atas) : Akan berduka cita, karena orang tua ditimpa kemalangan. 109. Mimpi gigi bagian bawah tanggal : Akan berduka cita, karena anak atau istrinya meninggal dunia. 110. Mimpi mencabut gigi seseorang : Akan memanfaatkan kesusahan seseorang. 111. Mimpi melihat deretan gigi yang indah pada mulut sesearang : Akan terjadi suatu persahabatan yang menarik terhadap lawan jenis anda. 112. Mimpi memiliki deretan gigi yang indah : Akan muncul keuntungan di masa depan. 113. Mimpi melihat gigi seseorang yang goyah : Akan terjadi kerugian keuangan. 114. Mimpi melihat gigi palsu pada seseorang : Waspadalah pada incaran orang yang akan menipu anda. 115. Mimpi memiliki gigi palsu : Tampaknya akan memperoleh keuntungan, tetapi sebenarnya anda akan rugi. 116. Mimpi badan terasa payah atau letih : Alamat segala usaha tidak berhasil. 117. Mimpi melihat bibir lawan jenisnya : Akan memperoleh jodoh / pasangan hidup. 118. Mimpi sakit demam : Akan menerima surat dari teman atau kekasih. 119. Mimpi berduka cita : Akan bersuka ria dan sehat. 120. Mimpi terserang penyakit hati : Akan merasa sehat tubuhnya. 121. Mimpi dirinya bertelanjang : Alamat akan terlepas dari kesukaran. 122. Mimpikan seseorang bertelanjang : Alamat orang yang dimimpikan akan mendapatkan malu. 123. Mimpi melihat anak-anak yang telanjang : Akan memperoleh kebahagiaan. 124. Mimpi dirinya menjadi raja : Alamat menjadi orang yang kejam. 125. Mimpi diajak orang pergi ke pekuburan : Akan memperoleh kekayaan. 126. Mimpi dirinya meratap-ratap : Akan memperoleh keberuntungan. 127. Mimpi dirinya bersumpah : Alamat kurang baik pekerjaannya. 128. Mimpi dirinya (laki-laki) menjadi orang perempuan : Akan senang dan mendapat harta. 129. Mimpi dirinya gila : Alamat sembuh dari penyakit. 130. Mimpi dirinya jadi pendek : Alamat sukar pekerjaannya. 131. Mimpi dirinya membuang darah : Alamat akan sembuh dari sakitnya. 132. Mimpi terbang lalu hinggap di pohon kayu : Alamat akan bercerai dengan pasangannya. 134. Mimpi terbang di udara : Alamat akan menuntut ilmu. 135. Mimpi jalan beriring dengan guru: Alamat mendapat pemeliharaan Tuhan. 136. Mimpi dimurkai guru: Alamat akan dimarahi oleh atasannya. 137. Mimpi duduk-duduk dengan kepala negara : Alamat segala perkataannya dituruti orang. 138. Mimpi dirinya digantung oleh orang lain : Alamat akan bebas dari hutang piutangnya. 139. Mimpi dirinya diperbudak : Alamat akan mendapat harta: 140. Mimpi melihat gambar hati lambang cinta : Untuk bujangan akan lekas kawin, berumah tangga. 141. Mimpi mendengar suara detak jantung : Akan mendengar kabar baik. 142. Mimpi melihat paku : Akan mendapat warisan. 143. Mimpi (untuk wanita) jatuh cinta pada pria berkumis : Akan beruntung dalam perkawinannya kapan saja. 144. Mimpi pingsan : Rencananya akan gagal. 145. Mimpikan seorang wanita pingsan : Akan cepat ketemu jodoh. 146. Mimpi kaki anda pincang : Akan lekas pergi atau pindah tempat. 147. Mimpi diri anda sakit : Akan ada godaan besar yang menimpa anda. 148. Mimpi siku anda luka kecil : Akan memperoleh problem yang akan anda hadapi. 149. Mimpi timbul luka-luka bacokan : Akan memperoleh keuntungan. 150. Mimpi kepala keluar tanduk : Akan ada perselisihan. TAFSIR MIMPI TENTANG HAL GAIB 151. Mimpi melihat Allah SWT : Akan dikabulkan segala cita-citanya oleh Allah SWT baik mengenai segala urusan di dunia dan akhirat. 152. Mimpi melihat Nabi Muhammad SAW : Akan mendapat derajat yang mulia dunia dan akhirat jika dia orang lain agama, maka dia akan masuk agama Islam. 153. Mimpi melihat Sorga atau melihat Arsy : Akan bertambah kebajikannya dan apa hajatnya akan dikabulkan Tuhan. 154. Mimpi melihat Neraka : Akan bermaksiat kepada Allah / melakukan dosa. 155. Mimpi melihat jembatan sirotol mustaqim di hari kiamat : Apa yang dikerjakan akan membawa hasil baik dan menyenangkan. 156. Mimpi melihat Lauhil-mahfuzh : Akan menjadi Qori dan dapat menghafal Al-Qur’an. 157. Mimpi bertemu dengan sahabat Nabi (yaitu : Abu Bakar, Umar, Usman, Ali): Akan menjadi alim ulama. 158. Mimpi mengalami hari kiamat : Akan terlepas dari mara bahaya dan akan mendapat sukacita. 159. Mimpi naik ke udara : Akan mendapat kesenangan dan rejekinya bertambah. 160. Mimpi bertemu malaikat Jibril : Akan memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat. Segala pekerjaannya berhasil baik dan berkah, serta akan memperoleh kekayaan. 161. Mimpi melihat malaikat malaikat yang tidak dikenal : Akan memperoleh kemuliaan dan menjadi orang shaleh serta berbudi. 162. Mimpi masuk Sorga : Akan menjadi seorang pemimpin atau akan memperoleh kedudukan yang baik. 163. Mimpi berjumpa dengan bidadari : Akan memperoleh pangkat atau jabatan. 164. Mimpi berhisab di hari kiamat di hadirat Ilahi : Akan mendapat kesentosaan dan pekerjaannya berhasil. 165. Mimpi melihat hakim yang adil : Segala usahanya akan berhasil baik, berkah. 166. Mimpi melihat pendeta atau ulama : Akan mendapat karunia Allah yang menyenangkan, 167. Mimpi melihat ulama banyak yang mati : Alamat binasanya agama Islam di daerah anda. 168. Mimpi melihat iblis atau sejenisnya : Akan melakukan sesuatu dengan penuh gairah, padahal dalam keadaan biasa hal itu tidak bisa dilakukan. 169. Mimpi memukul iblis : Akan bisa mengalahkan lawan-lawannya. 170. Mimpi mendengar iblis berbicara dengan anda : Akan digoda atau tergoda. 171. Mimpi melihat banyak kuburan : Akan terjadi huru-hara di dalam negeri. 172. Mimpi mati (dirinya mati) : Akan lanjut usia. 173. Mimpi mati lalu hidup kembali. : Segala hajatnya akan berhasil. 174. Mimpi melihat bangkai manusia : Akan mendapat harta. 175. Mimpi dirinya bercakap-cakap dengan orang mati. Akan sia-sia pekerjaannya dan cita-citanya gagal. 176. Mimpi melihat orang mati atau orang yang telah mati. Akan muncul bantuan yang tidak disangka-sangka dalam keadaan yang sulit atau akan datang berita baik. 177. Mimpi menyaksikan pembakaran mayat : Akan melakukan perjalanan menyenangkan bersama teman-teman atau rekan-rekan yang menyenangkan pula. 178. Mimpi berada di tempat penyimpanan mayat : Berhati-hatilah dengan apa yang anda kerjakan dan perhatikan kesehatan anda. 179. Mimpi melihat dukun (Tukang Sihir) : Anda akan memperoleh penyelesaian yang mudah untuk problem atau masalah yang sulit. 180. Mimpi menjadi tukang sihir : Akan mendapat suatu pengalaman yang menyedihkan atau yang kurang baik. 181. Mimpi melihat pintu sorga terbuka : Akan ditolong ofeh orang yang berpangkat. 182. Mimpi melihat nur (cahaya) : Akan memperoleh penghidupan yang lebih baik lagi. 183. Mimpi melihat tempat yang suci : Akan memperoleh rejeki yang banyak. 184. Mimpi mendengar gema : Akan mendekati masa romantis. 185. Mimpi menghadiri suatu pertemuan ghaib : Akan mendapat kritikan. 186. Mimpi melihat seorang biarawan : Akan memperoleh nasihat, pandangan dan bantuan yang tidak disangka-sangka. 187. Mimpi menjadi seorang biarawan : Peringatan untuk anda karena ada kesulitan yang akan mengancam. 188. Mimpi melihat seorang biarawati : Waspadalah terhadap orang-orang yang munafik. 189. Mimpi berurusan dengan seorang biarawati : Akan terjadi suatu perubahan dalam kedudukan atau pekerjaan. 190. Mimpi melompati titian sirotol mustakim : Akan diluputkan segala kesukaran-kesukarannya dan akan kaya dari harta benda yang selama ini dicari-cari. 191. Mimpi berwudhu’ : Akan mengerjakan pekerjaan mulia. 192. Mimpi bersembayang atau mengerjakan shatat : Akan terhapus dosa-dosanya. Bisa juga akan menjadi modin atau pegawai agama. 193. Mimpi memberi zakat kepada fakir miskin : Tidak akan kekurangan uang. 194. Mimpi berziarah ke tempat keramat atau kuburan : Akan menjadi seorang yang mulia dan bahagia. 195. Mimpi melihat hantu : Segala usaha akan sukses dalam beberapa hari lagi. 196. Mimpi berbicara dengan hantu : Keuangan anda akan meningkat. 197. Mimpi menolong seorang pengemis : Akan mendapat kemajuan dalam penghidupan dan cinta. 198. Mimpi bertemu dengan seonang pengarang : Akan bertemu dengan orang-orang penting. 199. Mimpi jadi pengarang : Akan beruntung dengan pekerjaan anda. 200. Mimpi bertemu dengan orang suci : Kehidupan anda akan aman dan damai. 201. Mimpi bertemu dengan seorang wanita : Akan mendapat senjata dalam perjuangan anda. 202. Mimpi melihat ibu : Akan sukses usaha anda. 203. Mimpi mendengar suara ibu : Akan menerima berita berharga bagi anda. 204. Mimpi menulis surat untuk ibu : Akan menerima banyak jasa dan kehormatan. 205. Mimpi bertemu almarhumah ibu : Suatu peringatan agar anda jangan ceroboh. 206. Mimpi kehilangan ibu : Anda merasa berdosa dalam suatu hal. 207. Mimpi melihat ibu sedang berduka atau bersedih : Akan turut terlibat dalam kesulitan orang lain. 208. Mimpi melihat ibu sedang menyenangkan anaknya : Akan memperoleh keuntungan/kebahagiaan 209. Mimpi bersetubuh dengan ibu : Akan memperoleh harta/kebahagiaan. 210. Mimpi bersetubuh dengan anak kandung sendiri : Akan memperoleh kesenangan dunia dan akhirat. 211. Mimpi bersetubuh dengan saudara kandung : Akan memperoleh harta dan sukses usaha anda. 212. Mimpi diberi anak kecil atau bayi : Akan memperoleh rezeki besar. 213. Mimpi melihat almarhum ayah : Akan memperoleh kegembiraan yang tidak disangka-sangka. 214. Mimpi kawin dengan isteri orang : Alamat kurang baik, ada pejabat yang sewenang-wenang dalam menangani khasus. 215. Mimpi menerima surat : Alamat akan lanjut usia, juga bisa usaha anda berkembang dengan baik. 216. Mimpi menerima surat berisi berita buruk : Alamat akan kecewa. 217. Mimpi menulis sepucuk surat cinta : Akan menyesali sesuatu yang terlambat. 218. Mimpi membakar atau merobek-robek surat : Akan ada kemunduran dalam hal keuangan. 219. Mimpi membaca surat milik orang lain : Akan menderita rasa malu. 220. Mimipi merobek surat penting / dokumen : Akan datang berita buruk. 221. Mimpi melihat atau membaca surat kabar: Akan menghadapi masalah yang membingungkan. 222. Mimpi membeli surat kabar : Akan datang suatu kejutan mendadak. 223. Mimpi dirinya dipukul orang : Akan mendapat harta. 224. Mimpi dipenjarakan dan lambat keluarnya : Akan bangkrut dan jatuh miskin. 225. Mimpi melihat sebuah penjara : Akan muncul kedamaian dalam hidup anda. 226. Mimpi dibebaskan dari penjara : Akan memulai masalah baru dalam hidup anda. 227. Mimpi dipenjarakan secara tidak adil : Alamat orang lain tidak mempercayai anda. 228. Mimpi pergi ke penjara : Akan ketahuan kebohongan anda. 229. Mimpi dikurung dalam sebuah penjara bawah tanah : Alamat akan dikunjungi famili yang dibenci. 230. Mimpi melihat pesakitan masuk penjara : Jaga kesehatan anda baik-baik. 231. Mimpi melihat atau berbicara dengan hakim : Alamat diawasi orang setiap saat, anda harus berhati-hati. 232. Mimpi berurusan dengan seorang hakim : Akan menerima imbalan yang pantas untuk suatu usaha yang anda kerjakan. 233. Mimpi menjadi hakim : Akan menyelesaikan masalah. 234. Mimpi menjadi terdakwa dalam pengadilan : Akan berbuat tegas penuh tanggung jawab. 235. Mimpi menjadi orang pendakwa dalam pengadilan : Akan muncul suasana yang memalukan. 236. Mimpi melihat sebuah pengadilan : Akan memeriukan nasihat atau saran-saran dari kerabat dekat. 237. Mimpi menerima surat panggilan dari pengadilan : Alamat ada orang yang akan mencelakai anda. 238. Mimpi menjadi seorang saksi di pengadilan : Akan menolong seseorang yang dalam kesulitan 239. Mimpi melihat lebih banyak orang pria daripada orang wanita : Alamat akan sentosa penduduk negeri. 240. Mimpi melihat lebih banyak anak kecil daripada orang dewasa : Alamat akan mendapat kesenangan. 241. Mimpi sembuh dari sakitnya : Akan berhasil apa yang dimaksud. 242. Mimpi kawin lagi : Akan bertambah kesibukan. 243. Mimpi kepalanya dipegang orang : Bagi bujangan akan mendapat jodoh dan dapat rezeki. 244. Mimpi menimbang dengan timbangan yang jujur : Alamat akan memberi nasehat kepada orang lain. 245. Mimpi menimbang tetapi timbangannya patah : Alamat disakiti orang atau dekat ajalnya. 246. Mimpi memegang pena / pensil : Alamat akan dapat jodoh atau harta yang halal. 247. Mimpi mencabut pusatnya : Alamat berpisah Ibu / Bapaknya. 248. Mimpi menimbang terlalu berat atau ringan : Alamat akan salah pilih. 249. Mimpi melihat timbangan : Alamat akan mengambil keputusan. 250. Mimpi menimbang tubuh sendiri : Alamat didesas-desuskan orang. 251. Mimpi suami dan isteri berkelahi : Akan membahas urusan penting. 252. Mimpi anaknya meninggal dunia : Akan timbul pertengkaran dalam rumah tangga. 253. Mimpi melihat anak-anak lelaki berkelahi : Alamat baik bagi yang bermimpi. 254. Mimpi melihat anak lelaki bermain dengan anak perempuan : Alamat berbahagia dalam percintaan/perkawinan. 255. Mimpi melihat seorang anak lelaki sedang bekerja : Alamat menguntungkan bagi yang bermimpi. 256. Mimpi hidup bahagia dalam berkeluarga : Akan beruntung keluarga anda. 257. Mimpi isterinya mengandung : Alamat kurang baik bagi yang mimpi. 258. Mimpi memeluk isteri sendiri : Akan memperoleh rezeki/harta. 259. Mimpi memeluk isteri orang lain : Akan dapat keuntungan besar. 260. Mimpi isteri bersalin (melahirkan) : Akan dapat rejeki besar. 261. Mimpi berjalan-jalan dengan isteri : Alamat kurang baik, akan ada perselisihan. 262. Mimpi bertengkar dengan isteri : Akan terganggu kesehatannya. 263. Mimpi suami-isteri sama-sama di air: Akan beruntung dalam usahanya. 264. Mimpi melihat anak yatim : Akan mendapat hidup bahagia. 265. Mimpi memungut anak yatim : Akan memperoleh rezeki dan harta terus-menerus. 266. Mimpi mengunjungi rumah yatim : Akan menerima kabar baik. 267. Mimpi melihat seorang gadis : Akan datang jamuan yang menggembirakan. 268. Mimpi melihat gadis-gadis yang berpakaian serba putih : Akan berkobar gairah cintanya. 269. Mimpi dikelilingi gadis-gadis yang tertawa : Akan dicemooh orang. 270. Mimpi mencium gadis-gadis muda : Alamat harus berhati-hati dengan kecerobohan. 271. Mimpi dicium dengan gadis-gadis muda : Alamat akan kecewa. 272. Mimpi bersetubuh oleh seorang gadis remaja : Akan memperoleh rezeki yang besar. 273. Mimpi bercakap-cakap dengan seorang petani : Akan disegani orang karena kepandaian anda. 274. Mimpi anak kecil menjadi besar : Akan memperoleh kegembiraan. 275. Mimpi anak kecil sudah berumah tangga : Akan mendapat kesusahan. 276. Mimpi melihat bidadari : Akan naik derajatnya. 277. Mimpi melihat orang banyak : Alamat usahanya akan sia-sia. 278. Mimpi bertemu dengan polisi : Akan terlindung dari kegaduhan. 279. Mimpi melihat seorang polisi gadungan : Akan mendapat kesalahan dalam pekerjaan. 280. Mimpi berurusan dengan polisi : Alamat terjadi perselisihan paham. 281. Mimpi ditolong seorang polisi : Alamat suatu masalah akan berakhir dengan baik. 282. Mimpi bertemu dengan presiden/ratu : Alamat baik, sukses dalam usaha. 283. Mimpi melihat seorang raja: Alamat usaha anda akan beruntung. 284. Mimpi menjadi seorang raja : Alamat terlalu egois. 285. Mimpi menghadiri pemakaman raja/sultan : Akan menerima rezeki atau warisan. 286. Mimpi melihat penobatan raja / ratu : Alamat baik, tanda kebahagiaan. 287. Mimpi anda dilantik menjadi raja: Akan sukses semua usaha anda. 288. Mimpi menjadi tentara : Akan mengalami perubahan hidup dan sukses. 289. Mimpi melihat sepasukan tentara : Akan mengkhawatirkan nasib anda di masa depan. 290. Mimpi mendengar tepuk tangan : Alamat anda akan mendapat sedikit warisan. 291. Mimpi disambut dengan tepuk tangan : Akan memperoleh sukses dalam usaha baru. 292. Mimpi anda bertepuk tangan : Alamat anda segar-bugar. 293. Mimpi melihat sebuah tengkorak : Alamat keberhasilan anda dalam usaha. 294. Mimpi memperoleh tengkorak dari parit : Akan memperoleh rezeki besar. 295. Mimpi melihat sebuah tengkorak : Akan berhasil dalam usaha anda. 296. Mimpi bertengkar dengan seorang tetangga : Suatu tanda peringatan jangan mudah marah. 297. Mimpi menolong seorang tetangga : Akan menerima sedikit warisan. 298. Mimpi meneteskan air mata : Akan memperoleh kebahagiaan. 299. Mimpi melihat orang menangis : Akan datang bantuan dari teman anda. 300. Mimpi melihat aktor / artis : Akan mencapai sesuatu yang luar biasa. 301. Mimpi menjadi seorang akuntan : Akan mengalami kesulitan dalam pekerjaan. 302. Mimpi membuat neraca pembukuan dengan baik : Akan berhasil usaha anda. 303. Mimpi melihat anak yang sedang tidur : Alamat baik, masa depan yang menyenangkan. 304. Mimpi mendengar suara anak menangis : Ada kerugian dalam usaha anda. 305. Mimpi memungut anak : Akan ada keuntungan di pihak anda. 306. Mimpi melihat anak yang kotor : Akan ada kesuksesan yang tak disangka-sangka. 307. Mimpi melihat badut : Akan menerima hadiah. 308. Mimpi menjadi badut : Alamat teman anda tidak memahami pribadi anda. 309. Mimpi lolos dari suatu bahaya : Akan segera sembuh dari sakit. 310. Mimpi melihat orang lain terhindar dari bahaya : Akan memperoleh uang yang tak disangka-sangka. 311. Mimpi berurusan dengan bajak laut : Alamat anda harus berhati-hati : 312. Mimpi berdiri di atas sebuah balkon : Akan mendapatkan seorang teman yang baik. 313. Mimpi melihat sebuah balkon yang runtuh : Akan gagal semua usaha anda. 314. Mimpi menyimpan uang di bank : Suatu keinginan yang terpendam akan terpenuhi. 315. Mimpi mengambil uang di bank : Alamat anda kekurangan uang. 316. Mimpi bekerja di sebuah kapal : Alamat hidup anda akan tambah baik. 317. Mimpi melihat bayangan beberapa benda : Alamat akan ketakutan pada bayangan sendiri. 318. Mimpi melihat bayi yang mungil : Alamat keberhasilan dalam bercinta, atau munculnya hal-hal yang menyenangkan. 319. Mimpi memberi makan bayi : Akan terjadi suatu pertemuan keluarga yang menggembirakan. 320. Mimpi memandikan bayi : Alamat bagi kebahagiaan keluarga 321. Mimpi menyusui bayi : Suatu peringatan untuk waspada terhadap penipuan. 322. Mimpi mendengar bayi menangis : Suatu peringatan adanya penyakit atau kegagalan. 323. Mimpi menemukan bayi yang dibuang : Akan memperoleh ketenteraman jiwa. 324. Mimpi anda sedang dioperasi (dibedah) : Akan mendapat ujian atau cobaan. 325. Mimpi melihat orang dioperasi : Akan menyelesaikan tugas sulit untuk orang banyak. 326. Mimpi menerima peringatan belasungkawa : Alamat harapan yang cerah di masa depan. 327. Mimpi menolong orang yang kena bencana : Alamat punya masa depan yang cerah. 328. Mimpi sakit bengkak dan bernanah : Akan merasa sedih atau murung. 329. Mimpi melihat orang lain sakit bengkak : Akan mengatasi banyak rintangan. 330. Mimpi anda sedang berguru : Akan datang bahaya penyakit. 331. Mimpi menerima kabari berita baik : Akan ada keberuntungan. 332. Mimpi menerima kabar/berita buruk : Akan ada hal yang menyusahkan. 333. Mimpi menaiki sebuah bus : Akan berhadapan dengan masalah yang sulit. 334. Mimpi kecelakaan sewaktu naik bus: Akan memperoleh kesusahan keuangan. 335. Mimpi memecah/mencungkil bisul : Akan terjadi kerusuhan/kesusahan dengan keluarga anda. 336. Mimpi berbohong : Akan ada kemajuan keuangan. 337. Mimpi dicap orang sebagai pembohong : Akan muncul pertengkaran-pertengkaran. 338. Mimpi melihat buaian yang kosong : Akan ada bahaya penyakit. 339. Mimpi mengayunkan buaian berisi bayi : Akan berhasil dalam rumah tangga dan usaha. 340. Mimpi melihat bulu-bulu bewarna putih : Akan dicurigai orang, padahal tidak salah. 341. Mimpi melihat sebuah bulu terapung di air: Anda menanti nasib baik, tetapi sia-sia. 342. Mimpi menghiasi dengan bulu-bulu : Akan melakukan perjalanan yang jauh. 343. Mimpi melihat bulu-bulu yang berwarna hitam : Akan merasakan berduka cita. 344. Mimpi melihat bulu mata yang panjang dan halus : Akan terkejut setelah mengetahui hal aslinya. 345. Mimpi melihat orang bungkuk : Akan mendapai suatu keberuntungan. 346. Mimpi badan anda bungkuk : Akan berbadan sehat menyenangkan. 347. Mimpi membawa bungkusan : Akan sukses pula akhimya pekerjaan anda. 348. Mimpi menerima sebuah bungkusan : Waspadalah terhadap teman-teman palsu. 349. Mimpi mendapat penyakit cacar : Akan muncul suatu pengalaman yang penting. 350. Mimpi merasa cemburu : Akan bersedih tetap hanya sebentar. 351. Mimpi jatuh cinta atau punya rasa cinta : Akan datang kebahagiaan dan kepuasan. 352. Mimpi melihat orang sedang bercinta : Usaha anda yang untung-untungan akan berhasil. 353. Mimpi memberi ciuman pada wanita : Alamat pihak lawan jenis mencintai anda. 354. Mimpi mencium tanah : Akan datang duka cita. 355. Mimpi mencium ibu : Anda merindukan kelembutan. 356. Mimpi mencium seorang tua : Akan kecewa dalam percintaan. 357. Mimpi menerima sebuah ciuman : Akan dihargai dan dihormati orang. 358. Mimpi mencuci pakaian yang kotor : Ada orang yang menjengkelkan anda. 359. Mimpi anda diculik : Berhati-hatilah dalam masalah perkawinan. 360. Mimpi menculik seseorang : Awas, akan kehilangan (dirampok orang). 361. Mimpi bermain dadu : Akan mendapat kerugian besar. 362. Mimpi melihat seorang dokter : Alamat adanya ancaman penyakit. 363. Mimpi berbicara dengan seorang dokter : Sesuatu keinginan yang sudah lama akan terkabu 364. Mimpi menjadi dokter : Akan berhasil usaha anda. 365. Mimpi menjadi dokter bedah : Akan ada tingkatan kedudukan anda. 366. Mimpi melihat drama / sandiwara di panggung: Akan muncul suatu masalah yang tidak menyenangkan 367. Mimpi menulis skenario drama: Akan dicemooh teman. 368. Mimpi menjadi sutradara drama : Akan memperoleh kehidupan rumah tangga yang bahagia. 369. Mimpi melihat seorang duda atau janda : Akan memperoleh uang. 370. Mimpi berduka cita / dirundung duka cita : Akan memperoleh keberuntungan. 371. Mimpi ikut suatu festival : Sahabat anda akan beruntung. 372. Mimpi mendengarkan musik / gitar : Akan memperoleh harta atau keberuntungan. 373. Mimpi melihat galangan kapal : Akan datang berita yang menyenangkan. 374. Mimpi berada di galangan kapal : Ada harapan baik di bidang usaha dan kesehatan. 375. Mimpi melihat gambar / lukisan diri sendiri : Ada harapan kebahagiaan. 376. Mimpi melihat gambar almarhum orang tua : Akan ada bantuan dan terbebas dari kesulitan. 377. Mimpi melintasi gang yang gelap : Akan kehilangan kekasih. 378. Mimpi tiba di gang buntu : Usahanya sia-sia / gagal. 379. Mimpi dikejar orang jahat di sebuah gang : Akan muncul sesuatu yang kurang baik / memalukan. 380. Mimpi melihat garam : Usaha anda mendapat angin baik. 381. Mimpi menaburkan garam : Akan datang nasib buruk tetapi hanya sebentar. 382. Mimpi menjadi garong / perampok : Akan ada kesulitan soal keuangan. 383. Mimpi melihat gedung yang sedang dibangun : Akan menerima penghargaan tinggi. 384. Mimpi melihat gedung yang runtuh : Alamat suatu maksud akan dibatalkan. 385. Mimpi melihat gedung bertingkat : Akan memiliki uarig yang banyak. 386. Mimpi melihat gedung tua dan rusak : Akan ada kemalangan dan kesusahan. 387. Mimpi melihat cuaca yang gelap : Ada berita yang tak diduga-duga. 388. Mimpi berada di tempat gelap : Ada nasehat yang berguna bagi anda. 389. Mimpi menghadiri wisuda sarjana di universitas : Situasi keuangan semakin membaik. 390. Mimpi memasuki masjid : Akan menjadi orang yang taqwa. 391. Mimpi shalat (sembahyang) di dalam masjid : Akan memiliki masa depan yang cerah. 392. Mimpi mendorong gerobak dorong : Akan menjalin persahabatan yang menyenangkan. 393. Mimpi menarik gerobak dorong : Akan muncul peristiwa yang menyedihkan di lingkungan teman-teman anda. 394. Mimpi melihat gerobag terbalik : Akan memikul sesuatu beban berat. 395. Mimpi menggosipkan orang : Akan terseret ke dalam kasus cinta orang lain. 396. Mimpi berada di gua : Akan mengalami perubahan tentang hidup anda. 397. Mimpi keluar dari qua ker tempat terang terbuka : Akan ada perubahan yang lebih baik. 398. Mimpi melihat jalan masuk ke qua sewaktu malam : Berhati-hati dengan kesehatan anda. 399. Mimpi melihat gudang penuh barang : Akan ada kemakmuran di rumah anda. 400. Mimpi melihat gudang yang kosong : Akan ada kemiskinan yang anda derita. 401. Mimpi menonton gulat : Akan timbul perselisihan dengan teman. 402. Mimpi menjadi guru : Akan muncul hal-hal yang mengkhawatirkan. 403. Mimpi melihat seorang guru: Akan diminta sumbangan sukarela. 404. Mimpi diberi hadiah : Akan berhasil segala usaha anda, akan beruntung. 405. Mimpi memberi hadiah : Akan anda terima sedikit warisan. 406. Mimpi hamil (bila wanita) : Akan terwujud keinginan anda. 407. Mimpi bertemu banyak orang hamil : Akan memperoleh tambahan uang. 408. Mimpi merayakan ulang tahun : Akan memperoleh kebahagiaan. 409. Mimpi merayakan pernikahan : Akan ada pertemuan keluarga yang menyenangkan. 410. Mimpi menjadi seorang konglomerat : Akan memperoleh kemujuran. 411. Mimpi menghipnotis orang : Akan kesulitan membayar hutang. 412. Mimpi dihipnotis orang : Akan membuka rahasia, penjelasan dengan terpaksa. 413. Mimpi membayar hutang : Suatu tanda yang baik. 414. Mimpi dihormati anak-anak : Ada peristiwa yang membahagiakan dalam keluarga. 415. Mimpi menghormati pejabat : Akan ada tamu yang menyenangkan 416. Mimpi bertemu ipar : Ada rasa tidak puas terhadap sanak keluarga. 417. Mimpi melihat istana lengkap dengan raja dan ratu : Akan menerima kepuasaan atau kesenangan. 418. Mimpi melihat jalan yang panjang lurus : Akan beruntung. 419. Mimpi melihat jalan yang berbelok-belok : Akan berhasil setelah menempuh kesulitan. 420. Mimpi tersesat ke jalan kecil berliku-liku : Akan timbul kecemasan. 421. Mimpi sebuah jalan raya yang gelap : Suatu tanda kekecewaan. 422. Mimpi jatuh dari tempat yang tinggi : Masa kejayaan anda akan lenyap. 423. Mimpi jatuh ke dalam sebuah selokan : Akan memperoleh nama jelek. 424. Mimpi jatuh menimpah sesuatu : Akan ada kabar penting. 425. Mimpi melihat sebuah jendela yang terbuka : Akan memperoleh kepuasan batin. 426. Mimpi meloncat lewat jendela : Akan rugi di bidang keuangan. 427. Mimpi melihat seorang menteri atau seorang jenderal : Akan memperoleh suatu kehormatan. 428. Mimpi menjadi jenderal : Akan memperoleh tugas berat. 429. Mimpi berhubungan seorang jenderal : Usaha anda akan berhasil, karena ada bantuan dari luar. 430. Mimpi melihat joki : Ada kemajuan dalam usaha. 431. Mimpi duduk sebagai juri : Akan berselisih dengan orang yang dicintainya. 432. Mimpi menjadi seorang koki (juru masak) : Alamat baik, disenangi orang, usaha berhasil. 433. Mimpi dilantik jadi juru rawat : Akan memperoleh jodoh yang menyenangkan. 434. Mimpi melihat juru rawat : Ada usaha baru yang lebih baik. 435. Mimpi jatuh cinta pada juru rawat : Usaha anda berhasil dengan menyenangkan. NAMA-NAMA WALIMAH DALAM ISLAM Walimah artinya prayaan. Ibnu Hajar mnukil pendapat Imam Nawawi dan Qadli Iyad bhwa walimah dlm tradisi Arab dan Islam ada delapan jenis, yaitu : 1) Walimatul Urush untuk pernikahan; 2) Walimatul I’dzar untuk mrayakan khitan; 3) Aqiqah untuk merayakn kelahiran anak; 4). Walimah Khurs untuk merayakan keselamatan perempuan dari talak, konon juga digunakan untuk sebutan makanan yang diberikan saat kelahiran bayi; 5) Walimah Naqi’ah untuk mrayakan kadatangan seseorang dari bepergian jauh, tapi yang menyediakan orang yang bepergian. Kalau yang menyediakan orang yang di rumah disebut walimah tuhfah; 6) Walimah Wakiirah untuk merayakan rumah baru; 7) Walimah Wadlimah untuk merayakan keselamatan dari bencana; dan Walimah Ma’dabah yaitu perayaan yang dilkukan tnpa sbb sekedar untuk mnjamu sanak saudara dan hndai taulan. Bentuk macam-macam Walimah ada banyak. Sedangkan yang disebutkan oleh para ulama ada 11, terkumpul dalam Nazham: إِنَّ الْوَلَائِمَ عَشْرَةٌ مَعْ وَاحِدٍ * مَنْ عَدَّهَا قَدْ عَزَّ في أَقْرَانِهِ فَالْخُرْسُ إِنْ نُفِسَتْ كَذَاكَ عَقِيْقَةٌ * لِلطِّفْلِ وَاْلأَعْذَارُ عندَ خِتَانِهِ وَلِحِفْظِ قُرْآنٍ وَآدَابٍ لَقْدْ* قَالَ الْحِذَاقُ، لِحَذْقِهِ وَبَيَانِهِ ثُمَّ الْمِلاَكُ لِعَقْدِهِ وَ وَلِيْمَةٌ * فِي عُرْسِهِ، فَاحْرُصْ عَلَى إِعْلاَنِهِ وَ كَذَاكَ مَأْدُبَةٌ بِلاَ سَبَبٍ يُرَى * وَ وَكِيْرَةٌ لِبِنَائِهِ لِمَكَانِهِ وَ نَقِيْعَةٌ لِقُدُوْمِِهِ وَ وَضِيْمَةٌ * مِنْ أَقْرِبَاءِ الْمَيِّتِ أَوْ جِيْرَانِهِ وَ ِلأَوَّّلِ الشَّهْرِ الأَصَمِّ عَتِيْرَةٌ * جاءَتْ هُدِيْتَ كَذَا لِرِفْعَةِ شَأْنِهِ Artinya:”Sesungguhnya macam-macam Walimah itu ada 10 ditambah satu. Siapa saja yang menghinggakannya, maka ia sungguh mulia di kalangan teman-temannya. 1.Walimah al-Khurs ketika wanita nifas, 2.Walimah Aqiqah bagi anak, 3.Walimah I’dzar waktu mengkhitannya, 4.Walimah hafal al-Qur’an, dan adab sungguh dikatakan oleh para ulama cerdik, 5. Walimah Hizaq untuk kecerdikan dan menjelaskan al-Qur’an, 6. Walimah Milak untuk akad nikah, 7. Walimah Ursi pada resepsinya bersemangatlah dirimu untuk mengumumkannya, seperti demikian yang ke-8 Walimah Ma’dubah walimah tanpa sebab yang diketahui, 9. Walimah Wakirah untuk bangunan rumah yang ditempati, 10. Walimah Naqi’ah yaitu untuk kedatangan dari seseorang yang berpergian jauh, 11. Walimah Wadhi’ah yaitu karena mendapatkan mushibah dan jamuannya dari tetangganya.” Imam Abu Manshur Ismail al-Sya’labiy al-Naisaburiy (W. 429 H) mengatakan: طَعَامُ الضَّيْفِ القِرَى, طَعَامُ الدَعْوَةِ المَأْدُبَةُ, طَعَامُ الزَّائِرِ التُّحْفَةُ, طَعَامُ الإِمْلاك الشُّنْدخِيَّةُ عَنِ ابْنِ دُرَيْدٍ, طعامُ العُرْس الوَليمةُ, طعام الوِلادَةِ الخُرْسُ, وعندَ حَلْقِ شَعْرِ المولودِ العقيقةُ ,طَعَامُ الخِتَانِ العَذِيرَةُ عَنِ الفَرَّاءِ, طَعَامُ المَأْتَم الوَضِيمَةُ عَنِ ابْنِ الأعْرَابِيّ , طَعَامُ القَادِم مِنْ سَفَرٍ النَّقِيعَةُ, طَعَامُ البِنَاء الوَكِيرَةُ, طَعَامُ المُتَعَلِّلِ قبلَ الغَذَاءِ السُّلْفَةُ واللُّهْنَةً, طَعَامُ المُسْتَعجِلِ قَبْلَ إدْرَاكِ الغَذَاءِ العُجَالَة, طَعَامُ الْكَرَامَةِ القُفِيُّ وَالزَّلَّةُ . Artinya:”Jamuan buat tamu disebut al-Qira, jamuan undangan disebut al-Ma’dubah, jamuan orang yang berziarah disebut al-Tuhfah, jamuan akad nikah disebut al-Syundakhiyyah dikatakan oleh Ibn Duraid, jamuan Dukhul sisebut al-Walimah, jamuan sebab kelahiran disebut al-Khursu, jamuan ketika menggunting rambut kepala bayi disebut al-Aqiqah, jamuan sebab khitanan disebut al-Adzirah dikatakan oleh Imam al-Farra, jamuan orang meninggal disebut al-Wadhimah dikatakan oleh Imam Ibn al-Arabiy, jamuan sebab musafir yang baru sampai disebut al-Naqiah, jamuan sebab bangun rumah disebut al-Wakirah, jamuan yang orang sibuk sebelum makan disebut al-Sulfah dan al-Luhnah, ,jamuan yang disegerakan sebelum makan makanan pokok disebut al-Ujalah, jamuan buat orang mulia disebut al-Qufiyy dan al-Zallah.”[1] Dari macam-macam Walimah yang disebutkan oleh para ulama di atas, tidak ditemukan adanya Walimah 7 bulanan dan Walimatus Safar (Haji). Untuk Walimah 7 bulanan dapatlah digolongkan kepada Walimah Ma’dubah atau Walimatul Ursiy. Sebab kesunnahan Walimatul Ursiy tidak luput waktunya sebab terlalu lama. Ada yang mengadakan Walimah pada saat usia kehamilan 4 bulan dengan alasan bahwa manusia dalam kandungan ibunya ditiupkan ruhnya saat usia 120 hari. Mengadakan Walimah saat usia kandungan 4 bulan atau 7 bulan keduanya dibolehkan, seandainya tidak diadakanpun tidak masalah. Yang terpenting adalah berdoa dan memberikan doa. Semakin berat kandungan atau semakin lama usia kandungan sang ibu, maka semakin banyak doa yang ia panjatkan, sebagaimana keterangan al-Qur’an: هُوَ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَجَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا لِيَسْكُنَ إِلَيْهَا فَلَمَّا تَغَشَّاهَا حَمَلَتْ حَمْلاً خَفِيفًا فَمَرَّتْ بِهِ فَلَمَّآ أَثْقَلَتْ دَعَوَا اللهَ رَبَّهُمَا لَئِنْ ءَاتَيْتَنَا صَالِحًا لَنَكُونَنَّ مِنَ الشَّاكِرِينَ فَلَمَّآ ءَاتَاهُمَا صَالِحًا جَعَلاَ لَهُ شُرَكَآءَ فِيمَآءَاتَاهُمَا فَتَعَالَى اللهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ . Artinya:“Dialah yang menciptakan kalian dari satu manusia dan menjadikan darinya pasangannya, agar dia merasa tentram dengannya. Maka setelah dia mengumpulinya, istrinya mengandung kandungan ringan, terus merasa ringan beberapa waktu. Tatkala dia merasa berat, maka keduanya berdoa kepada Rabbnya, seraya berkata: ‘Sesungguhnya jika engkau memberi kami anak yang sempurna, tentulah kami termasuk orang yang bersyukur.’ Tatkala Allah memberi anak yang sempurna kepada keduanya, maka keduanya menjadikan sekutu bagi Allah terhadap anak yang telah dianugerahkan kepada keduanya. Maha suci Allah terhadap apa yang mereka persekutukan.” (QS. Al A’raaf: 189-190) Sedangkan Walimatus Safar dapat digolongkan kepada Walimah Naqi’ah yakni jamuan yang dibuat lantaran ada orang yang baru datang dari perjalan jauh, apabila orang yang telah datang dari perjalanan disunnahkan mengadakan Walimah, maka bagi orang yang ingin melakukan perjalanan juga dianjurkan mengadakan Walimah. Tujuan Walimah tersebut untuk meminta doa kebaikan, sebagaimana hal itu disebutkan dalam keterangan hadis: عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ” إذَا أَرَادَ أَحَدُكُمْ إلَى سَفَرٍ فَلْيُوَدِّعْ إخْوَانَهُ فَإِنَّ اللَّهَ جَاعِلٌ فِي دُعَائِهِمْ خَيْرًا . Artinya:”Dari Abu Hurairah semoga Allah memberikan keridhaan kepadanya dari Rasulullah bersabda: Apabila salah seorang kalian ingin melakukan perjalanan, maka hendaknya ia berpamitan kepada saudara-saudaranya karena sesungguhnya Allah menjadikan kebaikan pada doa mereka.”[2] Dalam riwayat lain dikatakan: عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :”إذَا أَرَادَ أَحَدُكُمْ إلَى سَفَرٍ فَلْيُوَدِّعْ إخْوَانَهُ فَإِنَّ اللَّهَ جَاعِلٌ فِي لَدَى دُعَائِهِمْ الْبَرَكَةَ . Artinya:”Dari Zaid Ibn Arqam berkata: Rasulullah bersabda: Apabila salah seorang kalian ingin melakukan perjalanan, maka hendaknya ia berpamitan kepada saudara-saudaranya karena sesungguhnya Allah menjadikan keberkahan pada doa mereka Umur 25 Nabi -'Alaihimus Salam- Dan Letak Makam Mereka 1. Nabi Adam ‘Alaihis Salam Umur : 1000 tahun Makam : India, menurut satu pendapat ada di Makkah, dan menurut pendapat lain ada di Baitul Maqdis 2. Nabi Idris ‘Alaihis Salam Umur : 865 tahun Makam : (tidak ada informasi) 3. Nabi Nuh ‘Alaihis Salam Umur : 950 tahun Makam : Masjid Kufah, , menurut satu pendapat ada di al-Jabal al-Ahmar (Gunung Merah), dan menurut pendapat lain ada di dalam al-Masjid al-Haram Makkah. 4. Nabi Hud ‘Alaihis Salam Umur : 464 tahun Makam : di Timurnya Hadharamaut, Yaman. 5. Nabi Shalih ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan masa hidupnya. Makam : di Hadharamaut 6. Nabi Luth ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan masa hidupnya. Makam : Shou’ar 7. Nabi Ibrahim ‘Alaihis Salam Umur : 200 tahun Kelahiran : Lahir pada 1273 tahun setelah peristiwa banjir dan topan pada masa Nabi Nuh ‘Alaihis Salam. Makam : di kota al-Khalil (Palestina), dimakamkan bersama Sarah (isteri pertamanya). 8. Isma’il ‘Alaihis Salam Umur : 137 tahun Makam : dimakamkan di samping Ibunda (yakni Hajar) di Makkah (di sekitar Ka’bah dekat Maqam Ibrahim) 9. Nabi Ishaq ‘Alaihis Salam Umur : 180 tahun Makam : dimakamkan bersama Ayahanda (yakni Nabi Ibrahim ‘Alaihis Salam) di kota al-Khalil (Palestina). 10. Nabi Ya’qub ‘Alaihis Salam Umur : 137 tahun Wafat : di Mesir Makam : untuk memenuhi wasiatnya, oleh sang putra (Nabi Yusuf ‘Alaihis Salam), jenazahnya dipindah dimakamkan ke kota al-Khalil (Palestina) 11. Nabi Yusuf ‘Alaihis Salam Umur : 110 tahun Wafat : di Mesir Makam : oleh saudara-saudaranya (untuk memenuhi wasiatnya) jenazahnya kemudian dipindah dimakamkan di Nablus (Palestina) 12. Nabi Syu’ab ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan masa hidupnya. Makam : di desa Hathin dekat kota Thabariyah (Syria) 13. Nabi Ayyub ‘Alaihis Salam Umur : 93 tahun Makam : di desa Syaikh Sa’d (dekat kota Damasykus) Syria. 14. Nabi Dzul Kifli ‘Alaihis Salam Umur : (tidak ada informasi) Lahir : di Mesir Makam : wafat di daerah gunung Thursina, menurut salah satu pendapat di samping Ayahanda di salah satu kota di Syam. 15. Nabi Yunus ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan masa hidupnya. Makam : tidak ada informasi sama sekali tentang letak makamnya. 16. Nabi Musa ‘Alaihis Salam Umur : 120 tahun Makam : wafat di daerah gunung Thursina dan di makamkan di sana. 17. Nabi Harun ‘Alaihis Salam Umur : 122 tahun Makam : wafat di daerah gunung Thursina dan di makamkan di sana. 18. Nabi Ilyas ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan masa hidupnya. Lahir : dilahirkan setelah masuknya Bani Isra’il ke Palestina. Makam : menurut satu pendapat ada di Ba’labak (Lebanon). (Tapi menurut satu pendapat, beliau belum wafat sampai sekarang –penerjemah) 19. Nabi Ilyasa’ ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan tempat tinggalnya dan daerah yang dituju setelah kaumnya ingkar di kota Banyas. 20. Nabi Dawud ‘Alaihis Salam Umur : 100 tahun Kerajaan : bertahan sampai 40 tahun 21. Nabi Sulaiman ‘Alaihis Salam Kerajaan : beliau mewarisi kerajaan Ayahanda (yakni Nabi Dawud ‘Alaihis Salam) ketika umur 12 tahun, kerajaannya bertahan sampai 40 tahun. 22. Nabi Zakariya ‘Alaihis Salam Wafat : beliau dibunuh dengan cara digergaji oleh orang yang telah menyembelih sang putra (Nabi Yahya ‘Alaihis Salam) 23. Nabi Yahya ‘Alaihis Salam Umur : Tidak ada kitab yang menjelaskan masa hidupnya. Lahir : pada tahun yang sama dengan tahun kelahiran Nabi ’Isa al-Masih ‘Alaihis Salam. Wafat : ketika beliau sedang di Mihrab, disembelih oleh sesorang yang disuruh oleh seorang wanita jahat dari pihak raja yang zhalim. Makam : kepalanya dimakamkan di Masjid al-Jami’ al-Amawi (Damasykus-Syria) 24. Nabi ’Isa al-Masih ‘Alaihis Salam Umur : 33 tahun di bumi, kemudian Allah mengangkatnya ke langit setelah tiga tahun diangkat menjadi Nabi. Dituturkan, bahwa Ibunda (yakni Maryam) hidup 6 tahun setelah ’Isa al-Masih ‘Alaihis Salam diangkat ke langit. Maryam wafat dalam umur 53 tahun. 25. Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam Lahir : di Makkah tahun 570 M. Wafat : umur 63 tahun Makam : di rumah ’Aisyah di Masjid Nabawi Madinah dan dimakamkan di sana. Nabi Muhammad SAW . Muhammad bin Abdullāh Nama "Muhammad" dalam sebuah kaligrafi Arab. Lahir sekitar 570/571 Masehi Mekkah, Jazirah Arab (kini Arab Saudi) Meninggal 8 Juni, 632 (umur 63) Madinah, Jazirah Arab (kini Arab Saudi) Nama panggilan Al-Amin, As-Saadiq, Rasul Allāh dan Abu al-Qasim Dikenal karena Pembawa agama Islam Agama Islam Pasangan Pernikahan Muhammad Orang tua Ayah: ‘Abdullāh Bunda: Āminah Muhammad bin Abdullāh (Arab: محمد بن عبد الله; Transliterasi: Muḥammad;[1] dieja [mʊħɑmmæd] ( dengarkan); [2][3][4] (ca. 570/571 Mekkah[مَكَةَ ]/[ مَكَهْ ] – 8 Juni, 632 Medina),[5] adalah pembawa ajaran Islam, dan diyakini oleh umat Muslim sebagai nabi dan (Rasul) yang terakhir. Menurut sirah (biografi) yang tercatat tentang Muhammad, ia disebutkan lahir sekitar 20 April 570/ 571, di Mekkah (Makkah) dan wafat pada 8 Juni 632 di Madinah pada usia 63 tahun. Kedua kota tersebut terletak di daerah Hejaz (Arab Saudi saat ini). Beliau haram digambarkan dalam bentuk patung ataupun gambar ilustrasi. Michael H. Hart dalam bukunya The 100 menilai Muhammad sebagai tokoh paling berpengaruh sepanjang sejarah manusia. Menurut Hart, Muhammad adalah satu-satunya orang yang berhasil meraih keberhasilan luar biasa baik dalam hal spiritual maupun kemasyarakatan. Hart mencatat bahwa Muhammad mampu mengelola bangsa yang awalnya egoistis, barbar, terbelakang dan terpecah belah oleh sentimen kesukuan, menjadi bangsa yang maju dalam bidang ekonomi, kebudayaan dan kemiliteran dan bahkan sanggup mengalahkan pasukan Romawi yang saat itu merupakan kekuatan militer terdepan di dunia di dalam pertempuran.[6] Etimologi "Muhammad" secara bahasa berasal dari akar kata semitik 'H-M-D' yang dalam bahasa Arab berarti "dia yang terpuji". Selain itu di dalam salah satu ayat Al-Qur'an[7], Muhammad dipanggil dengan nama "Ahmad" (أحمد), yang dalam bahasa Arab juga berarti "terpuji". Sebelum masa kenabian, Muhammad mendapatkan dua julukan dari suku Quraisy (suku terbesar di mekkah yang juga suku dari Muhammad) yaitu Al-Amin yang artinya "orang yang dapat dipercaya" dan As-Saadiq yang artinya "yang benar". Setelah masa kenabian para sahabatnya memanggilnya dengan gelar Rasul Allāh (رسول الله), kemudian menambahkan kalimat Shalallaahu 'Alayhi Wasallam (صلى الله عليه و سلم, yang berarti "semoga Allah memberi kebahagiaan dan keselamatan kepadanya"; sering disingkat "S.A.W" atau "SAW") setelah namanya. Muhammad juga mendapatkan julukan Abu al-Qasim[8] yang berarti "bapak Qasim", karena Muhammad pernah memiliki anak lelaki yang bernama Qasim, tetapi ia meninggal dunia sebelum mencapai usia dewasa. Genealogi : Silsilah keluarga Muhammad Silsilah Muhammad dari kedua orang tuanya kembali ke Kilab bin Murrah bin Ka'b bin Lu'ay bin Ghalib bin Fihr (Quraish) bin Malik bin an-Nadr (Qais) bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah (Amir) bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma`ad bin Adnan.[9] Adnan merupakan keturunan laki-laki ke tujuh dari Ismail bin Ibrahim, yaitu keturunan Sam bin Nuh.[10] Muhammad lahir di hari Senin, 12 Rabi’ul Awal tahun 571 Masehi (lebih dikenal sebagai Tahun Gajah). Lebih lengkap silsilahnya dari Muhammad hingga Adam adalah, Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutthalib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qushay bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Luay bin Ghalib bin Fihr (Quraisy) bin Malik bin Nadhr bin Kinanah bin Khuzayma bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma'ad bin Adnan bin Udad bin al-Muqawwam bin Nahur bin Tayrah bin Ya'rub bin Yasyjub bin Nabit bin Ismail bin Ibrahim bin Tarih (Azar) bin Nahur bin Saru’ bin Ra’u bin Falikh bin Aybir bin Syalikh bin Arfakhsyad bin Sam bin Nuh bin Lamikh bin Mutusyalikh bin Akhnukh bin Yarda bin Mahlil bin Qinan bin Yanish bin Syits bin Adam. Nasab ini disebutkan oleh Muhammad bin Ishak bin Yasar al-Madani di salah satu riwayatnya. Nasab Rasulullah sampai Adnan disepakati oleh para ulama, sedangkan setelah Adnan terjadi perbedaan pendapat. Yang dimaksud Quraisy adalah putra Fihr bin Malik atau an-Nadhr bin Kinanah Riwayat Kelahiran Maulud Nabi Muhammad Para penulis sirah (biografi) Muhammad pada umumnya sepakat bahwa ia lahir pada Tahun Gajah, yaitu tahun 570 M, yang merupakan tahun gagalnya Abrahah menyerang Mekkah. Muhammad lahir di kota Mekkah, di bagian Selatan Jazirah Arab, suatu tempat yang ketika itu merupakan daerah paling terbelakang di dunia, jauh dari pusat perdagangan, seni, maupun ilmu pengetahuan. Ayahnya, Abdullah[11], meninggal dalam perjalanan dagang di Madinah, yang ketika itu bernama Yastrib, ketika Muhammad masih dalam kandungan. Ia meninggalkan harta lima ekor unta, sekawanan biri-biri dan seorang budak perempuan bernama Ummu Aiman yang kemudian mengasuh Nabi.[10] Pada saat Muhammad berusia enam tahun, ibunya Aminah binti Wahab mengajaknya ke Yatsrib (sekarang Madinah) untuk mengunjungi keluarganya serta mengunjungi makam ayahnya. Namun dalam perjalanan pulang, ibunya jatuh sakit. Setelah beberapa hari, Aminah meninggal dunia di Abwa' yang terletak tidak jauh dari Yatsrib, dan dikuburkan di sana.[9] Setelah ibunya meninggal, Muhammad dijaga oleh kakeknya, 'Abd al-Muththalib. Setelah kakeknya meninggal, ia dijaga oleh pamannya, Abu Thalib. Ketika inilah ia diminta menggembala kambing-kambingnya di sekitar Mekkah dan kerap menemani pamannya dalam urusan dagangnya ke negeri Syam (Suriah, Lebanon, dan Palestina). Hampir semua ahli hadits dan sejarawan sepakat bahwa Muhammad lahir di bulan Rabiulawal, kendati mereka berbeda pendapat tentang tanggalnya. Di kalangan Syi'ah, sesuai dengan arahan para Imam yang merupakan keturunan langsung Muhammad, meyakini bahwa ia lahir pada hari Jumat, 17 Rabiulawal; sedangkan kalangan Sunni percaya bahwa ia lahir pada hari Senin, 12 Rabiulawal (2 Agustus 570 M).[10] Berkenalan dengan Khadijah Ketika Muhammad mencapai usia remaja dan berkembang menjadi seorang yang dewasa, ia mulai mempelajari ilmu bela diri dan memanah, begitupula dengan ilmu untuk menambah keterampilannya dalam berdagang. Perdagangan menjadi hal yang umum dilakukan dan dianggap sebagai salah satu pendapatan yang stabil. Muhammad sering menemani pamannya berdagang ke arah Utara dan kabar tentang kejujuran dan sifatnya yang dapat dipercaya menyebar luas dengan cepat, membuatnya banyak dipercaya sebagai agen penjual perantara barang dagangan penduduk Mekkah. Salah seseorang yang mendengar tentang kabar adanya anak muda yang bersifat jujur dan dapat dipercaya dalam berdagang dengan adalah seorang janda yang bernama Khadijah. Ia adalah seseorang yang memiliki status tinggi di kalangan suku Arab. Sebagai seorang pedagang, ia juga sering mengirim barang dagangan ke berbagai pelosok daerah di tanah Arab. Reputasi Muhammad membuat Khadijah memercayakannya untuk mengatur barang dagangan Khadijah, Muhammad dijanjikan olehnya akan dibayar dua kali lipat dan Khadijah sangat terkesan ketika sekembalinya Muhammad membawakan hasil berdagang yang lebih dari biasanya. Seiring waktu akhirnya Muhammad pun jatuh cinta kepada Khadijah, mereka menikah pada saat Muhammad berusia 25 tahun. Saat itu Khadijah telah berusia mendekati umur 40 tahun, namun ia masih memiliki kecantikan yang dapat menawan Muhammad. Perbedaan umur yang jauh dan status janda yang dimiliki oleh Khadijah tidak menjadi halangan bagi mereka, walaupun pada saat itu suku Quraisy memiliki budaya yang lebih menekankan kepada perkawinan dengan seorang gadis ketimbang janda. Meskipun kekayaan mereka semakin bertambah, Muhammad tetap hidup sebagai orang yang sederhana, ia lebih memilih untuk menggunakan hartanya untuk hal-hal yang lebih penting. Memperoleh gelar Ketika Muhammad berumur 35 tahun, ia ikut bersama kaum Quraisy dalam perbaikan Ka'bah. Pada saat pemimpin-pemimpin suku Quraisy berdebat tentang siapa yang berhak meletakkan Hajar Aswad, Muhammad dapat menyelesaikan masalah tersebut dan memberikan penyelesaian adil. Saat itu ia dikenal di kalangan suku-suku Arab karena sifat-sifatnya yang terpuji. Kaumnya sangat mencintainya, hingga akhirnya ia memperoleh gelar Al-Amin yang artinya "orang yang dapat dipercaya". Diriwayatkan pula bahwa Muhammad adalah orang yang percaya sepenuhnya dengan keesaan Tuhan. Ia hidup dengan cara amat sederhana dan membenci sifat-sifat tamak, angkuh dan sombong yang lazim di kalangan bangsa Arab saat itu. Ia dikenal menyayangi orang-orang miskin, janda-janda tak mampu dan anak-anak yatim serta berbagi penderitaan dengan berusaha menolong mereka. Ia juga menghindari semua kejahatan yang sudah membudaya di kalangan bangsa Arab pada masa itu seperti berjudi, meminum minuman keras, berkelakuan kasar dan lain-lain, sehingga ia dikenal sebagai As-Saadiq yang berarti "yang benar". Kerasulan Gua Hira tempat pertama kali Muhammad memperoleh wahyu. Muhammad dilahirkan di tengah-tengah masyarakat terbelakang yang senang dengan kekerasan dan pertempuran dan menjelang usianya yang ke-40, ia sering menyendiri ke Gua Hira' sebuah gua bukit sekitar 6 km sebelah timur kota Mekkah, yang kemudian dikenali sebagai Jabal An Nur. Ia bisa berhari-hari bertafakur (merenung) dan mencari ketenangan dan sikapnya itu dianggap sangat bertentangan dengan kebudayaan Arab pada zaman tersebut yang senang bergerombol. Dari sini, ia sering berpikir dengan mendalam, dan memohon kepada Allah supaya memusnahkan kekafiran dan kebodohan. Muhammad pertama kali diangkat menjadi rasul pada malam hari tanggal 17 Ramadhan/ 6 Agustus 611 M, diriwayatkan Malaikat Jibril datang dan membacakan surah pertama dari Quran yang disampaikan kepada Muhammad, yaitu surah Al-Alaq. Muhammad diperintahkan untuk membaca ayat yang telah disampaikan kepadanya, namun ia mengelak dengan berkata ia tak bisa membaca. Jibril mengulangi tiga kali meminta agar Muhammad membaca, tetapi jawabannya tetap sama. Jibril berkata: “ Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang Maha Pemurah, yang mengajar manusia dengan perantaraan (menulis, membaca). Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.(Al-Alaq 96: 1-5) ” Muhammad berusia 40 tahun 6 bulan dan 8 hari ketika ayat pertama sekaligus pengangkatannya sebagai rasul disampaikan kepadanya menurut perhitungan tahun kamariah (penanggalan berdasarkan bulan), atau 39 tahun 3 bulan 8 hari menurut perhitungan tahun syamsiah atau tahun masehi (penanggalan berdasarkan matahari). Setelah kejadian di Gua Hira tersebut, Muhammad kembali ke rumahnya, diriwayatkan ia merasakan suhu tubuhnya panas dan dingin secara bergantian akibat peristiwa yang baru saja dialaminya dan meminta istrinya agar memberinya selimut. Diriwayatkan pula untuk lebih menenangkan hati suaminya, Khadijah mengajak Muhammad mendatangi saudara sepupunya yang juga seorang Nasrani yaitu Waraqah bin Naufal. Waraqah banyak mengetahui nubuat tentang nabi terakhir dari kitab-kitab suci Kristen dan Yahudi. Mendengar cerita yang dialami Muhammad, Waraqah pun berkata, bahwa ia telah dipilih oleh Tuhan menjadi seorang nabi. Kemudian Waraqah menyebutkan bahwa An-Nâmûs al-Akbar (Malaikat Jibril) telah datang kepadanya, kaumnya akan mengatakan bahwa ia seorang penipu, mereka akan memusuhi dan melawannya. Muhammad menerima ayat-ayat Quran secara berangsur-angsur dalam jangka waktu 23 tahun. Ayat-ayat tersebut diturunkan berdasarkan kejadian faktual yang sedang terjadi, sehingga hampir setiap ayat Quran turun disertai oleh Asbabun Nuzul (sebab/kejadian yang mendasari penurunan ayat). Ayat-ayat yang turun sejauh itu dikumpulkan sebagai kompilasi bernama Al Mushaf yang juga dinamakan Al- Qurʾān (bacaan). Sebagian ayat Quran mempunyai tafsir atau pengertian yang izhar (jelas), terutama ayat-ayat mengenai hukum Islam, hukum perdagangan, hukum pernikahan dan landasan peraturan yang ditetapkan oleh Islam dalam aspek lain. Sedangkan sebagian ayat lain yang diturunkan pada Muhammad bersifat samar pengertiannya, dalam artian perlu ada interpretasi dan pengkajian lebih mendalam untuk memastikan makna yang terkandung di dalamnya, dalam hal ini kebanyakan Muhammad memberi contoh langsung penerapan ayat-ayat tersebut dalam interaksi sosial dan religiusnya sehari-hari, sehingga para pengikutnya mengikutinya sebagai contoh dan standar dalam berperilaku dan bertata krama dalam kehidupan bermasyarakat. Mendapatkan pengikut As-Sabiqun al-Awwalun Selama tiga tahun pertama sejak pengangkatannya sebagai rasul, Muhammad hanya menyebarkan Islam secara terbatas di kalanganteman-teman dekat dan kerabatnya, hal ini untuk mencegah timbulnya reaksi akut dan masif dari kalangan bangsa Arab saat itu yang sudah sangat terasimilasi budayanya dengan tindakan-tindakan amoral, yang dalam konteks ini bertentangan dengan apa yang akan dibawa dan ditawarkan oleh Muhammad. Kebanyakan dari mereka yang percaya dan meyakini ajaran Muhammad pada masa-masa awal adalah para anggota keluarganya serta golongan masyarakat awam yang dekat dengannya di kehidupan sehari-hari, antara lain Khadijah, Ali, Zaid bin Haritsah dan Bilal. Namun pada awal tahun 613, Muhammad mengumumkan secara terbuka agama Islam. Setelah sekian lama banyak tokoh-tokoh bangsa Arab seperti Abu Bakar, Utsman bin Affan, Zubair bin Al Awwam, Abdul Rahman bin Auf, Ubaidah bin Harits, Amr bin Nufail yang kemudian masuk ke agama yang dibawa Muhammad. Kesemua pemeluk Islam pertama itu disebut dengan As-Sabiqun al-Awwalun atau Yang pertama-tama. Penyebaran Islam Sekitar tahun 613 M, tiga tahun setelah Islam disebarkan secara diam-diam, Muhammad mulai melakukan penyebaran Islam secara terbuka kepada masyarakat Mekkah, respon yang ia terima sangat keras dan masif, ini disebabkan karena ajaran Islam yang dibawa olehnya bertentangan dengan apa yang sudah menjadi budaya dan pola pikir masyarakat Mekkah saat itu. Pemimpin Mekkah Abu Jahal menyatakan bahwa Muhammad adalah orang gila yang akan merusak tatanan hidup orang Mekkah, akibat penolakan keras yang datang dari masyarakat jahiliyyah di Mekkah dan kekuasaan yang dimiliki oleh para pemimpin Quraisy yang menentangnya, Muhammad dan banyak pemeluk Islam awal disiksa, dianiaya, dihina, disingkirkan dan dikucilkan dari pergaulan masyarakat Mekkah. Walau mendapat perlakuan tersebut, ia tetap mendapatkan pengikut dalam jumlah besar, para pengikutnya ini kemudian menyebarkan ajarannya melalui perdagangan ke negeri Syam, Persia, dan kawasan jazirah Arab. Setelah itu, banyak orang yang penasaran dan tertarik kemudian datang ke Mekkah dan Madinah untuk mendengar langsung dari Muhammad, penampilan dan kepribadiannya yang sudah terkenal baik memudahkannya untuk mendapat simpati dan dukungan dalam jumlah yang lebih besar. Hal ini menjadi semakin mudah ketika Umar bin Khattab dan sejumlah besar tokoh petinggi suku Quraisy lainnya memutuskan untuk memeluk ajaran islam, meskipun banyak juga yang menjadi antipati mengingat saat itu sentimen kesukuan sangat besar di Mekkah dan Medinah. Tercatat pula Muhammad mendapatkan banyak pengikut dari negeri Farsi (sekarang Iran), salah satu yang tercatat adalah Salman al-Farisi, seorang ilmuwan asal Persia yang kemudian menjadi sahabat Muhammad. Penyiksaan yang dialami hampir seluruh pemeluk Islam selama periode ini mendorong lahirnya gagasan untuk berhijrah (pindah) ke Habsyah (sekarang Ethiophia). Negus atau raja Habsyah, memperbolehkan orang-orang Islam berhijrah ke negaranya dan melindungi mereka dari tekanan penguasa di Mekkah. Muhammad sendiri, pada tahun 622 hijrah ke Yatsrib, kota yang berjarak sekitar 200 mil (320 km) di sebelah Utara Mekkah. Gambaran Anggota Badan Nabi SAW Oleh : Sayid Muhammad Alawy Al Maliki 1. Nabi mempunyai pipi yang agak memanjang, halus dan kedua tulangnya tidak tampak menonjol. 2. Mata Nabi sebagai yang digambarkan oleh AlQur ’an: “Penglihatannya tidak berpaling dan yang dilihatnya dan tidak pula melampauinya “ (QS An-Najm: 17). Tersebut dalam hadis sahih, bahwa di malam hari yang gelap gulita, Rasulullah bisa melihat seperti melihat di siang hari, dan melihat sesuatu yang berada di belakangnya seperti melihat apa yang ada di depannya. Dalam hadis Ibnu Halah disebutkan bahwa, Nabi kalau berpaling dengan diikuti anggota badannya, sambil melepaskan pandangannya ke arah bawah. Lebih banyak melihat ke bawah daripada memandang ke atas, demikian At-Turmidzy. Dan Imam Ali berkáta, bahwa Rasulullah bermata bola, Bulu matanya lebat. 3. Adapun bentuk kepala beliau menurut beberapa riwayat, cukup besar, dengan dahi, sebagaimana yang diceritakan Imam Ali, jelas (bersih) dan – rata. Alis matanya halus memanjang, berhidung mancung dan bermulut mungil yang dihiasi oleh gigi putih bersih berkilauan. Keindahan dan eistimewaan Nabi Shallahu ‘Alaihi Wa ‘Alaa Alihi Wa Sallam Sudah cukup jelas bahwa Nabi kita Muhammad SAW dikaruniai Allah ‘Azza wa Jalla, seluruh sifat-sifat yang indah dan terpuji. Namun sifat-sifat yang indah itu sangat bertalian dengan dua hal besar. Pertama, keagungan dan sifat-sifat itu. Kedua, pancaran cahaya yang meliputinya. Karena itu keindahan paras muka beliau yang bersinar itu, tidak membawa akibat negatip bagi yang melihatnya, sebagaimana Nabi Yusuf dikaruniai Tuhan setengah dari kebagusan rupa. Rupa yang menyebabkan wanita yang melihatnya, mencincang tangan karena terpukau, sambil berkata: “Maha sempurna Allah ,ini bukanlah manusia, ini tidak lain hanya malaikat yang mulia. ” (QS Yusuf:21) Seorang penyair pernah berkata: “ Kalau wajahnya sempat dilihat oleh kawan-kawan Zulaikha, jantung hatilah yang akan terpotong sebelum tangan mereka. ” Keagungan inilah yang oleh Hindun binti Halah, dalam menggambarkan sifat-sifat Nabi, dikatakan sebagai agung dan penuh wibawa, seperti yang diriwayatkan oleh At;Turmidzy. Imam ‘Ah pernah berkata, “Siapa yang melihatnya sepintas lalu pasti akan tertegun karena kewibawaannya ” Sedang sahabat-sahabat yang lain berkata “Rasulullah itu paling tenang, penuh wibawa bila berada di suatu majelis ” Menurut rlwayat Abu Dawud. Ibnu Majah meriwayatkan lain bahwa ada orang datang menghadap Nabi dengan menggigil ketakutan lantas Nabi berkata, “Tidak apa-apa, tenangkanlah hatimu.” Tatkala ‘Amru bin ‘Ash menghadap pertama kali, ia berkata. “Aku tak sanggup menatap wajahnya. Jika ada orang bertanya kepadaku tentang sifat-sifat beliau rasanya tak sanggup aku menceritakannya. Karena mataku tak sepenuhnya dapat melihatnya. (Riwayat Muslim Ali bin Abi Thalib ‘Alī bin Abī Thālib (Arab: علي بن أﺑﻲ طالب, Persia: علی پسر ابو طالب)‎ (599 – 661) adalah salah seorang pemeluk Islam pertama dan juga keluarga dari Nabi Muhammad. Menurut Islam Sunni, ia adalah Khalifah terakhir dari Khulafaur Rasyidin. Sedangkan Syi'ah berpendapat bahwa ia adalah Imam sekaligus Khalifah pertama yang dipilih oleh Rasulullah Muhammad SAW. Uniknya meskipun Sunni tidak mengakui konsep Imamah mereka setuju memanggil Ali dengan sebutan Imam, sehingga Ali menjadi satu-satunya Khalifah yang sekaligus juga Imam. Ali adalah sepupu dari Muhammad, dan setelah menikah dengan Fatimah az-Zahra, ia menjadi menantu Muhammad. Perbedaan pandangan mengenai pribadi Ali bin Abi Thalib Syi'ah Syi'ah berpendapat bahwa Ali adalah khalifah yang berhak menggantikan Nabi Muhammad, dan sudah ditunjuk oleh Beliau atas perintah Allah di Ghadir Khum. Syi'ah meninggikan kedudukan Ali atas Sahabat Nabi yang lain, seperti Abu Bakar dan Umar bin Khattab. Syi'ah selalu menambahkan nama Ali bin Abi Thalib dengan Alayhi Salam (AS) atau semoga Allah melimpahkan keselamatan dan kesejahteraan. Sunni Sebagian Sunni yaitu mereka yang menjadi anggota Bani Umayyah dan para pendukungnya memandang Ali sama dengan Sahabat Nabi yang lain. Sunni menambahkan nama Ali dengan Radhiyallahu Anhu (RA) atau semoga Allah melimpahkan Ridha (ke-suka-an)nya. Tambahan ini sama sebagaimana yang juga diberikan kepada Sahabat Nabi yang lain. Sufi Sufi menambahkan nama Ali bin Abi Thalib dengan Karramallahu Wajhah (KW) atau semoga Allah me-mulia-kan wajahnya. Doa kaum Sufi ini sangat unik, berdasar riwayat bahwa beliau tidak suka menggunakan wajahnya untuk melihat hal-hal buruk bahkan yang kurang sopan sekalipun. Dibuktikan dalam sebagian riwayat bahwa beliau tidak suka memandang ke bawah bila sedang berhubungan intim dengan istri. Sedangkan riwayat-riwayat lain menyebutkan dalam banyak pertempuran (duel-tanding), bila pakaian musuh terbuka bagian bawah terkena sobekan pedang beliau, maka Ali enggan meneruskan duel hingga musuhnya lebih dulu memperbaiki pakaiannya. Ali bin Abi Thalib dianggap oleh kaum Sufi sebagai Imam dalam ilmu hikmah (divine wisdom) dan futuwwah (spiritual warriorship). Dari beliau bermunculan cabang-cabang tarekat (thoriqoh) atau spiritual-brotherhood. Hampir seluruh pendiri tarekat Sufi, adalah keturunan beliau sesuai dengan catatan nasab yang resmi mereka miliki. Seperti pada tarekat Qadiriyyah dengan pendirinya Syekh Abdul Qadir Jaelani, yang merupakan keturunan langsung dari Ali melalui anaknya Hasan bin Ali seperti yang tercantum dalam kitab manaqib Syekh Abdul Qadir Jilani (karya Syekh Ja'far Barzanji) dan banyak kitab-kitab lainnya. Riwayat Hidup Kelahiran & Kehidupan Keluarga Kelahiran Ali dilahirkan di Mekkah, daerah Hejaz, Jazirah Arab, pada tanggal 13 Rajab. Menurut sejarawan, Ali dilahirkan 10 tahun sebelum dimulainya kenabian Muhammad, sekitar tahun 599 Masehi[1] atau 600[2](perkiraan). Muslim Syi'ah percaya bahwa Ali dilahirkan di dalam Ka'bah. Usia Ali terhadap Nabi Muhammad masih diperselisihkan hingga kini, sebagian riwayat menyebut berbeda 25 tahun, ada yang berbeda 27 tahun, ada yang 30 tahun bahkan 32 tahun. Beliau bernama asli Haydar bin Abu Thalib, paman Nabi Muhammad SAW. Haydar yang berarti Singa adalah harapan keluarga Abu Thalib untuk mempunyai penerus yang dapat menjadi tokoh pemberani dan disegani diantara kalangan Quraisy Mekkah. Setelah mengetahui sepupu yang baru lahir diberi nama Haydar,[rujukan?] Nabi SAW memanggil dengan Ali yang berarti Tinggi(derajat di sisi Allah). Kehidupan Awal Ali dilahirkan dari ibu yang bernama Fatimah binti Asad, dimana Asad merupakan anak dari Hasyim, sehingga menjadikan Ali, merupakan keturunan Hasyim dari sisi bapak dan ibu. Kelahiran Ali bin Abi Thalib banyak memberi hiburan bagi Nabi SAW karena beliau tidak punya anak laki-laki. Uzur dan faqir nya keluarga Abu Thalib memberi kesempatan bagi Nabi SAW bersama istri beliau Khadijah untuk mengasuh Ali dan menjadikannya putra angkat. Hal ini sekaligus untuk membalas jasa kepada Abu Thalib yang telah mengasuh Nabi sejak beliau kecil hingga dewasa, sehingga sedari kecil Ali sudah bersama dengan Muhammad. Dalam biografi asing (Barat), hubungan Ali kepada Nabi Muhammad SAW dilukiskan seperti Yohanes Pembaptis (Nabi Yahya) kepada Yesus (Nabi Isa). Dalam riwayat-riwayat Syi'ah dan sebagian riwayat Sunni, hubungan tersebut dilukiskan seperti Nabi Harun kepada Nabi Musa. Masa Remaja Ketika Nabi Muhammad SAW menerima wahyu, riwayat-riwayat lama seperti Ibnu Ishaq menjelaskan Ali adalah lelaki pertama yang mempercayai wahyu tersebut atau orang ke 2 yang percaya setelah Khadijah istri Nabi sendiri. Pada titik ini Ali berusia sekitar 10 tahun. Pada usia remaja setelah wahyu turun, Ali banyak belajar langsung dari Nabi SAW karena sebagai anak asuh, berkesempatan selalu dekat dengan Nabi hal ini berkelanjutan hingga beliau menjadi menantu Nabi. Hal inilah yang menjadi bukti bagi sebagian kaum Sufi bahwa ada pelajaran-pelajaran tertentu masalah ruhani (spirituality dalam bahasa Inggris atau kaum Salaf lebih suka menyebut istilah 'Ihsan') atau yang kemudian dikenal dengan istilah Tasawuf yang diajarkan Nabi khusus kepada beliau tapi tidak kepada Murid-murid atau Sahabat-sahabat yang lain. Karena bila ilmu Syari'ah atau hukum-hukum agama Islam baik yang mengatur ibadah maupun kemasyarakatan semua yang diterima Nabi harus disampaikan dan diajarkan kepada umatnya, sementara masalah ruhani hanya bisa diberikan kepada orang-orang tertentu dengan kapasitas masing-masing. Didikan langsung dari Nabi kepada Ali dalam semua aspek ilmu Islam baik aspek zhahir (exterior)atau syariah dan bathin (interior) atau tasawuf menggembleng Ali menjadi seorang pemuda yang sangat cerdas, berani dan bijak. Kehidupan di Mekkah sampai Hijrah ke Madinah Ali bersedia tidur di kamar Nabi untuk mengelabui orang-orang Quraisy yang akan menggagalkan hijrah Nabi. Beliau tidur menampakkan kesan Nabi yang tidur sehingga masuk waktu menjelang pagi mereka mengetahui Ali yang tidur, sudah tertinggal satu malam perjalanan oleh Nabi yang telah meloloskan diri ke Madinah bersama Abu Bakar. Kehidupan di Madinah Perkawinan Setelah masa hijrah dan tinggal di Madinah, Ali dinikahkan Nabi dengan putri kesayangannya Fatimah az-Zahra yang banyak dinanti para pemuda. Nabi menimbang Ali yang paling tepat dalam banyak hal seperti Nasab keluarga yang se-rumpun (Bani Hasyim), yang paling dulu mempercayai ke-nabi-an Muhammad (setelah Khadijah), yang selalu belajar di bawah Nabi dan banyak hal lain. Julukan Ketika Muhammad mencari Ali menantunya, ternyata Ali sedang tidur. Bagian atas pakaiannya tersingkap dan debu mengotori punggungnya. Melihat itu Muhammad pun lalu duduk dan membersihkan punggung Ali sambil berkata, "Duduklah wahai Abu Turab, duduklah." Turab yang berarti debu atau tanah dalam bahasa Arab. Julukan tersebut adalah julukan yang paling disukai oleh Ali. Pertempuran yang diikuti pada masa Nabi saw Perang Badar Beberapa saat setelah menikah, pecahlah perang Badar, perang pertama dalam sejarah Islam. Di sini Ali betul-betul menjadi pahlawan disamping Hamzah, paman Nabi. Banyaknya Quraisy Mekkah yang tewas di tangan Ali masih dalam perselisihan, tapi semua sepakat beliau menjadi bintang lapangan dalam usia yang masih sangat muda sekitar 25 tahun. Perang Khandaq Perang Khandak juga menjadi saksi nyata keberanian Ali bin Abi Thalib ketika memerangi Amar bin Abdi Wud . Dengan satu tebasan pedangnya yang bernama dzulfikar, Amar bin Abdi Wud terbelah menjadi dua bagian. Perang Khaibar Setelah Perjanjian Hudaibiyah yang memuat perjanjian perdamaian antara kaum Muslimin dengan Yahudi, dikemudian hari Yahudi mengkhianati perjanjian tersebut sehingga pecah perang melawan Yahudi yang bertahan di Benteng Khaibar yang sangat kokoh, biasa disebut dengan perang Khaibar. Di saat para sahabat tidak mampu membuka benteng Khaibar, Nabi saw bersabda: "Besok, akan aku serahkan bendera kepada seseorang yang tidak akan melarikan diri, dia akan menyerang berulang-ulang dan Allah akan mengaruniakan kemenangan baginya. Allah dan Rasul-Nya mencintainya dan dia mencintai Allah dan Rasul-Nya". Maka, seluruh sahabat pun berangan-angan untuk mendapatkan kemuliaan tersebut. Namun, temyata Ali bin Abi Thalib yang mendapat kehormatan itu serta mampu menghancurkan benteng Khaibar dan berhasil membunuh seorang prajurit musuh yang berani bernama Marhab lalu menebasnya dengan sekali pukul hingga terbelah menjadi dua bagian. Peperangan lainnya Hampir semua peperangan beliau ikuti kecuali perang Tabuk karena mewakili nabi Muhammad untuk menjaga kota Madinah. Setelah Nabi wafat Sampai disini hampir semua pihak sepakat tentang riwayat Ali bin Abi Thalib, perbedaan pendapat mulai tampak ketika Nabi Muhammad wafat. Syi'ah berpendapat sudah ada wasiat (berdasar riwayat Ghadir Khum) bahwa Ali harus menjadi Khalifah bila Nabi SAW wafat. Tetapi Sunni tidak sependapat, sehingga pada saat Ali dan Fatimah masih berada dalam suasana duka orang-orang Quraisy bersepakat untuk membaiat Abu Bakar. Menurut riwayat dari Al-Ya'qubi dalam kitab Tarikh-nya Jilid II Menyebutkan suatu peristiwa sebagai berikut. Dalam perjalan pulang ke Madinah seusai menunaikan ibadah haji ( Hijjatul-Wada'),malam hari Rasulullah saw bersama rombongan tiba di suatu tempat dekat Jifrah yang dikenal denagan nama "GHADIR KHUM." Hari itu adalah hari ke-18 bulan Dzulhijah. Ia keluar dari kemahnya kemudia berkhutbah di depan jamaah sambil memegang tangan Imam Ali Bin Abi Tholib r.a.Dalam khutbahnya itu antara lain beliau berkata : "Barang siapa menanggap aku ini pemimpinnya, maka Ali adalah pemimpinnya.Ya Allah, pimpinlah orang yang mengakui kepemimpinannya dan musuhilah orang yang memusuhinya" Pengangkatan Abu Bakar sebagai Khalifah tentu tidak disetujui keluarga Nabi Ahlul Baitdan pengikutnya. Beberapa riwayat berbeda pendapat waktu pem-bai'at-an Ali bin Abi Thalib terhadap Abu Bakar sebagai Khalifah pengganti Rasulullah. Ada yang meriwayatkan setelah Nabi dimakamkan, ada yang beberapa hari setelah itu, riwayat yang terbanyak adalah Ali mem-bai'at Abu Bakar setelah Fatimah meninggal, yaitu enam bulan setelah meninggalnya Rasulullah demi mencegah perpecahan dalam ummat Ada yang menyatakan bahwa Ali belum pantas untuk menyandang jabatan Khalifah karena umurnya yang masih muda, ada pula yang menyatakan bahwa kekhalifahan dan kenabian sebaiknya tidak berada di tangan Bani Hasyim. Sebagai khalifah Peristiwa pembunuhan terhadap Khalifah Utsman bin Affan mengakibatkan kegentingan di seluruh dunia Islam yang waktu itu sudah membentang sampai ke Persia dan Afrika Utara. Pemberontak yang waktu itu menguasai Madinah tidak mempunyai pilihan lain selain Ali bin Abi Thalib sebagai khalifah, waktu itu Ali berusaha menolak, tetapi Zubair bin Awwam dan Talhah bin Ubaidillah memaksa beliau, sehingga akhirnya Ali menerima bai'at mereka. Menjadikan Ali satu-satunya Khalifah yang dibai'at secara massal, karena khalifah sebelumnya dipilih melalui cara yang berbeda-beda. Sebagai Khalifah ke-4 yang memerintah selama sekitar 5 tahun. Masa pemerintahannya mewarisi kekacauan yang terjadi saat masa pemerintah Khalifah sebelumnya, Utsman bin Affan. Untuk pertama kalinya perang saudara antara umat Muslim terjadi saat masa pemerintahannya, Perang Jamal. 20.000 pasukan pimpinan Ali melawan 30.000 pasukan pimpinan Zubair bin Awwam, Talhah bin Ubaidillah, dan Ummul mu'minin Aisyah binti Abu Bakar, janda Rasulullah. Perang tersebut dimenangkan oleh pihak Ali. Peristiwa pembunuhan Khalifah Utsman bin Affan yang menurut berbagai kalangan waktu itu kurang dapat diselesaikan karena fitnah yang sudah terlanjur meluas dan sudah diisyaratkan (akan terjadi) oleh Nabi Muhammad SAW ketika beliau masih hidup, dan diperparah oleh hasutan-hasutan para pembangkang yang ada sejak zaman Utsman bin Affan, menyebabkan perpecahan di kalangan kaum muslim sehingga menyebabkan perang tersebut. Tidak hanya selesai di situ, konflik berkepanjangan terjadi hingga akhir pemerintahannya. Perang Shiffin yang melemahkan kekhalifannya juga berawal dari masalah tersebut. Ali bin Abi Thalib, seseorang yang memiliki kecakapan dalam bidang militer dan strategi perang, mengalami kesulitan dalam administrasi negara karena kekacauan luar biasa yang ditinggalkan pemerintahan sebelumya. Ia meninggal di usia 63 tahun karena pembunuhan oleh Abdrrahman bin Muljam, seseorang yang berasal dari golongan Khawarij (pembangkang) saat mengimami shalat subuh di masjid Kufah, pada tanggal 19 Ramadhan, dan Ali menghembuskan nafas terakhirnya pada tanggal 21 Ramadhan tahun 40 Hijriyah. Ali dikuburkan secara rahasia di Najaf, bahkan ada beberapa riwayat yang menyatakan bahwa ia dikubur di tempat lain. Didahului oleh: Utsman bin Affan Khalifah (Sunni) tahun 656–661 Digantikan oleh: Muawiyah I Didahului oleh: Muhammad Imam Syi'ah (Syi'ah) tahun 632–661 Digantikan oleh: Hasan bin Ali Keturunan Ali memiliki delapan istri setelah meninggalnya Fatimah az-Zahra[3] dan memiliki keseluruhan 36 orang anak. Dua anak laki-lakinya yang terkenal, lahir dari anak Nabi Muhammad, Fatimah, adalah Hasan dan Husain. Keturunan Ali melalui Fatimah dikenal dengan Syarif atau Sayyid, yang merupakan gelar kehormatan dalam Bahasa Arab, Syarif berarti bangsawan dan Sayyed berarti tuan. Sebagai keturunan langsung dari Muhammad, mereka dihormati oleh Sunni dan Syi'ah. Menurut riwayat, Ali bin Abi Thalib memiliki 36 orang anak yang terdiri dari 18 anak laki-laki dan 18 anak perempuan. Sampai saat ini keturunan itu masih tersebar, dan dikenal dengan Alawiyin atau Alawiyah. Sampai saat ini keturunan Ali bin Abi Thalib kerap digelari Sayyid. Anak laki-laki Anak perempuan Hasan al-Mujtaba Zainab al-Kubra Husain asy-Syahid Zainab al-Sughra Muhammad bin al-Hanafiah Ummu Kaltsum Abbas al-Akbar (dijuluki Abu Fadl) Ramlah al-Kubra Abdullah al-Akbar Ramlah al-Sughra Ja'far al-Akbar Nafisah Utsman al-Akbar Ruqaiyah al-Sughra Muhammad al-Ashghar Ruqaiyah al-Kubra Abdullah al-Ashghar Maimunah Abdullah (yang dijuluki Abu Ali) Zainab al-Sughra ‘Aun Ummu Hani Yahya Fathimah al-Sughra Muhammad al-Ausath Umamah Utsman al-Ashghar Khadijah al-Sughra Abbas al-Ashghar Ummu al-Hasan Ja'far al-Ashghar Ummu Salamah Umar al-Ashghar Hamamah Umar al-Akbar Ummu Kiram SAYYID UNTUK SYARIFAH DAN SYARIFAH UNTUK SAYYID ADALAH HARGA MATI KENAPA SYARIFAH DILARANG KAHWIN DENGAN LELAKI AHWAL...??? tanya : Mohon Informasi Apakah boleh Perempuan dari kalangan Syarifah menikah dengan laki-laki biasa,..........? Bukankah Jodoh itu juga sudah ditentukan oleh Allah Swt.... Apa jaminan Allah kelak kepada perempuan Syarifah yg menikah dgn laki-laki satu garis keturunan (syarif)...? Jika hal ini sudah terjadi pd perempuan syarifah yg menikah dgn laki-laki biasa, apa pula sanksinya......? Mohon penjelasan, dengan landasan Nash, Ayat Al-Qur'an atau Hadist Terima kasih. Baik Sayyid maupun syarifah mngambil nasab brdasarkn garis ayah-nya bkn ibu-nya Penulis Tafsir 'Al-Manar', Syeikh Muhammad Abduh, dalam menafsirkan ayat 84 Surah Al-An'am, antara lain mengatakan, bahawasanya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda: "Semua anak Adam bernasab kepada orang tua lelaki (ayah mereka), kecuali anak-anak Fatimah. Akulah ayah mereka dan akulah yang menurunkan mereka". Hadist mengenai Kafa'ah Syarifah : Dalam kitab Makarim al-Akhlaq terdapat hadits yang berbunyi : إنما انا بشر مثلكم أتزوّج فيكم وأزوّجكم إلا فاطمة فإن تزويجها نزل من السّماء , ونظر رسول الله إلى أولاد علي وجعفر فقال بناتنا لبنينا وبنونا لبناتنا ‘Sesungguhnya aku hanya seorang manusia biasa yang kawin dengan kalian dan mengawinkan anak-anakku kepada kalian, kecuali perkawinan anakku Fathimah. Sesungguhnya perkawinan Fathimah adalah perintah yang diturunkan dari langit (telah ditentukan oleh Allah swt). Kemudian Rasulullah memandang kepada anak-anak Ali dan anak-anak Ja’far, dan beliau berkata : Anak-anak perempuan kami hanya menikah dengan anak-anak laki kami, dan anak-anak laki kami hanya menikah dengan anak-anak perempuan kami’. Menurut hadits di atas dapat kita ketahui bahwa : Anak-anak perempuan kami (syarifah) menikah dengan anak-anak laki kami (sayid/syarif), begitu pula sebaliknya anak-anak laki kami (sayid/syarif) menikah dengan anak-anak perempuan kami (syarifah). Berdasarkan hadits ini jelaslah bahwa pelaksanaan kafa’ah yang dilakukan oleh para keluarga Alawiyin didasari oleh perbuatan rasul, yang dicontohkannya dalam menikahkan anak puterinya Fathimah dengan Ali bin Abi Thalib. Hal itu pula yang mendasari para keluarga Alawiyin menjaga anak puterinya untuk tetap menikah dengan laki-laki yang sekufu sampai saat ini. Para ulama seperti Abu Hanifah, Imam Ahmad dan Imam Syafii dalam masalah kafa’ah sependapat dengan pendapat khalifah Umar bin Khattab yang mengatakan : لأمنعن تزوج ذوات الأحساب إلا من الأكفاء ‘Aku melarang wanita-wanita dari keturunan mulia (syarifah) menikah dengan lelaki yang tidak setaraf dengannya’. Menurut mazhab Syafii, Abu Hanifah dan Ahmad bin Hanbal, seorang wanita keturunan Bani Hasyim, tidak boleh dikawini oleh seorang laki-laki dari selain keturunan mereka kecuali disetujui oleh wanita itu sendiri serta seluruh keluarga (wali-walinya). Bahkan menurut sebagian ulama mazhab Hambali, kalaupun mereka rela dan mengawinkannya dengan selain Bani Hasyim, maka mereka itu berdosa. Imam Ahmad bin Hanbal berkata : ‘Wanita keturunan mulia (syarifah) itu hak bagi seluruh walinya, baik yang dekat ataupun jauh. Jika salah seorang dari mereka tidak ridho di kawinkannya wanita tersebut dengan lelaki yang tidak sekufu’, maka ia berhak membatalkan. Bahwa wanita (syarifah) hak Allah, sekiranya seluruh wali dan wanita (syarifah) itu sendiri ridho menerima laki-laki yang tidak sekufu’, maka keridhaan mereka tidak sah’. ---------------------- Mengenai Kafa'ah dalam Islam?... Ayat alquran yang mengisyaratkan kafa'ah nasab 1. Dalam alquran surat al-Hujurat ayat 13, Allah swt berfirman: إنّ أكرمكم عند الله أتقاكم "…Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah, ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu". Ayat ini menunjukkan adanya kafaah dalam segi agama dan akhlaq. Allah swt menjadikan orang-orang yang bertaqwa lebih utama dari orang-orang yang tidak bertaqwa, dan menafikan adanya kesetaraan di antara keduanya dalam hal keutamaan. Hal ini menunjukkan adanya dua hal pertama, adanya ketidaksetaraan dan kedua, terdapat perbedaan kemuliaan dalam hal taqwa. Diantara dalil lain yang mendukung kedua hal tersebut adalah surat al-Zumar ayat 9, yang berbunyi: قل هل يستوي الذين يعلمون والذين لا يعلمون "Katakanlah, adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui". Dan surat al-Nur ayat 26, yang berbunyi: الخبيثا ت للخبيثين والخبيثون للخبيثا ت والطيبا ت للطيبين والطيبون للطيبا ت "Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji pula, dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik pula". Berkaitan dengan hadits Rasulullah saw, yang berbunyi: إذا جأكم من ترضون دينه و خلقه ... "Jika telah datang seorang yang engkau ridho akan agama dan akhlaqnya…" Berkata al-Syaukani dalam kitabnya Nail al-Author bahwa hadits tersebut adalah dalil kafaah dari segi agama dan akhlaq, dan ulama yang berpendapat demikian ialah Imam Malik. Telah dinukil dari Umar, Ibnu Mas'ud dari Tabiin yang meriwayatkan dari Muhammad ibnu Sirrin dan Umar bin Abdul Aziz menunjukkan bahwa ayat alquran yang menyatakan orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah, ialah orang-orang yang paling taqwa di antara kamu adalah dalil kafaah dalam masalah nasab, begitulah seperti yang disepakati jumhur. 2. Dalam alquran surat al-Furqan ayat 54, Allah swt berfirman: وهو الذي خلق من الماء بشرا فجعله نسبا و صهرا وكان ربك قديرا "Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air, lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah, dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa". Ayat ini merupakan dalil adanya kafaah dalam hal nasab, hal ini dijelaskan oleh al-Bukhari yang menyebutkan ayat tersebut sebagai dalil dalam bab kafaah. Imam al-Qasthalani dalam kitabnya Syarah al-Bukhari menulis, yang dimaksud pengarang (al-Bukhari) dengan hubungan kalimat ini mengisyaratkan bahwa sesungguhnya nasab dan hubungan musharah berkaitan dengan masalah hukum kafaah'. Kafaah nasab menurut hadits Nabi saw. 1. Diriwayatkan oleh Imam Bukhori, dari Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda: تنكح المرأة لأربع لمالها ولجمالها ولحسبها ولدينها فاظفر بذات الدين تربت يداك "Wanita itu dinikahi karena agamanya, kecantikannya, hartanya dan keturunannya. Maka carilah wanita yang taat kepada agama, niscaya akan beruntung". Berkata Ibnu Hajar, yang dimaksud dengan asal-usul keturunan (hasab) adalah kemuliaan leluhur dan kerabat. Al-Mawardi dalam kitabnya al-Hawi al-Kabir Syarah Mukhtashor al-Muzani mengatakan, bahwa syarat yang kedua (dari syarat-syarat kafaah) adalah nasab, berdasarkan hadits Nabi saw: 'Wanita itu dinikahi karena hartanyanya, asal-usul keturunannya…'. Yang dimaksud dengan asal-usul keturunannya adalah kemuliaan nasabnya. 2. Diriwayatkan oleh Muslim dari Watsilah bin al-Asqa', Rasulullah saw bersabda: إنّ الله اصطفى بني كنانة من بني إسماعيل واصطفى من بني كنانة قريشا واصطفى من قريش بني هاشم واصطفاني من بني هاشم "Sesungguhnya Allah swt telah memilih bani Kinanah dari bani Ismail, dan memilih dari bani Kinanah Quraisy, dan memilih dari Quraisy bani Hasyim, dan memilih aku dari bani Hasyim". Hadits di atas menjelaskan tentang keutamaan Bani Hasyim. Allah swt telah memuliakan mereka dengan memilih rasul-Nya dari kalangan mereka. Hal ini menunjukkan kemuliaan yang Allah swt berikan kepada ahlul bait Nabi saw. Imam al-Baihaqi menggunakan hadits ini sebagai dasar adanya kafaah dalam hal nasab. Kafaah nasab menurut ulama madzhab. Semua Imam madzhab dalam Ahlus Sunnah Wal Jamaah sepakat akan adanya kafa'ah walaupun mereka berbeda pandangan dalam menerapkannya. Salah satu yang menjadi perbedaan tersebut adalah dalam masalah keturunan (nasab). Dalam hal keturunan orang Arab adalah kufu' antara satu dengan lainnya. Begitu pula halnya orang Quraisy dengan Quraisy lainnya. Karena itu laki-laki yang bukan Arab (Ajam) tidak sekufu' dengan wanita-wanita Arab. Laki-laki Arab tetapi bukan dari golongan Quraisy tidak sekufu' dengan wanita Quraisy. Hal tersebut berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah saw bersabda: العرب بعضهم اكفاء لبعض قبيلة بقبيلة ورجل برجل ... "Orang-orang Arab sekufu' satu dengan yang lainnya. Kabilah dengan kabilah lainnya, kelompok yang satu sekufu' dengan kelompok yang lainnya, laki-laki yang satu sekufu' dengan yang lainnya…" Hadits riwayat Aisyah, bahwa Rasulullah bersabda: العرب للعرب اكفاء ... "Orang-orang Arab satu dengan yang lainnya adalah sekufu'…" Menurut Imam Hanafi: Laki-laki Quraisy sepadan (kufu') dengan wanita Bani Hasyim. Menurut Imam Syafi'i: Laki-laki Quraisy tidak sepadan (tidak sekufu') dengan wanita Bani Hasyim dan wanita Bani Muthalib. Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Muslim: إنّ الله اصطفى بني كنانة من بني إسماعيل واصطفى من بني كنانة قريشا واصطفى من قريش بني هاشم واصطفاني من بني هاشم "Bahwasanya Allah swt memilih Kinanah dari anak-anak Ismail dan memilih Quraisy dari Kinanah dan memilih Bani Hasyim dari Quraisy dan memilih aku dari Bani Hasyim…" Akan tetapi kebanyakan ahli fiqih berpendapat bahwa kafa'ah merupakan hak bagi perempuan dan walinya. Seorang wali tidak boleh mengawinkan perempuan dengan lelaki yang tidak kufu' dengannya kecuali dengan ridhanya dan ridha segenap walinya. Jika para wali dan perempuannya ridha maka ia boleh dikawinkan, sebab para wali berhak menghalangi kawinnya perempuan dengan laki-laki yang tidak sepadan (tidak kufu'). Imam Syafi'i berkata: Jika perempuan yang dikawinkan dengan lelaki yang tak sepadan (tidak sekufu') tanpa ridhanya dan ridha para walinya, maka perkawinannya batal. Imam Hanafi berkata : Jika seorang wanita kawin dengan pria yang tidak sederajat (tidak sekufu') tanpa persetujuan walinya, maka perkawinan tersebut tidak sah dan wali berhak untuk menghalangi perkawinan wanita dengan pria yang tidak sederajat tersebut atau hakim dapat memfasakhnya, karena yang demikian itu akan menimbulkan aib bagi keluarga. Imam Ahmad berkata: Perempuan itu hak bagi seluruh walinya, baik yang dekat ataupun jauh. Jika salah seorang dari mereka tidak ridha dikawinkan dengan laki-laki yang tidak sederajat (tidak sekufu'), maka ia berhak membatalkan. Riwayat lain dari Ahmad, menyatakan : bahwa perempuan adalah hak Allah, sekiranya seluruh wali dan perempuannya sendiri ridha menerima laki-laki yang tidak sederajat (tidak sekufu'), maka keridhaan mereka tidaklah sah. . skrg saya bertanya pada mu KAU ORANG MANA ?? INDONESIA ATAU BUKAN .. jika kau mengaku indonesia seperti layaknya HAKIKAT dari terlahirnya SUMPAH PEMUDA KETURUNAN ARAB tanggal 4-5 oktober tahun 1934 yg di prakarsi AR BASWEDAN . ( pernah dengar sejarah nasional ini , jika belum cari tau saran ku ) .. jika kau mengaku sebagai orang indonesia maka TANAH AIR INDONESIA inilah tanah mu .. tp jika kau berkeyakinan bukan lah orang indonesia maka dgn sendiri nya keyakinan mu itu menuntut jawab padamu " mana tanah air mu " Kalau kita mencintai Rasullulah…ikutilah pesan terakhir beliau…khutbah terakhir Rasulullah di lembah Uranah, Arafat 10 H ..dan ini merupakan kutipan khutbah terakhir beliau….. Wahai manusia, dengarkan aku dengan sungguh-sungguh, beribadahlah kepada ALLAH, shalatlah lima waktu dalam sehari, puasalah dalam bulan Ramadhan, dan berikanlah hartamu dalam bentuk zakat. Kerjakan haji jika kamu mampu. Semua manusia berasal dari Adam dan Hawa, seorang Arab tidak memiliki kelebihan diatas non-Arab, dan seorang non-Arab tidak memiliki kelebihan diatas Arab; juga seorang putih tidak memiliki kelebihan diatas seorang hitam, tidak juga seorang hitam memiliki kelebihan atas orang putih, kecuali dalam ketakwaan dan ibadahnya. Camkanlah bahwa setiap muslim adalah saudara bagi setiap muslim dan bahwa umat Islam merupakan suatu persaudaraan. Tidak ada yang lebih mulia antara sayyid dan non sayyid ..melainkan karena ketaqwaannya….apa lagi yg harus kita perdebatkan….yang ada sekarang bukan Ahlulbait…tetapi keturunan Ahlbait (keturunan keluarga Rasul….hanya keturunan..bukan ahlulbait..karena Ahlul bait hanya meliputi Istri2 dan Anak2 Rasulullah…… 10 Kasus wanita Ahlulbayt menikah dengan non ahlulbayt 1. Ruqayyah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Utsman bin Affan. 2. Ummu Kultsum binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Utsman bin Affan. 3. Zainab binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Abul ‘Ash. 4. Ummu Kultsum bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Umar bin La-Khatthab. 5. Sukainah binti Husain bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Zaid bin Umar bin Utsman bin Affan. 6. Fathimah binti Husain bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Abdullah bin Amr bin Utsman bin Affan. 7. Fathimah binti Ali Zainal Abidin bin Husain bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Al-Mundzir bin Zubair bin Al-Awam. 8. Idah binti Ali Zainal Abidin bin Husain bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Nuh bin Ibrahim bin Muhammad bin Thalhah. 9. Fathimah binti Hasan Al-Mutsanna bin Hasan bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Ayyub bin Maslamah Al-Makhzumi. 10. Ummul Qasim binti Hasan Al-Mutsanna bin Hasan bin Fathimah binti Muhammad Rasulillah, menikah dengan Marwan bin Aban bin Utsman bin Affan. inilah sebagai contoh yang di ajarkan Baginda Rasulillah SAW…..apa lagi dengan ekstrimnya mereka mengatakan..jikalau ada syarifah yang menikah dengan non sayyid maka pernikahan mereka tidaklah sah /tidak akan mendapat syafaat dari Rasulullah….sungguh ironis sekali….apakah mereka berani menjawab bahwa pernikahan yang terjadi diatas boleh dikatakan tidak sah atau atau tidak akan mendapat syafaat Rasulullah…..semoga jadi perenungan bagi kita semua…kita berpegang kepada Al Quran yang dijamin keasliannya oleh Allah SWT..sedangkan hadist2..banyak yang lemah cacat..dan juga yang palsu...hati2 dengan tipu daya setan..karena sifat angkuh, sombong, merasa derajatnya lebih tinggi lebih mulia itu adalah sifat iblis....jayalah Islam ku Syarifah Aliyyah Shihab Menjaga Hak Keturunan Rasulullah saw Dalam Perkawinan Seperti kita telah ketahui dalam beberapa hadits Rasulullah saw, jika ada seseorang yang tidak memelihara hak keturunan Rasulullah saw (syarifah) tersebut, maka ketahuilah bahwa orang tersebut tidak akan mendapat syafa'at dari Rasulullah saw, sebagaimana hadits beliau yang diriwayatkan oleh Thabrani, Al-Hakim dan Rafi'i: "… maka mereka itu keturunannku diciptakan (oleh Allah) dari darah dagingku dan dikaruniai pengertian serta pengetahuanku. Celakalah (neraka wail) bagi orang dari ummatku yang mendustakan keutamaan mereka dan memutuskan hubunganku dari mereka. Kepada mereka itu Allah tidak akan menurunkan syafa'atku." Dari hadits di atas dapat kita pahami bahwa keturunan nabi saw akan terputus hubungannya dengan Nabi saw, jika terjadi perkawinan antara syarifah dengan lelaki yang nasabnya tidak menyambung kepada nabi saw. Mengapa demikian ? Karena anak dari perkawinan syarifah dengan lelaki yang bukan keturunan Rasulullah saw, adalah bukan seorang sayyid (bukan keturunan Rasulullah saw). Dan jika syarifah tersebut melahirkan amak yang bukan dari hasil perkawinan dengan seorang sayid, maka putuslah hubungan nasab anak tersebut dengan Rasulullah saw, dan nasab anak tersebut berlainan dengan nasab ibunya yang bernasab kepada Rasulullah saw. Dan inilah yang dimaksud dengan pemutusan hubungan dengan Rasulullah saw. Dan jika telah terjadi pemutusan hubungan tersebut, maka menurut hadits di atas Nabi Muhammad tidak akan memberi syafa'atnya kepada orang yang memutuskan hubungan keturunannya kepada Rasulullah saw. Kafaah syarifah merupakan salah satu dari keridhaan Rasulullah saw. Hal ini dijelaskan dengan hadits-haditsnya pada uraian yang terdahulu. Maka sudah menjadi kewajiban bagi kaum muslimin yang beriman untuk menjaga dan melaksanakan perkawinan syarifah dengan yang sekufu' agar mendapat ridho Rasulullah saw. Sebaliknya jika ada orang yang bukan keturunan Rasulullah saw menikah dengan seorang syarifah, maka mereka dengan terang-terangan telah melecehkan hadits Rasulullah saw, dan orang tersebut dapat digolongan sebagai orang yang tidak menunjukkan akhlaq yang baik kepada Rasulullah saw, bahkan orang tersebut telah termasuk golongan yang menyakiti Siti Fathimah dan seluruh keluarganya. Disamping itu terdapat pula hadits-hadits lain yang mensinyalir bahwa seorang laki-laki yang tidak mengenal hak-hak keturunan Rasulullah saw, di mana nasabnya tidak bersambung kepada Rasulullah saw tetapi menikahi seorang syarifah, dapat digolongkan sebagai seorang munafik, anak yang lahir dari hasil tidak suci, yaitu dikandung oleh ibunya dalam keadaan haidh, atau bahkan dapat dikatakan orang tersebut adalah anak haram! Sebagaimana hal itu disebutkan dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Adi' dan Al-Baihaqi dalam Syu'ab Al-Iman meriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : 'Barangsiapa tidak mengenal hak keturunanku dan Ansharnya, maka ia salah satu dari tiga golongan: Munafiq, atau anak haram atau anak dari hasil tidak suci, yaitu dikandung oleh ibunya dalam keadaan haidh'. Terakhir, mari kita mengkaji kembali dengan teliti beberapa peringatan Rasulullah saw yang diberikan kepada umatnya, agar kita tidak termasuk orang yang dapat dikategorikan melecehkan perkataan Rasulullah saw dengan sengaja melanggar hak-hak keturunan beliau saw, ataupun memutuskan hubungan beliau saw dengan anak cucunya melalui pernikahan syarifah dengan lelaki yang bukan sayyid. marilah kita para keluarga Alawiyin berusaha agar tetap menjaga dan memelihara hak-hak keturunan Rasulullah saw tersebut dengan baik. Semoga Allah memberi kekuatan iman kepada kita semua untuk tetap menjaga dan memelihara hak-hak keturunan beliau saw dengan baik. Amiinn Diposkan oleh Syarifah Aliyyah Shihab (Disamping itu terdapat pula hadits-hadits lain yang mensinyalir bahwa seorang laki-laki yang tidak mengenal hak-hak keturunan Rasulullah saw, di mana nasabnya tidak bersambung kepada Rasulullah saw tetapi menikahi seorang syarifah, dapat digolongkan sebagai seorang munafik, anak yang lahir dari hasil tidak suci, yaitu dikandung oleh ibunya dalam keadaan haidh, atau bahkan dapat dikatakan orang tersebut adalah anak haram! Sebagaimana hal itu disebutkan dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Adi' dan Al-Baihaqi dalam Syu'ab Al-Iman meriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib) untuk hal ini saya kurang berpendapat, bahwa seorang syarifah menikah sama ahwal ataupun siapa non sayyid bahwa nanti anak keturunan nya itu anak haram. dalam islam bahwa itu syah setelah menyebut qobiltu,,,, terima kasih.. . Allah Ta'ala berfirman, "Wahai manusia, sesungguhnya Kami telah menciptakan kalian dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, dan Kami telah menjadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku, agar kalian saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia diantara kalian disisi Allah adalah yang paling bertaqwa". - At-Tirmidzi meriwayatkan dengan isnad hasan, dari Abu Hatim Al-Mazini, bahwasanya Rasulullah saw bersabda, "Jika datang kepada kalian seorang laki-laki yang kalian ridha terhadap din dan akhlaqnya, maka terimalah lamaran pernikahannya. Jika kalian tidak melakukan yang demikian, maka akan terjadi fitnah diatas muka bumi dan kerusakan yang besar". Para sahabat bertanya, "Ya Rasulullah, meskipun pada dirinya …! Rasulullah menyahuti, "Jika datang kepada kalian seorang laki-laki yang kalian ridha terhadap din dan akhlaqnya, maka terimalah lamaran pernikahannya". Beliau mengucapkannya tiga kali. Hadits ini merupakan arahan kepada para wali agar tidak menolak lamaran seorang laki-laki yang bagus dinnya, amanah, dan berakhlaq mulia, karena lebih mengutamakan yang nasabnya lebih terpandang, status sosialnya lebih tinggi, hartanya lebih melimpah, dan sebagainya. Sebab jika ini terjadi akan timbul fitnah yang dahsyat dan kerusakan yang tak berujung. - Rasulullah saw pernah melamar Zainab bint jahsy untuk beliau nikahkan dengan Zaid ibn Haritsah. Tetapi, Zainab dan juga saudara laki-lakinya, Abdullah, menolak lamaran itu, karena merasa nasabnya jauh lebih tinggi sementara Zaid adalah seorang budak. Maka turunlah firman Allah : "Dan tidaklah layak bagi seorang mukmin atau mukminah jika Allah dan Rasul-Nya menetapkan suatu perkara, memiliki pilihan dalam urusan mereka itu. Barangsiapa bermaksiat kepada Allah dan Rasul-Nya maka dia telah sesat sesesat-sesatnya". Sehingga, Abdullah menyerahkan semuanya kepada Nabi. Maka Nabi pun menikahkan Zainab dengan Zaid. - Abu Hudzaifah telah menikahkan Salim dengan Hindun bint Al-Walid ibn Utbah ibn Rabi'ah, sementara Salim adalah bekas budak seorang wanita Anshar. - Bilal ibn Rabbah telah menikahi saudara perempuan Abdurrahman ibn Auf. - Imam Ali – semoga Allah memuliakan wajahnya – pernah ditanya tentang hukum kafaah dalam pernikahan, maka beliau pun berkata, " Manusia itu sekufu satu sama lain, baik itu Ajam ataupun Arab, termasuk suku Quraisy dan Hasyimi, dengan syarat beragama Islam dan beriman. Diantara golongan ini ialah para ulama Malikiyah. Imam Asy-Syaukani berkata, "Diriwayatkan dari Umar, Ibnu Mas'ud, Muhammad ibn Sirin, dan Umar ibn Abdil Aziz, dan dirajihkan oleh Ibnul Qayyim, pendapat demikian : "Yang dimaksudkan oleh Rasulullah saw dengan mempertimbangkan kafaah adalah dalam hal din ….sehingga seorang muslimah tidak boleh menikah dengan laki-laki kafir, demikian pula seorang wanita yang menjaga diri tidak boleh menikah dengan seorang pendosa…. Al-Qur'an dan As-Sunnah sama sekali tidak memaksudkan kafaah dengan makna selain itu. Seorang muslimah dilarang menikah dengan laki-laki pezina dan pendosa, meskipun laki-laki itu nasabnya terpandang, kaya raya, dan sebagainya. Seorang bekas budak boleh saja menikahi seorang wanita yang bernasab terpandang dan kaya raya, jika laki-laki itu muslim dan bertaqwa…Seorang laki-laki yang bukan Quraisy boleh saja menikahi wanita Quraisy. Seorang laki-laki yang bukan Hasyimi boleh saja menikahi wanita Hasyimi. Seorang laki-laki yang miskin juga boleh menikahi wanita yang kaya raya". [Zaadul Ma'ad J IV, hal 22] Ketiga. Adapun sebagian besar fuqaha juga berpendapat sama dengan para ulama Malikiyah dan lain-lainnya yang mengatakan bahwa yang dimaksud dengan kafaah yang harus dipertimbangkan ialah dalam hal din, sehingga seorang laki-laki fasiq tidaklah sekufu dengan wanita yang menjaga diri. Hanya saja, mereka tidak mencukupkan kafaah sampai disitu saja, tetapi meluaskan arti dan cakupannya pada hal-hal yang lain, antara lain : Pertama, nasab. Maksudnya, orang Arab sekufu dengan orang Arab yang lainnya. Orang Quraisy sekufu dengan orang Quraisy yang lainnya. Orang Ajam tidak sekufu dengan orang Arab. Orang Arab umum tidak sekufu dengan orang Arab Quraisy. Argumentasi yang mereka pakai : * HR Al-Hakim, dari Ibnu Umar, bahwasanya Rasulullah saw bersabda, "Orang Arab itu sekufu dengan sesama Arab, dari kabilah apa saja, kecuali tukang tenun dan tukang bekam". Ibnu Abi Hatim menanyakan hadits ini kepada bapaknya, maka bapaknya berkata, "Hadits ini dusta dan tidak ada asalnya". Daruquthni berkomentar dalam Al-'Ilal, "Hadits ini tidak sah". Ibnu Abdil Barr berkata, "Hadits ini munkar dan maudhu' (palsu)". * HR Al-Bazzar, dari Mu'adz ibn Jabal, bahwasanya Rasulullah saw bersabda, "Orang Arab sekufu dengan sesama Arab, dan Mawali (campuran Arab dengan Ajam) sekufu dengan sesama Mawali". Dalam sanad hadits ini terdapat Sulaiman ibn Abil Jaun [dan dia lemah]". Ibnul Qaththan berkata, "Hadits ini tidak dikenal… Dalam isnadnya dikatakan dari Khalid ibn Mi'dan dari Mu'adz, padahal Khalid tidak pernah mendengar dari Mu'adz… Jadi tidaklah sah menyandarkan masalah kafaah dalam nasab pada hadits ini". * Atsar yang diriwayatkan oleh Daruquthni, dari Umar ibn Al-Khaththab ra , beliau berkata, "Sungguh aku melarang dihalalkannya kemaluan para wanita yang terhormat nasabnya, kecuali dengan orang-orang yang sekufu". * Para ulama Syafi'iyah dan juga Hanafiyah mengakui sahnya mempertimbangkan nasab dalam masalah kafaah dalam pengertian sebagaimana tersebut diatas. Hanya saja diantara mereka terdapat perbedaan pendapat tentang apakah setiap Quraisy sekufu dengan Hasyimi dan Muthallibi. Adapun ulama Syafi'iyah, mereka berpendapat bahwa tidak setiap laki-laki Quraisy sekufu dengan wanita Hasyimi dan Muthallibi. Mereka berdalil dengan hadits riwayat Wa-ilah ibnul Asqa', bahwasanya Rasulullah saw bersabda, "Sesungguhnya Allah telah memilih Kinanah diantara Banu Ismail, kemudian Dia memilih Quraisy diantara Kinanah, kemudian Dia memilih Bani Hasyim diantara Quraisy, kemudian Dia memilih aku diantara Bani Hasyim. Jadi aku adalah yang terbaik diantara yang terbaik". [HR Muslim]. Al-Hafizh (Ibnu Hajar Al-Asqalani) berkata dalam Fathul Bari, "Yang benar ialah mengutamakan Bani Hasyim dan Bani Muthallib diatas yang lainnya… Adapun selain kedua suku itu, maka mereka semuanya sekufu satu sama lain". .. Yang benar [menurut As-Sayyid Sabiq] tidaklah demikian. Sesungguhnya Nabi saw telah menikahkan kedua puterinya dengan Utsman ibn Affan. Beliau saw juga telah menikahkan Abul Ash ibnur Rabi' dengan Zainab, puteri beliau. Padahal Utsman dan Abul Ash adalah keturunan Abdus Syams… Beliau saw juga telah menikahkan Umar dengan puterinya, Ummu Kaltsum, padahal Umar adalah seorang Adawi. Yang demikian ini karena keutamaan ilmu mengalahkan setiap nasab dan segenap keutamaan yang selainnya. Sehingga, seorang alim adalah sekufu dengan wanita yang manapun juga, apapun nasab wanita itu, meskipun laki-laki alim itu nasabnya tidak terpandang. Hal ini didasarkan kepada sabda Nabi saw, "Manusia itu [ibarat] bahan tambang, ada yang seperti emas dan ada yang seperti perak. Yang paling baik diantara mereka pada masa jahiliyah tetap merupakan yang paling baik dalam [lingkungan] Islam, jika mereka orang-orang yang paham". Juga berdasarkan firman Allah Ta'ala, "Allah akan mengangkat orang-orang yang beriman diantara kalian dan orang-orang yang dikaruniai ilmu beberapa derajat". [QS Al-Mujadalah : 11]. Demikian pula Allah berfirman, "Katakan : Apakah sama antara orang-orang yang berilmu dan orang-orang yang tidak berilmu?" Demikianlah pendapat para ulama Syafi'iyah tentang nasab bagi orang-orang Arab. Adapun bagi orang-orang Ajam, diantara mereka ada yang berkata, "Kafaah diantara mereka tidaklah diukur dengan nasab". Tetapi diriwayatkan dari Imam Syafi'i dan kebanyakan sahabat-sahabatnya bahwa orang-orang Ajam juga bertingkat-tingkat nasabnya (dan hal itu dipertimbangkan dalam masalah kafaah), dikiaskan dengan hal yang serupa di kalangan org2 Arab/ data lain: ni ana petik dari kitab Imam Ramli, cuma ana akan pelajari tentang perkara ini melalui hadis-hadis Rasulullah SAW sendiri dan ana sendiri sudah banyak menerima maklumat bahawa anak-anak perempuan Ahl Bait dari Fatimah pada abad awal Hijrah sendiri berkahwin dengan bukan keturunan Fathimah seperti dengan Bani Umaiyyah. Ini masyhur. Sebagai BUKTI TAMBAHAN, Imam Syafie, ayahnya; Idris bin Abbas bin Uthman bin Syafie bin Saib bin Abu Yazid; BUKAN SYED, tetapi dari keturunannya bertemu dengan Abdul Manaf bin Qusai pada salasilah Nabi SAW. DAN, ibunya pula seorang sharifah. Namanya, Fathimah binti Abdullah bin Hassan bin Hussain bin Ali bin Abi Thalib. Jadi, di sini seorang bukan syed berkahwin dengan sharifah. Kalau betul dakwaan yang mengatakan tidak sah atau batalnya perkahwinan sadah dengan bukan sadah atau tidak sekufu, jadi betulkah apa yang dilakukan oleh ayah dan ibu Imam Syafie itu???? Imam Shafie lahir pada tahun 150H, iaitu zaman salaf. Jadi, perkahwinan mereka lebih awal dan ini bermakna salaf sadah pun mengizinkan perkahwinan tersebut. Dakwaan ustaz didapati bercanggah dengan apa yang ana kemukakan. Ana ada beberapa lagi bukti tambahan lain iaitu bukti sejarah. Wassalam. Janganlah engkau wahai wanita keturunan ahlul bait Nabi SAW, merasa ragu ttg hukum wajib setara nasab dlm pernikahan,krn mmg sudah selayaknya dan seharusnya menjaga kemuliaan dan kehormatan dirimu,berarti engkau mnjaga&memuliakan khormatan Rasulullah Saw yg brarti pula memelihara kmuliaan&khormatan Islam (Hurumati Islam). Telah bersabda Rasulullah SAW “FATIMAH ADALAH BAGIAN DARI DIRIKU, APA YG MEMBUATNYA MARAH, MUMBUATKU MARAH. DAN APA YG MELEGAKANNYA MELEGAKANKU. SESUNGGUHNYA SEMUA NASAB TERPUTUS PADA HARI KIAMAT,SELAIN NASABKU,SABABKU,DAN MENANTUKU. (HR. Ahmad&Al-Hakim Shahih). Bacalah 4 ayat berikut secara seksama: S U R A T A L - A H Z A B 30. Hai PEREMPUAN2 NABI, siapa-siapa di antaramu yang mengerjakan perbuatan keji yang nyata, niscaya akan dilipat gandakan siksaan kepada mereka dua kali lipat. Dan adalah yang demikian itu mudah bagi Allah. 31. Dan barang siapa di antara kamu sekalian (perempuan Nabi) tetap taat pada Allah dan Rasul-Nya dan mengerjakan amal yang saleh, niscaya Kami memberikan kepadanya pahala dua kali lipat dan Kami sediakan baginya rezeki yang mulia. 32. Hai perempuan Nabi, kamu sekalian TIDAKLAH SEPERTI WANITA YG LAIN, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik, 33. dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah salat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai AHLUL BAIT dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya. Ket : Kenapa kita memakai “perempuan2 Nabi” bukan ”Istri2 Nabi”?? Padahal dalam Tafsir2 Al-Quran yg umumnya dipakai di Indonesia tulisan di tafsiran umumnya dicantumkan “Istri2 Nabi”. Sedangkan dlm Ayat Al-Quran JELAS tertulis “Ya NISSA AN NABI” yg artinya PEREMPUAN2 NABI Bukan “Ya Azwazin Nabi” yg artinya Istri2 Nabi. Ingat Al-Quran adalah Kitab suci yg hukumnya dipakai sampai akhir zaman (bukan khusus utk zaman Nabi saja). Dari Al-Ahzab 32. Jelas bahwa Allah SWT berfirman bahwa perempuan Nabi berbeda dgn perempuan lain. Al-AHZAB 53.“……Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengawini istri-istrinya SELAMA-LAMANYA sesudah ia wafat. Sesungguhnya perbuatan itu adalah amat besar (dosanya) di sisi Allah”. Dari ayat tsb dpt kita memahami & mngambil ksimpulan,bhw apabila istri nabi Saw saja dilarang bagi orang lain utk mngawini mereka krn dianggap akan mngganggu Rasulullah dimana ikatan mrk dgn Rasul krn adanya hubungan pernikahan. Apalagi trhdp anak cucu beliau yg brsambung krn hubungan Nasab, darah & kefamilian. Krn dpt memutuskan tali hubungan kekeluargaan mrk dgn Nabi SAW. Wallahualam. ... Dlm Al Quran yang menyebut 'ahlulbait', rasanya ada 3 (tiga) ayat dan 3 surat. 1. QS. 11:73: Para Malaikat itu berkata: "Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan kebrkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah". Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna 'ahlulbait' adalah isteri dari Nabi Ibrahim. 2. QS. 28:12: Dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusukan(nya) sebelum itu; maka berkatalah Saudara Musa: 'Maukahkamu aku tunjukkan kepadamu 'ahlulbait' yang akan memeliharanya untukmu, dan mereka dapat berlaku baik kepadanya? Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna 'ahlulbait' adalah Ibu Nabi Musa As. atau ya Saudara Nabi Musa As. 3. QS. 33:33: "...Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu 'ahlulbait' dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya". Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya QS. 33: 28, 30 dan 32, maka makna ahlulbait adalah para isteri Nabi Muhammad SAW. Sedangkan sesudah ayar 33 yakni QS. 33:34, 37 dan 40 penggambaran ahlulbaitnya mencakup keluarga besar Nabi Muhammad SAW. isteri plus anak-anak beliau. Coba baca catatan kaki dari kitab: Al Quran dan Terjemahannya, maka ahlulbaik yaitu hanya ruang lingkup keluarga rumah tangga MUHAMMAD RASULULLAH SAW. Dan jika kita kaitkan dengan makna ketiga ayat di atas, maka ruang lingkup ahlul bait tsb. menjadi: 1. Kedua orang tua Saidina Muhammad SAW, sayangnya kedua orang tua beliau ini disaat Saidina Muhammad SAW diangkat sbg 'nabi' sudah meninggal terlebih dahulu. 2. Saudara kandung Saidina Muhammad SAW, tapi sayangnya saudara kandung beliau ini tak ada karena beliau 'anak tunggal' dari Bapak Abdullah dengan Ibu Aminah. 3. Isteri-isteri beliau. 4. Anak-anak beliau baik perempuan maupun laki-laki. Khusus anak lelaki beliau, sayangnya tak ada yang hidup sampai anaknya dewasa, sehingga anak lelakinya tak meninggalkan keturunan. Seandainya ada anak lelaki beliau yang berkeluarga, ada anak lelaki pula, wah ini masalah pewaris tahta 'ahlul bait' akan semakin seru. Inilah salah satu mukjizat, mengapa Saidina Muhammad SAW tak diberi oleh Allah SWT anak lelaki sampai dewasa dan berketurunan. Pasti, perebutan tahta ahlul baitnya dahsyat jadinya. Bagaimana tentang pewaris tahta 'ahlul bait' dari Bunda Fatimah?. Ya jika merujuk pada QS. 33:4-5, jelas bahwa Islam tidak mengambil garis nasab dari perempuan kecuali bagi Nabi Isa Al Masih yakni bin Maryam. Lalu, apakah anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali boleh kita nasabkan kepada Bunda Fatimah, ya jika merujuk pada Al Quran tidak bisalah. Kalaupun kita paksakan, bahwa anak Bunda Fatimah juga ahlul bait, maka karena kita mau mengambil garis dari perempuannya (Bunda Fatimah), seharusnya pemegang waris tahta ahlul bait diambil dari anak perempuannya seperti Zainab, bukan Hasan dan Husein sbg penerima warisnya. Jadi tidak sistim nasab itu berzigzag, setelah nasab perempuan lalu lari kembali ke nasab laki-laki. Bagaimana Saidina Ali bin Abi Thalib, anak paman Saidina Muhammad SAW, ya jika merujuk pada ayat-ayat ahlul bait pastilah beliau bukan termasuk kelompok ahlul bait. Jadi, anak Saidina Ali bin Abi Thalib baik anak lelakinya mapun perempuan, otomatis tidaklah dapat mewarisi tahta 'ahlul bait'. Kesimpulan dari tulisan di atas, maka pewaris tahta 'ahlul bait' yang terakhir hanyalah bunda Fatimah, sementara anaknya Saidina Hasan dan Husein bukan lagi pewaris dari tahta AHLUL BAIT. Ya jika Saidina Hasan dan Husein saja bukan Ahlul Bait, pastilah anak-anaknya otomatis bukan pewaris Ahlul Bait juga. Tutuplah debat masalah Ahlul Bait ini, karena fihak-fihak yang mengklaim mereka keturunan ahlul bait itu sebenarnya tidak ada karena tahta ahlul bait memang tak diwariskan lagi. Cerita seorang "ajam" yang menikahi "syarifah" Assalamu'alaikum Wr. Wb. Saya adalah seorang bukan keturunan Arab. Perasaan saya jika mendengar kata "ajam" atau "ahwal" seperti halnya mendengar orang kulit putih mengatakan "negro" kepada orang Afrika. Saya mengenal seorang Syarifah yang sejak usia kanak-kanak telah ditinggalkan oleh bapaknya yang seorang Habib yang menikah lagi. Akhirnya Syarifah itu hidup berdua dengan ibunya (bukan keturunan Arab. Ia bisa meneruskan sekolah dengan uluran tangan saudara bapaknya. Bertahun-tahun Syarifah ini tidak menemui bapaknya. Sampai akhirnya di menemukan orang yang hendak melamarnya. Si bapak langsung menolaknya begitu tahu yang melamarnya adalah seorang "ajam", saya. Anyway, saya tetap menikahi juga Syarifah ini dengan wali hakim. Saya melakukannya karena sangat yakin lebih banyak manfa'atnya buat kami untuk segera menikah daripada menuruti kemauan Bapaknya yang sudah menelantarkannya. Sekarang insyaAllah saya bahagia dengan pernikahan saya. End of story. _______________________________ Ihwal pernikahan Syarifah ini saya ada beberapa pertanyaan: 1. Mengapa sekarang yang dipelihara adalah garis keturunan dari pihak laki-laki, padahal Rasulullah SAW sendiri tidak memiliki keturunan laki-laki. Kenyataannya, seorang habib bisa dengan mudah menikahi perempuan ajam, 2. Mengapa seorang Syarifah harus dikucilkan jika menikahi ajam? Jika demikian, siapa sebenarnya yang berinisiatif memutuskan silaturrahim? Dari istri saya, saya menjadi tahu bahwa praktek menikah antara sesama keturunan Arab ternyata ada efek sampingnya: 1. Dengan populasi yang terbatas, sangat sedikit pilihan untuk menikah. Sampai-sampai ada yang menikah dengan sepupunya sendiri. Akibatnya, anaknya dilahirkan tidak normal karena kedekatan genetik. 2. Banyak syarifah yang bahkan tidak pernah menikah karena sulitnya mencari kriteria calon suaminya. 3. Fitnah. Akibat terburuk dari masalah pernikahan ini adalah fitnah terhadap Islam dan Rasulullah. Sebelum saya menikahi istri saya, dia dicap antara lain: murtad, nanti anaknya tidak normal, nanti pernikahannya tidak akan lama, dan berbagai ancaman keji lainnya. Bukankah semua itu fitnah? Karena kenyataannya, sampai sekarang kami alhamdulillah masih hidup bersama dengan bahagia. Wallahualam. Pernikahan sayid dan syarifah pernikahan itu punya ada ketentuan hukumnya yang diatur dalam syariat. adapun syarat nikah untuk kalangan biasa adalah : 1- Wali 2- Saksi 3- Mahar 4- Ijab 5- Qabul 6- Akil Baligh Jika tidak ada salah satu di antara 6 dari syarat nikah tersebut maka nikahnya terhukum FASKH (gugur) atau batal. Adapun untuk kalangan Alawiyyin hukum syarat nikahnya sebagai berikut : 1- Wali 2- Saksi 3- Mahar 4- Ijab 5- Qabul 6- Kafa'ah 7- Akil Baligh Jika kurang salah satu saja di antara 7 syarat maka nikahnya terhukum FASKH (gugur sah nikahnya). KAFA'AH adalah kewajiban syariat yang diberlakukan untuk seluruh Syarifah di muka bumi tanpa terkecuali. KAFA'AH yang berarti kesetaraan, kesepadanan, sekufu', atau kesamaan. Sebagaimana Sayyidah Fathimah Az Zahra yang menikah dengan Sayyidina Ali bin Abi Thalib. Sebelum menikah dengan Ali bin Abi Thalib sejumlah sahabat besar mendatangi Rasulullah saw untuk melamar Fathimah Az Zahra seperti sahabat Abubakar As Shiddiq, Umar Khattab, dan bahkan Utsman bin Affan namun dengan tegas Rasulullah menolaknya dengan mengatakan, "Allah belum menurunkan perintahnya". Lalu datanglah Ali bin Abi Thalib ke kediaman Rasulullah untuk tujuan yang sama. Setelah menyampaikan maksud tujuannya kepada rasulullah maka Rasulullah spontan menerimanya. Jelas disana Allah telah menurunkan perintahnya dan menyetujui pernikahan Ali dan Fathimah. Dari kisah di atas dapat diambil sebuah kesimpulan berikut beberapa pertanyaan. Mengapa Rasulullah menolak menerima pinangan sahabat2 terbaiknya yang begitu banyak jasanya terhadap islam? Mengapa Rasulullah menunggu perintah langit hanya untuk sebuah pernikahan putrinya? Mengapa Nabi hanya memilih kerabat terdekatnya untuk menikahi putrinya? dalam sebuah riwayat dikatakan bahwa "Fathimah tidak akan menikah seandainya tidak ada Ali dan Ali tidak akan menikah seandainya tidak ada Fathimah, Subhanallah. Dalam riwayat lain dikatakan bahwa sebelum Rasul saw melakukan kewajibannya sebagai suami dengan Khadijah beliau pergi ke Sidratul Muntaha untuk memakan buah surga sebagai bibit terbaik untuk melahirkan generasi. Setelah melakukan kewajiban tersebut maka lahirlah Fathimah. Dan Fathimah adalah satu2nya makhluk di dunia yang bahan penciptaannya bercampur antara sperma Nabi yang suci, sari buah surga, dan indung telur Khadijah yang mulia. Hingga setelah itu Fathimah ditakdirkan Allah menjadi manusia suci sesuci2nya (Al-Ahzab : 33) tidak heran jika Fathimah tidak pernah haidh dan tidak pernah mengalami nifas sepanjang hayatnya. Sementara Ali bin Abi Thalib dikenal dengan julukan KARRAMALLAHU WAJHAH (Allah memuliakan wajahnya). Apa sebab, karena Ali tidak pernah : 1- Menghadap (menyembah) kan wajahnya pada berhala. 2- Tidak pernah melihat kemaluan orang lain (termasuk istrinya sendiri) maupun kemaluannya sendiri. telah diketahui bahwa bagi setiap orang yang dalam keadaan berjunub (hadats besar) tidak diperbolehkan masuk ke dalam masjid, tapi berbeda untuk Ali. Rasul saw bersabda : "Tidak dihalalkan bagi org yg berjunub berada di dalam masjid kecuali saya (Rasul) dan Ali". Karena Ali memang termasuk di dalam Ahlul Bait yang telah disucikan Allah sesuci-sucinya (Al -Ahzab : 33) Untuk menyinambungkan kesucian tersebut agar jangan ternodai atau menghindari nilai kesucian tersebut dari terkontaminasinya dengan hal lain maka Rasulullah saw mengharamkan keluarga dan anak cucunya mengkonsumsi harta kotor seperti harta zakat dan shodaqoh. Hukum ini diterapkan agar jiwa anak cucu Nabi tetap steril jiwa dan raga. Maka para Sayyid dan Syarifah diwajibkan menikah di antara mereka agar jiwa yang bersih menikah dengan jiwa yang bersih demi terlahir regenerasi yg bersih pula. Sayyid hanya akan akan menikah dengan Syarifah karena hanya Syarifah lah satu2nya komunitas wanita di dunia yang memiliki hubungan kerabat dengan rasul sebagai manusia yang memiliki gen terbaik di muka bumi, begitu juga sebaliknya, Syarifah hanya akan menikah dengan Sayyid sebagai satu2nya pria di muka bumi yang memiliki hubungan kerabat dengan Nabi dan steril jiwa raga. Sebagai Rasul beliau mewarisi beberapa hal pada anak cucunya : - Kejeniusan - Ketampanan - Ilmu pengetahuan - Amanah - Kesabaran - Ketakwaan - Pemaaf - dll. Maka jika ada seorang Sayyid yang mewarisi sebagian karakter Nabi itu melakukan pernikahan silang seperti menikahi wanita akhwal maka ada ada beberapa resiko yang harus ditanggung oleh Sayyid tersebut maupun anak2 mereka. Contohnya seorang Sayyid bernama Ali menikah dengan Dewi. Dari hasil pernikahan silang ini profesor biologi mana yang bisa menjamin bahwa karakter si Sayyid tadi menurun 100% pada anak2nya? Lalu bagaimana jika justru yang menurun adalah karakter Dewi yang lebih dominan? Maka kelak dikemudian hari akan lahir regenerasi yang memiliki gelar Sayyid dan Syarifah tapi tidak mewakili karakter Nabi yang Masya Allah melainkan mewarisi genetik selain Nabi. Ketika seorang manusia dilahirkan sebagai Anak cucu Nabi maka inilah takdir dan nikmat yang patut disyukuri karena tidak semua orang bisa memperoleh predikat atau gelar demikian meskipun ia adalah seorang konglomerat yg memiliki segalanya, sebab walaupun dengan seluruh harta yang ia miliki ia tidak akan pernah bisa menjadi seorang Sayyid atau Syarifah. Maka bagi setiap manusia yang telah ditakdirkan Allah menjadi anak cucu Nabi-Nya bukanlah hanya diam berduduk diri atau main arisan, melainkan ada beban yang harus ditanggung atau dipikul sebagai kompensasi dari gelar "anak cucu Nabi" tadi. Mereka dilahirkan bukan tanpa fungsi, mereka ada untuk menjadi security ummat. Mereka adalah satpam dan polisi ummat. Jelas yang diharapkan dari mereka adalah figur seorang security yang steril jiwa dan raga. Terjaga makanan, prilaku, maupun pernikahannya. Jika para Sayyid menikah sembarangan bagaimana akan terlahir generasi terbaik di antara yang terbaik. Bagaimanapun juga para Sayyid dan Syarifah bukanlah terlahir dari tanah seperti yang lainnya. Mereka terlahir dari cahaya, karena Rasulullah diciptakan dari Nur (cahaya) Allah yang spesial sementara Nabi Adam dari tanah liat. Bagaimana mungkin pernikahan silang antara keturunan cahaya dan keturunan tanah bisa menghasilkan regenerasi terbaik?? Adapun syariat menentukan tentang hukum pernikahan yg FASKH sebagai berikut : Jika sebuah pernikahan seorang Syarifah tanpa dilandasi kafa'ah maka pernikahannya terhukum FASKH (gugur sah nikahnya) jika tetap dilanjutkan walaupun Wali wanita tersebut merestui maka tetap saja tidak berpengaruh dan terhukum FASKH. Selanjutnya jika tetap dilaksanakan pernikahan FASKH tersebut maka itu tidak bisa disebut dengan pernikahan melainkan perzinahan.... Syariat menentukan tentang hal-hal yang berkaitan dengan perzinahan, bahwa perzinahan adalah salah satu dosa besar. Jika terlahir anak dari hasil perzinahan maka syariat kembali menentukan hukumnya bahwa : 1- Anak zina tidak memperoleh waris 2- Anak zina tidak bisa diwalikan saat menikah oleh ayah biologisnya. 3- Anak zina tidak diperbolehkan menjadi imam sholat. 4- Anak zina tidak diperbolehkan menjadi pemimpin negeri. 5- Anak zina kalau lelaki diperbolehkan menikah dengan ibu kandungnya. 6- Anak zina jika wanita boleh menikah dengan ayah kandungnya. 7- Anak zina tidak diakui sebagai anak sebagaimana anak halal. ANDA HABIB Pernah salah seorang Kyai matur kepada Ndoro Habib Muhammad Luthfi bin Yahya: "Bib, saya pernah mukalamah (bercakap- cakap secara langsung) dengan abah saya yang suidah meninggal. Abah saya membacakan nasabnya yang tersambung hingga Rasulullah Saw. Apakah benar saya termasuk Habaib, sedangkan selama ini dikenal hanya sebagai seorang Kyai?" Setidaknya ada 2 poin jawaban Ndoro Habib Luthfi bin Yahya: _______________ __ 1. Mukalamah atau bermimpi jumpa dengan Nabi Saw. itu lebih mudah ketimbang mukalamah atau bermimpi jumpa dengan wali. Pasalnya setan tidak mungkin dapat menyerupai beliau Saw., sedangkan para wali masih ada kemungkinan diserupai oleh setan. 2. Hakikat tidak bisa menghukumi syariat. Walau secara hakikat nasabnya tersambung kepada Rasulullah Saw., namun kalau secara tertulis belum atau tidak ada di Rabithah Alawiyyah maka tidak bisa dipaksakan diri untuk disebut sebagai Habib (keturunan Rasulullah Saw.). _______________ ___ Bisa saja Sampean itu seorang Habib. Hanya saja mungkin Sampean belum tahu nasab Sampean sendiri, atau nasab Sampean belum tercatat di Rabithah Alawiyyah. Maka ada istilah Habib Mastur, yakni Habib yang nasabnya sengaja ia sembunyikan atau Habib yang nasabnya tidak ia ketahui dan atau nasabnya belum tercatat di Rabithah Alawiyyah. Namun yang jelas, Habib ya Habib, baik yang tercatat maupun belum dan atau tidak tercatat di Rabithah Alawiyyah. Maka seyogyanya Habib yang tercatat di Rabithah tidak mengusungkan dadanya di depan Habib yang belum atau tidak tercatat di Rabithah. Dan seyogyanya bagi Habib yang nasabnya belum atau tidak tercatat di Rabithah, tak perlu ngotot-ngotot untuk dipersamakan. Dan yang lebih penting lagi adalah, mengaku-aku menjadi seorang Habib (keturunan Rasulullah Saw.) bisa menjadi bumerang yang amat mematikan bagi dirimu sendiri, setidaknya ancaman: "Man kadzdzaba 'alayya muta'ammidan falyatabawwa' maq'adahau minannar." Yang terpenting diantara yang penting adalah, jangan permalukan Datukmu dengan nasabmu. Orang lain membawa amal yang banyak, namun hanya nasab yang kau bawa- andalkan. "Man abtha-a 'amaluh lam yusri' nasabuh." BerkahShalawat; DarjoKuliKasar yang UtuhJasadnya Waktumondoksayamondok di KedungParukPurwkerto.DisanaadatukangkuliangkutbernamaDarjo, pekerjakasar, adaberasyangangkutberas. Biasasetelahsalatsubuhtidursebentar jam 7 keluarkerjakepasar. Pak Darjopekerjakasarwafat. Setelah 9 tahunanaknyakemudianwafat. Karenatempatnyasempit, ditempatpemakamanitubanyak orang salehsepertiayahyaMbahKiai Abdul Malik yaituKiaiIlyas. AkhirnyakuburanpakDarjodibongkar, ternyatakainkapannyamasihutuh, wangiluarbiasasepertibarudimakamkanbeberapa jam. Setelahkejadianitusayamenghadapke guru sayaMbahKiai Abdul Malik. MbahKiai Abdul Malik sedangduduksantaididepanrumah, tersenyummelihatkedatangansaya. Tiba-tibambah Malik bilang, pie Darjomayiteisihutuh; Darjomayitnyamasihutuh? BelumbicraMbah Malik sudahmenjelaskan. Kata beliau, Darjokuiwongahlishalawatoratahutinggalshalawat, tiapbengidurungturusadurungemocoshalawat 16.000. Darjoituistiqamahtiapmalamtidakpernahmeninggalkanmembacashalawat, sebelummembacashalawat 16.000 Darjotidakakantidur. ShalawatnyaAllahummashalialaMuhamma, AllahummaShaliala Muhammad. Lahirnyakulikasarternyata Pak Darjotemasuk orang saleh. Kita tidakharusmembaca 16.000, minimal 300 sajasetiapmalamsudahbagus. Siapa yang membacashalawattiapharibuatkeluargadanputra-putrinyatiapmalam 300 kali, Insya Allah putra-putrinyaakandiberkahi, danjikanakalsenakalapapunanaknya, padawaktunyaakanmenjadibaik. Insya Allah. MaulanaHabibLutfi bin Yahyaberpesan. Jika orang kasyf ketemu orang kasyf. Kiyai Subhi, kiyai asal Taman-Pemalang, Kiayi nyentrik ini sering berkunjung ke kediaman Habib Hasyim-Pekalongan. Orang yang melihat pasti nggak nyangka kalau dia ulama besar, sebab datangnya pake caping; sorbanan terus di capingi. Datangnya sama wali minal auliaillah, wali besar pula, Mbah Shaleh Bagusan. Dulu sebelum dikenal Mbah Shaleh Bagusan, panggilannya Madyai. Suatu ketika Kiyai Subhi datang ke Habib Hasyim-Pekolngan. Kebetulan Habib Hasyim masih ngajar. Di ruang tamu Kiyai Subhi ditemani Muhammad Baksyer, dan disuguhi minuman. Baru saja di persilahkan, tiba-tiba tangannya lumpuh. Habib Hasyim selesai ngajar kaget: loh kok minumannya masih utuh. Ini orang kasyf (tahu hakikat sesuatu) ketemu orang kasyf . Jadi paham; tidak mau minum, pasti karena ada yang tidak beres. Ahirnya Muhammad Baksyer dipanggil: Muh taal! (Muh kesini). Kemudian ditanya sama Habib Hasyim: Muh kamu beli gula dimana ? Sudah serah terima belum? ‘Belum’ ! jawab Muhammad Baksyer. ‘Balik!’, Habib Hasyim menyuruh. Setelah sampai ke toko, Muhammad Baksyer ditanya sama pemilik toko, ada apa Muh? Aku tadi beli gula tapi belum ijab-qabul, saya mau mengucapkan’aku beli ini’. ‘oh ya, aku jual Muh’, jawab pemilik toko. Saat Muhammad pulang minuman Kiyai Subhi sudah habis. Tangannya sudah mau disuruh ngangkat minuman. Ah ada-ada saja, begitulah jika orang kasyf ketemu orang kasyf. Ahlul Baiyt Nabi s.a.w.bersabda, “Yang terbaik diantara kamu sekalian ialah yang terbaik perlakuaannya terhadap ahlulbaiytku, setelah aku kembali kehazirat Allah.” (Hadis Sahih dari Abu Hurairah r.a. diriwayatkan oleh al-Hakim, Abu Ya’la, Abu Nu’aim dan Addailamiy) MENGENAL WALI-WALI ALLAH DAN KAROMAH MEREKA. MENGENAL WALI-WALI ALLAH DAN KAROMAH MEREKA. Dalam setiap era kemodenan, kehidupan manusia sentiasa berkembang ke arah kesempurnaan, sehingga terwujudlah adat-istiadat, pengetahuan, budaya, moral, kepercayaan, aturan kemasyarakatan, pendidikan, undang-undang dan pemerintahan. Dalam perkembangannya, aturan moral ini tetap mengalami pasang surutnya. Namun, setiap kali mengalami masa surutnya, pasti akan muncul insan-insan yang digelar wali-wali Allah yang sentiasa berjuang untuk mengembalikan nilai moral ke tahap yang tertinggi, sehingga nilai-nilai ini diserapi kembali ke dalam jiwa manusia. Perkembangan adat dan nilai akhlak ini terjadi pula dikalangan dunia Islam sejak Allah s.w.t. telah menjelaskan bahawa Nabi saw mempunyai moral yang paling sempurna . Nabi s.aw.pun mengenalkan dirinya sebagai utusan yang akan menyempurnakan keperibadian moral dan akhlak.Justeru itu, Allah s.w.t. telah menyeru umat Islam untuk menjadikan RasulNya sebagai insan yang sentiasa dicontohi.Nabi Muhammad s.a.w. telah berhasil membina sahabatsahabatnya menjadi manusia-manusia sufi yang boleh dibanggakan di hadapan seluruh umat manusia. Padahal pada waktu sebelumnya mereka adalah manusia-manusia jahiliyah yang berada di tepi jurang neraka. Tentunya keberhasilan beliau itu tidak lain karena bantuan Allah dan bimbingan Baginda s.a.w.Dalam kehidupan sehariannya Nabi s.a.w. menyeru dan mempamerkan cara hidup yang sederhana, selalu prihatin,berharap penuh keridhaan Allah dan kesenangan di akhirat, dan selalu menjalani kehidupan sufistik dalam segala tingkah laku dan tindakannya. Kehidupan sufistik ini dilanjutkan oleh generasi tabi’in, tabi’-tabi’in dan seterusnya hingga kini.Perjuangan Rasulullah s.a.w. tidak berhenti setakat masa hidupnya sahaja, namun segala ilmu-ilmu dan nilai-nilai akhlak Islamiyah telah diwarisi oleh wali-wali yang sentiasa mendokong dan meneruskan perjuangan Rasulullah s.a.w. sepertimana yang disifatkan oleh Allah s.w.t. dalam salah satu hadis qudsi yang berbunyi : “Wali-waliKu berada di bawah kubah-kubahKu. Tidak ada yang mengetahuinya selain Aku”. Maka wujudnya para wali-wali Allah tidak dapat dinafikan dan mereka merupakan para kekasih Allah yang terdapat diseluruh pelusuk bumi di mana sahaja terdapat orang yang beriman. Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah pernah mengingatkan hakikat wujudnya para wali serta karamah mereka sebagaimana tercatit dalam kitabnya Fatwa Ibnu Taimiyah : “Wali Allah adalah orang-orang mukmin yang bertaqwa kepada Allah. Ingatlah sesungguhnya wali-wali Allah itu tidak ada ketakutan pada diri mereka dan mereka tidak merasa khuwatir. Mereka beriman dan bertaqwa kepada Allah, bertaqwa dalam pengertian mentaati firman-firmanNya, penciptaanNya, izinNya, dan kehendakNya yang termasuk dalam ruang lingkungan agama. Semua itu kadang-kadang menghasilkan berbagai karamah pada diri mereka sebagai hujjah dalam agama dan bagi kaum muslimin, tetapi karamah tersebut tidak akan pernah ada kecuali dengan menjalankan syariat yang dibawa Rasulullah s.a.w.” Kedudukan wali hanya dapat diberikan kepada orang-orang yang telah nyata ketaqwaannya. Sementara orang yang nyata telah melanggar syari’ah tidak dapat diberikan kedudukan yang mulia ini. Sayangnya, di kalangan manusia, ada orang yang mengaku bahawa dirinya adalah wali dan memperoleh karamah dari Allah, padahal dalam kehidupannya sehari-hari mereka tidak melaksanakan syariat Islam dengan baik sehingga mustahil bagi Allah untuk memberikan darjat ‘wali’ kepada orang seperti ini. Yang perlu diwaspadai juga, syaitan pun dapat membantu manusia untuk mewujudkan keajaiban-keajaiban di mata manusia. Itulah yang dinamakan sihir. Syaitan pun berupaya membantu seseorang menghilang dirinya dari pandangan orang lain, dan juga memberi maklumat kejadian yang akan datang. Dan inilah yang sering dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak beriman untuk menipu manusia. Maka, peri pentingnya bagi umat Islam mengetahui juga akan perkara-perkara luar biasa yang wujud di alam ini supaya dapat membezakan antara yang hak dan yang batil. Para wali-wali Allah juga diberi kurniaan yang luar biasa dikenali sebagai Karamah. Karamah adalah sesuatu pemberian Allah swt yang sifatnya seakan-akan dengan mukjizat para nabi dan rasul, iaitu kebolehan melakukan hal-hal yang luar biasa yang diberikan kepada orangorang yang dikasihiNya yang dikenal sebagai wali Allah. Mudah-mudahan dengan pembentangan secebis pengetahuan tentang wali-wali Allah dan karamah mereka ini, pintu keberkahan para wali-wali Allah akan terbuka bagi kita, sehingga dapat kita meningkatkan ketaqwaan dan keimanan kita kepada Yang Maha Pencipta. PENGERTIAN WALI DARI SEGI BAHASA Wali dari segi bahasa bererti:- 1. Dekat. Jika seseorang sentiasa mendekatkan dirinya kepada Allah, dengan memperbanyakkan kebajikan, keikhlasan dan ibadah, dan Allah menjadi dekat kepadanya dengan limphan rahmat dan pemberianNya, maka di saat itu orang itu menjadi wali. 2. Orang yang senantiasa dipelihara dan dijauhkan Allah dari perbuatan maksiat dan ia hanya diberi kesempatan untuk taat sahaja. Adapun asal perkataan wali diambil daripada perkataan al wala’ yang bererti : hampir dan juga bantuan. Maka yang dikatakan wali Allah itu orang yang menghampirkan dirinya kepada Allah dengan melaksanakan apa yang diwajibkan keatasnya, sedangkan hatinya pula sentiasa sibuk kepada Allah dan asyik untuk mengenal kebesaran Allah. Kalaulah dia melihat, dilihatnya dalil-dalil kekuasaan Allah. Kalaulah dia mendengar, didengarnya ayat-ayat atau tandatanda Allah.Kalaulah dia bercakap, maka dia akan memanjatkan puji-pujian kepada Allah. Kalaulah dia bergerak maka pergerakannya untuk mentaati Allah. Dan kalau dia berijtihad, ijtihadnya pada perkara yang menghampirkan kepada Allah. Seterusnya dia tidak jemu mengingat Allah, dan tidak melihat menerusi mata hatinya selain kepada Allah. Maka inilah sifat wali-wali Allah. Kalau seorang hamba demikian keadaannya, nescaya Allah menjadi pemeliharanya serta menjadi penolong dan pembantunya. Siapakah yang digelar wali? 1. Ibnu Abas seperti yang tercatit dalam tafsir Al Khazin menyatakan “ Wali-wali Allah itu adalah orang yang mengingat Allah dalam melihat”. 2. Al Imam Tabari meriyawatkan daripada Saeed bin Zubair berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah ditanya orang tentang Wali-wali Allah. Baginda mengatakan “Mereka itu adalah orang yang apabila melihat, mereka melihat Allah”. 3. Abu Bakar Al Asam mengatakan “Wali-wali Allah itu adalah orang yang diberi hidayat oleh Allah dan mereka pula menjalankan kewajiban penghambaan terhadap Allah serta menjalankan dakwah menyeru manusia kepada Allah”. PENGGUNAAN ISTILAH WALI DALAM AL-QURAN. “Allah adalah wali bagi orang-orang yang beriman”.1 “Dia menjadi wali bagi orang-orang shalih”.2 “Engkau adalah wali kami, maka kurniakanlah kami kemenangan atas orang-orang kafir”.3 1 Surah Al-Baqarah: 257 2 Surah Al-‘Araf: 196 3 Surah Al-Baqarah: 286 “Yang demikian itu adalah kerana Allah itu adalah wali bagi orang-orang yang beriman, sedangkan orang-orang kafir tidak ada wali bagi mereka”.4 “Sesungguhnya wali kamu adalah Allah dan RasulNya”.5 4 Surah Muhammad: 11 5 Surah Al-Maidah: 55 Dari semua ayat itu dapat kita lihat bahawa Allah disebut wali, orang mukmin disebut wali, seorang yang dewasa yang diberi tugas melindungi dan memelihara anak kecil juga disebut wali. Demikian juga orang yang lemah yang tidak dapat mengurus harta-bendanya sendiri, lalu dipelihara oleh keluarga yang lain, maka keluarga tersebut itu juga dipanggil wali. Penguasa pemerintah yang diberi tanggung jawab pemerintahan disebut wali. Ayah atau mahram yang berkuasa yang menikahkan anak perempuannya juga disebut wali. Lantaran itu dapatlah kita mengambail kesimpulan makna yang luas sekali dari kalimat wali ini. Terutama sekali ertinya ialah hubungan yang amat dekat (karib), baik kerana pertalian darah keturunan, atau kerana persamaan pendirian, atau kerana kedudukan, atau kerana kekuasaan atau kerana persahabatan yang karib. Allah adalah wali dari seluruh hambaNya dan makhlukNya, kerana Dia berkuasa lagi Maha Tinggi. Dan kuasaNya itu adalah langsung. Si makhluk tadi pun wajib berusaha agar dia pun menjadi wali pula dari Allah. Kalau Allah sudah nyata tegas dekat atau karib kepadanya dia pun hendaklah beraqarrub, ertinya mendekatkan pula dirinya kepada Allah. Maka timbullah hubungan perwalian yang timbal balik. Segala usaha memperkuatkan iman, memperteguhkan takwa, menegakkan ibadah kepada Allah menurut garis-garis yang ditentukan oleh Allah dan RasulNya, semuanya itu adalah usaha dan ikhtiar mengangkat diri menjadi wali Allah. Segala amal salih, sebagai kesan dari iman yang mantap, adalah rangka usaha mengangkat diri menjadi wali. Dari Segi Penggunaan Wali pada mafhumnya bererti :- 1. Seseorang yang senantiasa taat kepada Allah tanpa menodainya dengan perbuatan dosa sedikitpun. 2. Seseorang yang sentiasa mendapat perlindungan dan penjagaan, sehingga ia senantiasa taat kepada Allah tanpa melakukan dosa sedikit pun, meskipun ia dapat melakukannya. DALIL-DALIL WUJUDNYA WALI ALLAH DARI ALQURAN DAN AS-SUNNAH Dari Al-quran Pertama “Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhuwatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. Mereka itu ialah orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa. Dan bagi mereka diberi berita gembira di dalam kehidupan dunia dan akhirat”6 6 Surah Yunus: 62- 64 Dalam ayat ini Allah swt. menyatakan bahawa para wali-wali Allah itu mendapat berita gembira, baik di dunia mahu pun di akhirat. Apakah yang dimaksudkan dengan berita gembira (Busyra) itu? Pengertian Al-Busyra (Berita Gembira) Yang dimaksudkan dengan berita gembira di kehidupan dunia adalah: 1. Mimpi yang baik seperti yang tersebut di dalam hadis: “Al busyraa adalah mimpi yang baik yang dilihat oleh seorang mukmin atau yang diperlihatkan baginya”7 “Mimpi yang baik adalah seperempat puluh enam bahagian dari kenabiaan.” 2. Ada yang mengatakan bahawa yang dimaksud dengan berita yang gembira di dunia ialah turunnya malaikat untuk menyampaikan berita gembira kepada seseorang mukmin yang sedang sakaratul maut. 3. Ada pula yang mengatakan bahawa yang dimaksud dengan berita yang gembira di dunia ialah turunnya malaikat kepada seorang mukmin yang sedang sakaratul maut yang memperlihatkan tempat yang akan disediakan baginya di dalam syurga, seperti yang disebutkan dalam firman Allah swt.: 7 Hadis riwayat Tirmidzi, Ibnu Majah dan Al Hakim, menurut Al Hakim hadis ini sahih “Para malaikat turun kepada mereka sambil mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah kamu susah dan bergembirakah kamu dengan syurga yang pernah dijanjikan kepada kamu”8 8 Surah Fushshilat: 62 4. Ada yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan dengan berita yang gembira di dunia ialah pujian dan kecintaan dari orang banyak kepada seorang yang suka beramal saleh, seperti yang disebutkan dalam hadits berikut: “Abu Dzar menuturkan bahawa ada seorang yang bertanya kepada Rasulullah: “Apakah pandanganmu jika ada seseorang yang suka beramal saleh, sehingga ia dipuji oleh orang ramai?” Sabda beliau: “Itu adalah berita gembira kepada seorang mukmin.” 5. Ada yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan dengan berita yang gembira di dunia ialah karamah dan dikabulkannya segala permintaan seorang mukmin ketika ia masih di dunia, sehingga segala keperluannya dipenuhi oleh Allah dengan segera. Seorang ulama berkata: “Jika seorang mukmin rajin beribadah, maka hatinya bercahaya, dan pancaran cahayanya melimpah ke wajahnya, sehingga terlihat pada wajahnya tanda khusyu’ dan tunduk kepada Allah, sehingga ia dicintai dan dipuji oleh banyak orang, itulah tanda kecintaan Allah kepadanya, dan itulah berita gembira yang didahulukan baginya ketika ia di dunia.” Semua keterangan di atas adalah benar. Sedangkan berita gembira yang sebenarnya adalah kesempatan yang diberikan oleh Allah kepada seorang mukmin untuk rajin beribadah dan keasyikannya untuk beramal saleh. Manakala, yang dimaksudkan dengan berita gembira di akhirat ialah: 1. Syurga beserta segala macam kesenangannya yang bersifat abadi, seperti yang disebutkan dalam firman Allah yang ertinya: “Iaitu pada hari ketika kamu melihat orang mukmin lelaki dan perempuan, sedangkan cahaya mereka bersinar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, (dikatakan kepada mereka): “Pada hari ini ada berita gembira untukmu, iaitu syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, yang kamu kekal di dalamnya. Itulah kejayaan yang besar.”9 9 Surah Al Hadiid: 12 2. Ada yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan dengan berita gembira di akhirat ialah sambutan baik dari para malaikat kepada kaum Muslimin di akhirat, iaitu ketika mereka diberi berita gembira dengan keberhasilan, diputihkannya wajah-wajah mereka dan diberikannya buku catatan amal-amal mereka dari sebelah kanan dan disampaikannya salam dari Allah kepada mereka dan beberapa berita gembira yang lain. TANDA-TANDA WALI ALLAH 1. Jika melihat mereka, akan mengingatkan kita kepada Allah swt. Dari Amru Ibnul Jammuh, katanya: “Ia pernah mendengar Rasulullah saw bersabda: “Allah berfirman: “Sesungguhnya hamba-hambaKu, wali-waliKu adalah orang-orang yang Aku sayangi. Mereka selalu mengingatiKu dan Akupun mengingati mereka.”10 10 Hadis riwayat Abu Daud dalam Sunannya dan Abu Nu’aim dalam Hilya jilid I hal. 6 Dari Said ra, ia berkata: “Ketika Rasulullah saw ditanya: “Siapa wali-wali Allah?” Maka beliau bersabda: “Wali-wali Allah adalah orang-orang yang jika dilihat dapat mengingatkan kita kepada Allah.”11 11 Hadis riwayat Ibnu Abi Dunya di dalam kitab Auliya’ dan Abu Nu’aim di dalam Al Hilya Jilid I hal 6). 2. Jika mereka tiada, tidak pernah orang mencarinya. Dari Abdullah Ibnu Umar Ibnu Khattab, katanya: “Pada suatu kali Umar mendatangi tempat Mu’adz ibnu Jabal ra, kebetulan ia sedang menangis, maka Umar berkata: “Apa yang menyebabkan engkau menangis, wahai Mu’adz?” Kata Mu’adz: “Aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda: “Orang-orang yang paling dicintai Allah adalah mereka yang bertakwa yang suka menyembunyikan diri, jika mereka tidak ada, maka tidak ada yang mencarinya, dan jika mereka hadir, maka mereka tidak dikenal. Mereka adalah para imam petunjuk dan para pelita ilmu.”12 12 Hadis riwayat Nasa’i, Al Bazzar dan Abu Nu’aim di dalam Al Hilyah jilid I hal. 6 3. Mereka bertakwa kepada Allah. Allah swt berfirman: “Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhuwatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati Mereka itu adalah orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa.. Dan bagi mereka diberi berita gembira di dalam kehidupan dunia dan akhirat”13 Abul Hasan As Sadzili pernah berkata: “Tanda-tanda kewalian seseorang adalah redha dengan qadha, sabar dengan cubaan, bertawakkal dan kembali kepada Allah ketika ditimpa bencana.”14 13 Surah Yunus: 62 – 64 14 Hadisriwayat.Al Mafakhiril ‘Aliyah hal 104 4. Mereka saling menyayangi dengan sesamanya. Dari Umar Ibnul Khattab ra berkata: “Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya sebahagian hamba Allah ada orang-orang yang tidak tergolong dalam golongan para nabi dan para syahid, tetapi kedua golongan ini ingin mendapatkan kedudukan seperti kedudukan mereka di sisi Allah.” Tanya seorang: “Wahai Rasulullah, siapakah mereka dan apa amal-amal mereka?” Sabda beliau: “Mereka adalah orang-orang yang saling kasih sayang dengan sesamanya, meskipun tidak ada hubungan darah mahupun harta di antara mereka. Demi Allah, wajah mereka memancarkan cahaya, mereka berada di atas mimbarmimbar dari cahaya, mereka tidak akan takut dan susah.” Kemudian Rasulullah saw membacakan firman Allah yang artinya: “Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati.”15 15 Hadis riwayat Abu Nu’aim dalam kitab Al Hilya jilid I, hal 5 5. Mereka selalu sabar, wara’ dan berbudi pekerti yang baik. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra bahwa“Rasulullah saw bersabda: “Ada tiga sifat yang jika dimiliki oleh seorang, maka ia akan menjadi wali Allah, iaitu: pandai mengendalikan perasaannya di saat marah, wara’ dan berbudi luhur kepada orang lain.”16 “Rasulullah saw bersabda: “Wahai Abu Hurairah, berjalanlah engkau seperti segolongan orang yang tidak takut ketika manusia ketakutan di hari kiamat. Mereka tidak takut siksa api neraka ketika manusia takut. Mereka menempuh perjalanan yang berat sampai mereka menempati tingkatan para nabi. Mereka suka berlapar, berpakaian sederhana dan haus, meskipun mereka mampu. Mereka lakukan semua itu demi untuk mendapatkan redha Allah. Mereka tinggalkan rezeki yang halal kerana takut akan shubhahnya. Mereka bersahabat dengan dunia hanya dengan badan mereka, tetapi mereka tidak tertipu oleh dunia. Ibadah mereka menjadikan para malaikat dan para nabi sangat kagum. Sungguh amat beruntung mereka, alangkah senangnya jika aku dapat bertemu dengan mereka.” Kemudian Rasulullah saw menangis kerana rindu kepada mereka. Dan beliau bersabda: “Jika Allah hendak menyiksa penduduk bumi, kemudian Dia melihat mereka, maka Allah akan menjauhkan siksaNya. Wahai Abu Hurairah, hendaknya engkau menempuh jalan mereka, sebab siapapun yang menyimpang dari penjalanan mereka, maka ia akan mendapati siksa yang berat.”17 16 Hadis riwayat Ibnu Abi Dunya di dalam kitab Al Auliya’ 17 Hadis riwayat Abu Hu’aim dalam kitab Al Hilya 7. Mereka selalu terhindar ketika ada bencana. Dari Ibnu Umar ra, katanya: Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya Allah mempunyai hamba-hamba yang diberi makan dengan rahmatNya dan diberi hidup dalam afiyahNya, jika Allah mematikan mereka, maka mereka akan dimasukkan ke dalam syurgaNya. Segala bencana yang tiba akan lenyap secepatnya di hadapan mereka, seperti lewatnya malam hari di hadapan mereka, dan mereka tidak terkena sedikitpun oleh bencana yang datang.”18 18 Hadis riwayat Abu Nu’aim dalam kitab Al Hilya jilid I hal 6 8. Hati mereka selalu terkait kepada Allah. Imam Ali Bin Abi Thalib berkata kepada Kumail An Nakha’i: “Bumi ini tidak akan kosong dari hamba-hamba Allah yang menegakkan agama Allah dengan penuh keberanian dan keikhlasan, sehingga agama Allah tidak akan punah dari peredarannya. Akan tetapi, berapakah jumlah mereka dan dimanakah mereka berada? Kiranya hanya Allah yang mengetahui tentang mereka. Demi Allah, jumlah mereka tidak banyak, tetapi nilai mereka di sisi Allah sangat mulia. Dengan mereka, Allah menjaga agamaNya dan syariatNya, sampai dapat diterima oleh orang-orang seperti mereka. Mereka menyebarkan ilmu dan ruh keyakinan. Mereka tidak suka kemewahan, mereka senang dengan kesederhanaan. Meskipun tubuh mereka berada di dunia, tetapi rohaninya membumbung ke alam malakut. Mereka adalah khalifah-khalifah Allah di muka bumi dan para da’I kepada agamaNya yang lurus. Sungguh, betapa rindunya aku kepada mereka.”19 19 Nahjul Balaghah hal 595 dan Al Hilya jilid 1 hal. 80 9. Mereka senang bermunajat di akhir malam. Imam Ghazali menyebutkan: “Allah pernah memberi ilham kepada para siddiq: “Sesungguhnya ada hamba-hambaKu yang mencintaiKu dan selalu merindukan Aku dan Akupun demikian. Mereka suka mengingatiKu dan memandangKu dan Akupun demikian. Jika engkau menempuh jalan mereka, maka Aku mencintaimu. Sebaliknya, jika engkau berpaling dari jalan mereka, maka Aku murka kepadamu. “ Tanya seorang siddiq: “Ya Allah, apa tanda-tanda mereka?” Firman Allah: “Di siang hari mereka selalu menaungi diri mereka, seperti seorang pengembala yang menaungi kambingnya dengan penuh kasih sayang, mereka merindukan terbenamnya matahari, seperti burung merindukan sarangnya. Jika malam hari telah tiba tempat tidur telah diisi oleh orang-orang yang tidur dan setiap kekasih telah bercinta dengan kekasihnya, maka mereka berdiri tegak dalam solatnya. Mereka merendahkan dahi-dahi mereka ketika bersujud, mereka bermunajat, menjerit, menangis, mengadu dan memohon kepadaKu. Mereka berdiri, duduk, ruku’, sujud untukKu. Mereka rindu dengan kasih sayangKu. Mereka Aku beri tiga kurniaan: Pertama, mereka Aku beri cahayaKu di dalam hati mereka, sehingga mereka dapat menyampaikan ajaranKu kepada manusia. Kedua, andaikata langit dan bumi dan seluruh isinya ditimbang dengan mereka, maka mereka lebih unggul dari keduanya. Ketiga, Aku hadapkan wajahKu kepada mereka. Kiranya engkau akan tahu, apa yang akan Aku berikan kepada mereka?”20 20 Ihya’ Ulumuddin jilid IV hal 324 dan Jilid I hal 358 10. Mereka suka menangis dan mengingat Allah. ‘Iyadz ibnu Ghanam menuturkan bahwa ia pernah mendengar Rasulullah saw bersabda: “Malaikat memberitahu kepadaku: “Sebaik-baik umatku berada di tingkatan-tingkatan tinggi. Mereka suka tertawa secara terang, jika mendapat nikmat dan rahmat dari Allah, tetapi mereka suka menangis secara rahsia, kerana mereka takut mendapat siksa dari Allah. Mereka suka mengingat Tuhannya di waktu pagi dan petang di rumah-rumah Tuhannya. Mereka suka berdoa dengan penuh harapan dan ketakutan. Mereka suka memohon dengan tangan mereka ke atas dan ke bawah. Hati mereka selalu merindukan Allah. Mereka suka memberi perhatian kepada manusia, meskipun mereka tidak dipedulikan orang.Mereka berjalan di muka bumi dengan rendah hati, tidak congkak, tidak bersikap bodoh dan selalu berjalan dengan tenang. Mereka suka berpakaian sederhana. Mereka suka mengikuti nasihat dan petunjuk Al Qur’an. Mereka suka membaca Al Qur’an dan suka berkorban. Allah suka memandangi mereka dengan kasih sayangNya. Mereka suka membahagikan nikmat Allah kepada sesama mereka dan suka memikirkan negeri-negeri yang lain. Jasad mereka di bumi, tapi pandangan mereka ke atas. Kaki mereka di tanah, tetapi hati mereka di langit. Jiwa mereka di bumi, tetapi hati mereka di Arsy. Roh mereka di dunia, tetapi akal mereka di akhirat. Mereka hanya memikirkan kesenangan akhirat. Dunia dinilai sebagai kubur bagi mereka. Kubur mereka di dunia, tetapi kedudukan mereka di sisi Allah sangat tinggi. Kemudian beliau menyebutkan firman Allah yang artinya:“Kedudukan yang setinggi itu adalah untuk orang-orang yang takut kepada hadiratKu dan yang takut kepada ancamanKu.”21 21 Hadis riwayat Abu Nu’aim dalam Hilya jilid I, hal 16 11. Jika mereka berkeinginan, maka Allah memenuhinya. Dari Anas ibnu Malik ra berkata: “Rasul saw bersabda:“Berapa banyak manusia lemah dan dekil yang selalu dihina orang, tetapi jika ia berkeinginan, maka Allah memenuhinya, dan Al Barra’ ibnu Malik, salah seorang di antara mereka.” Ketika Barra’ memerangi kaum musyrikin, para sahabat: berkata: “Wahai Barra’, sesungguhnya Rasulullah saw pernah bersabda: “Andaikata Barra’ berdoa, pasti akan terkabul. Oleh kerana itu, berdoalah untuk kami.” Maka Barra’ berdoa, sehingga kami diberi kemenangan. Di medan peperangan Sus, Barra’ berdo’a: “Ya Allah, aku mohon, berilah kemenangan kaum Muslimin dan temukanlah aku dengan NabiMu.” Maka kaum Muslimin diberi kemenangan dan Barra’ gugur sebagai syahid. 12. Keyakinan mereka dapat menggoncangkan gunung. Abdullah ibnu Mas’ud pernah menuturkan: “Pada suatu waktu ia pernah membaca firman Allah: “Afahasibtum annamaa khalaqnakum ‘abathan”, pada telinga seorang yang pengsan, maka dengan izin Allah, orang itu segera sedar, sehingga Rasuulllah saw bertanya kepadanya: “Apa yang engkau baca di telinga orang itu?” Kata Abdullah: “Aku tadi membaca firman Allah: “Afahasibtum annamaa khalaqnakum‘abathan” sampai akhir surah.” Maka Rasul saw bersabda: “Andaikata seseorang yakin kemujarabannya dan ia membacakannya kepada suatu gunung, pasti gunung itu akan hancur.”22 22 Hadis riwayat Abu Nu’aim dalam Al Hilya jilid I hal 7 BAGAIMANAKAH SESEORANG ITU MENJADI WALI ALLAH Sesesorang itu menjadi wali dengan salah satu dari dua cara iaitu:- 1. Kerana Kurnia Allah Adakalanya seorang menjadi wali kerana mendapat kurnia dari Allah meskipun ia tidak pernah dibimbing oleh seorang syeikh mursyid. Allah berfirman: “Allah menarik kepada agama ini orang yang di kehendakiNya dan memberi petunjuk kepada agamaNya orang yang suka kembali kepadaNya.”23 23 Surah A-Syuara’ : 13 2. Kerana Usaha Seseorang Rasulullah saw bersabda dalam sebuah hadits Qudsi: “Allah berfirman: “Seorang yang memusuhi waliKu, maka Aku akan mengumumkan perang kepadanya. Tidak seorang pun dari hambaKu yang mendekat dirinya kepadaKu dengan amal-amal fardhu ataupun amal-amal sunnah sehinggai Aku menyayanginya. Maka pendengarannya, pandangannya, tangannya dan kakinya Aku beri kekuatan. Jika ia memohon sesuatu atau memohon perlindungan, maka Aku akan berkenan mengabulkan permohonannya dan melindunginya. Belum Aku merasa berat untuk melaksanakan sesuatu yang Aku kehendaki seberat ketika Aku mematikan seorang mukmin yang takut mati, dan Aku takut mengecewakannya.”24 24 Hadis riwayat Al-Bukhari APAKAH SEORANG WALI MENGETAHUI BAHAWA DIRINYA SEORANG WALI? Tentang hal ini, para ulama mempunyai dua pendapat. Di antara mereka, ada yang berpendapat bahawa seorang wali tidak mengetahui bahawa dirinya adalah seorang wali. Sebab, ada kemungkinan pengetahuannya tentang dirinya dapat menghilangkan rasa takutnya kepada Allah dan ia merasa senang. Tetapi, ada pula yang berpendapat bahwa seorang wali tahu bahwa dirinya seorang wali. Syeikh Al Qusyairi berkata: “Menurut kami, tidak semua wali mengetahui bahawa dirinya seorang wali. Tetapi ada pula yang mengetahui bahawa ia adalah seorang wali. Jika seorang wali mengetahui bahwa dirinya seorang wali, maka pengetahuannya itu adalah sebahagian dari karamahnya yang sengaja diberikan kepadanya secara khusus.”25 25 Risalah Al Qusyairiyah jilid II hal 662 TINGKATAN PARA WALI ALLAH Seperti para nabi-nabi dan rasul-rasul yang martabat serta kedudukan mereka tidak sama di antara satu sama lain, para Aulia juga diberi martabat berlainan. Di kalangan para Anbia dan Rasul yang jumlahnya sangat ramai itu pun (Nabi lebih 124,000 dan Rasul 315) yang wajib diketahui hanya 25 orang sahaja (Nabi dan Rasul) sedangkan yang bakinya tidak wajib diketahui. Daripada 25 orang Nabi dan Rasul itu ada pula lima orang yang dikurniakan martabat tinggi, dipanggil ‘Ulul Azmi’, iaitu Muhammad s.a.w., Ibrahim a.s., Musa a.s., Isa a.s. dan Nuh a.s. Para Aulia juga mempunyai martabat yang berbeza-beza. Namun tidak ada siapa yang dapat mengenal pasti siapakah di antara para Aulia itu yang tertinggi martabatnya kecuali Allah, kerana fungsi atau peranan para nabi dan Rasul. Seperti dijelaskan dahulu, para nabi dan rasul yang diutus kepada manusia harus membuktikan bahawa mereka dibekalkan oleh mukjizat yang dikurniakan Allah kepada mereka. Tetapi para Aulia tidak wajib membuktikan diri mereka sebagai Aulia melalui karamah yang dikurniakan oleh Allah kepada mereka. Bahkan para Aulia dikehendaki merahsiakan kewalian mereka, apalagi martabat mereka, kecuali dalam keadaan darurat atau terdesak sahaja. Sebab itu para Aulia tidak dapat dikenal pasti yang lebih tinggi martabatnya daripada yang lain, sedangkan bilangan mereka sangat ramai. Mungkin martabat para Aulia itu dapat dikenal hanya melalui karamah mereka, sedangkan karamah mereka pun tidak wajib ditontonkan kepada orang ramai, kecuali jika terdesak. Tingkatan para wali dapat dibahagikan kepada beberapa tingkatan sesuai dengan kedudukan mereka masing-masing di sisi Allah swt. Di antara mereka ada yang terbatas jumlahnya di setiap masanya, tetapi ada pula yang tidak terbatas jumlahnya Sehubungan dengan hal ini, Syeikh Muhyiddin Ibnul Arabi memberikan penjelasan tentang tingkatan dan pembahagian para wali seperti yang diterangkan dalam kitabnya FUTUHATUL MAKKIYAH pada bab ke tujuh puluh tiga yang diringkas oleh Syeikh Al Manawi dalam mukaddimah Thabaqat Sughrahnya sebagai berikut: PEMBAHAGIAN WALI-WALI ALLAH 1. Al-Aqtab Al Aqtab berasal dari kata tunggal Al Qutub yang mempunyai erti penghulu. Dari sini dapat kita simpulkan bahwa Al Aqtab adalah darjat kewalian yang tertinggi. Jumlah wali yang mempunyai darjat tersebut hanya terbatas seorang saja untuk setiap masanya. Seperti Abu Yazid Al Busthami dan Ahmad Ibnu Harun Rasyid Assity. Di antara mereka ada yang mempunyai kedudukan di bidang pemerintahan, meskipun tingkatan taqarrubnya juga mencapai darjat tinggi, seperti para Khulafa’ur Rasyidin, Al Hasan Ibnu Ali, Muawiyah Ibnu Yazid, Umar Ibnu Abdul Aziz dan Al Mutawakkil. 2. Al-A immah Al Aimmah berasal dari kata tunggal imam yang mempunyai erti pemimpin. Setiap masanya hanya ada dua orang saja yang dapat mencapai darjat Al Aimmah. Keistimewaannya, ada di antara mereka yang pandangannya hanya tertumpu ke alam malakut saja, ada pula yang pandangannya hanya tertumpu di alam malaikat saja. 3. Al-Autad Al Autad berasal dari kata tunggal Al Watad yang mempunyai erti pasak. Yang memperoleh darjat Al Autad hanya ada empat orang saja setiap masanya. Kami menjumpai seorang di antara mereka dikota Fez di Morocco. Mereka tinggal di utara, di timur, di barat dan di selatan bumi, mereka bagaikan penjaga di setiap pelusuk bumi. 4. Al-Abdal Al Abdal berasal dari kata Badal yang mempunyai erti menggantikan. Yang memperoleh darjat Al Abdal itu hanya ada tujuh orang dalam setiap masanya. Setiap wali Abdal ditugaskan oleh Allah swt untuk menjaga suatu wilayah di bumi ini. Dikatakan di bumi ini mempunyai tujuh daerah. Setiap daerah dijaga oleh seorang wali Abdal. Jika wali Abdal itu meninggalkan tempatnya, maka ia akan digantikan oleh yang lain. Ada seorang yang bernama Abdul Majid Bin Salamah pernah bertanya pada seorang wali Abdal yang bernama Muaz Bin Asyrash, amalan apa yang dikerjakannya sampai ia menjadi wali Abdal? Jawab Muaz Bin Asyrash: “Para wali Abdal mendapatkan darjat tersebut dengan empat kebiasaan, yaitu sering lapar, gemar beribadah di malam hari, suka diam dan mengasingkan diri”. 5. An-Nuqaba’ An Nuqaba’ berasal dari kata tunggal Naqib yang mempunyai erti ketua suatu kaum. Jumlah wali Nuqaba’ dalam setiap masanya hanya ada dua belas orang. Wali Nuqaba’ itu diberi karamah mengerti sedalam-dalamnya tentang hukum-hukum syariat. Dan mereka juga diberi pengetahuan tentang rahsia yang tersembunyi di hati seseorang. Selanjutnya mereka pun mampu untuk meramal tentang watak dan nasib seorang melalui bekas jejak kaki seseorang yang ada di tanah. Sebenarnya hal ini tidaklah aneh. Kalau ahli jejak dari Mesir mampu mengungkap rahsia seorang setelah melihat bekas jejaknya. Apakah Allah tidak mampu membuka rahsia seseorang kepada seorang waliNya? 6. An-Nujaba’ An Nujaba’ berasal dari kata tunggal Najib yang mempunyai erti bangsa yang mulia. Wali Nujaba’ pada umumnya selalu disukai orang. Dimana sahaja mereka mendapatkan sambutan orang ramai. Kebanyakan para wali tingkatan ini tidak merasakan diri mereka adalah para wali Allah. Yang dapat mengetahui bahawa mereka adalah wali Allah hanyalah seorang wali yang lebih tinggi darjatnya. Setiap zaman jumlah mereka hanya tidak lebih dari lapan orang. 7. Al-Hawariyun Al Hawariyun berasal dari kata tunggal Hawariy yang mempunyai erti penolong. Jumlah wali Hawariy ini hanya ada satu orang sahaja di setiap zamannya. Jika seorang wali Hawariy meninggal, maka kedudukannya akan diganti orang lain. Di zaman Nabi hanya sahabat Zubair Bin Awwam saja yang mendapatkan darjat wali Hawariy seperti yang dikatakan oleh sabda Nabi: “Setiap Nabi mempunyai Hawariy. Hawariyku adalah Zubair ibnul Awwam”. Walaupun pada waktu itu Nabi mempunyai cukup banyak sahabat yang setia dan selalu berjuang di sisi beliau. Tetapi beliau saw berkata demikian, kerana beliau tahu hanya Zubair sahaja yang meraih darjat wali Hawariy. Kelebihan seorang wali Hawariy biasanya seorang yang berani dan pandai berhujjah. 8. Al-Rajbiyun Ar Rajbiyun berasal dari kata tunggal Rajab. Wali Rajbiyun itu adanya hanya pada bulan Rajab saja. Mulai awal Rajab hingga akhir bulan mereka itu ada. Selanjutnya keadaan mereka kembali biasa seperti semula. Setiap masa, jumlah mereka hanya ada empat puluh orang sahaja. Para wali Rajbiyun ini berpecah di berbagai wilayah. Di antara mereka ada yang saling mengenal, tapi kebanyakannya tidak. Disebutkan bahawa ada sebahagian orang dari Wali Rajbiyun yang dapat melihat hati orang-orang Syiah melalui kasyaf. Ada dua orang Syiah yang mengaku sebagai Ahlu Sunnah dihadapan seorang wali Rajbiyun. Lalu keduanya diusir, kerana wali Rajbiyun itu melihat keduanya berupa dua ekor babi, sebab keduanya membenci Abu Bakar, Umar dan sahabat-sahabat lain. Keduanya hanya mencintai Ali dan sejumlah sahabatnya. Ketika keduanya bertanya padanya, maka si wali tersebut berkata: “Aku lihat kamu berdua berupa dua ekor babi, kerana kamu menganut mazhab Syiah dan membenci para sahabat Nabi”. Ketika berita itu disedari kebenarannya oleh keduanya, maka keduanya mengaku benar dan segera memohon ampun kepada Allah. Demikianlah secebis kisah kasyaf seorang wali Rajbiyun. Pada umumnya, di bulan Rajab, sejak awal harinya, para wali Rajbiyun menderita sakit, sehingga mereka tidak dapat menggerakkan anggota tubuhnya. Selama bulan Rajab, mereka senantiasa mendapat berbagai pengetahuan secara kasyaf, kemudian mereka memberitahukannya kepada orang lain. Anehnya penderitaan mereka hanya berlangsung di bulan Rajab. Setelah bulan Rajab berakhir, maka kesehatan mereka kembali seperti semula. 9. Al-Khatamiyun Al Khatamiyun berasal dari kata Khatam yang mempunyai erti penutup atau penghabisan. Maksudnya darjat AlKhatamiyun adalah sebagai penutup para wali. Jumlah mereka hanya seorang. Tidak ada darjat kewalian umat Muhammad yang lebih tinggi dari tingkatan ini. Jenis wali ini hanya akan ada di akhir masa, iaitu ketika Nabi Isa as.datang kembali. Di antaranya, ada para Wali yang hatinya seperti Nabi Adam as. Jumlah mereka hanya tiga ratus orang. Sabda Nabi saw: “Mereka berhati seperti hati Adam as”. Mereka diberi anugerah tersendiri oleh Allah swt. Syeikh Muhyidin berkata: “Jumlah wali jenis ini bukan hanya tiga ratus orang saja dikalangan umatnya, tetapi ada juga dikalangan umat-umat lain. Tentang keberadaan mereka hanya dapat diketahui secara kasyaf. Setiap masanya dunia tidak pernah kosong dari keberadaan mereka. Mereka mempunyai budi pekerti Ilahi, mereka amat dekat disisi Allah. Doa mereka selalu diterima oleh Allah. Mereka senang dengan doa: “Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami suka menganiaya diri kami. Jika Engkau tidak berkenan memberi ampunan dan kasih sayang kepada kami, pasti kami akan termasuk orang-orang yang rugi”. Di antara mereka ada pula yang berhati seperti hati Nabi Nuh as. Jumlah mereka hanya empat puluh orang di setiap zamannya. Hati mereka seperti hatinya Nabi Nuh as. Beliau adalah Nabi dan Rasul pertama. Mereka suka berdoa, seperti doa Nabi Nuh as yang ertinya: “TuhanKu, ampunilah aku dan kedua orang tuaku dan sesiapa sahaja dari orang beriman, lelaki ataupun wanita yang masuk ke dalam rumahku dan jangan Engkau tambahkan bagi orang-orang yang berbuat aniaya kecuali kebinasaan”. Tingkatan wali dari jenis ini sukar diraih orang, sebab ciri khas mereka sangat keras dalam menegakkan agama, seperti sifat Nabi Nuh as. Mereka selalu memperhatikan sabda Nabi saw yang ertinya: “Barangsiapa yang beribadah selama empat puluh hari dengan penuh ikhlas, maka akan terpancar ilmu hakikat dari lubuk hatinya ke lidahnya”. Di antaranya pula ada yang berhati seperti hati Nabi Ibrahim. Jumlah wali jenis ini hanya ada tujuh orang dalam setiap zamamnya. Rasulullah saw pernah menceritakan tentang mereka dalam salah satu sabdanya. Mereka suka dengan doa Nabi Ibrahim as yang ertinya: “Tuhanku, berikan kepadaku kebijaksanaan, dan ikutkan aku kepada orang-orang salih”. Mereka diberi keistimewaan yang luar biasa, hati mereka dibersihkan dari rasa ragu, rasa dengki dan rasa buruk sangka terhadap Khalik maupun makhluk, mereka terlindung dari sebarang perbuatan buruk. Syeikh Muhyiddin berkata: “Aku pernah menemui salah seorang dari jenis wali tersebut, aku kagum dengan kemuliaan budi pekertinya, luas pengetahuannya dan kesucian hatinya, sampai aku beranggapan bahwa kesenangan syurga telah dipercepatkan baginya”. Di antaranya pula ada yang berhati seperti hati Malaikat Jibril. Jumlah wali jenis ini hanya ada lima orang sahaja dalam setiap zamannya. Rasulullah saw pernah menyebut tentang mereka dalam salah satu sabdanya. Mereka diberi kekuatan seperti yang diberikan kepada malaikat Jibril yang amat kuat. Di hari kiamat kelak, mereka akan dikumpulkan dengan malaikat Jibril. Dan malaikat Jibril senantiasa membantu rohani mereka, sehingga mereka selalu terpimpin. Di antaranya pula ada yang berhati seperti hati Malaikat Mikail as. Jumlah mereka hanya ada tiga orang sahaja dalam setiap masanya. Keistimewaan mereka suka berlemahlembut terhadap semua orang, dan mereka diberi kekuatan seperti Malaikat Mikail. Di antaranya pula ada yang berhati seperti hati Malaikat Israfil. Jumlah mereka hanya ada satu orang sahaja dalam setiap zamann. Nabi saw pernah menyebut tentang mereka dalam salah satu sabdanya. Menurut pengamatan kami,Syeikh Abu Yazid Al Bustami termasuk salah seorang dari jenis wali ini. Termasuk juga Nabi Isa as. Syeikh Al Muhyiddin berkata: “Di antara tokoh-tokoh sufi ada yang diberi hati seperti hati Nabi Isa, kedudukan mereka sangat tinggi di sisi Allah swt”. Di antaranya pula ada yang diberi hati seperti hati Nabi Daud as. Jumlah mereka di setiap masa hanya terbatas beberapa orang saja. Mereka diberi berbagai keistimewaan, kedudukan tinggi di dunia dan ketebalan iman. 10. Rijalul Ghaib Di antaranya pula ada yang diberi pangkat Rijalul Ghaib atau manusia-manusia misteri. Jumlah wali jenis ini hanya sepuluh orang di setiap masa. Mereka orang-orang yang selalu khusyu’, mereka tidak berbicara kecuali dengan perlahan atau berbisik, kerana mereka merasa bahwa Allah swt selalu mengawasi mereka. Mereka sangat misteri, sehingga keberadaan mereka tidak banyak dikenal kecuali oleh ahlinya. Mereka selalu rendah hati, malu dan mereka tidak banyak mementingkan kesenangan dunia. Boleh dikata segala tindak tanduk mereka selalu misteri. Di antaranya pula ada yang selalu menegakkan agama Allah. Jumlah mereka hanya lapan belas orang di setiap masa. Ciri khas mereka adalah selalu menegakkan hukum-hukum Allah. Dan mereka bersikap keras terhadap segala penyimpangan. Syeikh Abu Madyan termasuk salah seorang di antara mereka. Beliau berkata kepada murid-muridnya: “Tampilkan kepada manusia tanda redha kamu sebagaimana kamu menampilkan rasa ketidaksenangan kamu, dan perlihatkan kepada manusia segala nikmat yang diberikan Allah, baik yang zahiriyah mahupun batiniyah seperti yang dianjurkan Allah dalam firmanNya berikut: “Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaknya engkau menyebut-nyebutnya sebagai tanda bersyukur”26 26 Surah Adh Dhuha: 11 11. Rijalul Quwwatul Ilahiyah Di antaranya pula ada wali yang dikenal dengan nama Rijalul Quwwatul Ilahiyah ertinya orang-orang yang diberi kekuatan oleh Tuhan. Jumlah mereka hanya lapan orang sahaja di setiap zaman. Wali jenis ini mempunyai keistimewaan, iaitu sangat tegas terhadap orang-orang kafir dan terhadap orang-orang yang suka memperkecilkan agama. Sedikit pun mereka tidak takut oleh kritikan orang. Di kota Fez ada seorang yang bernama Abu Abdullah Ad Daqqaq. Beliau dikenal sebagai seorang wali dari jenis Rijalul Quwwatul Ilahiyah. Di antaranya pula ada jenis wali yang sifatnya keras dan tegas. Jumlah mereka hanya ada 5 orang disetiap zaman. Meskipun watak mereka tegas, tetapi sikap mereka lemah lembut terhadap orang-orang yang suka berbuat kebajikan. 12. Rijalul Hanani Wal Athfil Ilahi Di antaranya pula ada jenis wali yang dikenal dengan nama Rijalul Hanani Wal Athfil Illahi ertinya mereka yang diberi rasa kasih sayang Allah. Jumlah mereka hanya ada lima belas orang di setiap zamannya. Mereka selalu bersikap kasih sayang terhadap manusia baik terhadap yang kafir mahupun yang mukmin. Mereka melihat manusia dengan pandangan kasih sayang, kerana hati mereka dipenuhi rasa insaniyah yang penuh rahmat. 13. Rijalul Haibah Wal Jalal Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalul Haibah Wal Jalali. Jumlah mereka hanya empat orang di setiap masa. Jenis wali tingkatan ini dikenal sebagai orang-orang yang hebat dan mengkagumkan, meskipun sifat mereka lemah lembut, tetapi orang-orang yang menemui mereka akan tunduk. Mereka tidak dikenal di bumi, tapi mereka adalah orang-orang yang dikenal di langit. Di antara mereka ada yang mempunyai hati seperti Nabi Muhammad saw, ada pula yang mempunyai hati seperti Nabi Syuaib, Nabi Salleh dan Nabi Hud. Sayyid Muhyiddin berkata: “Aku pernah menemui wali golongan ini di kota Damsyik”. 14. Rijalul Fathi Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalul Fathi. Ertinya rahsia-rahsia Allah swt selalu terbuka bagi mereka. Jumlah mereka hanya ada 24 orang di setiap masanya. Jumlah mereka sama dengan bilangan jam, yaitu 24 orang. Meskipun demikian, mereka tidak pernah berkumpul di satu tempat dalam jumlah sebanyak itu. Adanya mereka menyebabkan terbukanya pintu-pintu pengetahuan, baik yang nyata mahupun yang rahsia. 15. Rijalul Ma’arij Al’-‘Ula Di antaranya pula ada yang termasuk dalam kelompok Rijalul Ma’arij Al ‘Ula. Jumlah mereka hanya tujuh orang di setiap masa. Mereka termasuk wali-wali tingkatan tinggi, hamper setiap saatnya mereka naik ke alam malakut, mereka adalah orang-orang pilihan. 16. Rijalu Tahtil Asfal Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalu Tahtil Asfal, iaitu mereka yang berada di alam terbawah di bumi. Jumlah mereka tidak lebih dari 21 orang di setiap masa. Ciri khas wali ini, hati mereka selalu hadir di hadapan Allah. 17. Rijalul Imdadil Ilahi Wal Kaun Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalul Imdadil Ilahi Wal Kauni, iaitu mereka yang selalu mendapat kurniaan Ilahi. Jumlah mereka tidak lebih dari tiga orang di setiap masa. Mereka selalu mendapat pertolongan Allah untuk menolong manusia sesamanya. Sikap mereka dikenal lemah lembut dan berhati penyayang. Mereka senantiasa menyalurkan anugerah-anugerah Allah kepada manusia. Pokoknya, adanya mereka menunjukkan berpanjangannya kasih sayang Allah kepada makhlukNya. 18. Ilahiyun Rahmaniyun Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Ilahiyun Rahmaniyun, iaitu manusia-manusia yang diberi rasa kasih sayang yang luar biasa. Jumlah mereka ini hanya tiga orang di setiap masa. Sifat mereka seperti wali-wali Abdal, meskipun mereka tidak termasuk didalamnya. Kegemaran mereka suka mengkaji firman-firman Allah. 19. Rijalul Istithaalah Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalul Istithaalah, iaitu manusia-manusia yang selalu mendapat pertolongan Allah. Jumlah mereka hanya seorang dalam setiap masa. Yang termasuk kelompok ini adalah Syeikh Abdul Qadir Jilani. Mereka selalu menolong manusia dan mereka sangat ditakuti. 20. Rijalul Ghina Billah Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalul Ghina Billah, iaitu orang-orang yang tidak memerlukan kepada manusia sedikit pun. Jumlah mereka hanya dua orang di setiap masanya. Mereka selalu mendapat siraman rohani dari alam malakut, sehingga kelompok ini tidak memerlukan kepada bantuan sesiapa pun, selain bantuan Allah. 21. Rijalu ‘Ainut Tahkim Waz Zawaid Di antaranya pula ada yang termasuk dalam golongan Rijalu ‘Ainut Tahkim Waz Zawaid. Jumlah mereka hanya sepuluh orang di setiap zamannya. Mereka senantiasa meningkatkan keyakinannya terhadap masalah-masalah yang ghaib. Seluruh hidup mereka terlihat aktif di semua aktivitas ibadah. 22. Rijalul Isytiqaq Diantaranya pula ada yang termasuk dalam golongan RijalulIsytiqaq, iaitu mereka yang selalu rindu kepada Allah. Jumlah mereka hanya lima orang di setiap zamannya. Kegemaran mereka hanya memperbanyakkan solat di siang hari dan di malam hari. 23. Al-Mulamatiyah Di antaranya, ada yang termasuk dalam golongan Al Mulamatiyah. Mereka tergolong dari wali darjat yang tinggi, pimpinan tertingginya adalah Nabi Muhammad saw. Mereka sangat berhati-hati dalam melaksanakan syariat Islam. Segala sesuatu mereka tempatkan di tempatnya yang tepat. Tindak tanduk mereka selalu didasari rasa takut dan hormat kepada Allah. Sudah tentu keberadaan mereka sangat diperlukan, meskipun mereka tidak terbatas. Ada kalanya jumlah mereka meningkat, tetapi ada kalanya pula jumlah mereka berkurangan. 24. Al-Fuqara’ Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan AlFuqara’. Jumlah mereka ada kalanya meningkat dan ada kalanya berkurangan. Ciri khas mereka ini selalu merendahkan diri. Mereka merasa rendah di hadapan Allah. 25. As-Sufiyyah Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam kelompok As Sufiyyah. Jumlah mereka tidak terbatas. Ada kalanya membesar dan ada kalanya pula berkurangan. Mereka dikenal sebagai wali yang amat luhur budi pekertinya. Mereka selalu menghias diri mereka dengan kebajikan-kebajikan yang sesuai dengan ketinggian budi pekerti mereka. 26. Al-‘Ibaad Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al ‘Ibaad. Mereka dikenali sebagai orang-orang yang suka beribadah. Pokoknya, ibadah merupakan kegiatan mereka sehari-hari, mereka suka mengasingkan diri di gunung-gunung, di lembah-lembah dan di pantai-pantai. Di antara mereka ada yang mahu bekerja, tetapi kebanyakan dari mereka meninggalkan semua kegiatan duniawi. Puasa sepanjang masa dan beribadah di malam hari merupakan syiar mereka. Sebab, menurut mereka dunia ini adalah tempat untuk menyuburkan amal-amal di akhirat. Abu Muslim Al Khaulani adalah di antara wali tingkatan ini. Biasanya jika ia merasa letih ketika beribadah di malam hari, maka ia memukul kedua kakinya seraya berkata: “Kamu berdua lebih pantas dipukul dari binatang ternakanku”. 27. Az-Zuhaad Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Az Zuhaad. Mereka termasuk orang-orang yang suka meninggalkan kesenangan duniawi. Mereka mempunyai harta, tetapi mereka tidak pernah menikmatinya sedikitpun, sebab, seluruh hartanya mereka nafkahkan pada jalan Allah. Sayyid Muhyiddin berkata: “Di antara bapa saudaraku ada yang tergolong dari wali tingkatan ini”. Disebutkan bahawa Syeikh Abdullah At Tunisi, seorang ahli ibadah di masanya, ia dikenal sebagai salah seorang wali Az Zuhad. Pada suatu hari, penguasa kota Tilmasan menghampiri tempat Syeikh Abdullah seraya berkata kepadanya: “Wahai Syeikh Abdullah, apakah aku boleh solat dengan pakaian kebesaranku ini?” Mendengar pertanyaan itu, Syeikh Abdullah tertawa. Tanya si penguasa: “Mengapa engkau tertawa, wahai Syeikh? Jawab Syeikh Abdullah: “Aku tertawa kerana lucunya pertanyaanmu tadi, sebab mengapa engkau bertanya kepadaku seperti itu, padahal pakaianmu dan makananmu dari harta yang haram?” Mendengar jawaban Syeikh Abdullah seperti itu, maka si penguasa menangis dan menyatakan taubatnya kepada Syeikh, selanjutnya ia meninggalkan kekuasaannya demi untuk mengabdikan diri kepada Syeikh Abdullah, sehingga beliau berkata: “Mintalah doa kepada Yahya Bin Yafan, sesungguhnya ia adalah seorang penguasa dan seorang ahli zuhud, andaikata aku diuji sepertinya, mungkin aku tidak dapat melaksanakannya”. 28. Rijalul Maa’i Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Rijalul Maa’i. Mereka adalah para wali yang senantiasa beribadah di pinggir-pinggir laut dan sungai. Mereka tidak banyak dikenal, kerana mereka suka mengasingkan diri. Disebutkan, bahwa Syeikh Abu Saud Asy Syibli pernah berada di pinggir sungai Dajlah di Baghdad. Ketika hatinya bergerak: “Apakah ada di antara hamba-hamba Allah yang beribadah di dalam air?” Tiba-tiba ada seorang yang muncul dari dalam air seraya berkata: “Ada, wahai Abu Saud. Di antara hamba-hamba Allah ada juga yang beribadah di dalam air dan aku termasuk di antara mereka. Aku berasal dari negeri Takrit, aku sengaja keluar, kerana beberapa hari mendatang akan terjadi musibah di negeri Baghdad”. Kemudian ia menghilang ke dalam air. Kata Abu Saud: “Ternyata tidak lebih dari lima belas hari musibah memang terjadi.” 29. Al-Afrad Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Afrad. Mereka termasuk wali-wali berkedudukan tinggi. Di antara mereka adalah Syeikh Muhammad Al ‘Awani, sahabat karib Syeikh Abdul Qodir Al Jailani. Mereka ini jarang dikenal manusia awam, kerana kedudukan mereka terlalu tinggi. Jumlah mereka tidak terbatas. Ada kalanya jumlah mereka meningkat dan ada kalanya pula berkurangan. 30. Al-Umana’ Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Umana’ artinya orang-orang yang dapat diberikan kepercayaan. Di antara mereka adalah Abu Ubaidah Ibnul Jarrah, sepertimana yang disebutkan oleh Nabi saw: “Abu Ubaidah adalah orang yang paling dapat diberi kepercayaan di antara umat ini”. Jumlah mereka tidak terbatas. Mereka jarang dikenal manusia, kerana mereka tidak pernah menonjol ditengah masyarakatnya. 31. Al-Qurra’ Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Qurra’. Mereka ahli membaca Al Quran. Menurut sebuah hadis, wali-wali ini termasuk orang-orang yang dekat dengan Allah, kerana mereka ahli Al Quran. Dan mereka harus dimuliakan. Syeikh Sahal Bin Abdullah At Tusturi termasuk di antara mereka. 32. Al-Ahbab Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Ahbab, iaitu orang-orang yang dikasihi. Jumlah mereka tidak terbatas, adakalanya meningkat, adakalanya pula berkurangan. Mereka mencapai tingkatan ini disebabkan mereka melaksanakan segala ibadah dan takarrub kerana cinta kepada Allah. Ibadah yang didasari cinta, lebih baik dari ibadah yang berharap pahala dan syurga. Maka sebagai imbalan baik bagi mereka, mereka mendapat kasih sayang Allah yang luar biasa. 33. Al-Muhaddathun Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Muhaddathun, iaitu orang-orang yang selalu diberi ilham oleh Allah. Menurut hadits Nabi, ada sebahagian dari umatku yang diberi ilham dari Allah. Maka Umar Bin Al Khattab termasuk salah satu dari mereka. Sayyid Muhyiddin Ibnu Arabi ra berkata: “Di zaman kami ada pula wali-wali Al Muhaddathun, di antaranya adalah Abul Abbas Al Khasyab dan Abu Zakariya Al Baha-i”. Para wali yang tergolong dalam golongan ini senantiasa mendapat bisikan-bisikan rohani dari penduduk alam malakut, misalnya dari Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail, sebab rohani mereka sudah dapat menembus alam arwah atau alam malakut. 34. Al-Akhilla’ Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Akhilla’. Mereka adalah orang-orang yang dicintai Allah, sebab segala ibadah yang mereka lakukan selalu didasari cinta kepada Allah. Jumlah mereka tidak terbatas, adakalanya meningkat dan adakalanya berkurangan. 35. As-Samra’ Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan As Samra’. Erti kata As Samra’ adalah berkulit hitam manis. Jumlah mereka tidak terbatas. Mereka termasuk orang-orang yang senantiasa berdialog dengan Allah, sebab hati mereka selalu dipenuhi rasa ketuhanan yang tiada taranya. 36. Al-Wirathah Di antaranya, ada pula yang termasuk dalam golongan Al Wirathah, iaitu mereka yang mendapat warisan dari Allah. Mereka adalah para ulama, pewaris para Nabi. Kelompok ini termasuk orang-orang yang gemar beribadah sampai melebihi dari batas kemampuannya. Mereka suka mengasingkan diri di tempat-tempat terpencil demi untuk memenuhi kecintaannya kepada Allah. CERITA TENTANG WALI-WALI ALLAH Kisah Wali Allah yang Solat Di Atas Air Sebuah kapal yang sarat dengan muatan dan bersama 200 orang temasuk ahli perniagaan berlepas dari sebuah pelabuhan di Mesir. Apabila kapal itu berada di tengah lautan maka datanglah ribut petir dengan ombak yang kuat membuat kapal itu terumbang-ambing dan hampir tenggelam. Berbagai usaha dibuat untuk mengelakkan kapal itu dipukul ombak ribut, namun semua usaha mereka sia-sia sahaja. Kesemua orang yang berada di atas kapal itu sangat cemas dan menunggu apa yang akan terjadi pada kapal dan diri mereka. Ketika semua orang berada dalam keadaan cemas, terdapat seorang lelaki yang sedikitpun tidak merasa cemas. Dia kelihatan tenang sambil berzikir kepada Allah S.W.T. Kemudian lelaki itu turun dari kapal yang sedang terumbangambing dan berjalanlah dia di atas air dan mengerjakan solat di atas air. Beberapa orang peniaga yang bersama-sama dia dalam kapal itu melihat lelaki yang berjalan di atas air dan dia berkata, “Wahai wali Allah, tolonglah kami. Janganlah tinggalkan kami!” Lelaki itu tidak memandang ke arah orang yang memanggilnya. Para peniaga itu memanggil lagi, “Wahai wali Allah, tolonglah kami. Jangan tinggalkan kami!” Kemudian lelaki itu menoleh ke arah orang yang memanggilnya dengan berkata, “Apa hal?” Seolah-olah lelaki itu tidak mengetahui apa-apa. Peniaga itu berkata, “Wahai wali Allah, tidakkah kamu hendak mengambil berat tentang kapal yang hampir tenggelam ini? “Wali itu berkata, “Dekatkan dirimu kepada Allah.” Para penumpang itu berkata, “Apa yang mesti kami buat?” Wali Allah itu berkata, “Tinggalkan semua hartamu, jiwamu akan selamat.” Kesemua mereka sanggup meninggalkan harta mereka. Asalkan jiwa mereka selamat. Kemudian mereka berkata, “Wahai wali Allah, kami akan membuang semua harta kami asalkan jiwa kami semua selamat.” Wali Allah itu berkata lagi, “Turunlah kamu semua ke atas air dengan membaca Bismillah.” Dengan membaca Bismillah, maka turunlah seorang demi seorang ke atas air dan berjalan menghampiri wali Allah yang sedang duduk di atas air sambil berzikir. Tidak berapa lama kemudian, kapal yang mengandungi muatan beratus ribu ringgit itu pun tenggelam ke dasar laut. Habislah kesemua barang-barang perniagaan yang mahal-mahal terbenam ke laut. Para penumpang tidak tahu apa yang hendak dibuat, mereka berdiri di atas air sambil melihat kapal yang tenggelam itu. Salah seorang daripada peniaga itu berkata lagi, “Siapakah kamu wahai wali Allah?” Wali Allah itu berkata, “Saya ialah Awais Al-Qarni.” Peniaga itu berkata lagi, “Wahai wali Allah, sesungguhnya di dalam kapal yang tenggelam itu terdapat harta fakir-miskin Madinah yang dihantar oleh seorang jutawan Mesir.” WaliAllah berkata, “Sekiranya Allah kembalikan semua harta kamu, adakah kamu betul-betul akan membahagikannya kepada orang-orang miskin di Madinah?” Peniaga itu berkata, “Betul, saya tidak akan menipu, ya wali Allah.” Setelah wali itu mendengar pengakuan dari peniaga itu, maka dia pun mengerjakan solat dua rakaat di atas air, kemudian dia memohon kepada Allah swt agar kapal itu ditimbulkan semula bersama-sama hartanya.Tidak berapa lama kemudian, kapal itu timbul sedikit demi sedikit sehingga terapung di atas air. Kesemua barang perniagaan dan lain-lain tetap seperti asal. Tiada yang kurang. Setelah itu dinaikkan kesemua penumpang ke atas kapal itu dan meneruskan pelayaran ke tempat yang dituju. Apabila sampai di Madinah, peniaga yang berjanji dengan wali Allah itu terus menunaikan janjinya dengan membahagi-bahagikan harta kepada semua fakir miskin di Madinah sehingga tiada seorang pun yang tertinggal. KARAMAH Karamah merupakan perkara luar biasa yang berlaku ke atas ulama atau wali Allah. Mereka adalah golongan insan yang beriman dan beramal soleh, ikhlas dalam perkataan, perbuatan serta menjadikan seluruh kehidupan mereka hanya untuk beribadah kepada Allah SWT. Para kekasih Allah sangat menumpukan seluruh perhatiannya kepada Allah dan Allah pun senantiasa memperhatikannya bahkan menjadikan insan soleh tersebut lebih dekat kepadaNya. Karamah berlaku sepanjang zaman sejak dahulu hingga ke hari ini. Begitu halnya dari kalangan para sahabat, ramai memiliki karamah atau kelebihan yang luar biasa. Mereka beriman dengan kejernihan kalbu, kecintaan terhadap Allah dan RasulNya melebihi segala-galanya bahkan kasih sayang mereka terhadap orang mukmin sangat mendalam, sehingga akhirnya mereka memperoleh darjat yang tinggi. PENGERTIAN KARAMAH Karamah berasal dari kata Ikraam yang mempunyai erti penghargaan dan pemberian. Allah mengurniakan wali-waliNya berbagai kejadian luar biasa atau yang biasa disebut karamah. Hal itu diberikan kepada mereka sebagai rahmat dari Allah dan bukan kerana hak mereka. Karamah biasa disebut sebagai kejadian yang luar biasa yang diberikan Allah kepada hamba-hambaNya yang selalu meningkatkan taraf ibadahnya dan ketaatannya. Karamah itu diberikan sebagai suatu pembekalan ilmu atau sebagai ujian bagi seorang wali. Dan karamah boleh terjadi tanpa sebab dan tanpa adanya tentangan dari orang lain. PENJELASAN TENTANG KEJADIAN-KEJADIAN LUAR BIASA Allah telah menganugerahkan kepada manusia khusus dan awam 8 perkara luar biasa yang mencarit adat yang boleh berlaku ke atas manusia. Perkara luar biasa itu bolehlah dibahagikan kepada 2 bahagian iaitu, 4 perkara yang dipuji dan 4 perkara yang dikeji dan menyalahi ajaran Islam. Ramai daripada kalangan orang Islam sendiri yang terkeliru tentang konsep dan perbezaan perkaraperkara tersebut, kadang-kala masyarakat tidak dapat membezakan yang mana baik dan yang mana mesti dijauhi. Bagi menjelaskan kekeliruan itu maka dijelaskan serba ringkas tentang perkara-perkara tersebut, agar kita semua dapat membuat penilaian dengan sebaik-baiknya. Mukjizat Kejadian luar biasa yang diberikan kepada seorang nabi atau rasul untuk menguatkan kenabian dan kerasulannya. Karamah Kejadian luar biasa yang diberikan kepada seorang hamba yang salih atau wali, dan ia tidak mengaku sebagai seorang nabi atau rasul. Ma’unah Kejadian luar biasa yang diberikan kepada sebagian orang awam untuk melepaskan dirinya dari kesulitan. Ihaanah Kejadian luar biasa yang diberikan kepada seorang pembohong yang mengaku sebagai nabi, seperti yang pernah diberikan kepada Musailamah Al Kadzab. Ia pernah meludah di sebuah sumur dengan harapan agar airnya bertambah banyak, tetapi pada kenyataannya airnya mengering, dan ia pernah meludah pada mata seorang yang juling, agar matanya sembuh, tetapi pada kenyataannya mata orang itu menjadi buta. Istidraj Kejadian luar biasa yang diberikan kepada orang fasik yang mengaku sebagai wakil Tuhan dengan mengemukakan berbagai dalil untuk menguatkan kebohongannya.Menurut Ijma’, biasanya seorang yang mengaku sebagai nabi, maka ia tidak akan diberi kejadian luar biasa. Irhaas Kejadian luar biasa yang diberikan kepada seorang nabi meskipun ia belum diutus, seperti adanya naungan awan bagi Rasulullah saw di masa kecilnya. Sihir Suatu cara yang dapat menampilkan berbagai perbuatan yang aneh bagi yang tidak mengerti seluk beluknya, tetapi seluk beluknya itu dapat dipelajari. Sya’wazah Kejadian luar biasa yang biasa timbul di tangan seseorang, sehingga menimbulkan pesona bagi yang melihatnya meskipun kejadian itu tidak terjadi. PERBEZAAN ANTARA KARAMAH DAN ISTIDRAJ Seseorang yang menginginkan sesuatu, kemudian Allah memberinya, maka pemberian itu tidak menunjukkan bahawa orang itu mempunyai kedudukan mulia di sisi Allah, baik pemberian itu bersifat biasa ataupun tidak. Kemungkinan pemberian itu merupakan anugerah dari Allah, tetapi kemungkinan pula merupakan istidraj, iaitu pemberian sebagai ujian. Al Istidraj mempunyai beberapa nama atau istilah yang berbagai: 1. Adakalanya seseorang dikabulkan segala permintaannya agar ia makin bertambah ingkar dan sesat dan pada akhirnya ia akan dimatikan dalam keadaan kafir. Hal itu seperti yang disebutkan dalam firman Allah: “Nanti Kami akan menarik mereka dengan berangsur-angsur (ke arah kebinasaan ) dengan cara yang tidak mereka ketahui”.27 27 Surah Al-Qalam :44 2. Makar: Dalam Al Qur’an disebutkan: “Maka tidak ada yang terhindar dari tipu daya Allah kecuali orang yang rugi”. 28 Allah berfirman: “Dan mereka berbuat tipu daya, maka Allah membalas mereka dengan tipu daya yang serupa dan Dia sebaik-baik yang membuat balasan”29 28 Surah Al-‘Araf: 99 29 Surah Ali ‘Imran: 54 3. Al Kaid artinya tipu daya: Dalam firman Allah disebutkan: “Mereka berusaha menipu Allah, padahal Allah yang menipu mereka”30 Allah berfirman: “Mereka akan menipu Allah dan orang-orang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri, tetapi mereka tidak merasakannya”.31 30 Surah An-Nisaa’:142 31 Surah Al-Baqarah: 9 4. Imla’ mempunyai arti memberi tangguh: Firman Allah: “Dan janganlah orang-orang kafir itu mengira bahawa pemberian tangguh bagi mereka itu memberi kebaikan bagi mereka, tetapi hal itu terjadi agar mereka makin bertambah dosa-dosanya”32 32 Surah Ali ‘Imran: 178 5. Al Ihlak mempunyai arti kebinasaan: Allah berfirman: “Sampai ketika mereka bergembira dengan apa yang diberikan kepada mereka, maka Kami siksa mereka dengan cara yang mendadak”33. Allah berfirman: “Firaun dan bala tentaranya menyombongkan diri di permukaan bumi tanpa alasan yang dibenarkan, dan mereka mengira bahwa mereka tidak akan kembali kepada Kami, maka Kami menyiksanya dan bala tentaranya, kemudian Kami menenggelamkan mereka di dalam laut”34 33 Surah Al-‘Anam: 44 34 Surah Al-Qisas: 33 Dari ayat-ayat di atas, dapat kami simpulkan bahwa antara karamah dan istidraj ada perbezaan. Seorang yang diberi karamah tidak pernah merasa senang atas pemberian itu, bahkan ia makin bertambah takut kepada Allah, sebab ia takut kalau pemberian karamah itu merupakan ujian atau merupakan istidraj. Lain halnya dengan seorang yang diberi istidraj. Ia makin maharajalela, kerana ia mendapat anugerah dan ia pun tidak takut disiksa. Adapun kalau seseorang bergembira ketika ia diberi karamah, maka ia termasuk orang yang melanggar. Ini disebabkan oleh beberapa perkara antaranya :- • Jika seorang diberi karamah, lalu ia bergembira, maka ia termasuk orang yang menyimpang, kerana ia merasa berhak untuk mendapatkan anugerah semacam itu disebabkan amal kebajikannya. • Karamah adalah sesuatu yang di luar kebiasaan Sunnatullah. Seorang yang diberi karamah, kemudian ia terlalu bangga dengan karamah yang diperolehinya, bererti ia telah melanggar dan telah menyimpang dari kebenaran. • Seseorang yang berkeyakinan, bahwa ia berhak mendapat karamah kerana amal kebajikannya, maka boleh dikatakan bahawa ia seorang yang bodoh. Seharusnya ia merasa bahawa semua amal ibadah yang ia kerjakan merupakan kewajipan baginya terhadap hak Allah. Seharusnya ia selalu merasa kurang pengabdiannya kepada Tuhannya, tetapi kalau ia merasa puas, maka ia termasuk orang yang bodoh. • Seseorang yang diberi karamah, seharusnya ia merasa bahwa karamah yang diberikan kepadanya hanya untuk menundukkan dirinya makin rendah dihadapan Allah. Bila seseorang berlaku sebaliknya, maka sudah jelas orang itu mirip dengan Iblis yang merasa sombong atas kemuliaan yang diberikan kepada dirinya. • Karamah itu adakalanya tidak menyebabkan seseorang menjadi mulia. Seseorang yang bangga ketika mendapat karamah, maka ia terlalu membesarkan sesuatu yang biasa. Seseorang yang membesarkan sesuatu yang biasa, maka ia sama dengan berbuat sesuatu yang sia-sia. Demikian pula, seorang wali yang bangga dengan karamah, maka ia termasuk seorang yang rendah kedudukannya. • Seseorang yang sombong diri kerana kedudukannya, ia sama seperti Iblis dan Firaun. Nabi saw bersabda: “Ada tiga perkara yang menyebabkan kebinasaan seseorang. Yang terakhir adalah seorang yang membanggakan kedudukan peribadinya”. • Allah berfirman: “Maka terimalah apa yang Aku berikan kepadamu dan jadilah engkau orang-orang yang berterima kasih. Dan sembahlah Tuhanmu sampai engkau didatangi kematian”. Berdasarkan ayat di atas, seseorang yang mendapat kurnia dari Allah, hendaknya ia selalu rajin menyembah Allah dan mensyukuri semua nikmat yang ia terima, bukannya makin bertambah ingkar. • Ketika Nabi saw diberi pilihan untuk memilih, apakah beliau ingin dijadikan sebagai seorang penguasa dan seorang Nabi, ataukah beliau ingin dijadikan seorang hamba dan seorang Nabi, maka beliau memilih pilihan yang kedua. Kerana itu nama beliau selalu disebut di dalam tasyahud setiap muslim dalam ucapan: “Wa asyhadu anna Muhammadan abduhu war rasuluh”. • Seseorang yang selalu bergaul akrab dengan makhluk, maka ia tidak terlalu akrab bergaul dengan Khaliknya. • Seseorang yang tidak takut dan tidak bertawakkal kepada Allah sudah tentu ia tidak akan menjadi wali, apa lagi kalau ia selalu menyandarkan hidupnya kepada dirinya atau kepada orang lain. Jika seseorang dapat mendatangkan satu perbuatan atau kejadian yang luar biasa, pasti ia akan mengikutinya dengan pengakuan bagi dirinya, tetapi ada juga yang tidak. Bagi mereka yang dapat mengikuti dengan pengakuan bagi dirinya dan dapat mendatangkan sesuatu perbuatan atau kejadian yang luar biasa, adakalanya ia mengaku sebagai Tuhan, atau sebagai Nabi, atau sebagai wali, atau sebagai ahli sihir. Dalam perkara ini dapat kita bahagikan kepada empat bahagian :- a. Ada yang mengaku sebagai Tuhan: Ada kalanya orang yang dapat mendatangkan suatu perbuatan atau kejadian yang luar biasa, maka ia mengaku sebagai Tuhan, seperti yang dilakukan oleh Firaun dan yang akan dilakukan oleh Dajjal. Dalam keadaan seperti, ini sudah jelas, bahawa perbuatan orang itu adalah batil. b. Ada pula yang mengaku sebagai Nabi: Ini boleh berlaku pada dua kemungkinan, iaitu adakalanya pengakuannya itu benar, tetapi adakalanya pengakuannya itu bohong. Jika pengakuannya itu memang benar dan ia benar-benar nabi, maka ia harus mampu untuk menunjukkan bukti kenabiannya, tetapi jika ia tidak mampu menunjukkan buktinya, maka ia adalah seorang pembohong. c. Ada yang mengaku sebagai seorang wali: Dalam keadaan seperti ini ada yang boleh melakukannya, tetapi ada pula yang tidak mampu. d. Ada yang mengaku sebagai ahli sihir: Dalam situasi seperti ini ada kalanya orang-orangnya dapat membuktikan kepandaiannya, tetapi kaum Mutazilah menolak pendapat ini. Seseorang yang dapat mendatangkan perbuatan atau kejadian yang luar biasa tanpa pengakuan bagi dirinya, adakalanya ia seorang wali yang diredhai oleh Allah, tetapi adakalanya pula ia seorang fasik yang banyak dosanya. Ada pula yang dapat mendatangkan berbagai kejadian luar biasa, tetapi ia tidak termasuk orang yang taat kepada Allah, bahkan orang itu selalu berbuat dosa dan maksiat. Kejadian luar biasa yang ia datangkan itu disebut Istidraj, iaitu kelebihan yang diberikan kepadanya, agar dosanya dan kejahatannya makin bertambah dan terus menerus, seperti yang diberikan kepada Iblis dan syaitan. TUJUAN KARAMAH 1. Dapat menambah keyakinan kepada Allah. 2. Untuk menguatkan kepercayaan masyarakat kepada seorang wali, seperti yang terjadi pada masa-masa terdahulu. Berbeza halnya dengan masa-masa terakhir. Kaum salaf salih tidak pernah memerlukan karamah sedikit pun. 3. Adanya karamah merupakan bukti anugerah atau pangkat yang diberikan Allah kepada seorang wali, agar pengabdiannya tetap istiqamah. DALIL-DALIL WUJUDNYA KARAMAH Andaikata Allah swt tidak mahu memperlihatkan karamah bagi seorang mukmin, mungkin kerana Allah swt memang tidak ingin melakukannya, atau mungkin juga seorang mukmin itu memang belum pantas mendapatkan karamah. Adapun kemungkinan pertama, dapat memberi penilaian yang tidak baik terhadap takdir Allah swt, tentunya hal itu dapat menyebabkan ingkar kepada Dzat Allah. Sedangkan kemungkinan yang kedua adalah tak mungkin, sebab hal itu termasuk hal yang batil. Mengetahui Dzat Allah, sifat-sifatNya, perbuatan-perbuatanNya, hukumhukumNya, nama-namaNya, mencintaiNya, mentaatiNya dan senantiasa menyebutNya dan memujiNya, tentunya hal itu lebih mulia dari sekedar memberi se-potong roti, menundukkan seekor ular atau seekor singa. Dalil dari Al-Quran “Setiap kali Zakariya masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariya berkata: “Hai Maryam, dari mana kamu memperoleh makanan ini?”. Maryam menjawab: “Makanan itu dari sisi Allah”. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendakiNya tanpa perhitungan”35 “Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu, maka makanlah, minumlah dan bersenang hatilah kamu”36 Siti Maryam bukanlah seorang nabi. Tentunya yang terjadi padanya, seperti yang tertera pada ayat di atas, bukanlah suatu mukjizat, tetapi suatu karamah. “ Ashif Ibnu Barkhiya berkata: “Aku akan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum matamu berkedip.” 37 Seorang hamba yang salih yang bernama Ashif Ibnu Barkhiya mampu membawa singgasana Ratu Balqis dari Yaman ke Syam hanya dalam waktu sekelip mata. Padahal ia bukan seorang Nabi. Tentunya kemampuan luar biasa yang dimilikinya adalah karamah. 35 Surah Al Imran: 37 36 Surah Maryam : 25-26 37 Surah An Naml: 40 “Dan apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung ke dalam gua itu niscaya Tuhanmu akan melimpahkan sebagian rahmatNya kepadamu dan menyediakan sesuatu yang berguna bagimu dalam urusan kamu. Dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari terbenam, menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu. Itu adalah sebagian dari tanda-tanda kebesaran Allah”38 “Dan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan sembilan tahun”39 Pemuda Ashabul Kahfi seramai tujuh orang berasal dari Syam. Mereka hidup setelah masa Nabi Isa. Kerana mereka takut kehilangan imannya, maka mereka bersembunyi di sebuah gua untuk sesaat, tetapi mereka ditidurkan oleh Allah selama 300 tahun. Setelah itu mereka dibangunkan kembali. Anehnya tubuh mereka tidak binasa dimakan masa, kerana itu para ulama berpendapat bahwa mereka adalah para wali bukan para nabi. 38 Surah Al Kahfi: 16-17 39 Surah Al Kahfi: 25 “Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut dan aku bertujuan merusaknya bahtera itu, kerana di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.”Dan adapun anak itu, maka kedua orang tuanya adalah orang-orang mukmin dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.”40 40 Surah Al Kahfi: 79 Dari Hadis Antara Karamah Umat Yang Terdahulu Hadis Pertama Dari Abdullah Ibnu Umar r.a, beliau berkata : “Rasulullah saw pernah bersabda: “Ada tiga lelaki tergolong di antara orang-orang terdahulu. Pada suatu hari, ketika mereka berjalan di suatu hutan, maka mereka bermalam di suatu gua. Setelah mereka masuk ke dalam gua, tiba-tiba sebuah batu besar jatuh tepat di permukaan gua itu dan menutupinya, sehingga mereka tidak dapat keluar. Kata salah seorang daripada mereka: “Tidak ada yang dapat menyelamatkan kamu, kecuali jika kamu berdoa kepada Allah dan bertawassul dengan perbuatan baik kamu.Salah seorang di antara mereka berkata: “Dahulu aku mempunyai ibu bapa yang telah lanjut usia, dan aku tidak pernah makan malam sebelum mereka makan. Pada suatu hari, keduanya sudah tidur ketika aku datang membawa segelas air susu. Aku tidak ingin membangunka mereka. Aku menjaga keduanya semalaman tanpa makan dan minum, dan aku tetap memegang gelas susu itu hingga pagi. Ketika keduanya bangun, barulah kuberikan air susu itu. Ya Allah, jika amalan salihku yang satu itu benar-benar ikhlas untukMu, maka bebaskan kami dari batu besar ini”. Dengan izin Allah, batu itu bergeser sedikit dari mulut gua,tetapi mereka masih belum dapat keluar. Selanjutnya, orang yang kedua berkata: “Dahulu, anak saudaraku termasuk orang yang paling aku cintai, aku selalu menggodanya, agar ia cinta kepadaku, tetapi ia selalu menolak. Pada suatu ketika, ia datang kepadaku dan minta bantuan wang. Aku ingin membantunya, asalkan ia ingin bercinta denganku. Ia bersetuju dengan permintaanku kerana terpaksa. Ketika aku hendak memperkosanya, maka ia berkata: “Sebenarnya engkau tidak boleh memecahkan keperawananku, kecuali dengan cara yang sah”. Maka aku segera meninggalkannya dan aku tidak minta kembali wangku. Ya Allah, jika Engkau tahu, bahwa perbuatanku itu keranaMu, maka selamatkanlah kami dari batu besar ini”. Dengan izin Allah batu besar itu bergeser sedikit, tetapi mereka belum dapat keluar. Selanjutnya orang yang ketiga berkata: “Dahulu aku mempunyai banyak pegawai, aku selalu memberi upah mereka tepat pada waktunya, dan aku tidak pernah merugikan mereka. Pada suatu kali salah seorang pegawaiku meninggalkan tempatku tanpa meminta upahnya. Selanjutnya, upah itu aku kembangkan dan aku belikan binatang ternak serta lembu abdi. Setelah beberapa waktu binatang ternak itu berkembang menjadi besar. Sampai pada suatu waktu ia datang kepadaku untuk meminta upahnya. Kataku: “Semua binatang ternak dan lembu abdi yang kau lihat di lembah itu adalah upahmu”. Kata lelaki itu: “Wahai hamba Allah, apakah engkau mempermainkan aku”. Kataku: “Aku tidak mempermainkan kamu”. Maka ia membawa pergi semua binatang ternak dan para abdi itu. Ya Allah, jika perbuatanku benar-benar ikhlas keranaMu, maka bebaskanlah kami dari himpitan batu besar ini”. Maka dengan izin Allah batu besar itu bergerak, sehingga ketiga orang itu dapat keluar dengan selamat.41 41 Hadis Hasan Sahih, Muttafaq Alaih Hadis Kedua Dari Abu Hurairah r.a. sesungguhnya Rasulullah saw. Pernah bersabda : “Tidak ada seorang bayi yang dapat berbicara ketika masih dibuaian ibunya, kecuali tiga orang, iaitu Isa putra Maryam as, seorang bayi di masa Juraij An Nasik, dan seorang bayi lainnya. Tentang Isa putra Maryam, kamu telah mengetahui kisahnya. Tentang Juraij, ia adalah seorang ahli ibadah dari kalangan Bani Israil. Ia mempunyai seorang ibu. Juraij gemar ibadah. Ketika ibunya rindu kepadanya, maka ia memanggil nama Juraij. Tetapi Juraij tidak memenuhi panggilan ibunya, ia hanya berkata: “Ya Allah, apakah sebaiknya aku memenuhi panggilan ibuku, ataukah aku meneruskan ibadahku?” Ibunya memanggilkannya sampai tiga kali, tetapi Juraij masih meneruskan ibadahnya tanpa memenuhi panggilannya. Maka ibunya kecewa, sehingga ia berdoa : “Ya Allah, jangan Engkau matikan putraku itu sampai setelah Engkau menemukannya dengan seorang wanita pelacur”. Kebetulan di tempat itu, ada seorang wanita pelacur. Ia berkata: “Aku akan merayu Juraij sampai ia berbuat zina denganku”. Maka ia mendatangi Juraij dan merayunya, tetapi Juraij tidak mempedulikannya. Akhirnya wanita pelacur itu merayu seorang petani yang kebetulan bermalam di samping tempat ibadah Juraij, sampai ia hamil dari petani itu. Selanjutnya ia mendatangi Juraij sambil membawa anak haramnya dari si petani. Kemudian ia berkata kepada orang banyak: “Bayiku ini adalah dari hasil hubungan gelapku dengan Juraij”. Mendengar ucapan wanita pelacur itu, maka Bani Israil mendatangi tempat ibadah Juraij, kemudian mereka menhancurkannya dan merejam Juraij secara beramai-ramai. Maka Juraij melakukan solat dan ia berdoa. Kemudian ia menyentuh tubuh bayi itu dengan jari telunjuknya seraya berkata: “Wahai anak bayi, siapa ayahmu?” Anak bayi itu berkata: “Ayahku adalah seorang petani”. Maka masyarakat Bani Israil menyesali perbuatannya terhadap Juraij dan mereka minta maaf kepadanya. Mereka berkata: “Kalau engkau mahu, kami akan membangun kembali tempat ibadahmu dari emas atau perak, tetapi tawaran mereka ditolak, sehingga mereka membangunnya kembali seperti semula. Itulah kisah bayi yang dapat berbicara di masa Juraij. Adapun kisah bayi yang lain, ada seorang wanita yang tengah menyusui anak bayinya. Ketika ada seorang pemuda tampan lewat di depannya, maka ibunya berkata: “Ya Allah, jadikan putraku ini seperti pemuda itu.” Maka dengan spontan bayinya berkata: “Ya Allah, janganlah Engkau jadikan aku seperti pemuda itu.” Selanjutnya ketika ada seorang wanita yang tertuduh mencuri dan berzina sedang lewat di depan ibunya, maka ia berkata: “Ya Allah, jangan Engkau jadikan putraku ini seperti wanita itu”. Maka bayinya berkata: “Ya Allah, jadikan aku sepertinya”. Maka ibunya bertanya: “Mengapa engkau berdoa seperti itu?” Bayinya berkata: “Pemuda tampan yang lewat di sini tadi adalah seorang yang bengis dan kejam dan aku tidak ingin menjadi sepertinya. Adapun si wanita yang dituduh sebagai pencuri dan pelacur, sebenarnya ia bukan pencuri mahupun pelacur, dan ia hanya berkata: “Aku hanya pasrahkan diriku kepada Allah”.42 42 Hadis riwayat Bukhari dan Muslim ANTARA KARAMAH UMAT NABI MUHAMMAD SAW. Pertama Dari Abu Saeed Al-Khudri, beliau berkata : “Pada suatu malam ketika Usaid ibnu Khudhair sedang membaca Al Qur’an di pekarangan rumahnya, tiba-tiba kudanya melonjak-lonjak, sampai ia menghentikan bacaannya. Kemudian ketika ia melanjutkan bacaannya lagi, anehnya, kudanya melonjak-lonjak lagi, sampai ia menghentikan bacaannya. Kata Usaid: “Maka aku takut kalau kudaku menginjak Yahya, putraku. Ketika aku berdiri, tiba-tiba aku lihat di atas kepalaku ada naungan cahaya dan ia membumbung ke atas lambat-lambat sampai menghilang dari pandanganku. Kedua Dari Aisyah r.a, beliau berkata : “Abu Bakar Ash Shiddiq pernah memiliki dua puluh gantang buah kurma yang diberikan kepadaku. Ketika saat kematiannya tiba, maka ia berkata; “Wahai putriku, tidak seorang pun yang lebih kucintai dan lebih aku takuti kesusahannya darimu, dulu aku pernah berikan kepadamu dua puluh gantang buah kurma, kalau dulu telah engkau pakai, tentunya aku tak akan mempersoalkannya, tetapi pada hari ini harta itu akan jadi harta waris setelah aku tiada. Harta itu boleh engkau bagi dengan kedua saudara lelakimu dan kedua saudara perempuanmu, bagilah harta waris itu menurut hukum Kitabullah.” Kata Aisyah: “Maka aku berkata: “Wahai ayah, kami tidak keberatan untuk membaginya, tetapi putrimu hanya Asma dan aku, maka siapakah putrimu yang lain?” Kata Abubakar: “Kini ia masih dalam perut ibunya, yaitu Habibah binti Kharijah ibnu Zaid, kulihat, ia adalah perempuan.” Setelah ia wafat, memang benar yang lahir adalah anak perempuan, ia diberi nama Ummu Kaltsum binti Abubakar.43 43 Hadis riwayat Malik dalam kitab Al-Muwatha’ BAGAIMANA TERJADINYA KARAMAH Tingginya kemahuan seorang wali untuk mengabdikan dirinya kepada Allah, adakalanya menyebabkannya diberi karamah oleh Allah. Tetapi adakalanya juga tidak. Adapun pemberian karamah adalah agar seorang wali semakin menjaga dirinya, agar ia tidak salah langkah dan sikap terhadap Allah. Jiwa manusia, meskipun ia tetap satu, tetapi berbeza dalam pengkhususannya. Setiap jiwa mempunyai pengkhususan tersendiri yang tidak dimiliki oleh lainnya. Jadi pengkhususan masing-masingnya adalah fitrah. Jiwa para nabi mempunyai pengkhususan tersendiri yang mampu mengenal Allah dengan sepenuhnya dan mampu berbicara dengan para malaikat, kerana telah mendapat keizinan dari Allah. Pokoknya kemampuan mereka adalah kurniaan Ilahi dan bantuan Rabbani.44 Dalam hal ini, Ibnu Khaldun pernah berkata: “Jiwa para auliya’ mempunyai pengaruh yang erat dengan alam semesta dan hal itu merupakan bantuan dari Allah yang disesuaikan dengan kejernihan jiwa, kekuatan iman, keteguhan mereka dengan agama Allah, sehingga seorang wali tidak akan berbuat apapun, kecuali setelah mendapat perintah atau restu dari Allah. Kalau ada di antara mereka yang berbuat sesuatu tanpa izin dari Allah, maka karamahnya segera ditarik oleh Allah.”45 44 Mukaddimah Ibnu Khaldun, jilid III hal 1148 45 Mukaddimah Ibnu Khaldun jilid III hal 1148 JENIS-JENIS KARAMAH 1. Pemberian Karamah jenis ini, termasuk karamah yang tertinggi, sebab terjadinya kerana pemberian Allah kepada seorang tanpa diminta lebih dulu. 2. Usaha Sendiri Karamah jenis ini termasuk karamah yang diusahakan, misalnya terkabulnya sebuah doa seorang wali. PEMBAHAGIAN KARAMAH Pertama : Karamah Hissiyyah Iaitu karamah yang dapat dirasa dan dilihat dengan mata, seperti dapat berjalan di atas air atau dapat terbang di udara. Kedua : Karamah Ma’nawiyyah Iaitu Istiqamahnya seseorang untuk mengabdi kepada Tuhannya, baik secara zahir maupun batin. Karamah macam ini banyak diharapkan para wali-wali Allah. Kata mereka: “Istiqamah lebih baik dari seribu karamah.” Syeikh Abul Abbas Al Mursi pernah berkata: “Seorang wali besar, bukanlah seorang yang dapat memperdekatkan jarak yang jauh. Yang termasuk wali besar adalah seorang yang dapat mengendalikan hawa nafsunya di hadapan Tuhannya.”46 Jika seorang wali hanya berharap mendapat karamah, maka wali itu tidak termasuk wali yang berperingkat tinggi. Ibnu Athaillah pernah berkata: “Kemahuan yang tinggi tidak sampai menembusi tembok-tembok takdir.”47 Maksud ucapan itu adalah karamah tidak akan bertentangan dengan ketetapan takdir. Sebab, semua yang terjadi di alam semesta, baik yang biasa mahupun yang luar biasa sumbernya dari takdir Allah swt. Pada umumnya, kemahuan seorang wali tidak akan bertentangan dengan takdir Allah. Abu Hurairah menyebutkan bahwa Rasulullah saw bersabda: “Adakalanya seorang hina yang biasa ditolak bila mengetuk pintu orang, namun jika ia berdoa, pasti terkabul.”48 46 Lathaiful Minan 47 Syarah Al Hikam 48 Hadis riwayat Muslim Di lain kesempatan Rasulullah saw bersabda: “Takutlah kamu dengan firasat seorang mukmin, sesungguhnya ia melihat dengan cahaya Allah.”49 49 Hadis riwayat Tirmidzi, Thabrani, Ibnu Adi dan An Najar di dalam kitab At Tarikh CONTOH-CONTOH KARAMAH 1. Dapat Menghidupkan Mayat Imam Taajus Subki memberi contoh karamah Abi Ubaid Al Busri. Beliau pernah berdoa kepada Allah agar kudanya yang mati ditengah medan perang dihidupkan kembali. Doa beliau terkabul dan kuda Abi Ubaid akhirnya hidup kembali. Pernah Mifraj Ad Damamini berkata kepada anak burung yang telah dipanggang: “Terbanglah wahai burung dengan izin Allah”. Ucapan beliau terkabul dan burung itu hidup kemudian terbang. Syeikh Ahdal pernah memanggil kucing yang telah mati. Akhirnya kucing itu hidup dan datang kepada Syeikh Ahdal. Syeikh Abdul Qadir Al Jailani pernah berkata kepada seekor ayam yang baru di makan dagingnya: “Hai ayam hiduplah kau dengan izin Zat yang dapat menghidupkan tulang belulang”. Dengan izin Allah, tulang belulang tersebut berubah wujudnya menjadi ayam kembali. Pernah Abi Yusuf Dahmani berkata kepada seorang mayat: “Hai fulan, hiduplah dengan izin Allah”. Ucapan beliau terkabul sehingga mayat itu hidup kembali selama beberapa waktu. Imam Subki pernah bercerita: “Aku pernah dengar kisah Syeikh Zainuddin Al Faruqy Asy Syafi’i, bahawa pada suatu hari ada seorang anak kecil jatuh dari atap rumahnya lalu mati. Ketika Syeikh Zainuddin melihat kejadian itu, beliau berdoa kepada Allah. Maka dengan izin Allah, anak kecil yang mati itu hidup kembali. Selanjutnya Imam Subki berkata: “Sesungguhnya kejadian semacam itu tidak terhitung banyaknya. Dan aku yakin benar adanya karamah seperti itu. Hanya saja yang belum pernah kudengar adanya seorang wali yang dapat menghidupkan orang mati yang telah lama atau yang sudah menjadi tulang belulang. Yang kami dengar hanyalah pada diri sebagian Nabi di zaman dulu.Dan itu pun merupakan suatu mukjizat baginya. Bukan termasuk jenis karamah. Yang mungkin terjadi pada diri seorang Nabi terdahulu adalah menghidupkan suatu kaum yang telah mati beberapa abad, kemudian mereka dihidupkan. Dengan izin Allah kaum itu hidup selama beberapa waktu. Yang tidak mungkin terjadi dimasa ini adalah adanya seorang wali yang menghidupkan Imam Syafi’i atau Abu Hanifah, kemudian keduanya dapat hidup lama dan bergaul dengan masyarakat seperti pada waktu sebelumnya. 2. Berbicara Dengan Orang Mati Jenis karamah seperti ini lebih banyak dari jenis karamah di atas. Tentang hal ini Imam Subki memberi contoh karamah Syeikh Abu Said Al Kharaz dan karamahnya Syeikh Abdul Qadir Al Jailani. Dan kisah karamah ayahnya, Syeikh Taqiuddin As Subki. 3. Berubahnya Sesuatu Menjadi Bentuk Yang Lain Jenis karamah ini pernah terjadi pada diri Syeikh Isa Al Hataar Al Yamani. Disebutkan bahawa ada seorang ingin menguji karamah Syeikh Isa Al Hattar. Ia menyuruh pelayannya membawa dua botol minuman keras kepada beliau. Setelah kedua botol itu diterima oleh Syeikh Isa, maka ia menuang isi kedua botol itu seraya berkata kepada sebilangan orang yang ada di sisinya: “Minumlah minyak samin ini”. Maka minuman keras yang ada di kedua botol itu berubah menjadi minyak samin yang rasanyaamat lazat. Kisah karamah jenis ini sering terjadi. 4. Jarak Jauh Menjadi Dekat: Karamah seperti ini pernah terjadi pada diri seorang wali yang berada di Masjid kota Tursus (Turki). Wali tersebut pernahtergerak dalam hatinya ingin pergi ke Masjidil Haram, kemudian beliau memasukkan kepalanya dikantungnya lalu mengeluarkannya kembali. Maka dengan izin Allah, wali itu telah berada di Masjidil Haram . Kisah semacam ini pada umumnya dikisahkan secara berurutan dari orang-orang yang dapat dipercaya. 6. Berbicara Dengan Benda Dan Binatang: Karamah seperti ini tidak dapat diragukan kewujudannya. Karamah ini pernah terjadi pada diri seorang Sufi yang bernama Ibrahim Bin Adham. Beliau pernah mendengar suara dari pohon delima yang minta dimakan. Ketika Ibrahim Bin Adham makan buahnya, tiba-tiba pohon itu bertambah tinggi dan buahnya yang masam berubah jadi manis, serta dapat menghasilkan dua kali setiap tahun. 7. Dapat Menyembuhkan Penyakit: Karamah seperti ini pernah terjadi pada Syeikh Sirri As-Saqathi. Seorang pernah menemuinya ketika beliau sedang menyembuhkan orang yang sakit kusta dan buta. Syeikh Abdul Qadir Jailani pernah berkata kepada seorang anak yang sakit lumpuh, buta dan kusta: “Berdirilah engkau dengan izin Allah”. Dengan izin Allah, maka anak tersebut segera bangun tanpa suatu cacat pun. 8. Ditakuti binatang Karamah seperti ini pernah terjadi pada diri Abu Said ibnu Abil Khair Al Maihani. Singa dan binatang yang lain takut kepadanya. Ada pula sebahagian wali yang dipatuhi segala benda seperti yang terjadi pada diri Syeikhul Islam Izzudin Ibnu Abdis Salam beliau pernah berkata kepada angin di waktu peperangan antara kaum Muslimin dan umat Nasrani: “Hai angin terbangkan musuh-musuh kami”. Dengan izin Allah kaum Nasrani diterbangkan angin dan dilempar ke tanah sampai binasa. 9. Waktu lebih cepat dan waktu lebih panjang Karamah seperti ini sukar diterangkan kepada orang awam hanya saja orang terdahulu semuanya mempercayai akan terjadinya panjangan dan singkatnya waktu. Karamah seperti ini banyak terjadi. 11. Terkabulnya Segala Doa. 12. Dapat Menahan Lisan Seseorang Yang Sedang Berbicara. 13. Diberitahu Tentang Sesuatu Yang Akan Terjadi Dan Diperlihatkan Sesuatu Yang Tersembunyi. 15. Dapat Menahan Lapar dan Minum Dalam Waktu Yang Panjang. 16. Dapat Menjalankan Sesuatu Dengan Kehendaknya. Karamah seperti ini banyak di alami oleh para wali. Diriwayatkan bahawa sebahagian wali ada yang diikuti oleh hujan. Salah seorang dari mereka bernama Syeikh Abul Abbas As Syatir, ia sering menjual hujan dengan harga beberapa dirham. Kisah semacam ini banyak terjadi, sehingga sukar untuk dimungkiri kewujudannya. 17. Mampu Untuk Makan Banyak 18. Terjaga Dari Makanan Yang Haram Karamah seperti ini pernah terjadi pada seorang wali yang bernama Al Haritsul Muhasibi, iaitu ketika beliau mendengar suara dari makanan yang hendak dimakannya, bahawa makanan itu diperolehi dengan cara yang haram. Setelah beliau mengerti bahawa makanan itu adalah makanan haram, maka segera beliau meninggalkan makanan itu. 19. Dapat Melihat Dari Belakang Hijab: Jenis karamah seperti ini pernah terjadi pada seorang wali yang bernama Abu Ishak As-Syirazi. Beliau dapat melihat Ka’bah sedangkan beliau berada di kota Baghdad. 20. Diberi Kehebatan Dan Kebesaran Peribadi Adakalanya seorang wali diberi kehebatan peribadi yang dapat menyebabkan kematian orang tertentu ketika ia melihat diri wali tersebut. Hal ini pernah terjadi pada seorang pembesar yang mati ketika berhadapan dengan Abu Yazid Al Busthami. Adakalanya seorang yang berhadapan dengan seorang wali seperti ini, maka ia akan tunduk, bahkan akan mengakui apa sahaja yang tersembunyi dalam hatinya. Kejadian seperti ini banyak terjadi. 21. Diberi Perlindungan Mendapat perlindungan Allah dari segala kejahatan yang akan menimpa. Bahkan kejahatan yang semula direncanakan itu akan berbalik jadi kebaikan. Hal ini terjadi pada diri Imam Syafi’I apabila beliau akan dihukum oleh khalifah Harun Rasyid, tetapi akhirnya dengan izin Allah beliau dibebaskan. 22. Dapat Berubah Bentuk Karamah seperti ini dikenali di kalangan ahli Sufi dengan “Alamul Mithsal, iaitu antara alam yang nyata dan alam arwah. Orang yang yang mendapat karamah seperti ini dapat berubah bentuk dan berpindah tempat dengan bebas. Karamah seperti jenis ini pernah di alami oleh seorang wali yang bernama Qadhibul Bani. Orang yang tidak mengenal beliau akan menyangkanya tidak pernah melakukan solat dan ia membencinya. Pada suatu hari, ketika beliau dicela oleh seorang yang menyangkanya tidak pernah melakukan solat, di saat itu Allah memperlihatkan karamahnya, sehingga beliau dapat berubah dalam beberapa bentuk yang menunjukkan bahawa beliau sedang melakukan solat. Beliau bertanya : “Dalam gambaran atau bentuk manakah yang kamu lihat aku tidak solat?” Perkara serupa ini pernah terjadi pula pada seorang wali yang pernah dilihat oleh seorang ketika beliau sedang berwudhu di Masjid Sayufiah di Cairo. Orang itu menegur: “Hai orang tua, nampaknya cara kamu berwudhu itu tidak tertib”. Jawab si wali: “Aku tidak pernah berwudhu dengan cara yang tidak tertib. Hanya saja anda tidak dapat melihatku, kalau anda dapat melihat, pasti kamu akan melihat ini”. Beliau berkata demikian sambil memegang tangan orang itu, sampai ia dapat melihat Ka’bah, kemudian beliau membawanya ke Mekkah dan menetap di sana selama beberapa tahun. 23. Dibukakan Segala Sumber Kekayaan Bumi Jenis karamah seperti ini pernah dialami oleh Abu Turab, ketika beliau menghentakkan kakinya ke bumi, maka Allah mengeluarkan air dari tanah itu. Kata Imam Subki: “Di antara jenis karamah seperti ini ialah terpancarnya sumber mata air di musim kemarau dan bumi tunduk pada seorang yang memukulkan kakinya ke bumi”. Pernah diceritakan bahawa ada seorang yang berjalan ke kota Mekkah untuk berhaji. Dalam perjalanan itu ia merasa haus sekali. Namun ia tidak mendapat seteguk air pun. Kemudian ia menemui seorang fakir yang bertongkat. Tepat di tempat itu terpancarlah sumber mata air yang dapat memberikan minuman kepada para jemaah haji yang sedang lewat di tempat itu. Semua jemaah haji yang lewat di tempat itu membekali dirinya dengan air yang terpancar di bawah tongkat si fakir. 24. Diberikan Kemampuan Untuk Mengarang Berpuluh-Puluh Karangan Dalam Masa yang Singkat Biasanya pekerjaan seberat itu tidak mungkin dilaksanakan oleh seorang yang banyak disibukkan dalam pembahasan berbagai macam ilmu pengetahuan. Adakalanya untuk menulis sebuah karangan sahaja seorang akan menghabiskan seluruh umurnya. Apalagi akan menulis berpuluh-puluh buah karangan dalam waktu yang sangat singkat. Karamah semacam ini termasuk jenis karamah waktu dapat menjadi panjang. Jenis karamah ini pernah dialami oleh Imam Syafi’I Rahimullah. Beliau mampu mengarang berpuluh-puluh kitab, padahal sebenarnya waktunya tidak akan cukup untuk melakukan hal itu, disebabkan kesibukan beliau sehari-harinya untuk mengkhatamkan Al Qur’an setiap harinya dengan bacaan yang penuh oleh tadabbur dan di bulan Ramadhan pun beliau dapat mengkhatamkannya dua kali setiap harinya. Di samping itu, beliau juga disi-bukkan oleh banyaknya memperdalami ilmu pengetahuan, memberikan pelajaran, berzikir dan banyaknya penyakit yang dialaminya. Dalam suatu riwayat dikatakan bahawa beliau menderita tiga puluh macam penyakit. Karamah semacam ini dialami juga oleh Imamul Haramain Abul Ma’ali Al Juwaini. Dengan umur yang tidak panjang, beliau mampu mengarang beberapa buah kitab. Sebenarnya umur yang sependek itu tidak akan cukup untuk mengarang berpuluh-puluh kitab disebabkan kesibukan beliau dalam belajar dan mengajar serta berzikir. Jenis karamah seperti ini diberikan juga kepada seorang wali yang mampu mengkhatamkan Al Quran sebanyak lapan kali dalam sehari. Imam Nawawi juga diberi Allah kemampuan untuk mengarang berpuluh-puluh kitab dalam waktu singkat. Sebenarnya umur beliau yang sedemikian itu tidak cukup untuk mengarang kitab sebanyak itu. Ditambah lagi dengan berbagai macam ibadah yang beliau lakukan setiap harinya. Karamah seperti ini diberikan juga kepada Imam Taqiuddin As Subki. Beliau mampu menulis berpuluh-puluh kitab. Sebenarnya umur yang sependek itu tidak akan cukup untuk menulis kitab sebanyak itu disebabkan beliau sangat sibuk memberi pengajaran, tekun beribadat, banyak membaca Al Quran dan berzikir. Sebenarnya jika kita hitung pekerjaan besar yang dikerjakannya dengan umurnya yang singkat, pasti tidak cukup untuk memenuhi sepertiganya, namun Allah memberinya barakah dalam umur, sehingga beliau dapat merampungkan segala tugas besar dipikulnya. 25. Terhindar Dari Terkena Racun Jenis karamah seperti ini pernah terjadi pada seorang wali yang diancam oleh seorang raja zalim. Raja zalim itu berkata: “Tunjukkanlah padaku bukti kebenaranmu, jika tidak, aku akan hukum kamu”. Pada waktu itu si wali melihat dekatnya kotoran unta. Maka ia berkata: “Lihatlah itu”. Tiba-tiba kotoran unta itu jadi sebungkal emas. Kemudian ia melihat sebuah tempat air yang tidak ada airnya. Si wali itu melemparkan tempat air yang kosong itu ke udara. Ketika tempat air itu jatuh tiba-tiba telah berisi air penuh dan tempat air itu terjungkir. Namun air yang di dalamnya tidak tertumpah setitik pun. Melihat kejadian tersebut raja itu hanya berkata: “Ini hanyalah perbuatan sihir belaka”. Kemudian raja memerintahkan untuk melemparkan si wali ke dalam api yang bernyala-nyala. Tidak lama si wali tersebut segera keluar dan menarik putera raja yang masih kecil ke tengah api yang sedang menyala. Melihat kejadian ini raja hampir jadi gila, kerana putera satu-satunya diseret ke tengah api yang sedang menyala. Setelah beberapa saat, si wali keluar bersama putera raja itu dari api, sedang ditangan kanan putera raja itu memegang buah apel dan dikirinya memegang buah delima. Raja bertanya pada puteranya: “Wahai puteraku, dari mana kamu tadi?” Jawab si putra: “Aku dapat dari sebuah kebun”.Mendengar keterangan putera raja itu para pembesar kerajaan hanya berkata: “Itu hanyalah suatu sihir belaka”. Kemudian raja berkata kepada si wali: “Jika kamu dapat minum racun ini, aku akan percaya padamu”. Setelah itu, si wali minum racun itu. Namun ia tidak mati hanya bajunya sahaja yang koyak. Kemudian ditambah lagi meminum racun. Setiap kali minum racun ia tetap hidup hanya bajunya saja yang koyak-koyak. Pada terakhir kali ketika ia diberi minuman racun lagi bajunya tidak koyak dan ia pun selamat. Di antaranya pula ada yang dibukakan baginya alam ghaib di hadapan pandangan matanya, sehingga ia dapat melihat apa saja yang terselubung di sebalik dinding, bahkan ia dapat mengetahui apa yang dilakukan oleh orang dirumahnya. Di antaranya pula ada yang diberi karamah kasyaf. Misalnya jika seorang wali mendatangi rumah seorang yang telah berbuat zina atau mabuk atau mencuri atau berbuat maksiat, maka wali itu dapat mengetahuinya, seperti yang terjadi pada Syeikh Ibnu Arabi. Mukasyafah semacam ini dikhususkan bagi mereka yang hidup secara wara’. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat mengetahui gerak geri orang, misalnya seorang wali bergerak hatinya ingin bertemu dengan gurunya, maka gurunya segera hadir di hadapannya. Ada pula jenis karamah berupa didatangkannya sebuah pohon kepada seorang wali, kemudian wali itu menikmati buah dari pohon yang hadir di hadapannya. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat mengetahui segala jenis batu-batu mulia dan logam-logam mulia yang ada di perut bumi, meskipun demikian, seorang wali yang diberi karamah jenis ini tidak memperdulikan sedikit pun tentang harta kekayaan yang terpendam itu. Di antaranya pula ada yang diberi karamah berupa ilmu yang dapat memahami segala ucapan benda-benda yang mati, sehingga seorang wali yang diberi karamah seperti ini, ia dapat mendengar ucapan tasbih benda-benda yang mati. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat mengetahui segala rahsia benda-benda yang hidup. Di antaranya pula ada yang diberi karamah segala macam ilmu pengetahuan, baik yang berupa ilmu-ilmu zahir mahupun ilmu-ilmu bathin. Seorang yang diberi karamah berupa ini, ia akan dapat memahami berbagai macam persoalan dunia dan akhirat. Di antaranya pula ada yang diberi karamah berupa tingkatantingkatan Al Quthbiyah. Di antaranya pula ada yang diberi karamah pengetahuan dan kasyaf, sehingga dapat membezakan mana-mana pendapat mazhab-mazhab yang benar. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat melihat dan mendengar hal-hal yang ghaib, sehingga antara yang terang dan yang terselubung tidak ada beza baginya. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat berbicara dengan makhluk alam malakut dan dapat mendengar guratanguratan pena di Lauh Mahfuz. Di antaranya pula ada yang diberi karamah tidak tersentuh makanan, minuman dan pakaian yang berasal dari hasil syubhat, apa lagi yang haram. Jenis karamah ini, biasanya si wali diberi tanda tertentu oleh Allah jika ada makanan, minuman dan pakaian dari hasil syubhat yang menyentuh dirinya. Di antara yang mendapat karamah macam ini adalah ibunya Abu Yazid Al Bustami. Setiap kali ia mendapat makanan atau minuman yang syubhat, maka tangannya berpeluh dan gementar, sehingga ia harus menjauhi makanan dan minumannya. Di antaranya pula ada yang diberi karamah berupa makanan atau minuman sedikit yang dihidangkan dapat menjadi banyak. Karamah ini pernah diberikan kepada Syeikh Abu Abdullah At Tawudi ketika ia menyuruh kawannya ke tukang jahit, maka ia mengeluarkan sepotong kain yang sempit dari balik bajunya, kemudian ia menyuruh kawannya untuk membawanya ke tukang jahit seraya berkata: “Dari kain yang sempit ini buatlah pakaian yang cukup untuk beberapa orang”. Nyatanya kain yang sedemikian sempit itu dapat mencukupi pakaian untuk beberapa orang. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat menjadikan air masin atau payau menjadi air tawar dan segar. Karamah seperti ini pernah diberikan kepada Syeikh Abdullah Ibnul Ustad Al Marwazi sahabat Syeikh Abu Madyan. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat berjalan di atas udara seperti ketika ia berjalan di atas bumi. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat berkata-kata dengan makhluk alam arwah, sehingga ia dapat mengetahui keadaan mereka yang sudah wafat, walaupun telah wafat bertahuntahun. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat melenyapkan dirinya dari alam wujud ke alam ghaib, sehingga ia dapat menghilang dari suatu majlis tanpa pengetahuan mereka yang hadir. Di antaranya pula ada yang diberi karamah dapat melangkahi bumi yang luas hanya dengan satu langkah atau hanya dengan sekejap mata, sehingga ia dapat solat Zuhur di Mekkah, kemudian solat Asar di tanah kelahirannya. Inilah beberapa contoh karamah yang diberikan oleh Allah kepada para wali Allah untuk membuktikan kekuasaan Allah pada para makhluk Allah yang tidak percaya akan wujudnya karamah. MENGAPAKAH KITA MESTI MENGENALI WALI ALLAH DAN KARAMAH MEREKA? Di dalam Al-Quran, Allah s.w.t. berfirman : ‘Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.’ (Yusuf : 111) Kandungan Al-Quran berkisar mengenai keseluruhan aspek kehidupan termasuk hukum, peradaban, perekonomian, kisah-kisah dan banyak lagi. Antara isi yang terkandung di dalam Al-Quran merupakan kisah-kisah kehidupan para Nabi-Nabi, kehidupan ummat-ummat terdahulu serta pengajaran-pengajaran yang terdapat didalam kisah mereka. Apabila kita membahaskan tentang kewalian serta karamah mereka, tidak mungkin kita mengenepikan kepentingan kehidupan para Nabi dan Rasul serta Mukjizat-mukjizat mereka. Terkenanglah kita kepada kisah Nabi Musa serta tongkat dan cerita terbelahnya Sungai Nil. Tak lupa juga kita Allah s.w.t. menggambarkan dengan begitu nyata sekali penggambaran perbicaraan semut yang didengari oleh Nabi Sulaiman a.s. Kisah Nabi Khidhir dan cara beliau menuntun Nabi Musa menjadi iktibar kepada kita. Maka tentu sekali, selepas kisah-kisah mereka kita hayati, kita berkunjung pula kepada kisah-kisah manusia awam yang telah digambarkan Allah s.w.t. di dalam Al-Quran dengan kelebihan serta karomah mereka. Kisah Siti Mariam serta makanan yang dihidangkannya, kisah Ashabul Kahfi dan tidur mereka yang lama dan banyaklah kisah yang lain. Maka jika Al-Quran telah mengisikan kisah-kisahnya dengan mereka, maka menjadi kewajiban kitalah mengenali orang-orang yang dicontohi Al-Quran sebagai mereka yang soleh yang dikasihi Allah s.w.t. Maksud ini, membuktikan kepentingan mengenali para kekasih Allah serta keperibadian dan kelebihan mereka. Ajakan Nabi Muhammad s.a.w. kepada Saidina Umar dan Saidina Ali untuk mencari Uwais Al-Qarni menguatkan kepentingan mengenali mereka yang dekat dengan Allah. Imam Al-Ghazali, Hujjatul Islam sendiri, menggalakkan berteman dengan mereka yang dekat dengan Allah serta mengikuti peribadi mereka. Kehidupan para ulama termasyhur seperti Syekh Abdul Qadir Jailani, Imam As-Syafi’e dan lain-lain membuktikan kepada kita kepentingan mengenali orang-orang soleh serta karamah mereka yang merupakan pemberian murni dari Allah s.w.t. disebabkan kesolehan, keperibadian dan perjuangan mereka. KESIMPULAN “Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhuwatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. Mereika itu adalah orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa. Dan bagi mereka diberi berita gembira di dalam kehidupan dunia dan akhirat” Terceduklah sudah sedikit dari khazanah Allah s.w.t. didalam kita membicarakan kehidupan para wali Allah serta karamah mereka. Mungkin kini, selepas ilmunya dapat kita ceduk, marilah kita bertafakkur, berusaha serta menghulurkan tangan kita kepada Allah s.w.t. supaya kita ini tergolong dalam golongan mereka yang mengenali wali-wali Allah dan mendapatkan inayah Allah mendekati diri kepada Allah s.w.t. Beberapa mukasyafah yang dialami wali • Ada wali yang mampu menyingkap alam gaib, hingga dinding dan kegelapan tidak menghalanginya untuk melihat apa yang dilakukan orang-orang di dalam rumah mereka. • Ada wali yang ketika berjumpa dengan seorang pezina, pemabuk, pencuri, pencela, atau orang yang suka berbuat zalim, ia melihat goresan tanda hitam pada anggota tubuh mereka yang melakukan maksiat 'Ali Abi Ya'zi, guru Ibnu 'Arabi, termasuk wali yang menempati maqam ini. Mukasyafah ini khusus bagi orang yang bersifat wara' (orang yang benar-benar menjauhi maksiat dan syubhat). • Ada wali yang jika ada orang yang ribut atau diam di majelisnya, ia mengetahui derajat dan apa yang akan terjadi dengan orang itu, kenyataannya sesuai dengan apa yang dikatakan wali itu, dan ia selamanya tidak akan salah. Diceritakan bahwa ada seorang laki-laki ribut di majelis Abu Madyan, lalu orang itu disuruh keluar. Abu Madyan berkata, "Kamu akan melihat keadaanya setahun kemudian." Sebagian orang yang hadir meminta penjelasan, lalu Abu Madyan berkata, "Ia akan menganggap dirinya Imam Mahdi." Dua puluh tahun kemudian, apa yang dikatakan Abu Madyan terjadi. Kemampuan ini berasal dari ilmu ladunni. • Ada wali yang tatkala bangun tidur, di hadapannya sudah tersedia minuman dari madu, susu, dan air, lalu ia meminumnya. • Ada wali yang mampu mengetahui alam ruhani yang berbeda dengan alam fisik, tetapi ia tidak menggelutinya. • Ada wali yang mampu mengetahui rahasia batu-batu mineral, dan semacamnya. Ia mengetahui khasiat, rahasia, dan bahaya dari batu-batu itu. • Ada wali yang dianugerahi maqam bisa memahami Allah dan mendengar tanda-tanda kekuasaan-Nya, sehingga ia bisa mendengar ucapan benda-benda mati. Apakah kemampuan itu termasuk hal yang biasa atau luar biasa tergantung pada tingkatan pemahaman terhadap ucapan benda mati. Yang termasuk hal luar biasa ada 2 macam. Pertama, merujuk pada orang yang mendengarnya, yakni kemampuan memahami hakikat ucapan benda mati. Kedua, merujuk pada ucapan benda-mati itu sendiri melalui karamah, misalnya bertasbihnya kerikil di telapak tangan sebagian sahabat. Apabila seorang hamba memperoleh maqam ini, maka ia akan mendengar semua benda mati bertasbih dengan bahasa yang jelas seperti bahasa manusia. • Ada wali yang dianugerahi kemampuan menyingkap dunia tumbuh-tumbuhan. Semua tumbuhan dan rumput memberitahukan kepada wali itu sari-sari yang dikandungnya baik yang berbahaya atau yang berkhasiat. Tumbuh-tumbuhan itu berkata, "Hai hamba Allah, khasiatku begini dan bahayaku begini." • Ada wali yang dikaruniai kemampuan bergaul dengan binatang. Binatang-binatang mengucapkan salam kepadanya dengan bahasa yang jelas dan memberitahunya tentang khasiat-khasiat yang dikandungnya. • Ada wali yang diberi kemampuan menyibak perjalanan hidup orang yang masih hidup, rahasia-rahasia yang diberikan kepada orang itu sesuai dengan keadaannya, dan bagaimana perkembangan ibadahnya dalam perjalanan hidupnya itu. • Ada wali yang diberi kemampuan melihat hal-hal yang tidak mungkin melalui jentera dan merubah yang kasar menjadi lembut dan sebaliknya. • Ada wali yang diberi kemampuan meramalkan hal-hal jelek yang akan terjadi, lalu ia meminta dihindarkan sehingga ia tidak terkena hal buruk itu. • Ada wali yang diberi kemampuan ilmu astrologi dan cara-cara yang sistematis dan menyeluruh. • Ada wali yang dianugerahi kemampuan mencapai ilmu-ilmu ilahiyah dan diberitahu cara-cara untuk mencapainya seperti persiapan yang harus dilakukan, etika dalam mencari dan mengamalkan ilmu, memegang dan menyebarluaskannya, serta cara menjaga hati dari hal-hal yang merusak. Semua cara itu adalah satu kesatuan dan tersembunyi • Ada wali yang dikaruniai kemampuan mengetahui tingkatan ilmu-ilmu teoritis, ide-ide yang cemerlang, dan bentuk-bentuk kesalahan pemahamannya, kemampuan membedakan antara prasangka dan ilmu, berbagai hal yang terjadi di antara alam arwah dan alam fisik, sebab terjadinya, dan berjalannya rahasia ilahi di alam ini serta sebabnya. • Ada wali yang mampu menangkap alam tashwir, alam taksin, alam benda-benda mati, bentuk-bentuk suci dan jiwa tumbuhan yang mestinya diketahui akal dalam bentuk dan susunan yang baik, rahasia-rahasia kelemahan, kelembutan dan rahmat orang-orang yang disifatinya. • Ada wali yang mampu menguak tingkatan kutub bumi. • Ada wali yang mampu menguak benda-benda yang memantulkan cahaya, benda-benda yang langgeng, benda-benda yang abadi, rahasia alam, dan kemampuan untuk menjaga dan menyampaikan amanat kepada orang yang berhak. • Ada wali yang dianugerahi pengetahuan tentang simbol-simbol, penghitungan, dan firasat • Ada wali yang disingkapkan baginya dunia lain, mampu menyingkap kebenaran dan pendapat-pendapat yang benar, mazhab-mazhab yang lurus, dan syariat-syariat yang telah diturunkan. • Ada wali yang terlihat sebagai orang alim, Allah telah menghiasi mereka dengan pengetahuan-pengetahuan suci sebagai sebaik-baik perhiasan. • Ada wali yang dianugerahi kewibawaan, ketenangan, teguh pendirian, dan kemampuan mengetahui tipu muslihat dan rahasia-rahasia yang tersembunyi, dan sejenisnya. • Ada wali yang mampu berbicara, tetapi tidak terlihat siapa yang diajak bicara. Ia berbicara dengannya dan mendengar pembicaraan itu, baik pembicaraannya muncul tanpa dipikir sebelumnya, atau sebagai jawaban atas pertanyaan secara seketika, serta memberi dan menjawab salam. • Ada wali yang naik maqamnya, hingga ia mampu berbicara kepada malaikat dan bercakap-cakap dengannya. Apabila seorang hamba mencapai maqam ini maka ia bisa memanggil dan berhubungan dengannya. Apabila ia hanya berbicara kepadanya, maka malaikat tidak menjawabnya. Tetapi apabila pembicaraan antara mereka benar, mereka akan saling berbicara. Dan apabila ia mengalami hal tersebut, maka malaikat akan menolongnya. • Ada wali yang mampu mengatakan sesuatu yang belum terjadi dan memberitakan hal-hal gaib sebelum tampak. Dalam hal ini ada tiga bentuk yang mungkin terjadi; berupa penyampaian, tulisan, dan pertemuan. Ibnu Mukhallad mengalami tiga hal tersebut • Ada wali yang disingkapkan baginya alam keraguan, kekurangan, kelemahan, dan rahasia-rahasia perbuatan. • Ada wali yang diperlihatkan padanya alam jin dan tingkatan derajatnya, neraka beserta tingkatannya, dan tingkatan azabnya. • Ada wali yang mampu mengetahui sifat-sifat manusia. Sebagian manusia tertutup sifatnya dan sebagian lain terbuka. Mereka mempunyai tasbih khusus yang bisa diketahui oleh wali apabila ia mendengarnya. Ibnu 'Arabi berkata, "Kita telah sama-sama menyaksikan karamah seperti ini. Sebagian wali menuju maqam yang mulia sehingga ia mampu mengatakan 'jadilah' maka sesuatu yang dikehendakinya itu terjadi dengan izin Allah. Maqam ini sangat mulia dan merupakan bukti terbesar kewalian seseorang." Nabi Isa a.s. berkata, "Aku bisa menyembuhkan orang buta sejak lahir dan orang yang berpenyakit lepra dan menghidupkan orang mati dengan izin Allah" (QS Ali Imran [3]: 49). Masuk akal jika Allah memuliakan wali dengan memberinya karamah. Sesungguhnya karamah yang diterima seorang wali merupakan penghormatan kepada Nabi Saw., karena wali tersebut telah mengikuti dan menjalankan ajaran-ajarannya, sehingga ia pantas mendapatkannya. • Ada wali yang naik menuju alam gaib, lalu ia melihat di sebelah kanan alam itu, ada sebuah pena yang menulis kejadian-kejadian di lauh mahfud dalam bentuk huruf-huruf yang bersyakal dan bertitik. Hal tersebut untuk membedakan beberapa bentuk dan jenis makhluk. Seperti golongan manusia, makhluk berkaki empat, makhluk bersayap, macam-macam benda mati, hewan, tumbuh-tumbuhan, dan lain-lainnya. Orang yang mempunyai maqam ini selalu berusaha menemukan pemilik huruf yang tertulis dalam susunan yang rapi tersebut. Apabila penelitiannya lama, padahal usianya pendek, maka Allah membuatnya rendah hati dan memohon kepada Allah untuk menghapuskannya. • Ada wali yang menjaga diri dari makanan, minuman, dan baju yang syubhat (tidak jelas kehalalan dan keharamannya), apalagi dari yang haram. Hal itu ditandai dengan tanda yang ditunjukkan Allah dalam dirinya atau dalam sesuatu yang haram dan syubhat itu. Seperti yang dialami Al-Haris al-Muhasibi, apabila dihidangkan kepadanya makanan yang syubhat, tiba-tiba keluar keringat dari jarinya. Begitu pula yang terjadi pada ibu dari Abu Yazid al-Bustami ketika mengandungnya, tangannya tidak pernah menyentuh makanan syubhat, bahkan tangannya mengenggam sendiri jika menemukan makanan syubhat. Wali lainnya merasa mual memakan makanan syubhat, sehingga memuntahkannya kembali. Ada juga makanan syubhat di hadapan seorang wali berubah menjadi darah, ulat, berwarna hitam, atau babi, dan lain-lain. • Ada wali yang apabila menyentuh makanan yang sedikit, maka makanan itu menjadi banyak. Misalnya, seorang wali yang dikunjungi teman-temannya padahal ia hanya mempunyai satu makanan saja. Lalu ia mengiris roti dan menutupinya dengan kain. Maka mereka pun memakan roti itu sampai kenyang padahal roti itu tetap seperti semula (tidak berkurang). Karamah ini merupakan warisan Nabi Muhammad Saw. Contoh lainnya adalah yang terjadi pada Abu' Abdillah al-Tawadi yang membawa secarik kain dan memegang sisinya, kemudian ia menunjukkan ujungnya kepada penjahit sambil berkata kepadanya, "Ambillah kain ini sehingga cukup untuk orang banyak." Kain itu lalu diambil tapi tetap tidak habis-habis dengan izin Allah. Lalu penjahit itu berkata, "Kain ini tidak habis-habis." Lalu Abu 'Abdillah melemparkan kain itu dan berkata, "Sudah, cukup!" • Ada wali yang mampu menjadikan satu macam makanan dalam piring menjadi bermacam-macam sesuai dengan keinginan orang yang ada. Hal ini pernah terjadi pada salah seorang guru Abu Madyan r.a. Dalam suatu perjalanan, ia bertemu dengan seorang laki-laki, lalu berjalan bersamanya sebentar dan ia masuk ke rumah perempuan tua di sebuah gua. Sore harinya, ia kembali lagi ke perempuan tua itu dan duduk di sampingnya sampai putra perempuan itu datang. Anak itu mengucapkan salam kepadanya, lalu perempuan tua itu menghidangkan nampan berisi piring dan roti. Syaikh dan anak itu mulai makan. Si syaikh berkata, "Saya ingin yang saya makan ini menjadi begini." Anak itu lalu menjawab, "Wahai Syaikh, dengan nama Allah makanlah apa yang kau inginkan." Abu Madyan kemudian berkata, "Ketika saya terus menerus mengangankan keinginanku, anak itu melontarkan ucapan pertamanya, dan tiba-tiba saya mendapatkan makanan yang saya angankan. Anak itu masih muda, belum punya rambut di pelipisnya." • Ada wali yang bisa menjadikan makanan, minuman dan bajunya tergantung di udara. Seperti yang terjadi pada salah seorang wali yang membutuhkan air di padang pasir. Tiba-tiba ia mendengar deringan di atas kepalanya, lalu ia mendongakkan kepalanya, dan di situ ada gelas yang tergantung pada rantai emas. Ia meminumnya lalu meninggalkannya. • Ada wali yang bisa merubah air yang pahit dan asin yang ditemukannya menjadi manis dan segar. Ibnu' Arabi berkata, "Saya pernah meminum air semacam itu dari Abdullah, anak Ustaz al-Marwazi r.a., salah seorang khawwash murid dari salah seorang guru Abu Madyan. • Ada wali yang memakan makanan dari orang lain. Zaid memakan makanan dari 'Umar padahal 'Umar tidak di hadapannya. 'Umar merasa kenyang di tempatnya dan dia merasakan bau makanan itu seakan-akan dia yang memakannya. Hal ini pernah terjadi pada Al-Hajj Abu Muhammad al-Marwazi dan Abu' Abbas bin Abi Marwan di Ghirnatah. Hal itu terjadi karena ahli ma'rifat ini mempunyai keinginan yang suci dan bersih dari dosa dalam batinnya. Allah memberikan karamah dalam dirinya sebagai penghormatan dan untuk membaguskan maqamnya, maka dari keinginannya itu keluarlah apa yang ia sebutkan. • Ada wali yang memakan makanan spiritual yang menjadikan jiwanya kekal. Ia tidak membutuhkan makanan jasmaniah kecuali hanya sedikit untuk mempertahankan dirinya. Kekekalan jiwa bisa tercapai dengan makanan ruhani. • Ada wali yang mengetahui rahasia biji-bijian dan penyemaiannya di bumi, hujan yang menyebabkannya tumbuh, angin yang menyebarluaskannya dan apa-apa yang membuat bumi menjadi tenang, serta matahari yang memancarkan cahayanya sebagai makanan bagi tumbuhan. Makanan itu mengandung kesempurnaan seperti yang diusahakan manusia. Pengetahuan tentang ini adalah ilmu yang mulia dan bernilai tinggi yang Allah berikan kepada para wali-Nya. • Ada wali yang dikaruniai kemampuan mengetahui hakikat bumi, lapisan-lapisan, dan rahasia-rahasianya, serta segala hukum alam yang ditetapkan oleh Allah secara terperinci. • Ada wali yang dibukakan kepadanya alam malakut, rahasia kehidupan, dan pengetahuan yang tersembunyi di dalam air, sehingga ia bisa mengetahui kehidupan yang kasat dan tak kasat mata dan mampu merasakan hal-hal yang berbahaya dan zat-zat yang ada di laut. • Ada wali yang mengetahui segala tingkat ilmu, kegunaannya di dunia, siapa yang memiliki dan tidak memilikinya, dan lain-lain. • Ada wali yang bisa berjalan di udara. Hal tersebut dialami oleh banyak wali. Ada seorang laki-laki yang melihat orang sedang berjalan di udara, lalu ia bertanya kepadanya, "Karena apa engkau mendapatkan karamah itu?" Ia menjawab, "Kutinggalkan nafsuku untuk menuruti keinginan-Nya, maka Dia menundukkan udara bagiku." Lalu ia berlalu. • Ada wali yang dibukakan kepadanya pintu alam ruh di alam malakut, sehingga ia bisa mengetahui hakikat dari rahasia dan cara malaikat naik turun, rahasia pengaturan dan penundukan mereka, kewajiban-kewajiban dan hak-hak mereka. • Ada wali yang bisa datang ke lauh mahfuzh melalui esensi hatinya. Lalu dengan izin Allah, ia dapat menyingkap dan menyaksikan secara langsung (musyahadah) hal-hal yang ada di sana, padahal anggota badannya tidak bergerak, kecuali kedua matanya. • Ada wali yang terus-menerus bersimpuh di hadapan lauh mahfuzh, padahal tidak ada manfaatnya. • Ada wali yang terkadang menyaksikan lauh mahfuzh • Ada wali yang bisa melihat bagaimana pena menulis di atas lauh mahfuzh. • Ada wali yang melihat gerakan pena di lauh mahfuzh. Setiap maqam mempunyai tata cara yang khusus. Tanda orang yang menyaksikan lauh mahfuzh adalah ia menyebutkan rahasiamu padahal kamu diam saja. Seperti yang dikatakan Al-Junaid r.a. ketika ditanya, "Siapa ahli ma'rifat itu?" Ia menjawab, "Orang yang memberitahukan rahasiamu padahal kamu diam saja." Dan tanda orang yang menyaksikan pena lauh mahfuzh sedang menulis adalah ia bisa mengetahui rahasia yang kamu katakan dalam hati dari manapun asalnya dan sebab adanya. • Ada wali yang diperlihatkan oleh Allah rahasia-rahasia yang tersimpan di alam yang paling agung. • Ada wali yang diperlihatkan oleh Allah alasan dan sebab terjadi atau tidak terjadinya suatu peristiwa. Setelah ia mengetahuinya, ia memikirkan apakah peristiwa itu mempunyai pengaruh atau tidak? Apabila ada pengaruhnya, maka ia bersiap-siap untuk menerimanya. Apabila pengaruhnya merusak, maka ia memperingatkan teman-temannya. Apabila pengaruhnya berupa rahmat atau kabar gembira, maka ia bersiap-siap untuk bersyukur dan memuji Allah. Seperti Ibnu Barjan r.a. yang memberitahukan tahun akan terjadinya penaklukan Baitul Maqdis. Dan pada tahun yang ditentukan, terjadilah apa yang diramalkannya. • Ada wali yang diberitahu Allah tentang kelemahan dirinya, apa yang akan ia dapatkan, dan bagaimana keadaannya nanti. • Ada wali yang sampai pada keadaan ketika ia tidak melihat seorang pun yang ia ajak bicara kecuali Allah Swt. Ia melaksanakan segala perintah-Nya. Maqam ini adalah maqam yang penting. Orang yang mengalami maqam ini adalah Khair al-Nasaj r.a. ketika terbersit hal tersebut dalam pikirannya, lalu ia diuji dengan bertemu seseorang yang berkata kepadanya, "Kamu budakku, namamu Khair." Nassaj seakan-akan mendengar Allah yang mengatakan ucapan tersebut. Orang itu kemudian mempekerjakan Nassaj selama beberapa tahun, lalu ia berkata kepadanya, "Kamu bukan budakku dan namamu bukan Khair." Lalu orang itu melepaskan Nassaj. Demikianlah, karamah tidak akan pernah habis untuk diungkap. Karamah-karamah yang disebutkan di atas cukup untuk mencapai tujuan, yaitu agar manusia tidak meremehkan para wali, bersopan santun kepada mereka apabila mendengar perkataan, perbuatan atau keadaan mereka, mematuhi perkataan mereka meskipun belum paham, dan berdamai dengan mereka supaya selamat. Apabila engkau mendengar rahasia Allah yang tersembunyi dalam diri makhluk yang dipilih sesuai dengan kehendak-Nya, maka terimalah dan percayailah, jika tidak, maka kamu tidak akan mendapat kebaikan. Inilah penjelasan yang saya ambil dari pendahuluan kitab Al-Tabaqat al-Kubra karya Imam 'Abdul Rauf al-Munawi r.a. juga yang telah saya lihat dalam kitab Mawaqi' al-Nujum karya Syaikh al-Akbar Ibnu 'Arabi r.a. NUR AMIN BIN ABDURRAHMAN BIN MUHAMMAD SYARBINI PENAGON NALUMSARI RT4/6 JEPARA 59466 JAWA TENGAH NO HP: 081325609704